web hit counter

Budak Seks Korporasi Part 2

0
570

Budak Seks Korporasi Part 2

Hari ini adalah hari minggu , hari yang di janjikan alice bertemu dengan vero teman kami saat dulu masih menempuh pendidikan bersama di kampus. Walau berbeda jurusan dengan saya dan alice , kami cukup dekat dengan vero di karnakan vero tinggal 1 kost dengan alice tetangga lah gtu saat itu, dan saya memang sering main ke kostan alice saat itu untuk sekedar main, mengerjakan tugas bersama bahkan kalau lagi “ kepengen “ saya ke sana.

Jam sudah menunjukan pukul 9 pagi saat itu, sinar matahari pagi dengan malu malu menembus hordeng kamar apartemen alice yang berada di lantai 27 ini. Saya terbangun lebih dulu saat itu , dengan mata masih berat saya melihat ke samping , terbaring serorang wanita matang nan cantik tidur dengan lelap nya hanya menggunakan CD hitam nya , begitu indah pemandangan pagi saat itu pikir saya. Tak lupa sebelum beranjak dari kasur , saya sempatkan untuk sekedar mencium kening alice dan mengucapkan selamat pagi.

(Gambaran alice pagi itu )

“pagi nyet , sudah siang ayo bangun , masa anak perawan bagun siang-siang nanti di gosipin tetangga” bisik saya setelah mencium kening alice di pagi itu.

“pagi njing , anak nya udah nga perawan , baru di perkosa lagi semalam sama yang nanya , jadi gpp lah bangun siang” jawab alice sambil masih terpejam dan tersenyum.

Mendengar cletukan alice membuat saya tertawa sebentar membayangkan apa yang terjadi semalam, malu , senang, lucu bercampur jadi 1.

“hahahha..ayo ah bangun , gw buatin sarapan & kopi ya”timpal saya sambil berusaha bangun dari kasur sambil meremas bongkahan pantat alice yang saat itu masih tiduran dengan posisi memunggungi saya.

“ kamu memang the best , gula nya jangan banyak-banyak beb lagi diet.. love you” jawab alice senang , merespon ajakan saya.

Habis sarapan & menyeruput kopi kita saat itu kami pun merencanakan rencana kita untuk pergi ke apartemen vero siang ini. Tak lupa alice kembali me make sure vero tentang pertemuan kita hari ini. Perjalanan di tempuh sekitar 45 menit dari apartemen alice saat itu. Tak terasa kami sudah sampai di apartemen vero saat itu. Sepanjang jalan kami terus bercerita tentang fantasi sex apa saja yang pernah kami bayangkan saat kami lama tak bertemu kemarin. Alice sangat mendambakan sex di pinggir pantai yang sunyi , hanya terdengar deburan ombak dan di sinari sunset sore hari. Tapi apa daya kami tinggal di indonesia , di mana sangat jarang ada pantai yang sepi pengunjung atau bahkan tidak ada orang sama sekali untuk bisa melakukan fantasi alice. Mungkin butuh waktu ratusan tahun untuk menabung membeli pulau sndiri dan melakukan fantasi nya. Kami pun sampai di lobby apartemen vero saat itu , kami menunggu vero menjemput kami di bawah , karena memang apartemen vero ini adalah excelusive residence , jadi tidak semua orang bisa masuk ke area tempat tinggal para penghuni. 15 menit kami menunggu vero di lobby sambil di temani butler / pelayaran pribadi lantai ini yang memang di siapkan oleh tempat ini untuk para tamu penghuni. Vero pun muncul dari balik ruangan yang sepertinya lift untuk menuju ke atas.

(Gambaran veronica )

“alice….franss…” sapa vero dari kejauhan.

“ apa kabar bebii.” buka vero sambil memeluk dan mencium pipi alice kanan kiri.

“hei frans..makin ganteng juga ya lo hahaha” buka vero lagi sambil menyapa saya dan memeluk saya.

“baik ver , lu sndiri gimana kabar nya?” jawab saya sambil berusaha melepaskan pelukan nya, agar bisa melihat vero lebih jelas lagi.

Sangat terasa di saya saat itu vero tidak menggunakan bra nya seperti kebiasaan nya dulu saat masih kuliah. Melihat pandangan saya tertuju kepada buah dada nya vero, alice pun mencubit paha saya dari belakang.

“adudududu” reflek saya pelan.

Melihat respon saya vero pun memulai obrolan lagi.

“nape lo frans ?” sambil tertawa

“gpp ver , eh gimana, cerita-cerita dong tentang kerjaan di kantor lu” buka saya.

“eits santai aja bro. Ayo naik ke atas , kita obrolin di atas” ajak vero sambil berusaha menarik tangan saya untuk mengikuti nya.

Gandengan tangan kami di lepas paksa oleh alice yang saat itu berada di belakang kami dengan cara alice menyusup di tengah antara gandengan tangan kita. Sambil memegang tangan saya dan vero alice berusaha mengalihkan perhatian kami dari perlakuannya yang sedang dia lakukan terhadap kami. Vero terlihat tidak mengambil pusing tingkah alice barusan dan tetap berjalan riang menuju lift. Tapi saya sangat merasakan hawa ketidak sukaan alice saat vero dekat dekat dengan saya.

“welcome to my humble home” buka vero saat membuka pintu kamar apartemen nya.

“cihh songong anjing” jawab alice sambil tertawa.

Melihat isi apartemen vero ini saya hanya bisa tekejut kaget melihat kemewahannya. Dari ruang tamu yang besar, dapur , bahkan yang biasanya balkon apartemen itu hanya berupa balkon untuk melihat ke bawah / menjemur pakaian , saking besarnya bisa ada private pool di sana bersanding serasi dengan jacuzi air panas. Saya taksir biaya sewa apartemen ini pasti bisa sampai di atas 50jt per bulan. Kalo di beli jangan di tanya lagi , pasti sudah puluhan milyar menurut saya.

“ boros bgt hidup lu ver, punya apartemen segini mewah nya , kenapa lu ga sekalian beli rumah aja” buka saya

“ rumah udah 3 frans , gw bingung mau beli apa lagi, makanya gw beli ini skalian” timpal vero sambil menuangkan susu ke gelasnya.

“sombong si monyet” jawab alice tertawa

Mendengar itu vero hanya tertawa. Kami mulai berbincang setelah itu.

“eh frans lu bener lagi nyari kerjaan ? “ buka vero sambil duduk di sofa memegang gelas susu sambil memainkan rambut nya.

“ iya bener nih ver , gw cumlaude s2 dari universitas **** sydney” jawab saya

“ iya gw tau lu pinter , tapi backround lu bagus , kenapa merasa susah dapet kerjaan ? kebanyakan milih lu ya pasti ?” timpal vero

“ ya lu tau lah ver , kan lu bilang sendiri background gw bagus , masa gw mau kerja di perusahaan ecek-ecek se adaanya , gw juga punya target hidup keles” jawab saya.

“hmm , bener juga sih, emang kebetulan sesuai yang di info , gw memang lagi nyari orang buat perusahaan gw karena orang yang sebelumnya kita pecat” jawab vero serius

“wah gila udah enak-enak kerja di PT angin topan ampe bisa di pecat sih konyol, korupsi ya pasti ver ?” tanya saya penasaran.

“hmm engaaa juga sih , adalah beberapa alasan yang ga bisa gw bilang , kalo emang lu judoh di kantor gw juga nanti lu tau sndiri” jawab vero santai

Di situ kami ngobrol tentang kesibukan kami masing masing , dan juga tentang info lo-ker yang di info oleh veronica, di situ veronica menjanjikan saya untuk bisa bertemu dengan bos dia di kantor , level nya adalah direktur dia adalah anak pemilik group perusahan pt angin topan. Lama kami mengobrol , perut saya mendadak sakit tak tertahankan,

“hmm ver , minjem toilet dong , numpang setoran tunai gpp ya , ga jelas nih perut gw.” buka saya.

“hahaha , kaget perut lu frans minum susu mahal ? “ jawab veronica menggoda.

“yee ga gtu-gtu juga kali , susu gw malah merek **** , lebih mahal dari susu lu..wee” balas saya sambil menjulurkan lidah meledek vero.

“ yaudah ke kamar gw aja tuh , nga usah pake wc tamu situ, nanti kita di sini ke bauan lagi gara-gara elu” jawab vero

Saya pun ke kamar mandi kamar vero , di mana saat saya masuk kesan glamour sangat terasa di kamar ini , kamar mandi nya juga menurut saya sangat boros , sangat besar di isi dengan hiasan dan peralatan kelas 1 toilet di dunia ini. Saya buka semua baju dan celana saya , sampai tidak ada lagi yang menempel di badan saya , saya memang punya ke biasaan seperti ini. Setelah buang air saya kembali memakai baju saya dan kembali ke depan untuk bergabung dengan vero dan alice kembali. Tak terasa sudah 3jam kami ngobrol dari hal penting sampai tidak penting sampai kami memutuskan untuk pulang hari itu. Vero mengantar kami ke lobby, dan melepas kepergian kami , tak lupa saya bertukar no tlp dengan vero. Saya memutuskan untuk pulang hari itu , iya beneran pulang ke rumah saya , bukan ke apartemen alice , dengan berjanji kepada alice akan kembali lagi esok nya , karena ya saya tidak membawa pakaian dll. Mobil saya bahkan masih terparkir di apartemen alice. Saya pulang dengan taxi online saat itu. Se sampainya di rumah saya di kagetkan dengan dompet saya yang mendadak tidak ada di saku saya, panik bukan main saya saat itu , bukan karena uang nya , tapi ya karena semua nya ada di situ SIM KTP ATM kartu kredit. Butuh waktu yang lama untuk bisa mengurus nya kembali dan pasti nya ribet. Setengah jam saya memikirkan kembali dimana terakhir dompet saya berada , apa di apartemen alice atau terjatuh di taxi online, saya memutuskan untuk menelfon driver taxi online yang mengantarkan saya tadi. Sebelum saya mulai menelfon , hp saya berdering , tertulis “ veronica” di layar hp saya. Dalam hati saya berfikir untuk apa dia telfon , saya angkat segera.

“haloo , frans , udah di rumah lo ?” sapa veronica di telfon

“oit ver , sudah nih baru sampai , cuma lu tlp di saat yang ga tepat , gw lagi pusing nyariin dompet gw nih ilang” balas saya sambil berusaha menyudahi panggilan ini

“eh iya masalah itu , ini dompet lu sama gua , jatoh di kamar mandi gw deh kayanya pas tadi loe boker” jawab veronica

“ waduhhhhh sukurlah ada disana , jadi gimana , bisa gw ambil sekarang? Gw balik lagi ya ke apartemen lu sekarang” jawab saya lega

“hmm maleman aja bisa nga frans , kebetulan gw udah janji mau spa dlu sekarang , paling jam 8 malaman deh lu ke tempat gw gimana ?” balas vero.

“ oke deh ver kalo gitu , jam 8 gw ambil ya” balas saya

Kami menutup telfon saat itu , tak terasa waktu sudah menunjukan waktu janjian saya dengan vero. Saya memacu mobil saya yang lain di rumah untuk ke tempat veronica. Sesampainya di lobby apartemen saya kembali menghubungi veronica memberi info kalau saya sudah di bawah.

“ hi ver , gw dah di bawah ini” buka saya di telfon

“oh iya frans , gw lagi mager nih abis di pijit di spa, gw suruh pelayan lobby anter lu ke kamar gua ya” balas vero

“oke gpp gw tunggu ya” tutup saya

Tak lama pelayan datang menghampiri saya dan mengantarkan saya ke depan pintu apartemen vero. Tingtong bunyi bel saat itu , di ikuti dengan pesan dari watsapp saya yang dari veronica, “ masuk aja , pintunya nga di kunci “ isi pesan tsb. Saya membuka pintu apartemen nya dan mulai masuk ke apartemen vero.

“verr.. gw masuk ya , dimana lo ?” sapa saya

“frans sini…di luar “ terdengar suara veronica dari arah balkon tempat kolam renang dan jacuzi yang tadi siang saya lihat.

Saya pun berjalan menuju suara veronica. Sesampainya di pintu yang menghubungkan ruang utama dan balkon , saya tersontak kaget karena saya melihat veronica sedang berendam di jaccuzi , sambil minum wine tanpa menggunakan baju sepotong pun atau bahkan bikini. Melihat reaksi saya vero pun menyapa.

“ napa lu frans ? “ buka vero

“hah..iyaa..gpp eh sorry ya ver gw tunggu di depan aja ya “ jawab gw sambil menunduk

“ udah sini gpp , brendem sekalian , airnya enak nih anget pas banget di luar lagi dingin gini “ ajak vero sambil tetap memegang gelas wine nya dan menatap genit ke saya.

“ hah , gpp nih bener ver ? “ jawab saya

“come” jawab vero singkat sambil mengepak tangan di air sebelah nya se akan meng isyaratkan saya untuk duduk di seblahnya.

Tanpa basa basi saya mulai melucuti pakaian saya , sampai hanya menyisakan boxer saja dan berjalan mendekati jacuzi . dari balik boxer sudah terlihat kemaluan saya yang berdiri karena melihat pemandagan vero saat itu.

“eitss.. boxernya copot juga dong” buka vero sambil mengangkat jari nya mengisyaratkan saya tidak boleh masuk ke jacuzi jika memakai boxer.

“ini juga ver ? malu ah” jawab saya singkat.

“gede gitu ngapain malu , udah copot” jawab vero sambil memelorotkan boxer saya dan bangun dari duduk nya di jacuzi , karena memang saya sudah berda percis di sebelahnya.

Di depan muka vero kini tersaji penis saya yang sudah tegang maksimal. Vero dengan sigap menggenggam penis saya sambil mengocoknya.

“gede juga ya frans , kalo tau dari dulu punya lu segede gini kenapa nga gw pake aja elu ya pas suka ke kostan gw sama alice.” buka vero

Mendengar ittu saya hanya bisa nyengir kuda dan mulai masuk ke jacuzi.

“ eh frans , kan lu mau gw kenalin ke mba bela direktur di kantor gw, untuk pertanyaan beliau tentang pekerjaan gw yakin lu bisa jawab dengan memuaskan , tapi gw harus yakin juga lu harus lulus personal test dari dia” buka vero.

“hah personal test apaan ver ? “ tanya saya penasaran

“ hmmm ntar deh gw ceritain lebih lengkap. Tapi sekarang gw punya 1 syarat buat elu.” balas vero dengan senyum penuh ke licikan

“ apa ver ? “ tanya saya makin penasaran.

“ gw kan emang janji mau ngenalin lu ke mba bela , cuma gw bisa juga batal ngenalin lu ke beliau kalo gw nga pengen “ jawab vero sambil meminum wine nya.

“ eh kok jahat.. jangan dong..pliss” rujuk saya

“hahahah , yaudah , sekarang coba lu gw kasih tantangan , bikin gw orgasme sebelum lu crot. Kalau lu bisa gw janji akan langsung atur jadwal lu ketemu mba bela besok.” jawab vero sambil memandang saya sambil masih memegang gelas wine nya.

“ hah ???? serius nih ? “ jawab saya kaget

“ iya kalo lu ga mau juga gpp, tapi ya gw nga janji juga kalo gw nga lupa” balas vero kembali.

“ hehehe becanda lu , gw udah sange dari tadi liat lu ver , sesuai permintaan lu , gw akan buat lu meminta ampun sama gua” jawab saya lagi sambil memegang payudara veronica.

Mendapat jawaban dan perlakuan seperti itu veronica menaruh gelas wine nya dan mulai menggigit bibir bagian atas nya sambil menatap saya penuh gairah. Saya mulai pekerjaan kotor saya dengan mencumbu leher veronica yang putih , sambil tangan kiri saya meremas payudara kanann nya. Dan tangan kanan saya memberi rangsangan lembut di selangkangannya. Vero hanya bisa terpejam dan mendesah tipis.

“sshhhh..ahhhh…yessss” rintih veronica lembut.

Beberapa menit saya mencumbu leher veronica sambil terus memainkan payudaranya serta bergrilya di paha & area selangkangan dia. Sampai akhirnya veronica secara tak sadar melebarkan paha nya untuk mengangkang agar tangan saya bisa segera bermain di vagina nya. Tentu saya tidak melakukan itu dengan mudah untuk veronica , saya ingin membuat dia frustasi karena saya tidak segera bermain di depan memek nya. Beberapa menit berlalu sampai veronica mencium bibir saya dengan buas. Sambil berbisik.

“meemeek…memeek gw udah geli banget..plis kocokin frans” pinta vero

“ sabar ya bu bos , bu bos tunggu aja dengan manis,” jawab saya sambil menambah rasa frustasi veronica.

“ annnnjjjingg..lu franss..ssshhh..aaahhh” racau vero

Menerima perlakuan itu vero pun mulai frustasi dan berencana menggosok memek nya dengan tangan nya sndiri. Tapi tangan nya saya tahan dan langsung saya arahkan ke penis saya , agar dia bisa bermain di sana. Dengan liar vero mulai mengocok penis saya.. terdengan suara air kecepek…kecepek.. saat pertarungan kami di jacuzi saat itu.. akhirnya setelah memohon mohon saya mulai kabulkan permintaan vero 1 per 1 , saya mulai tangan saya bermain di vagina nya. Saya masukan jari telunjuk saya ke dalam. Saya kocok tangan saya di dalam memek veronica , sampai air di skitaran slangkangan veronica menjadi riuh. Selelah beberapa kocokan saya cabut kembali tangan saya dari vagina vero dan mulai mengangkat dia dari duduk nya ke atas sisi jacuzi. Saya lebarkan kaki nya sampai di depan mata saya terjadi pemandangan, memek yang basah , kemerahan berkedut kedut di depan saya

. Saya mulai jilat tipis memek nya, sampai vero pun berteriak.

“ahhhhhhhhhhhhhhhhhh,” rintih vero

Saya mulai menjilati memek vero dari tenpo pelan hinga cepat , dari hanya menjilat sampai memasukan lidah saya ke dalam memek nya. Mendapat perlakuan seperti itu vero tidak habis-habis nya menggelinjang kenikmatan mendapat serangan dari lidah saya. Dalam hati saya berkata , gila ni cewe kuat banget. Kalo ini alice mungkin dia udah keluar dari tadi tanpa susah susah gw harus pake kontol gw. Melihat trik saya kurang berhasil. Saya teruskan merangsang menjilati meki vero. Cukup lama saya menjilati meki nya, dan tidak ada bosan nya saya menjilat & menyedot memeknya. Karena ga tau kenapa memek vero terasa berbeda dengan memek wanita wanita lain yang pernah saya tiduri. Memeknya terasa manis , harumm banget seperti aroma mawar.

Tapi saya berfikir mungkin ya karena dia habis spa td siang , jadi masih nempel wangi nya. Mendapat serangan cukup lama dari saya. Vero ber inisiatif mengangkat kepala saya yang terbenam di selangkangannya. Di tuntun saya untuk keluar jacuzi dan berbaring di pinggir kolam renang. Sambil menatap saya dia bilang.

“ gw juga mau dong ngerasain kontol lu, jangan sampe crot ya heheh” buka dia sambil tertawa.

Vero langsung memposisikan vagina nya di atas muka saya yang sedang terbaring. 69 itulah posisi kita saat itu , sambil terus menjilati memek nya , vero pun tak mau kalah dengan mengulum penis saya dengan buas , dari mengocok menghisap , di kocok sambil di hisap. Pokonya banyak yang dia lakukan terhadap penis saya. 10 menit mungkin kita melakukan posisi itu sampai vero bangun dari posisinya.

“sekrang main cource nya ya frans” sambil tersenyum genit memandang saya , dia memegang kontol saya untuk di arahkan ke memek nya sambil di gesek” terlebih dahulu.

“gpp nih ga pake kondom ver ?” tanya saya untuk memastikan.

“kondom ? apa itu” jawab vero sambil tak menghiraukan pembicaraan saya dan mulai memasukan penis saya ke dalam vaginanya.

“sshhhhhh…aahhhh..ouhh..” rintih veronica di barengi dengan terbenam nya penis saya di vagina dia

Di goyangkan pinggul nya maju mundur, kanan kiri mencari kenikmatan untuk vagina nya dan agar penis saya bisa lebih masuk ke dalam memek nya.. tak berapa lama vero mulai menngocok penis saya dengan menaik turunkan pantat nya yang sexy itu. Nikmat sekali rasa saya saat itu. Tapi kalau boleh di rasa , untuk jepitan masih kalah dengan vagina alice menurut saya, dan saya lebih menikmati permainan bersama alice kmarin malam walau lebih panas dengan veronica hari ini. Mungkin karena memang di dalam hati saya ada perasaan khusus untuk alice yang susah di gambarkan. Waktu berjalan sangat cepat saat itu. Tak terasa sudah hampir 1 jam terbuang dari awal mulai kami tadi di jacuzi. Masih belum ada tanda-tanda kekalahan dari kami ber 2 saat itu , sampai saya juga merasa sedikit frustasi. Kenapa lama sekali. Saya khawatir pertahanan saya sendiri yang akan jebol. Menerima serangan bertubi tubi dari veronica. Kocokan memek nya , cumbuan buas nya di lehar dada , bibir saya. Sampai akhirnya saya ber inisiatif memutar posisi kami vero saya arhkan tengkurap di lantai sisi kolam renang dan mulai saya sodok dari belakang sambil pantatnya saya naikan sedikit. Sambil menyodok saya remas payudaranya dari blakang, saya cium & jilat punggung nya yang putih mulus sampai veronika mendesah liar.

“ahhhhh..ahhh..yessss……fakkk…ahhh kennnc..enggin lagi…yesss ahhh.” racau vero..

15 menit di posisi itu , saya telentangin veronica, saya buka kaki nya lebar-lebar dan dan mulai menggenjotnya kembali dengan liar. Kaki veronika menjepit badan saya dan mendorong pantat saya agar lebih bisa dalam menusuk vagina nya. Saya angkat tangan nya ke atas dan mulai saya jilat ketiak nya dengan liar. Mendapat perlakuan itu veronika langsung melotot mulutnya terbuka desahhannya semakin liar. Di situ lah saya akhirnya menemukan titik lemah veronica. Dia sangat sensitif di bagian ketiak saya mainkan ketiaknya yang harum, bukan harum parfum , tapi harum aroma tubuh veronica yang sudah di banjiri keringat hasil pertempuran kami. Sekitar 5 menit saya mencumbu bergantian ketiak kanan dan kiri nya. Akhirnya vernonica mengerang.

“rrrrrrrgghhhh……fraanssssssssssssss…ahahhhhhhhh”

Di barengi dengan jepitan memeknya terhadap penis saya di dalam vagina nya , menandakan veronica akhirnya mendapatkan orgasme pertama nya di malam itu.. mungkin bahasa gampang nya “empot ayam” penggambaran jepitan memek veronica terhadap penis saya saat itu.

Veronica terkulai lemas. Karena saya tidak mau memberi dia nafas tetep saya pompa setelah kedutan di memeknya hilang . veronica mengerang seperti orang gila. Karena rasa geli yang ter amat sangat dia rasakan di memek nya. Tak butuh waktu lama saya bersiap memuntahkan cairan panas ke padanya..

“ver.. gw mau keluar..” jawab saya sambil terus mengocok memek nya.

“ di muuuluutt gw franss..” jawab veronica sambil terus terpejam dan menahan rasa geli & nikmat di vagina nya.

Saya langsung mencabut penis saya dari memek nya dan mulai mengarahkan ke arah mulut veronica. Veronica membuka matanya dan membuka mulutnya bersiap menanti peju saya keluar. Saya kocok penis saya dan Crott….crot…crott sperma saya keluar mengarah tepat ke mulut veronica sampai tetes terakhir. Veronica mengulum penis saya dan menyedot sisa sisa peju saya. Dan langsung menelan nya.sambil terus mengelapi peju yang ada di pipinya untuk di masukan ke mulut nya dengan jari nya. Saya pun terbaring lemas di sebelahnya, veronica tiduran miring ke arah saya terkulai. Dan membisiki..

“well done beb” lu lulus tes , gw yakin mba bela pasti akan suka sama elu.” sambil mengatur nafasnya karena sisa pertarungan kami.

Saat itu tak ada yanng saya pikirkan dari perkataan veronica. Sampai kami masuk ke dalam untuk bebersih

dan bersantai meminum teh hangat. Kami bercerita tentang apa yang akan saya hadapi jika bisa masuk di pt angin topan. Jadi inti nya adalah keluarga pemilik perusahaan itu yang mana adalah orang yang masuk daftar orang terkaya di negara ini memiliki sisi lain yang tidak di ketahu publik. Semua keluarga gila SEX dan mempunyai ritual aneh setiap minggu nya. Hanya orang orang terpilih saja yang bisa masuk ke sana dan tau tentang ini. Jika ada yang masuk dan terpilih dia akan di jamin kehidupannya selama keluarga itu masih berkuasa yang mana kekayaannya tidak akan habis di makan 10 turunan. Jadi hampir mustahil ada apa apa ke depannya mendengar hal itu saya jadi bisa menggambar kehidupan vero saat ini. Memiliki mobil harga milyaran , tinggal di tempat tinggal puluhan milyar. Semua nya jadi terpecahkan seketika. Bahkan saaat itu saya iseng menanyakan pendapatan vero 1 bulan, dengan tertawa dia mengacungkan 2 jari seperti lambang peace ( damai ) saya menebak ,

“ya gw juga tau pasti 2 dijit gaji lu , cuma ya 2 dijitnya berapa ? 40 – 60 jt? “ jawab saya ketus.

“hahahahaha , 2 milyar cuy..” sambil tertawa terbahak bahak

Mendengar itu bak tersambar petir kaki saya lemas pandangan saya kabur se akan tak percaya dengan pengakuan vero saat itu. Hari semakin larut saya berpamitan untuk pulang dengan vero. Untuk menunggu kabar dari dia esok hari yang katanya mau menyampaikan janji saya bertemu dengan direktur dia mba bela anak ke 2 pemilik group angin topan. Sebelum pulang saya mewanti wanti vero , agar bisa merahasiakan pertemuan saya dengan diri nya malam ini kepada alice, akrena ga tau kena , walau bukan pacar tapi saya rasanya tak mau jika dia tau saya tidur dengan wanita lain selain dia. Vero pun meng iyakan dan berjanji merahasiakannya. Saya pun pulang dan di jalan tetap memikirkan pengakuan vero barusan, dan angka 2 milyar terus terbayang bayang sepanjang saya pulang..BERSAMBUNG

Udah ya gan cerita sampe sini dulu. Kita sambulang lagi nanti , ingin lanjut?? saya minta like nya dari suhu” di sini , saat ini saya sudah menerima 30an like. Saya minta 500 like kita lanjut part 3.. byee byee

Bersambung

Hallo Bosku, Disini Admin KisahMalah
Agar Admin Semakin Semangat Update Cerita Cerita Seru Seterusnya, Bantu Klik Iklan yang Ngambang ya.
Atau Gambar Dibawah INI

Atau Bagi Kamu yang suka bermain game Poker Online atau Gambling Online lainnya, bisa di coba daftarkan ya. Banyak Bonus dan Hadiahnya Loh.
Untuk yang Kesulitan Daftar bisa Hub Admin di WA untuk di bantu Daftar.
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂