Heru Jomblo Chapter 10

0
117
Heru siJomblo Kisah Malam

Heru Jomblo Chapter 10

💦 POV NUR

Tak kusangka temanku sekaligus bos anakku Heru, yaitu dek Indah, telah menjalin hubungan sedarah dengan anak semata wayangnya Roy.. Ternyata mereka juga melakukan hal tabu seperti diriku.. Dan lebih mengejutkan lagi hal itulah yang menyebabkan kematian Pak Budi suami Indah.. Semua itu kudengar dari penuturan Heru..

Sekarang aku pun di kontrak Indah untuk memegang perusahaan peninggalan pak Budi.. Ia pun rela memutus kontrakku dengan perusahaan sebelumnya tempatku bekerja.. Sempat alot juga sih.. Perusahaanku dulu juga menawarkan gaji lebih tinggi dari penawaran dek Indah, tapi penempatannya di kantor pusat luar kota.. Tentu saja kupilih perusahaan Indah, selain gaji tinggi lokasi pun di dalam kota, apalagi disediain supir pribadi tidak lain anakku sendiri Heru.. Jadi gak khawatir kalo lagi ada pertemuan dengan rekan bisnis diluar kota, selain menemaniku, tentu ia juga bisa memberikan pelayanan dimalam hari kalo nginap dihotel 😋😊🤣.. Jadi bisa menenangkan dan merilekskan pikiranku yang suntuk dengan kesibukan kerja..

Sempat waktu itu.., ketika di siang bolong, jam 11 siang, tiba tiba kepalaku pusing memikirkan kebijakan, ide dan langkah yang harus kuambil, ketika menangani hubungan perusahaan dengan supplier dan distributor agar tetap aman, karena produksi kami sempat tiba tiba macet total saat kepergian pak Budi.. Jadi banyak komplain dan pertanggung jawaban dari mereka… Tiba tiba teringat Heru.. Segera Ku telfon dia, untuk segera ke ruanganku..

*Tuuuuuuutt….tuuuuuuuttt… krsk..
“Halo ma??”
“Halo sayang.. Tolong ke ruanganku sebentar ya.. mama butuh bantuan nih..”
“Hmm Oke ma.. Eh😨.?? Tapi bantu apa?? Mana bisa aku ngerjain tugas mama😰??”
“Udah deh..😤 penting nih.. darurat.. cepetan.😤.!” Kataku tegas..
“E..e..e. i.ya ma.😳.!”

*tut..tutt.tutt.

Ia menutup telfonnya..
Segera kulepas CDku, kutarik rokku sampai diatas pantatku, dan kumainkan memekku dengan jemariku.. Aku duduk mengangkang, karena meja kerjaku besar..

“Ahh…mmh..”
‘Cklek’

Ketika kudengar pintu terbuka, aku segera merubah posisiku tubuhku, duduk dengan kepalaku tertumpu lengan diatas meja,

“Hah..hah.. Ma, mama kenapa??” Tanya Heru sepertin

ya tadi dia habis lari.. sambil menghampiriku.
“Kepala mama pusing sayang..!” Kataku pelan,

“Eh😨😳😱?? Mama sakit?? Kalo gitu ayo kedokter sekarang ma..😧!” Jawabnya panik..

“Baaaaa… 😂😂🤣 Hihihi..!” Aku tertawa melihat ekspresinya., Ia melongo melihat tubuh bagian atasku yang sudah terbuka,

“🤦🤦Aduh ma.. bikin kaget aja..😧!”
“😂😂,, mama emang lagi pusing kok… Tapi obat yang cocok buat mama tu ini…!” Kataku sambil meremas kontolnya dibalik celana..

Perlahan kutuntun tangannya meremas dadaku.

“Ah.. mhh…!”
“Eh.. ma nanti kalo ada orang 😱…..!”
“Ssttt. diam aja.. tadi anak buahku udah kuberitahu jangan ganggu sampai waktu istirahat makan siang selesai..😛😜.” Jawabku.

“B..bentar ma… aku kunci pintu dulu…!”
“🤤😄 oke oke …!” Saat Heru menuju pintu, segera kulepas melepas rok, dan kancing bajuku. Saat dia kembali segera kupeluk dan kulumat bibirnya.

“Mcupm..mhmh.. mhah..” Sepertinya dia juga mulai panas.. Sambil ciuman kulucuti pakaiannya.. Aku yang sudah horny segera menangkap pusakanya, berlutut dan mulai kuservis dengan mulutku.

‘mcup..slurpt..mcup..mhg.. mohgg…mgwah….’
“Ohh.. hahh.. mhh..yess..!”

Saat kulirik ia hanya bisa merem melek.. Tangankupun mulai aktif menggosok memekku lagi.

Beberapa menit kemudian, ia menarik tubuhku agar berdiri lagi, sambil berciuman Ia melepas bajuku. Sekilas kulihat dia memperhatikan ruangan kerjaku.. Mungkin berfikir ‘main dimana nih’?? 🤣

“😋 kamu duduk aja disini.. biar mama yang goyang 🤣..!”
“😍😍 siap maa.. 😃 …! Ia tersenyum dan bersemangat..
Saat ia berjalan dan duduk dikursi kerjaku, kulepas sepatu highheelsku, agar lebih mudah bergerak..

Segera kunaiki tubuhnya.. Karena aku sibuk menjaga keseimbangan, ia yang nengarahkan kontolnya ke memekku.. Saat kurasa palkonnya sudah dibibirku, perlahan kuturunkan pantatku..

‘sleeebb..’
“Ahh../mmhhg..!”
‘Slebb..sleebb..slebb..’
“Ah..ohg..yah.. ouhh.. mmhhgg ..sst..mccpp..slrupt..!”

Perlahan kunaik turunkan pantatku.. Awalnya suara kami mulai menggema di ruang kerjaku, lalu ia sumbat mulutku dengan ciuman hangatnya..
Kedua tangannya sibuk meremas pantatku, mulutnya kini mulai turun nenyusuri leher dan tetekku. Aku semakin tak kuat menahan desiran ombak orgasme yang akan segera datang.

‘Plokk..plokk.plok..plook..’
“Ahh.. ohh.. mhh.. mhggg hag.ahg..”
‘Ser…serr..serr..’

Kepeluk erat kepalanya didadaku.
“Hahh..hahh.. ohh.. mhh.. ”
“😊😊😊😃”
Ia hanya tersenyum manis saat melihatku meraih puncak.

‘Mcup..mcu..slurpt..mcp.ah.’

Sambil memulihkan tenaga, kulumat lagi bibirnya..

“Hugg..”
“Ahhh…”
Tiba tiba ia mengangkat tubuhku..
“Eh..??”
“Hehe.. Siap ma??”
“A..t..tung.. hughh.. agh..ah”

‘plookk..plokk..ploookk..plookk..’.

Tanpa melepas kontolnya, Ia lanjut lagi mengorek lubang memekku. Kedua tanganku merangkul lehernya, pantatku ia pegang kuat kuat sambil diayunkan beradu dengan tubuh bawahnya.

“Ahh.. ohh.. mmhh.. ahg…’

Aku yang sibuk mendesah, namun ia menggigit bibir berusaha menahan tubuhku sekuat tenaga.. Sensasi luar biasa ini membuatku semakin bergairah. Lama lama aku kasihan padanya.

“Ah.. S..sayang.. tu..turun .. aja.. m..mama berat….”
Ia hanya tersenyum seperti berkata.. ‘Lihat ini ma’ 😅.

Ia malah mempercepat ayunannya.
‘Plokk..plokk..plokk..plokk..’
“Ag……..gg……….gg….’
Aku tak dapat bicara, nafasku tersengal, sampai kepalaku mendongak keatas

‘Serr..serr…serr…’
Kuraih orgasme keduaku.. Aku tak bisa memberi aba aba dia untuk berhenti, karena kedua tanganku juga bergelantung dilehernya.. Rasa nikmat dan ngilu membuatku muncrat..

‘critt..criit..critt..”

Akhirnya Ia berhenti mungkin dirasa perutnya basah tersiram semprotan deras cairanku…

“Ahgg..s..sudah..H..er.. ahg..”

‘plooop’
Kontolnya terlepas.. Saat ia menurunkanku, aku masih belum bisa berdiri.. Lalu Ia baringkan tubuhku di lantai.. Namun karena dia belum keluar, aku berusaha bangkit berdiri.. sekuat tenaga, memasang wajah tegar dan menggodnya.. Walaupun kakiku bergetar 😅.

“Eh?? Mama gak capek😨?”
Aku nungging di bertumpu meja kerja,

‘Plaak’
Kutampar pantatku. 😉, lalu kubuka pantat dan memekku dengan kedua tangan,
“😏 .. lanjud dong.. 😋” Kataku.

Ia segera memposisikan tubuhnya dibelakangku, dan..

‘Jleb..’
“Plokk..plokk.mplok..plokk..’
“Ah..Ohh.. mhh..ahh..”

Dari gerakannya, sepertinya ia akan sampai.. Ku apitkan otot vaginaku sekuat tenaga..

“Ahmm ..ma.. woah.. jurus maut.. oh no…… aku.. ahgg..”
‘plokk..plokkk plokk .’
“Ahggh…..”
‘Crott..croot..croott..’

Ia benamkan sedalam yang ia bisa, terasa mulut rahimku terbuka, terisi penuh cairan spermanya, hingga rasa geli nikmat yang dakan itu, mengantarku juga pada orgasme ketiga..

‘Bruk..’
“Hah..hah..hahh..”

Ia ambruk ke kursi kerjaku, sementara aku masih telungkup di meja, menikmati nafas yang menderu.. Ahh.. nikmatnya.. 😍

“Langsung pulang atau kemana dulu ma??” Tanya Heru saat pulang kerja..

“Mmm… kemana ya.. mama capek.. pulang aja deh..!”
“Oke.. siapp… Mm.. tapi gimana kerjaannya ma?? Lancar??”
“Yaa masih penyesuaian… kemarin kan sempet tutup mendadak.. jadi sementara ini, mama coba perbaiki hubungan dengan para supplier tekstil sama distributor pakaiannya..!”

“Hehe.. Moga lancar deh ma…!”
“Iya sayang makasih… mmm.. tapi .. ya.. itu.. kalo mama butuh bantuanmu kaya tadi.. kamu harus siap lho.. 🤣!”
“Yaelah.. mana pernah aku nolak sih ma…!”
“Eh.. mama lagi males masak nih.. Bungkus aja ya.. ntar makan dirumah..!”
“Oke.. Nyari makan dimana ma??”
“Biasanya aja deh..!”

Kami menuju resto seafood kesukaanku.. Bungkus, langsung pulang.. Udah mikirin pekerjaan, nurutin nafsu yang tiba tiba pingin ‘gelut’ sama Heru.. Jadinya capek banget dah..

Setiba dirumah aku langsung mandi, selesai, gantian sama Heru.. Huh..😊😋 rileks dulu ah, selonjoran depan TV..

Heru menyusulku..
“Mau dipijit ma?? Kayaknya mama capek banget😀!!”
“Hmm.. iya sayang.. pundak mama pegel nih😉😋..!”

Kurubah posisiku jadi duduk tegap, dibelakangku Heru mulai memijit pundakku.
Ahh.. enak banget….

“Ella ga ngasih kabar kamu?? mhhg..”
“Nggak tuh ma, lagi sibuk kali…!”
“Mmh.. Aku jadi bingung… Kalo.. Ella beneran jatuh cinta sama kamu, terus.. masa depannya gimana😕??!!”
“Mama gak nanya gimana masa depanku😒??” Heru balik tanya.
“Eh… 😅 A.a. Mm.. ya kirain kamu udah bahagia sama mama!”
“Tentu saja ma.. Lagian mama juga gak akan setujukan, jika suatu saat nanti aku nikah sama wanita lain..!”
“Apa??😳😐😔”

Aku benar benar terkejut mendengar ucapannya.. langsung kubalik tubuhku berhadapan dengannya.. Memang benar, selama ini kukira kami sudah bahagia bersama, dan sudah seperti layaknya suami istri.. Walaupun begitu.. Kenapa tak pernah terpikirkan dibenakku, jika suatu saat dia mengakhiri hubungan ini..😧😢

Aku terlalu naif.. Di usiaku yang sudah kepala empat ini, yang sudah mulai menua.. tentu daya tarikku juga semakin menurun nantinya.. Dan jika dia menemukan wanita diluar sana, yang lebih muda.. yang kebih cantik…😟 Hatiku tiba tiba terasa teriris…

“……ma…….ma..mama!!”
“Hah??!!!”
“Mama kok malah ngelamun sih.. terus tiba tiba mewek… 😅🤣!”
“………………….!” Aku masih diam.. perasaanku tiba tiba jadi sedih… tanpa terasa air mataku juga mengalir..
“Ma?????”

Tanpa berkata aku langsung pergi kekamarku..
“Eh?? Ada apa ma?? Ma.. t.tunggu ma.!”
Tak kuhiraukan panggilan Heru.. Aku sendiri juga bingung dengan perasaanku ini, kenapa tiba tiba aku sedih?? Kenapa pikiranku melayang kemana mana??? Apa mungkin aku cemburu????

Ya.. aku sangat cemburu kalo suatu saat nanti dia mencintai wanita lain.. apa aku khawatir?? Ya… aku khawatir jika ia berpaling dariku… Atau takut??…. Air mataku semakin mengalir deras… Yaa… Aku benar benar takut.. kalau dia meninggalkanku…😢😭😭😭

‘Cklek..jebrek.. klek..klekk!’
Ku kunci kamarku… Masih menangis, kuselimuti tubuhku…

‘tokk..tokk..tokk..’
“Maa?? Maafin aku ma!! Kalo aku salah. Maa… Tolong bukain pintunya… Maaa..!”

🌌🌌🌌🌌🌌🌌🌌🌌🌌🌌🌌

“Mhgg.. hoammss…..Huh.. udah pagi ya??”
Mataku masih terasa buram.. saat ku kucek..

“Hmm..??” Terasa sesuatu yang mengering dimataku.. Aku baru ingat, sebelum tidur tadi aku menangis..

Heru….. aku langsung teringat dirinya.. Aku jadi merasa bersalah… kenapa jadi seperti anak kecil ya?? Tiba tiba ngambeg.. bukan begitu.. aku takut… aku takut kehilangannya… Tapi dia kan nggak ngomong kalo ada seseorang yang dicintainya selain diriku dan Ella, yang aku takutkan dia mencintai wanita lain dan pergi meninggalkan aku dan Ella.. mana buktinya?? Eh?? Mmm.. benar juga ya.. pikiranku terus berkecamuk.. Benar.. aku terlalu berpikir jauh.. Sebaiknya nanti aku minta maaf padanya… 😞

Aku bangun mengambil kacamataku..
“Hah?? Baru jam 3??”
Mmm.. Tadi malem kira kira emang baru jam 7, aku nangis lalu kekamar dan tidur.. makanya jam segini udah bangun.. Mana belum sempat makan malam lagi.. Pantesan lapar nih perut…. Aku beranjak keluar kamar..

‘Klek..klek.. Ceklek’
‘Dug….’
“Hm?? Hah.. apaan nih !”
‘Brug…’
Aku sangat kaget ketika kakiku menendang sesuatu.. Sampai aku meloncat kebelakang dan jatuh..
“Hah.. Hah.. Eh???”
Aku baru sadar, ketika pintu kamarku terbuka lebar, sehingga sinar lampu menyoroti sesuatu yang ku sandung tadi…

“Ap…a H.heru😳😱??”

Kulihat Heru tidur berselimut didepan kamarku..
“Ya ampunnn… Ngapain tid……!”
Astaga… Apa dia menungguku membuka pintu sampai tidur disitu???
Air mataku mulai meleleh lagi, perasaan terharu, bersalah, sedih.. Bercampur lagi..
Kudekati tubuhnya, lalu kucium keningnya..
“*Cup.. maafin mama sayang… hiks.. hiks…”

“Mhggg… hoahmm… Eh?? M..mama??”
Mungkin karena terkena air mata, dan mendengar suara sesegukanku, akhirnya ia bangun… Segera bangkit menyalakan lampu ruang tengah… Aku masih duduk dan terduduk malu… Lalu ia mendekatiku..

“M..mmaafin Heru ma…”
“Hikss.. a..ku yang.. harusnya.. minta maaf Her.. hiks..!”
“..Mama kenapa sih…. kok. tiba tiba…. kalo aku salah,.. aku min.. ?”
“Aku takut Her…”
“Eh… T.akut..?? takut apa ma,? ada yang ngancem mama dikantor…..😤????”
“Aku takut kamu ninggalin mama😲!!!”
“Eh😨????”
“M..maksud mama??? Aduuh.. mama ngomong apa sih.. aku jadi tambah bingung…. ,!”
“Hikss…!”
“Oke… ayo sini.. sini.. kita ke meja makan.. Biar kubikinin teh.. sama rebusin mie… biar aku bisa ngerti.. apa maksud mama…!”

Heru menuntunku ke meja makan.. karena hawa masih dingin.. Ia mengambilkanku jaket.. dan memasangkannya ditubuhku..

Saat sampai meja makan, kulihat masakan yang kemarin kami beli sudah tertata rapi… Namun tak tersentuh… Ku lirik Heru.. Ia malah tersenyum..

“Tadi malem aku nungguin mama… sampe jam 11.. Mama gak keluar keluar.. jadi.. ya aku tidur di depan kamar mama.. biar langsung bisa minta maaf sama mama, kalo udah bangun….!”

Kupeluk erat tubuhnya…
“Hiks.. hikss.. m..mama yang salah Her.. mama minta maaf… tolong… tolong…jangan tinggalin mama…😞😭!”
“I..iya ma..😊 Tentu saja aku gak akan ninggalin mama… oke.. oke… tenang.. duduk dulu… tunggu bentar ya..!”

Aku memang salah… karena terlalu berpikir jauh.. Kulihat dia sibuk didapur.. Beberapa menit kemudian, Ia membawa dua mangkuk mie, segelas teh hangat dan kopi…

“Her.. tadi m…”
“*Suuttt… Kita makan dulu… ntar baru cerita oke…😉!” Katanya tersenyum..
Aku benar benar merasa bersalah padanya..

Setelah selesai…
“Mm.. gini sayang… tadi malem.. saat aku tanya masa depan Ella.. Kamu kan balik nanya, ….!”
“Iya ma.. tapi kok tib..!”

“Bentar.. makanya denger dulu penjelasan mama….!”
“Ah.. hehe.. oke deh.. lanjud..😅!”

“mm.. seketika itu pikiran mama entah kenapa melayang jauh… terbesit.. kalo umur mama sekarang udah 40th lebih, kan udah tua.. pasti.. bentar lagi sudah gak menarik lagi kan…. jadi.. ntah kenapa mama berpikir kamu akan nyari wanita lain… dan..😧..!”

“Aduuhhh.. jadi begitu… Sebenernya.. tadi waktu aku balik nanya kemama, itu cuman pancingan buat mama.😉.!”
“Hmm..??? Panacingan gimana?”

“Aku mancing pertanyaan dari mama,, aku berharap mama nanya ‘Apa yang kamu harapkan nanti, dengan hubungan kita yang sekarang ini?’ Tentu akan kujawab ‘aku serius dengan mama..’ Lalu ganti aku nanya ke mama.. ‘Mama kapan siap aku nikahin??’ Gitu maksudku ma.😅😊..!”

“Eh?? A..ap..a.. 😨😳??” Aku sangat kaget mendengar penuturannya.
Perasaanku yang semula sedih dan hawatir.. kini berganti dengan perasaan senang dan bahagia sekali..

“T..tapi .mmana mungkin bisa…😨😳??”
“Ya.. itu masalah yang kini aku hadapin ma.. aku berusaha mencari cara agar hal itu bisa terjadi… !”

“H..😅😅😅.. Ya.. kalo menurut mama sih, itu benar benar mustahil…, S..sebenarnya, terus berada didekatmu aja, udah buat mama bahagia sekali kok..!

“Sebenarnya bisa aja ma… Tapi tentu kita butuh bantuan seseorang… Dan mungkin uang cukup banyak..!”

“Hmm?? e..emang gimana caranya??”
“Pertama kita harus punya chanel atau seseorang, yang bekerja dalam dinas kependudukan dan pencatatan sipil, yang bisa kita nego.. !”

“Maksud kamu…?” Tanyaku bingung.
“Dengan merubah susunan Kartu Keluarga kita.. kita bisa mencoret namaku dari KK kita, lalu memasukkan namaku di KK orang lain.. logisnya kan gitu ma,.. Dan kemungkinan besar untuk biaya negonya mungkin nggak sedikit…” Jelasnya..

Jantungku kian berdetak kencang mendengar penjelasannya.. Entah kenapa… Tiba tiba pikiran dan perasaanku melihat gambaran aku dan Heru menimang seoarang bayi..😮😍😍

“….a…maa?? mama??”
Aku kaget ketika tangannya menepuk wajahku..
“Eh.. ah.. a… pa sayang…?”
“Mama kok malah ngelamun sambil senyum senyum sih??
“Ah.. hehehe..😀😀😁!”
“Jadi menurut mama gimana??”
“I..iya… Kalo benar gitu sih.. mama pasti bahagia banget 😄😅!”

“Ya.. masalahnya yang pertama tadi ma… mungkin agak sulit nyari chanel orang dalam di dinas kependudukan.. yang bisa ubah data KK kita.. mm.. belum mikir biayanya juga yang mungkin….”

“Kamu gak usah mikir biaya.. Biar mama yang urus 😉.. Kamu fokus cari chanel aja..!” Aku benar benar bersemangat…
“😅️ oke.. siap ma..☺☺.!” Jawab Heru..

Setelah itu kami main dikamarku 😁😄.. Seperti beberapa kali sebelumnya, ia melatih lubang pantatku dengan dildo.. Walaupun sebenarnya aku sudah siap dan rela jika dia ngajak main anal,😀 tapi ia bilang masih belum saatnya… Sebenarnya takut sih.. tapi penasaran juga gimana rasanya.. 😅

💐🌼🌹🏵🌁🌁🌁🌁🌁🌁

Suatu Hari tepatnya di Minggu pagi, seperti biasa aku dan Heru libur kerja.. Pingin segera nyantai sih.. tapi habis sarapan masih ada kesibukan yang harus diselesaikan, yah wajar sih sebagai ibu rumah tangga, walaupun termasuk wanita karir, aku tetap berusaha mengerjakan kewajibanku.. Sebenarnya sih bisa aja kami nyari pembantu, tapi kupikir aku jadi gak bisa “leluasa” sama Heru 😅, apa lagi kalo ada Ella juga dirumah.. Lagian dirumah cuma berdua sih, jadi nggak terlalu berat juga, apa lagi Heru juga sering bantu bersih bersih rumah.

Selesai nyuci piring, tadi waktu sarapan, kini siap siap mau nyuci.. Saat aku ke kanar mau ambil beberapa pakaian kotorku yang tertinggal, Kulihat Heru lagi video call, di sofa ruang TV. ‘Pasti sama Ella tuh’. Batinku. Kudekati dari belakang, namun menghindari sorot kamera depannya. Berjalan merangkak hingga sampai dibelakang sofa tempat Ia duduk… Karena Ia pakai Headset jadi aku tak mendengar suara Ella.

“Masa’ sihhh??” Mulai terdengar jelas suaranya.
“Mmm.. ya.. ntar kalo pulang ya.. hehe”
“Haha.. kan baru dua minggu terakhir pulang.. Aku nggak mau tahu lho ya.. kalo kamu keseringan pulang, lalu mama marahin kamu.. hihi..”

Pasti Ella udah gatel.. Dasar tu anak, sange an, sama aja kayak mamanya 😅🤣. Batinku.

“Hmm?? Kamu aku suruh tinggal seminggu disana?? Ya nggak mungkin lah yang… “

Huh mana mungkin aku izinin… Panggil ‘yang’ segala lagi 😑😒.. Entah kenapa ada sedikit rasa cemburu yang timbul dihatiku.😔

“Hehe.. ya gimana,, Sekarang kan aku udah kerja jadi supir mama……… Ya bisa aja sih dia berangkat kerja naik motor….. Tapi apa mama bener mau ngizinin aku kesana………….!”

Pasti Ella merengek kayak anak kecil lagi…

“Hah?? Apa??? Kamu mau pulang gak mampir rumah, langsung chek in di hotel??”

Apa??? Wah ini udah ga bisa di tolerir.. Bukannya cemburu.. mmm.. anu.. yaa gak bisa dipungkiri sih, sedikit sih ada rasa cemburu 😅, Tapi yang lebih penting kalo kuliahnya udah mulai nggak serius, dan lalai karna seks dengan kakaknya, hal ini tidak bisa aku terima..
Aku perlahan berdiri di belakang Heru sambil sendekap, tapi masih belum bicara.

“Hmmm?? Kenapa??”
Heru lalu berbalik memandangku..
“Eh.. ah.. m.mmama.. sejak kapan disitu 😅😅”
Tanpa bicara kurebut Hp lalu kucabut Headsetnya.. Lalu Ku perbesar volumenya sampai maksimal.

“Hey.. Awas kalo kamu udah mulai gak fokusin kuliahmu.. Mama sama kakakmu tiap hari kerja nyari duit buat nguliahin kamu, ngerti!!.. eee malah mau enak enakan dihotel😤”. Ku marahi Ella dengan wajah serius.

“Aaa… ng..ngak kok ma.. tadi cuma bercanda kok 😨😨!” Jawabnya ketakutan..

“Kamu juga Her.. Awas kalo kamu nurutin adikmu, sampai ganggu kuliahnya..” Ganti Kutatap Heru.

“I..iiya ma.. mana mungkin aku mau.. 😨😅!” Jawabnya masih kaget….

“Drrtt..” Getaran di Hpnya menandakan Ella mematikan video callnya..

“Huh.. tu anak lama lama bisa sulit diatur Her.. makanya jangan terlalu manjain dia.. ” Kataku sambil melempar hp disebelahnya..

“E..e.. Aduhh.. tadi kan udah dibilang Ella cuma bercanda ma 😅”. Jawabnya.

“Tapi.. coba tadi kalo mama gak denger. Pasti kalian akan beneran janjian chek in di hotel.. ya kan.. ” Entah kenapa aku jadi sedikit emosi.. Aduuhh kalo ini sih udah bener bener cemburu namanya..

“A..a.. m..maaf deh ma.. Heru janji gak bakalan ngrencanain itu..😔!” Jawabnya.

“……………….” Aku masih diam.
“Ee.. Apa mama cemburu?” Tiba tiba dia bertanya begitu.
“Ehh?? Ng.. i..ini kan udah nyangkut masalah kuliahnya.. B..bukannya mama cemburu…” Kupalingkan wajahku dari pandangannya. Mencoba menyembunyikan ekspresi wajahku yang ketahuan ia tebak..

“Eh.. ehg.. mmhmm.. mcup..”
Tiba tiba ia berdiri dengan bertumpu kedua lututnya, menarik lenganku dan menciumku.. Saat bibir kami saling pagut entah kenapa rasa marah dan cemburuku perlahan hilang..

“mcup.. mpwAh.. ” Kami saling pandang setelah melepas ciuman kami.

“M..maafin mama Her… T..tadi agak kasar sama Ella….” Kataku.
“🙂🙂🙂🙂 Iya Ma, aku juga minta maaf..” Jawabnya.
“Aduuhh aku kok jadi gak enak sama Ella” Kataku lagi.
“Ya nanti mama minta maaf aja deh sama Ella.. Tadi Ella kan juga udah minta maaf ke mama.”
“Ah.. i..iya” Jawabku, saat kurasa tangannya meremas kedua payudaraku.
“Ih.. kamu ini..😒”
“😋😋 Tetek mama seksi banget sih” Godanya..
“Mama mo nyuci..😒” Jawabku.
“😔 Bentar dong ma.. Kalo gitu.. hehe.. Blowjob aja deh.. ya?? please..😋” Rayunya.

“Huh..😒. Ya udah cepetan copot tu celana..” Jawabku.. Sebenernya, rencanaku tadi sih abis nyuci pakaian, pengen aku ‘gelud’ nih anak.. Berhubung tadi sempet cekcok dikit entah kenapa aku jadi agak gengsi 😅.

Aku berjalan kedepan sofa, Ia lepas celananya, lalu duduk bersimpuh di lantai, Sementara kontol Heru sudah ngaceng berdiri, didepanku. Seketika aku meneguk ludah.. Waduh..tahan tahan.. Perlahan kugenggam dan kukocok bentar. Lalu mulai kumainkan lidah dan mulutku.

‘Cup.. slurpt.. mcupt.. mhgg…. hwog..’
Dari jilatan, kecupan, sampa masuk ketenggorokanku, kurasakan elusan tangannya dikepalaku.

“Ahm… ohh.. mama emang terbaik… Huoh.. sst..” Desahnya. Aku pun semakin bersemangat, melihat ekspresi wajahnya yang ke enakan.

Tiba tiba..
‘Ting..tuing.. tuingg.. ting..’
Hp Heru bunyi..

‘Plop..’
Kulepas kontolnya dari mulutku..
“Siapa?” Tanyaku.
“Emm.. Ella Ma..😅” Jawabnya.
“Ya udah angkat aja..” Balasku.
“Eh.. Tapi??” Dia agak ragu.
“Udah gak papa.. “

“E.. Ada apa sayang..” Sapa Heru. Sepertinya panggilan video lagi.
“aaaaa.. Kak.. hiks.. mama dimana??” Terdengar suara Ella seperti nangis.
“Ee.. di.. belakang nyuci.. ohg..😨”
Aku hampir tertawa melihat ekspresi kaget Heru saat kumasukkan lagi kontolnya kedalam mulutku.😂.

“Hiks.. Aku takut kak.. Kalo mama marah kayak.. hiks.. gitu..” Jawab Ella. Mendengarnya, perasaanku semakin teriris, menyesal karena tadi sudah marah dan kasar padanya…

“Ahg.. eh.hg.. tenang aja.. Tadi mama juga menyesal marah sama kamu.. hhehe..😅” Heru mencoba menghiburnya..

“T..tapi.. Hiks.. beneran tu kak.. hiks😢..??”
“I..iya bener.. yang penting tadi inget pesen mama, jangan sampai konsentrasi kuliahmu terganggu, gara gara ‘hal itu’!!!”

‘Sluptr.. mohg.. mohgg..’
“Ahg.. ya.. udah.. a..ku panggilin mama dibelakang ya.. hah😅..” Jawab Heru. Sepertinya dia udah mau sampai..
“J..jangan kak.. Hiks.. Aku.. masih takut lihat mama..😢.” Jawab Ella lagi..

“Y..ya udah deh kalo gitu.. kk.kamu jangan nangis lagi dong.. ntar aku rayu mama deh.. biar gak marah lagi sama kamu.. hehg..” Heru berusaha keras menyembunyikan ekspresi nikmat diwajahnya. Perasaanku jadi aneh, agak sedih mendengar tangis Ella, tapi juga ingin tertawa melihat tingkah Heru 😅.

“Hiks.. iya ..kak.. tolong sampein ke mama ya.. Ella bener bener minta maaf.. hiks.😫.”
“I..iya .iya tenang aja.. Aku mau bersih bersih rumah dulu ya 😃😅, bye.. Muachm 😚😚😘” Segera ia matikan panggilan dari Ella, melempar hp disebelahnya, kedua tangannya langsung memegang dan menggerakkab kepalaku, maju mundur..

‘Mohgg..mohhgg….mohgg…’
“Ahh..mmaa.. ouhhgm… Ahgggggg’
‘Crott..croott…croottt…’

Ia benamkam dalam dalam dimulutku .. Terasa mengalir deras spermanya, melewati tenggorokanku. Aroma pejuh yang menyengat di pangkal hidung, malah membuatku melayang.. Sampai semprotan terakhir, mulai kelepas, ketika palkonnya berada diujung mulutku, kusedot sisa sperma yang masih belum tuntas keluar. Sampai Ia menggelinjang.

“Ahgggggg… gggghaahh.. Hahh.. haahh..hahh..”

‘Mcupp…mcupp..mbwah..”
Sisa lelehan spermanya menetes di kontol dan mulutku..

“Hahh.. hah.. ma.. makasih ma.. hahh..” Katanya masih tersengal.
“☺☺☺😊😋” Aku hanya tersenyum.
Lalu bangkit, mengambil beberapa hekai tisu untuk melap mulutku.. dan duduk disebelahnya..

“Eee.. Her.. B..besok kamu ketempat Ella aja..” Kataku membuka percakapan lagi.

“Hah..? e..e.. maksud mama😨?” Tanya Heru bingung.
“Mmm.. Ya ini sebagai tebusan rasa bersalah mama pada Ella,… Mendengar tangisannya tadi.. Hati mama benar benar sakit…😣.. Tanpa sadar,, sebenarnya.. mama lah yang egois..😔.” Jawabku.

Heru memelukku dari samping.. Dan mengelus kepalaku.
“Iya ma.. aku juga sempat berfikir.. ee.. Kalo dari segi ‘Jatah’ kan emang mama yang menang banyak..😅 j.jadi… a.aku juga kasihan sama Ella.. akulah yang mestinya bisa membagi cinta pada kalian… Karna aku sayang kalian berdua.😊..”. Kata Heru..

“Maafin mama Her..😣..” Jawabku sambil membenamkan wajahku didadanya.

“Eh..tapi besok mama gak papa naik motor sendiri lagi??” Tanya Heru.
“Iya,, gak papa kok..!” Jawabku sambil menatapnya.. Kami saling senyum..

‘Eiittt.. tapi inget pesen mama.. satu.. mama kasih waktu 2 hari saja.. inget dua hari lho.. jangan lama lama.. ntar beneran ganggu kuliahnya… kedua,, kalo dia lagi masa subur.. kamu wajib pake ‘pengaman’.. Sebenernya sih, walaupun tidak masa subur kamu harusnya juga makai.. tapi.. gimana lagi.. pasti Ella atau kamu pengennya main ‘polosan’..😑 ya kalo kamu bisa kontrol terus ‘keluarin’ di luar sih gpp..!”. Kataku panjang..

“😅😅😅iya aku tahu kok.. Eh tapi.. kosan dia apa ngebolehin ada tamu cowok..” Tanya Heru..
“Mmm gak tahu sih… ya besok kamu tanya aja sama Ella, kalo gak boleh nyari aja hotel, biar Ella alesan pulang.. tau ah..diskusiin aja sama Ella.. pokoknya.. Hati hati… & inget pesen mama tadi..” Jawabku.

“Hehe.. Mama emang wanita terbaik.. 😂!” Rayunya.
“Oh ya.. yang ke tiga,, jangan sampe dia bolos kuliah, gara gara keasikan maen…. Kalo pingin main.. malem aja.. & jangan kasih tau Ella sampai kamu tiba disana.. kalo kamu beri tahu dulu, bisa bisa dia bolos.. ngerti!!” Tegasku.

“Oke deh ma.. !”
“Ya udah ayo kekamar.. puasin mama sampe lemas 😂😂” Kataku..
“Hugg..”
“Kyahh.. haha.. mcup..mpuh.”
Heru segera membopongku kekamar.. sambil kami berciuman.. Ah urusan nyuci gampang deh 😅..

Dikamar..

‘Plokk.mplokk..plokkk..plokk.”
“Ahh.. mhgg.. yes.. ah.. ahggm….te..rus.. ”
“Ohhg.. ahh.. memek mama .. hah.. emang manteb..”

Jadi,, Seperti biasa saat hari Minggu seperti ini, mulai dari Jam 9 pagi sampai jam 12 siang kami nikmati pergumulan itu.. Dengan kontol masih tertancap dimemekku kami ketiduran 😅. Bangun bangun jam 3 sore.. Sampai kami lupa makan siang.. Sebagai pengganti makan siang, kami ganjal perut kami dengan buah buahan dan cemilan dari kulkas, lanjut bersih bersih, lalu mandi. Ketika Malam mulai tiba, kami nyari makan diluar…

Ketika pulang,, crosscek dan persiapan buat agenda besok, Setelah beres, tancep lagi sama Heru, 😂, Oh.. Terimakasih Tuhan, hidupku benar benar bahagia….

“Hah..mhh.. ah.. hahh..hahh..”
‘plok..plokk..plookk..’

Deru nafas ketika kuraih puncak bersama Heru, membuatku benar benar melayang bahagia. Saat kulirik jam dinding. Kulihat pakarya anakku Ella ketika masih duduk di Taman Kanak kanak, yang tertempel bersebelahan dengan jam dinding.. Ya ampunn, aku kembali teringat tadi pagi sempat memarahinya, gara gara asyik bermesraan seharian dengan Heru, membuatku benar benar terlena dan melupakannya.

“Hmgh.. sayang, turun bentar dong..hah.hah..” Kataku pada Heru yang masih menindih tubuhku.
“Hah..hah.. Ada .. hah apa.. ma??”
‘ploop..bruk’
“Uhgggg… mh..hah..” Lenguhku ketika kontolnya terlepas dari memekku.

Setelah nafasku teratur.
“Jangan lupa besok kamu ketempat Ella,..!” Kataku mengingatkannya.
“Huum….”
“Kamu berangkat agak siang aja, sekalian bawa keperluan yang ia butuhkan, Tapi inget pesen mama tadi pagi kan??” Tandasku.

“Iya ma.. Inget kok… mhh..Hoooaams.. Capek ma.. aku tidur dulu ya…!” Jawabnya.
“😋😋😙😘 mcup.. mmh.. Makasih sayang..!” Kataku, matanya terpejam dengan senyum dibibir..

Aku bangun, kuambil hpku, aku benar benar lupa minta maaf padanya.. Kutulis pesan agak panjang dan kukirim pada Ella, dan sepertinya dia udah tidur 😔.. Yah semoga kedatangan Heru besok dikost bisa menghiburnya. Kucolokkan Hpku pada charger. Kekamar mandi bentar, balik kekamar dan tidur sambil berpelukan 😋😅.

POV ELLA

😪😴😴😪😪😴😴😯
‘Tung..ting..tung..tung..ting..tiing..’
😌😌😌
“Mhgggghgg.. Hmm.. ”
“Aduh kepalaku pusing… Huhg.. udah jam 6 ya….🙄🙄!”

Aku masih kepikiran kejadian kemarin.. Saat aku mencoba merayu kakak, agar dia mau ku ajak bercinta dihotel. Rencanaku sih mau pulang, terus janjian sama dia dihotel tanpa sepengetahuan Mama.. Baru aja rencana, Ehh mama udah tahu..😑 Kena semprot deh.. Tapi aku jadi sadar dan menyesal, semua ucapan mama memang benar, walaupun mereka bisa bercinta kapanpun dirumah, tapi mereka juga sudah bekerja keras demi diriku.

Terutama Mama, tekad dan kerja kerasnya dalam menekuni pekerjaan dari level bawah, hingga kini ia dipercaya sebagai pemegang perusahaan temannya, benar benar jerih payah yang besar, jika aku berada dalam posisinya dulu, aku tidak yakin bisa sukses seperti dirinya kini.. Semua dilakukannya agar bisa meraih apa yang aku cita citakan sejak kecil, menjadi seorang dokter.. Aku juga benar nenar nggak nyangka, dalam urusan biaya kuliahku, Tuhan telah memudahkan semua urusan kami.

Saat pertama masuk, memang perekonomian keluarga kami belum selancar kini, untuk itu aku juga berusaha semampuku, agar bisa mengejar peluang beasiswa yang tersedia di kampus. Memang benar dulu waktu SMP maupun SMA aku selalu dapet peringkat 1-3 besar paralel. Namun kini sainganku adalah mahasiswa dari lulusan SMA skala nasional. Pasti mereka juga merupakan mantan siswa siswi terbaik disekolahnya dulu.

Dari awal masuk aku sudah bertekad minimal dapat IPK 3,80 saat lulus nanti. Dan untuk beberapa semester ini, IPK ku masih aman sesuai target.. kisaran 3.87. Aku juga termasuk dari 10 orang yang mendapat beasiswa, dari program pemerintah ataupun sponsor swasta. Lumayan kan.. sudah meringankan separuh biaya kuliah dan biaya hidupku disini.

Sebenarnya Mama dan kakak sudah kuberitahu, tapi mereka bilang jatah yang diberikan padaku, agar kusimpan sendiri. Walaupun mereka tak pernah menanyakan berapa tabungan pribadiku. Aku tidak berfikir untuk menghamburkan dan menghabiskannya.. Aku mengerti apa tujuan mereka. Aku yakin Mama dan kakak ingin agar aku juga bisa belajar mengatur keuangan, karena aku juga sempat berkata pada mereka, kalau nanti lulus, mungkin magang dulu di salah satu Rumah Sakit daerah maupun luar kota. Nanti kalo sudah dapat surat pengalaman atau lisensi, aku mau buka praktek sendiri.

Dan hal itu jelas membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Mulai dari tempat praktek, ngurus izin, dan semua peralatan serta obat obatan yang harus kusediakan.

Lalu masalah yang kini kuhadapi adalah dilema kisah cintaku. Aku yang memang menjaga perasaanku pada seseorang yang kuidamkan sejak kecil, dari banyak laki laki yang selalu berusaha mendapatkanku. Kini.. tanpa kuduga sama sekali aku berhasil mendapatkannya.. Walaupun harus rela berbagi dengan wanita lain 😣..

Memang gila… Mereka adalah kakak dan mamaku sendiri. Tapi entah kenapa aku sama sekali tidak keberatan akan hal itu. Yah.. mungkin karena aku mencintai mereka berdua.. Mama kuanggap sebagai malaikatku, dan kakak sebagai pujaan hatiku.. Walaupun hal ini hal yang sangat tabu di masyarakat. Namun perasaan dan hasrat kami tak terbendung lagi..

Dan parahnya, sejak keperawananku direnggut Kakak. kini aku berubah jadi wanita ‘hyper’ seperti mama 😅. Dan hal ini tentu sangat berpengaruh pada nilai kuliahku. Disemester kini IPS ku terjun bebas jadi sekitar 3,55. Dan IPK ku pun tentu ikut anjlok sekitar 3.7 😥😭😭. Untuk hal ini aku belum berani lapor mama. Untung aja dia udah sibuk sama pekerjaan dan bercinta sama kakak. Apa lagi kalo aku pulang, mama sepertinya malah menganggapku sebagai saingannya di ranjang untuk memuaskan kakak 😅😅.. Gila kan.. 😅. Tentu aku juga. walaupun aku selalu kalah darinya 😁. Ya dia kan udah pengalaman banget.. Jadi ada untungnya juga.. Mama gak pernah nanyain nilaiku 😅.

Ku ambil Hp ku, kuberanikan diri untuk chat mama, Sebenarnya tadi malam aku ingin sekali nelfon mama untuk minta maaf. Tapi aku masih takut, karna baru kali ini mama ngomong kayak gitu kemarin. Sampai aku nangis dan tertidur, bangun bangun udah jam 2 siang. Kuputuskan buat bersih bersih kamar, lalu sorenya nyuci..

Selesai beres beres, malamnya beberapa teman kos ku, Dini, Putri, dan Chaca ngajak keluar, tapi karena masih kepikiran kejadian kemarin, aku jadi nggak mood.. Mereka juga teman se fakultas denganku. Awalnya kami beda kost, suatu saat ada info kalo ada rumah yang disewakan, Karena kami sudah akrab, biasa ngerjain tugas dan hangout bareng akhirnya putuskan patungan buat sewa tu rumah.. Aku dan Putri satu kelas, sementara Dini satu kelas dengan Chaca.

Walaupun urusan makan udah disediain Ibu kost, tapi tiba tiba jadi kangen masakan mama. Rica rica adalah masakan favoritku waktu kecil, dan masakan mama menurutku paling cocok dengan lidah dan seleraku. Jadi aku nitip beli rica rica deket alun alun pada mereka. Walaupun pernah nyoba, dan rasanya kalah jauh dari bikinan mama 😅.

Tempat kost yang kami huni ini, merupakan sebuah rumah dengan 4 kamar. Lumayan terjangkau, dan fasilitas lengkap. Sementara pemilik rumah atau ibu kos tinggal di rumah sebelah. Sebenarnya rumah ini milik anak perempuan sulungnya. Namun karena sudah cerai sama suaminya dia balik ikut ibu kos dan menyewakan rumah ini.

Saat ku buka hpku, ternyata udah ada notif pesan chat dari mama.

“Sayang maafin mama ya…😔”
“Nggak tau kenapa kemarin ngomong gitu sama kamu.. Lupain aja omongan mama kemarin.. jangan nangis lagi.. Intinya maksud mama kemarin,, agar kamu bisa menjaga hubungan keluarga kita, dan jangan sampai kuliahmu terganggu.. 🙏.. Oke 😊 love you😘!”.

Aku tersenyum bahagia membaca pesan mama😄. Kulihat waktu pesan masuk sekitar jam 11 malam.. Perasaanku akhirnya lega.. Memang benar semua yang disampaikannya. Aku nya saja yang terlalu manja & mulai timbul sikap egois, dan pikiran liar untuk mendapat kesenangan yang tak terkontrol. Karna emang sifat dasar wanita dalam diriku kepada lelaki yang dicintai, yang ingin selalu bersama dan bermesraan. Membuatku hampir nekat membuat rencana konyol dengan kakak tanpa sepengetahuan mama.

“Ella juga minta maaf Ma..😣.. Udah ada niat buruk itu.. 😔. Kemarin Ella bener bener takut.. Gak berani minta maaf sama mama..😭😭”
“Dan… Mama jangan marah ya.. Sebenernya nilaiku disemester ini agak turun 😅.. Tapi aku janji, semester depan akan kuperbaiki lagi.. 🙏🙏😅” Balasku.

Mungkin mama lagi sibuk, karna gak ada balasan darinya.. Yang penting aku udah minta maaf dan ngomong jujur.. Kalo masalah nilai gampang deh.. urusan nanti aja 😄.
Kumulai aktifitasku di pagi hari, kekamar mandi cuci muka, gosok gigi. lanjut jemur pakaian diluar. Hari ini mungkin sibuk dikampus aja. Soalnya cucian dan bersih bersih udah selesai kemarin sore. Saat kembali kekamar kulihat ada notif dihpku. Saat kubuka.

“Kalo masalah kemarin udah beres, Ee ini malah masalah nilai kamu..😥 Aduuuhh sayaang.. kamu harus bisa ngatur waktu dong..😑” Balas mama.

“😅😅 iya ma.. kan tadi udah aku bilang.. mulai sekarang aku akan fokus lagi 😅.. Ya maaf dehh.. 🙏🙏😅!” “Balasku

“Jangan sampai gara gara lagi kasmaran terus nilai kamu jatooh 😒😒😒 ihh dasar gadis amatir 😁”. Balas mama.

“😅😁 ya .. wajarlah ma.. namanya baru jatuh cinta.. jadi oleng dikit 😆!” Balasku.

“Ya udah mama mau berangkat dulu.. & mama gak mau tau.. pokoknya IPK semester depan seperti targetmu dulu diatas 3.8.. Mama yakin kamu bisa kok.. Kamu kan anak mama 😁..!” Balasnya.

“Ok siap kaptenn.. 😂. Hati hati & moga lancar.. Titip salam sama pangeran tercinta 😋😋!” Balasku..

“…(foto)..Pangeran sedang disandera penyihir tua 😂😂😂😂” Balas mama.

“😨😤😭😤😭😤😭” Balasku.

Mama malah mengirim foto, sedang mencium pipi kak Heru dalam mobil. Namun melihat senyum mereka berdua sudah membuatku ikut bahagia..🙂

Jam 7 sarapan bersama temen temen dirumah Ibu kost. Lanjut persiapan masuk kuliah.. & berangkat…

🍎🍎🍎🍎🍎🍎🍎🍎🍎

Jam 12:30 siang, waktu istirahat, lagi dikantin sama temen temen. Ada yang ribut omongin tugas, ada yang bingung cari sampel penelitian, ada yang galau belum dikirim transferan 😅, ada juga yang lagi galau gara gara cowok 😂. Sebenarnya aku juga sih, tapi aku sudah janji pada mama untuk memperbaiki nilaiku. Jadi sambil istirahat aku juga sibuk baca dan nyari bahan referensi, dibeberapa mata kuliah.

‘Kling’
“Lagi Ngapain non 😄!” Ternyata kak Heru.
Langsung berdetak jantungku.. Ya ampunn… Buyar deh konsentrasi belajarku😣😅.

“Dikantin istirahat.. 😶!” Balasku.
“Waduuh.. Emojnya kok datar gitu sih.. 😌!” Balasnya.
“Mau kukirim emoj yang seperti apa??”!
“Seperti ini dong 😘😘😍 😂🤣!”
“😘😘😍.. Tuh udah..!” Balasku.

“😨😰😰😰.. Udah baikan belum? sama mama??”
“Udah dong… 😛😛!”
“Bagus deh… Pulang jam berapa nanti??”
“Harusnya jam 3, gara gara ada jadwal bentrok & ketunda, jadi nanti masuk lagi jam 5 molor sampe jm 7 malem.. 😥!”
“hmm.. gitu ya.. ya udah.. lanjud.. jangan lupa jaga kesehatan.. & kebersihan.. ,😏😊.!”
“😊 siapp.. 😘!”
“Yeessss 🤣😂🤣😂😍😍😍😘!”Balasnya

“Cieee… Siapa sih El.. Tiba tiba senyum senyum sendiri😆!!” Tanya Putri.
“Ah.. ini.. Kakakku…😅!” Jawabku.
“Masa’ sih.. ?? padahal tadi serius banget kan Put.. Eh tiba tiba senyum senyum gak jelas 😂!” Sahut Dini.
“Kenalin kami dong El.. kali aja punya temen cowok cakep & tajir.. ya nggak gaes 😁!” Timpal Chaca.
“😁🤣😂🤣😂!” Tawa mereka bareng.
Aku cuma bisa senyum senyum malu 😅.

“Kasihan ya… para cowok yang tiap hari sok sok an caper sama kamu, ada yang rela nungguin depan kos malem malem lagi, sambil bawa kado 😂, inget nggak waktu kamu ultah dulu 😂!” Kata Dini..

“Bener Din.. Kalo mereka tahu kalo ternyata Ella udah punya cowok pasti sakit hati massal tuh 😂🤣!” Kata Putri..

“Kalian ngomong apa sih.. udah kubilang kan ini kakakku..😒 !” Jawabku.
“Iya iya.. emang mana ada sih maling ngaku.. 😂🤣!” Kata Chaca..
“Eh maling apaan njiirr.. !” Sahutku.
“😅😅🤣 gak papa deh.. Emang Nasib kita Berempat, punya hubungan LDR semua.. punya cowok.. serasa jomblo.. gak bisa hepy hepy kalo malem minggu.. 😅!” Kata Dini.

” 😅😅😅😅” Aku hanya bisa nyengir.

“Huum cowok gw lagi tugas militer, cowok Chaca sibuk ngurus sawit ama bokapnya di luar pulau, cowok Dini juga sibuk ngurus cabang showroom mobil papanya di kota lahirnya. Jadi cowok lu gimana El?? Pasti bos minyak nih 😁😁 Secara elu kan salah satu Diva dikampus kita.. ya nggak gaes 😂!” Putri semakin nyerocos.

“😒😒😒😒!” Aku jadi sedikit jutek..
“Iya kamu kan belum pernah cerita ama kita kita.. beberapa bulan lalu waktu kamu pulang, terus balik balik jadi aneh.. sering ngelamun sama cengar cengir sendiri.. pasti udah jadian kan 😁!” Kata Chaca.

“Tapi kita masih agak gimana gitu.. nanya ke elu.. abisnya kalo ditanya cuma jawab kakak lah,, kadang jawab ‘seseorang’ lah, kadang hanya jawab ada deh….. ya kita tahu, pasti ada alasan kenapa lu menutupinya.. kita juga bisa hargai kok.. 😁 !” Tambah Putri.

“Tapi beneran deh.. gw penasaran banget cowoklu kayak gimana.. 😅!” Kata Dini.

“Ah udah deh.. Mm.. tapi kalian mungkin gak akan percaya kalo kuberi tahu,..!” Kataku.

“Beneran lu mau beritahu😨??” Tanya mereka bareng.

“Nih fotonya.. Kalian pasti juga gak percaya kalo dia seorang supir 😉!” Kataku sambil menunjukkan fotoku bersama kak Heru yang sedang kurangkul dari samping.

Mereka pada diam dan saling lihat. Aku cuma bisa ketawa 😂😂🤣.

“Waduh… pasti main dukun nih cowok… Emang manis sih.. tapi… masak beneran nih El😐?!” Tanya Chaca.

“Kalo aku sih gak percaya kalo dia cuma supir!!” Jawab Dini..

“☺️☺️☺️☺️ Gw percaya kok.. !” Jawab Putri

“Ehh????🙄🙄!” Dini dan Chaca langsung menatap Putri.

“Kalian masak ga bisa bedain sih.. foto senyum bahagia seseorang dengan orang yang dicintainya, sama seseorang yang mungkin hanya sebatas teman..☺️!” Jawab Putri.

“☺️☺️☺️☺️” Aku hanya tersenyum.
“Tapi beneran dia cuma supir??” Tanya Dini.
“Kalian pernah denger nggak, Ella bicara bohong??” Jawab Putri.
“😐🙄😐😏😊😊😊😊” Dini dan Chaca saling pandang dan tersenyum.
“Hehe.. iya sih…” Jawab mereka berdua..

“Itulah misteri cinta.. Ketika panah arjuna terlepas dari busurnya, lalu melesak tepat dijantung seorang wanita, kita tidak akan berdaya, selain tersungkur dan pasrah. Saat itu kita telah menjadi mangsa alami cinta. 🤣🤣🤣 tadi gw ngomong apa anjirrr!!” Tiba tiba aku ngomong gak jelas dan ngawur..

“🤣🤣🤣 Kyaa… ada calon dokter pujangga 🤣🤣!” Mereka malah menertawaiku.

🌆🌇🌇🌌🌌🌌🌌🌌🌌🌌

‘Drtttt’
Saat mau keluar dari kelas, terasa Hpku bergetar, tanda pesan masuk. Saat kubuka..

“(Foto) Jalan bareng yuk…😉!”
Ternyata dari Kak Heru. Selfi didepan kampusku 😨😱.. Kontan aku bergegas dan berlari..

“Oe El… mau kemana?” Teriak Putri.
“Ada urusan bentar, ntar tunggu di depan ya,..!” Jawabku. Dini dan Chaca udah pulang tadi sore, tentu saja aku dan Putri nanti juga pulang bareng, makanya kusuruh dia nunggu di depan.

Kenapa dia kesini? Apa gak dimarahin mama dateng kesini? Aku sangat terkejut, namun tak dapat kupungkiri jantungku berdetak kencang karena bahagia.

Aku tahu persis dimana tempat dia selfi tadi. Saat sampai di gerbang, mataku tertuju pada seseorang yang berdiri disamping mobil warna hitam, entah jenis apa aku tidak tahu, walaupun samar, aku yakin kalau dia kak Heru. Aku segera berlari kesana..

‘sek..sek..sek.. bluk..’
“Hah..hahh..hahh…!”
Langsung kupeluk tubuhnya tanpa melihat wajahnya. Aroma parfum yang selalu kuingat dan kurindu, kuhirup bersamaan deru nafasku karena habis berlari.. Belaian tangannya dikepalaku semakin membuatku nyaman.. Tanpa terasa air mata bahagiakuku meleleh, sambil sesegukan😢😭.

“Hah.. hah.. hahh..*sugh.. ng..ngapain ..hahh.. kamu datang kesini.. *sugh….!” Kataku sambil membenamkan wajahku disamping didadanya.

“Katanya kamu sakit?? Jadi aku kesini!!” Jawabnya..
“Ehh?? Siapa yang bilang aku sakit??!” Tanyaku bingung sambil mendongak kewajahnya.
“Sakit rindu kan?? 😉🤣🤣!” Jawabnya.
“Hiiiiihh.. Dasar.. 😣I..iya.. dan.. obatnya.. hanya kamu.. sayang… mcupmmg..slrpt.. mh..mpwah..!” Tanpa babibu bibir kami saling pagut..

“😆😆😆😆” Kami saling ketawa kecil.

Tiba Tiba..
“Ella???” Suara putri mengagetkanku.
“Eh.. Put..Putri..😳??” Aku jadi salah tingkah..

“T..tadi k.kamu buru buru.. aku khawatir kalo ada sesuatu, makanya aku juga lari ngikutin kamu.. m..maaf ya.. kalo ganggu 😅😅!” Jawanya.
“I..iya iya sory juga.. bikin kamu khawatir..😃😄!” Jawabku.

“Nih kenalin cowok, yang dari tadi kalian tanyain.. 😊😏😉…!” Kataku.

“😨🙄😅Ah.. ee.. H.heru..!” Sapa Kakak.
“😊I.ya.. Putri kak..😅!” Balas Putri.

“Ya udah ayo put pulang.. biar supir kita yang anter 😃😂😂!” Kataku.

“Huh?? Mmm.. dasar…!” Jawab Kakak sambil nyubit pipiku.
“A..a. iya..!”

🚐🚗🚘🚥🚗🚐🚦🚥🚥🚐🚗

Aku duduk di kursi depan, sementara Putri duduk dibelakang kami.

“Kalian belum pada makan kan??” Tanya kak Heru.
“Iya belum yang, .. !” Jawabku.
“Oke.. Makan dimana nih nek??” Ledek dia.
“Apaan sih 😤..!”
“🤣🤣🤣… oke kita kemana nona sayang…!”
“Resto Steak VM.. Deket Hotel Wiyaya, Lurus belok kiri.. maju dikit, deket lampu merah 😑😤,!” Jawabku.

“Ehm. anu.. El.. gw pulang dulu aja ya..😅!” Tiba tiba Putri bicara.
“Nggak dong Put.. Santay aja kali,, iyakan yang.😀..!” Jawabku.
Aku mengerti perasaan Putri pasti dia jadi canggung, seolah ganggu aja.. Padahal aku malah senang, Karna tadi kan mendadak banget.. aku sendiri masih bingung kenapa kakak bisa dateng kemari..

“Iya Put, Santai saja, aku emang udah punya rencana, buat bikin kejutan dikit buat nen.. eh maksudku nona cantik ini 😅🤣🤣!” Jawab Kakak.

“Hiiiihh.. Dasar dasar.. dasar.. jelek… !” Aku gregetan sambil mukulin lengannya. Dia malah tertawa.. Tapi terus terang saja, perasaanku saat ini benar benar bahagia sekali 😍.

“😅😅😅Kirain hubungan kalian so sweet ato romance gitu.. Eh gak taunya malah kaya’ kucing sama… oppss maaf kak, bukan maksud kasar 😅😅!” Jawab putri.. Ia emang cewek yang ceplas ceplos sih..

“// Iya Put dia anjingnya .. Eh🙄?? 🤣🤣🤣🤣🤣// !” Aku dan kak Heru ngomong bareng, Kami pun ketawa bersama.

Sesampainya di Resto kami makan sambil bercanda, Tidak lupa ku bungkus beberapa menu buat Diva & Chaca.

🚘🚘🚦🚦🚘🚦🚘🚦🚘

Saat perjalanan pulang.. Aku baru kepikiran,
Terus Kakak pulang kapan,..?? Aku tengok kebelakang.. Putri sedang dengerin musik dengan telinga tertutup headset..

“Hmm?? Ada pa??” Tanya Putri, dengan suara keras, sambil melepas sebelah kanan headsetnya..

“😅😅nggak kok, kirain kamu tidur 🤣🤣..!”
“🤣🤣.. Udah tenang aja, aku gak denger kok, yang kalian omongin.. 😊!” Jawabnya..
Bagus deh.. Batinku.

“Oh ya,, Kakak pulang kapan??” Tanyaku agak pelan, sambil memandangnya.
“Mmm… 2 hari lagi..!” Jawabnya santai.

“😨😱 Ap..?? Terus mam… m..maksudku kamu tidur dimana??” Tanyaku, hampir keceplosan tanya tentang gimana urusannya sama mama.

“Tidur sama kamu lah 🤣🤣!” Jawabnya PD
“😳😳😳😳.. Ap.. t..tapi…!” Aku jadi bingung. Soalnya kami berempat belum pernah kedatangan tamu cowok, aku juga nggak tahu kalo Ibu kost tahu tentang hal ini..

“Kenapa?? Gak boleh tidur di kost mu??” Tanya dia lagi.
“A..ku juga gak tahu.. ya.. temen temen juga gak pernah kedatangan tamu cowok.. j.jadi…!” Aku jadi bingung dan ragu.

“Gimana kalo 2 hari ini chek in hotel??!” Jawabnya enteng. Aku segera menengok kebelakang lagi..
Kulihat Putri geleng geleng dengerin musik sambil merem.

“Ad..duh.. a..ku juga gak tahu… ntar temen temen.. gimana😳??” Tanyaku..
“Ada parkir buat mobil nggak??” Tanya dia lagi.
“..y..ya ada sih.. Tapi…!” Jawabku.
“Ya udah .. tidur di kost aja 🤣..,!” Jawabnya ketawa.

“😨😳😳😳😳😳😨😨…!” Aku hanya bisa bengong. Emang rumah yang kami sewa selain fasilitas lengkap, juga ada garasi mobil di dalam rumah, bersebelahan dengan ruang tamu. Didalamnya ada 3 motor dan beberapa peralatan kami. Pikirankupun jadi melayang kenana mana mengingat kakak akan tidur di kost kami.

“Wooeee…, Kost mu sebelah mana??”
“Ak..eh.. i..tu …..!” Kupandu kakak dalam perjalanan sampai tempat kost kami.. Dari kami berempat, hanya aku yang gak bawa motor, tiap masuk kuliahaku selalu nebeng putri, ya sesekali aku juga ganti uang bensin.. Kebetulan tadi pagi bannya bocor, jadi aku nebeng Diva, Putri nebeng Chaca, rencana sih tadi pulang naik ojol, karna Diva dan Chaca udah pulang duluan..

Sebelum sampai sudah kutelfon Diva, buat bukain gerbang, tadi juga udah kuberi tahu kalo aku dan Putri di anter cowokku. Sekaligus mau nginap disitu, Mereka jadi kaget dan penasaran sih sama kakak. Kubilang ntar juga tau sendiri orangnya.. Lalu aku tanyain kira2 dibolehin ibu kost gak? Dia bilang tenang aja, bisa diurus, jadi.. ya udah, gak usah chek in dihotel, pikirku. 😅

Saat mobil berada depan pagar, Diva dan Chaca sudah membukanya, serta garasi mobil pun terbuka dan siap pakai. Mereka sudah memindah motornya, mungkin diruang tamu.

Saat kami masuk, Diva dan Chaca menyapa kami, sambil kenalan dengan kakak. Lalu kamipun ngobrol di ruang tamu..

“J.jadi ini cowok lu El?? ” Tanya Chaca.
“😅😅 iya Cha.. !” Jawab Kakak. Aku pun hanya tersenyum PD..😏.
“😅😅 Kok agak beda sama yang di foto ya?? Aslinya manis dan atletis 😋😋😍!” Kata Diva..

“Yee… Awas ya kalian jangan sekali kali godain dia 😁🤣!” Candaku, karna aku tahu mereka semua juga udah punya cowok..
“Aku berani bertaruh mereka akan jadi pasangan sampai tua nanti… 😏!” Celetuk Putri..
“”Eh😳🙄??? !” Diva dan Chaca agak kaget.
“😊😊😊!” Aku dan Kakak hanya tersenyum.

“Karena tadi gw udah liat sendiri, mereka bukan tipe pasangan yang romantis, malahan kelihatan kayak nggak akur, tapi hubungan seperti inilah yang biasanya bisa langgeng,😁😊 karena sikap keterbukaan dan saling akrab satu sama lain, menjadikan rasa saling percaya yang tinggi satu sama lain..” Jelas Putri.

“🤤🤤🤤🤤!” Diva dan Chaca hanya bengong, Sementara aku mulai memeluk lengan kakak. sambil tersenyum..

“😊😁 iya makasih supportnya Put..!” Jawab kakak.

“Oiya.. tadi kami bungkusin buat kalian berdua, ayo dimakan,!” Kataku.
“Sebenernya tadi udah makan sih El, berhubung ini masakan enak.. Mana mungkin ditolak 🤣🤣!” Jawab Chaca..

Kami ngobrol sampai jam 10 malam, Putri mandi dulu, lalu aku, dan terakhir kakak.. Saat kakak mandi..

“Eh elu serius nih El😨???”
“Jadi elu udah pernah😨😱??”
“Gimana rasanya,?? 😨 Apa baru nanti ini mau di coba😱😨?”

Tiba tiba mereka bertiga mengerubungiku dengan pertanyaan gila..

“😅😅😅😅K..kalian ngomong apa sih.. ada ada aja deh.. Aku juga gak nyangka dia dateng kesini, katanya sih surprise buatku 😅” Jawabku ngeles.

“Terus elu bolehin gitu aja?? 😨 Wah gila,, nekad ni anak.. !” Kata Chaca.

“😅😅 ee.. t.tidur .. sekamar .. kan belum ..t.tentu mm.. gituan.. 😅😅!” Jawabku pura pura polos..

“OmyGad.. Kamu percaya gitu aja sama cowok lu 😨😱??” Tanya Putri.

“E..emang kenapa😅??” Tanyaku lagi..

“Waduh ni anak kelewat polos atau gimana sih.. Wah bener elu tadi Cha.. tu cowok pasti maen dukun nih.😨😓?? Tanya Diva.

“🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣” Aku malah tertawa keras mendengar introgasi mereka.

“🤣🤣🤣 aduuuuh kalian.. Aku ini bukan anak kecil ya… Mmm… gini gini… Karena kalean udah aku anggap kayak saudara sendiri.. dan udah aku percaya banget,… aku mau jujur nih.. tapi.. tolong di jaga rahasia ini.. Sebenernya……. aku udah pernah ‘nglakuin itu’ sama dia……!” Kataku..

‘Srk..srk..cklek ..😊😊 jbles..’
Kata kataku terhenti ketika kakak habis mandi, hanya memakai handuk, melihat kami sambil senyum dan langsung masuk kamar..

“😐😐😐😐😐” Kulihat mereka bertiga masih diam terpaku, lalu melihatku lagi😁🤣.

“…Dan.. tau nggak…. ” Lanjutku, lalu kubisikkan pada mereka.

“Kontolnya bikin nagih…..🤣🤣🤣🤣” Aku tertawa sambil berdiri.

“Awas dilarang ngintip ya 😚😀😁😂🤣” Bisikku lagi.

“😓😓😓😓😓😓😐😐😐😓😓😓🙄🙄😓😓😓🙄🙄😓!” Mereka pada diem dan saling pandang. Akupun tertawa sambil menutup mulutku lalu melangkah ke kamar 😂😂😂🤣🤣🤣.

*Ceklek, jbles, cklek cklek.. 🤤

Kakak sedang mencari dan memilah pakaian didalam ransel yang ia bawa tadi… Aku duduk dipinggir kasur, sambil memperhatikan tubuh dan wajahnya yang ganteng 😍.

“Mm.. k.kak.. mm.. emang.. m.mama gak marah kamu kesini..😅?”

“Hm?? Bentar… Kamu belum nelfon ato kirim pesan padanya buat minta maaf??” Jawabnya saat mengambil sarung dan kaos sportnya.. Sambil menatapku, seakan bilang ‘kalian masih bertengkar?’ 😓..

“E..i.. s.sudah, tadi pagi,.. mama yang kirim pesan padaku.. te..terus a.aku juga minta maaf padanya.. 😓..!” Jawabku.

“Jadi malah mama yang minta maaf duluan??” Tanya dia lagi, sambil berbalik, melepas handuk, menggantungkannya di dekat lemari, lalu menakai sarung.

“M…. maaf.. K.kemarin Ella takut banget sama mama.. s..sampe gak berani nelfon ato kirim pesan buat m..minta maaf.. 😟😢..!” Jawabku mulai sedih kalo sekarang malah kakak yang marah..

“Lain kali, kalo ada masalah,. harusnya, yang lebih muda minta maaf duluan pada yang lebih tua.. bukan malah sebaliknya.. itu tanda sikap kita untuk menghargai orang tua, atau seseorang yang lebih tua dari kita..!” Jawabnya..

“…..Hiks…m..maaf..kak.. hiks.. aaa..😭😭😭!” Aku mulai menangis.. dan menutup mukaku.

“🤣🤣🤣🤣Hahahaha .. yee.. malah mewek kayak anak kecil..!” Godanya..

“Hiks.. sugh..hi.ks.. ah..ag..ku b..benel.. ..benell..minta ..maaf ghak… hua..aa😭😭!” Walaupun dia mencoba meledekku.. namun apa yang disampaikannya tadi memang benar, dan sebuah pelajaran bagiku, cara dalam bersikap dan menghadapi masalah dengan orang lain. Khususnya dengan orang tua..

“Sudah sudah.. sebenarnya mama kok.. yang suruh aku dateng kesini,,.. Dia ngalahin milih pergi pulang kerja naik motor lhoo.. ya.. itu bukti dari mama, kalo dia sayang sama kamu kan…!” Jawabnya, sambil menarik kedua tanganku..

“I.iiya ghakk.. a..ku s..salah… hiks haa..haa 😭😭.” Kataku
“Cup..cup.. udah.. udah.. jelek ah.. kalo mewek gini.. !” Jawabnya sambil mengusap air mataku..

“*Sugh..sughh….!” Aku masih tersenggal senggal…. Perlahan membimbingku tiduran, aku tekentang, ia miring sambil mengusap keningku, yang agak berkeringat, karena tadi menahan takut dan sedih.. Ia tersenyum memandangku.. Aduhh.. aku tak sanggup menatap wajah kerennya.. kupalingkan pandanganku.

“Tidur ya.. besok kamu kan ada jam kuliah..!”
“🙄😑😑😑..” Kulirik bentar dan kupasang wajah cemberut.. lalu kupalingkan lagi wajahku.

“Hihihi.. oke deh kakak peluk, biar kangennya ilang..😝😝!” Jawabnya sambil memelukku dari samping kiriku. telapak tangan kananku digenggamnya, sementara tangan kanannya masih mengelus keningku. kaki kirinya menindih kedua kakiku.

Aku masih pura pura cuek.. Walaupun jantungku berdegup kencang…..
Beberapa menit kami tak merubah posisi.. Eh?? perlahan elusannya berhenti.. saat kulirik lagi.. matanya malah terpejam.. 😨😖 yaahhh… padahal pingin dimanja lagi.. terus .. mm.. itu… 😢..

“…….k..kak..!” Bisikku. Sambil kugenggam tangan kirinya..
“Mmm……..!” Jawabnya seperti orang ngelindur..
“Kak…!” Bisikku agak keras..
“Mm.ya.. ..!” Jawabnya masih terpejam.
“Ay..ayo dong..!”
“Mm..ayo..apa..??” Dia seperti capek dan malas..
“*Tck…..! ..i.iitu…!”
“Hmm.. iya…!”

Huh.. Aku jadi sebel 😑😑..
Aku berpikir sebentar.. Apa dia emang capek beneran ya?? Abis dari perjalanan jauh.. Kupandangi lagi wajahnya.. 🙂.. Iya .. pasti lagi capek.. aku harus bersabar, dan mencoba untuk tidak bersikap egois.. toh katanya dia nginep dua hari, kalo gitu besok aja deh..
Aku pun meniringkan tubuhku menghadapnya, kucium keningnya, lalu kubenamkan wajahku didadanya.. Mm.. Terasa nyaman sekali 😍😆..

Hump..”
Aku seperti mendengar sesuatu dari mulutnya, saat ku tengok….

“Bwah.. kwik..kwikk. kwikk..!” Ia malah tertawa sambil membenamkan wajahnya dibantal..
“😐😐😐😐”
Aku sih sempet agak bingung.. Dan mulai tersadar kalo dia tadi pura pura tidur..
“😒😒😒”

“Eh.. himp.. khuh.. ..” Ia masih menahan tawa.

“🙄🙄🙄🙄😒😒😒…….”
“Bentar..bentar.. tadi kamu pingin apa sih.. tiba tiba kok nggak jadi 🤣!”

“Tau ah.. udah nggak mod.. 😒!” Kumiringkan tubuhku memunggunginya..
“Ow.. gitu.. ya udah deh…. beneran gak mau??,..!”
“………😒😒😒😒…!”
“mm.. eh .. kamar temenmu dikunci nggak ya…?? Kalo nggak kan…!

“Huuuhhh…😤😤😤!”
‘Buug.. sekk..sekk..sret..srett..”
“Eh..?? ow.. oe…..heh.. mgghgg.. om.mghh… kwah.!”

Segera kulepas semua pakaianku, begitu juga dengan kaos, dan sarung kakak kulepas secara paksa… segera ku tindih tubuhnya dengan posisi 69… Kusumpal mulutnya dengan memekku.. Ahhm. aku sedikit menggigil.. Setelah beberapa minggu menahan rindu nikmat ini, akhirnya ohhmm…

Aku pun mulai menyervis kontolnya dengan blowjob sebisaku, walaupun tidak selincah mama, namun aku berusaha memainkan mulut dan lidahku, agar palkonnya tidak tergesek gigiku 😅..

“Slurpt../mcupt./ Mhg… mhggghh… gwah..Ahh..”

Kadang sesekali aku berhenti, untuk menikmati hisapan dan permainan lidah kakak dimemekku, terasa geli dan nikmat terasa mengalir diseluruh darahku..

Deeothroat terdalam yang bisa ku lakukan masih separuh kontolnya.. Aku kadang heran kenapa mama bisa sampai pol ya 😅.. padahal segini saja aku udah mau muntah, namun tetap berusaha ku tahan… skill STW emang ngeri 😆🤣.

‘Mcup..slurptr.. mcup..mcupp..’
“Mhggg..mogghhmm ..mgwah.. hah.. akhggggg…’
‘Serr..serr..serr..’

Baru beberapa menit, sudah kuraih orgasme pertamaku…. Sampai kepalaku mendongak keatas.. Ahh.. indahnya kenikmatan ini..

“Hahh.. hahhmm… hah..”
Segera kuputar tubuhku, ku telusuri dada bidangnya, menuju leher dengan lidahku. Dan berhenti dimulutnya,

“Mcup..mhhmm.sluprtp..mcup.. mpah.mmh..”
Ciuman kami terasa lembut dan hangat.. Sambil kugesekkan memekku membasahi kontolnya..

Beberapa menit kemudian, kurasakan tangannya bergerak, mencoba memposisikan rudalnya.. Setelah si palkon terkunci di bibir memekku, Kedua tangannya meraba dan meremas pantatku.. Didetik detik ini jantungku kian bedetak kencang.. nafasku pun mulai cepat..

‘Slebbbbb’
“Ohggggg…!”

Gesekan nikmat yang selalu kurindukan ini akhirnya terjadi lagi.. otot vaginaku terasa kencang menggenggam kontolnya, seaakan tanpa kusadari ingin mengunyah dan menelannya..

“Ohggg.. ss..sempit banget sayang….ohg..!” Desahnya.
Mendengar itu, aku semakin terbuai dan terlena, mulai kegerakkan pantatku naik turun..

‘Sleb..sleb..slebb..slebb..’

“Ahhg.. hahh.. hagh… mmhhm…mhgggmm”
Desahannku yang mengeras segera ia sumbat dengan mulutnya..
Kedua tangannya sibuk mengelus punggungku, kadang meremas pantatku, dan sesekali ikut menekan pantatku ke bawah, agar kontolnya bisa masuk sedalam dalamnya…

“Ahmm..m..t..terus..kak..ah ..enak.. hah.. mmh.”.
‘plok..plokk .plokk.plookk.’

Kini tubuhku duduk tegap menggoyangnya dari atas. Ia juga semakin keras mengimbangi pompaanku dari bawah. Tak bisa kugambarkan kenikmatan dan kebahagiaanku saat ini.. Hanya desahan mulut kami yang mulai menggema di kamar kos ku ini sebagai gambaran yang bisa kami lukiskan.

Agak lama kami bertahan pada posisi ini, sampai terasa tanda tanda puncak nikmat mulai mengalir dari titik syaraf paling sensitiv ditubuhku.
“Ahgh..ak.ku..mo..s..sampai..kak..”
‘Sleb..sleb..plokk..plokk.mplokk..plokk..’

Segera kuturunkan lagi tubuhku, kubenamkan
“Aghh..hah..hhh.. hah….hagggggggg….mmmggggg’

“Aduhh…sakit.. Ell…”
‘Ser..seerr..serrr….’

Saat kuraih puncak, kugigit pundaknya, untuk meredam teriakanku.. Tubuhku menggigil dan bergetar menikmati sisa sisa orgasme.. kontraksi memekku ternyata juga membuatnya akan sampai..
“Aduh.. memekmu… aku…. ”
“Hah..eh?? c.cabut kak…ah..ak.ku lagi..subur…Hah..T.tubuhku.. hah..gak..kuat… nyabut..” Karena getaran orgasme tadi tubuhku terasa berat sekali untuk bergerak..

“Hug..”
‘Plop…’.
‘Crot…crott..croott..’
“Ahgg..ahggg… hahh..hah..hah.. mmmh..mcup..”

Untung saja kakak segera menaikkan pantatku, sehingga tercabut kontolnya dari memekku. Spermanya memancar deras, menyemprot membasahi pantat dan punggungku, dan kugesek dengan belahan pantatku. Mulut kami juga masih sibuk melilit satu sama lain..

“Hahh.. hahh.. hahh…😊😄😊 ”
Kami saling pandang sebentar dan salinng tertawa kecil sambil mengatur nafas..

“Hah..ah..lanjud?? 😄!” Godanya..
“Hah..hmm.. iya dong..😋!” Jawabku.
“Huggh… *srek..” Tangannya meraih tissu di meja samping tempat tidurku.
“Buat apa?” Tanyaku.
“Ya buat bersihin lah.. katanya lagi subur, kalo nggak tadi udah aku tancep lagi 🤣!” Katanya sambil tertawa..
“Yee.. gak usah, biar aku yang urus 😋!”

Aku merangkak kebawah tubuhnya, segera kubersihkan sisa spermanya dengan mulutku.

‘Slrpt..mcup..mcuuuup..bwah.. 😋’
“Ahh.. ohgg.. hoho.. waa.. aduh.. geli.. ngilu neng..!”

Jawabnya sambil menahan kepalaku dengan mengapitkan kedua pahanya. Karena tadi kusedot ujung palkonnya untuk mengeluarkan sisa spermanya yang masih di tersisa disepanjang kontolnya..😅😋.

💦💦💦

Entah sampai jam berapa kami melakukannya, terakhir kali aku keluar sampai tak berdaya dalam posisi dogy, entah dia lanjut atau tidak, yang jelas karena capek aku ketiduran..

POV HERU

“Kling..klang..kling..kling…..”
😪😪😴😴😪😔😐🙄…

Uhgg… Aku terbangun ketika kudengar alarm yang ku setel sebelum tidur, hmm.. sudah jam 6 pagi.. kalo tidak kami pasti ketiduran sampai siang.. Semalam aku dan Ella bergumul sampai jam 2 pagi, terakhir dia keluar, mungkin kelelahan langsung saja tidur.. Karna sebenarnya aku juga hampir sampai, kubalik tubuhnya yang telungkup, dan ku goyang pelan sampai aku mau keluar, tentu saja kucabut, dan crot diatas perutnya 😅, yah mau gimana lupa beli kondom kemarin,.. Emang gak pernah kepikiran sih, soalnya kalo sama mama bebas dimana aja.. karna semalem dia bilang kalo lagi subur..

“Sayang.. bangun.. udah pagi… Ell.. hoi.. bangung..” Kugoyang pundaknya.
“Hmm… ahhmm.. zzzzz…..” Dia hanya ngulet..

Hawa dingin emang buat kami agak malas.. Kuraba kedua putingnya yang mengeras.. 🤣, mungkin karna dingin.. Dibawah selimut, kami emang masih bugil..
“Hmm…ahh.. sst..mmh .. 😌🙄🙄🙄” Kurasakan semakin mengeras.. dia hanya melirikku..

“😜😜 ayo bangun gih.. udah pagi.. cepet mandi.. ntar aku anterin..!” Kataku.
“Mggg.h.. hooamms…. 🙄Bolos aja ya.. 😅..” Jawabnya..
“Eeeee… enak aja.. pesen mama tu, aku dibolehin kesini, tapi.. jangan sampai nagih, terus kamu bolos.. Ayo dah cepet bangun..!”

Kubuka selimut kami.. Aku berdiri memakai sarungku..
Ia masih agak malas dengan duduk dipinggir kasur..

“Ayo.. cepetan..”
“Iya..iya 😑😑😑!”
“Eh.. kamar mandinya ada berapa disini??” Tanyaku..
“Ya cuma satu, disebelahnya ada toilet…!”
“Oiya.. temen kamu udah pada bangun belum??”
“😳😨😨..!” Ia segera memakai baju tidur yang semalam berantakan, tapi tanpa CD.. Dan langsung ngeluyur keluar kamar..

Aku masih dikamarnya, minum dikit, *Krss.z.. Dan kusulut rokokku.. Dan keluar kamar..

“Div.. woy bangun,..”
‘tok..tokk.tokk’
“Chaa… udah. pagi.. nih..”
‘tok..tokk.tokk’
“Put… bangunn… biasanya kamu yang bangunin aku..”
‘tok..tokk.tokk’

Aku hanya tersenyum melihatnya mondar mandir membangunkan teman temannya..😄😊😄.

Waduh.. kebelet pipis.. mumpung masih pada belum bangun , kutaruh rokokku, diatas kertas yang kulipat buat asbak di meja.. aku berlari kekamar kecil.. currrrrrrr… ahh.. tetes terakhir membuatku bergetar 😄.

Balik balik mereka udah pada ngumpul di ruang tengah..

“Pagi semua..😅!” Sapaku.
“Pagi.. kak..” Kulihat mereka masih pada malas & ngantuk..

Dari obrolan ringan ini, Ella sempet nyindir pada mereka, kenapa pada bangun kesiangan, padahal biasanya Ella yang paling sulit di bangunin 😅. Mereka beralasan pada lembur tugas.. Yah.. logikaku sih mereka pasti keganggu ulah kami semalem 😅.. Untung aja pada nggak nyinggung masalah itu..

Abis itu mereka mandi gantian, Setelah mereka selesai giliranku yang terakhir. Setelah mandi dan ganti baju.
‘Ting…tung..ting..tung…’

Ada telfon dari mama.
“Gimana sayang 😊 Kalian nginep di hotel 😄?”
“Baik ma.. 😃. nggak ini di kosnya..”
“Eh?? Gak papa disitu??”
“Mm.. hehe kalo temen temenya sih bisa ngertiin, tapi belum tahu gimana ibu kosnya..😅!”

“Aduhh.. terus.. mereka gak tahu kan hubungan kalian yang sebenarnya..!”
“Nggak dong… hhehe.. Mama belum berangkat?”

“Ini mau udah siap tinggal meluncur, tadi mama telfon gak kamu angkat sih..!”
“😅😅 tadi lagi mandi ma..!”
“Ya udah mama berangkat dulu ya…
“Iya hati hati ma… !”

“Oiya.. Awas Jangan lupa.. cuma dua hari Lhoo.. sehari saja kamu tinggalin mama, rasanya gelisah, geli geli basah 😂🤣 !”

“😂🤣🤣🤣 iya iya ma.. tenang aja..!”
“& inget.. hati hati ama ibu kost.. perasaan mama nggak enak nih,, jangan mau kalo di goda ya… 😒!”

“Aduh ma, Mama kebanyakan baca cerita dewasa kali 😅😂.. positif thinking aja lah.. Santay ..😛!”

“Ya udah mama berangkat ya.. Ntar istirahat siang mama telfon lagi.. muach. 😘😘 love you.. 😍!”
“Iya ma love you too..😅😘!”

Saat keluar kamar kulihat mereka berempat pada sibuk nyiapin sarapan, walaupun tinggal menata dimeja saja.. Soalnya udah dimasakin ibu kost nya..

“Mmm.. El.. Ibu kost mu gak marah aku nginep disini??” Tanyaku membuka percakapan.
“Hehe.. Tenang aja..😊!” Jawabnya, sementara temen temennya pada senyum senyum..
“Iya kak.. walopun tadi sempet ditanya kak Rika, anak bungsu Bu Erna…!” Jawab Putri..

Ya mungkin ditanya kok minta menu buat 5 orang..
“Hm..?? ee.. k.kalian jawab gimana??” Tanyaku.
“Kita sih kompak.. jawab kalo kak Heru itu kakaknya Ella…😊” Jawan Chaca.

“Nginap disini,, karna pas ada jadwal kerja di kota ini, terus mampir njenguk adiknya…,, & kita bilang kakak tidur di kamar Ella, sementara, kami bertiga tidur sekamar 😂🤣 !” Jawab Diva. Mereka pun ketawa bersama..

Ella hanya senyum senyum malu..😅.. Entah kenapa aku sempet merinding kalo beneran mereka tahu kalo Ella adikku.😅

🥘🍲🥗🍚🍚🍚🍛🍜🍝

Setelah semua siap, kuantar mereka kekampus. Ella dan Putri katanya pulang jam 3, sementara Chaca dan Diva pulang jam 4. Tapi mereka mau nunggu sejam, biar bisa pulang bareng, jadi oke aja lah..
Jam setengah 8 kuantar mereka kekampus,, sebenernya jarak tempuh sih cuma sekitar 15 menit perjalanan dari kost.

Setelah anter mereka, aku jadi bingung mo ngapain.. Mmm keliling kota ah, ama nyari souvenir buat mama… Kubelikan beberapa pakaian & daleman seksi buatnya 😂. Biar enak dipandang kalo dirumah.😄

🚗🚗🚗🚥🚥🚗🚗🚐

🎎🎏🎁🎁🎁🎁🎐🎑

Setelah dapet beberapa souvenir, kulihat baru jam 10, balik lagi ke kost deh.. Tadi aku juga udah dipegangin kunci rumah..

Setelah sampai, rebahan di depan Tv, sambil browsing..

‘Ting..Tong..!’
Hmm?? Siapa tuh??
‘Ting..Tong..’

Aku segera bangkit dan keluar, didepan pagar ada seorang wanita,.. Saat kuhampiri..
“Maaf ada apa ya mbak..!”
“…..Hmm… Ada yang perlu gw omongin..!” Jawabnya agak serius..

“Ee.. m.maaf mbak siapa ya??”
“Rika….. Udah cepetan buka gerbangnya..” Jawabya lagi..
“A..e.. i.iya..Mbak” Aku baru ingat kalo Rika itu anak Bu Erna pemilik kost rumah ini.
Waduh gawat.. Perasaanku kok gak enak ya 😳😳.

Dia nyelonong masuk, aku mengikutinya dari belakang.. Lalu masuk rumah.. Kupersilahkan duduk.. Tatapannya tajam sekali.. Anjirr.. merinding gw.. Tapi aku berusaha bersikap tenang.. Dan kulawan tatapannya, hmm.. manis juga, kalo dilihat dari fisik mungkin dia seumuran denganku.. Teteknya gede, bodynya langsing namun terlihat seksi, dengan kaos ketatnya.

“Mm..Ada apa ya mbak..!”
“…..Siapa nama lu??”
“….Heru….!”
“…Tadi anak anak bilang kalo elu kakaknya Ella??”
“Iya mbak….!”
“Ada bukti??
“Hmm?? Bukti gimana maksutnya?”

Waduh perasaanku semakin gemetar.. Tapi aku tetap berusaha menanggapinya dengan santay tapi serius.

“Mm… memang benar rumah ini sudah disewa.. Dan. kamu sendiri tahu kalo penghuninya cewek semua.. ”
“Iya.. Tapi….!”
“Bentar… Jangan potong dulu… ”
“Iya .. Maaf.. Oke.. silahkan… Lanjud…”
“Harusnya elu izin pemilik rumah atau lapor Rt sini kan….!”
“Mmm. iya mbak saya minta maaf.. soalnya tadi malem udah larut.. jadi nggak sempet… 😅!”
“Jadi… Apa ada bukti kalo elu kakaknya Ella??”
Waduh.. Gimana nih..😳.

“Hmm.. Bukti gimana maksudnya mbak..!”
“Ya.. pokoknya yang bisa buktiin kalo elu kakaknya…!”

Aku diam berpikir sebentar.. Bukti?? Bukti dia adikku?? Oh iya.. Kartu Keluarga.. Tapi.. apa Ella punya foto copian dikamarnya.. Bentar.. Kayaknya dulu dia pernah minta ngirim scan KK kami, buat urus beasiswa.. kali aja ada print out yang lebih dikamarnya..

“Oke .. Bentar mbak!” Aku berdiri, tapi terlukis senyum kecut diwajahnya. Sialan😑 😤..

Kucari dekat mesin Print dikamar Ella, ada banyak kertas print yang gak terpakai, jadi agak lama kucari.. Namun akhirnya ketemu.. Hehe.. bagus..

Aku dengan PD membawa kertas itu padanya..
“Apa ini?” Tanya dia heran..
“Tadi mbak Rika minta bukti.. ini buktinya..!”
Ia ambil dan baca daftar KK kami.
“Ha?? 😨😨🙄!” Ia agak kaget melihatnya.. Lalu melirikku..

“😏😏😏.. Menarik…..!” Katanya.

“😐Maksud mbak??” Aku jadi bingung..
“😏😏😏Jadi loe benar benar kakaknya ya!!” Tegasnya.
“Iya.. itu jelas kan.. Di KK kami…!” Jawabku.

“Loe tahu??.. Gue pasang CCTV disetiap kamar rumah ini…!” Dia menatapku tajam.

“😨😨😨😨😨😨😨😨😨😨😨” Lidah dan tubuhku mulai kaku..

“Ni emang bener bener diluar dugaan gw, tadi anak anak bilang kalau loe kakaknya Ella, Gue sempat kaget… makanya gue pancing elu buat buktiin, Karena semalem, gue lihat apa yang loe berdua lakuin.. 😏😏 !”

Aku mematung mendengar perkataannya..😨😨😨😨.

“Sebelumnya gue yakin kalo elu gak akan bisa buktikan.. Mau gue tangkap basah pelaku yang jadiin rumah ini sebagai tempat mesum sepasang kekasih… eh… taunya beneran elu kakaknya… Makanya tadi gw bilang menarik… Ada adegan Incest Sibling antara adik dan kakak dirumah ini…. 🤓 !”

Kata katanya bagaikan petir jutaan volt menyambar tubuhku…..

Benar apa insting mama.. Tapi bukan dari ibu kost… Tapi anaknya maaa..

OMG… Tolong akuuuuuu .

Bersambung

Daftar Part