Heru siJomblo part 8

0
92
Heru siJomblo Kisah Malam

Heru siJomblo part 8

💦 POV HERU…

Setelah kejadian yang tak pernah kuduga tadi… Dimana adikku Ella telah rela memberikan kesuciannya padaku.. Kini sesampainya dirumah, aku berusaha bersikap biasa saja terhadap mama.

Malamnya aku dan mama makan malam bareng. sambil ngobrol ringan..
“Gimana tadi pagi?? Ella langsung dapet bis??” Tanya Mama..
“Eee.. iya ma.. nunggu bentar sih.. 10 menitan, pas udah naik bis aku langsung cabut..!” Jawabku bohong.
“Hmm.. hehe.. jadi.. nanti.. eemm….😅😅😆??” Mama senyum senyum malu, ya tau sendiri kan artinya..
“Hehe.. Tenang aja ma.. Siap kapan aja kok 😅..” Jawabku, sebenarnya capek juga sih, soalnya abis dengan Ella tadi siang.
“Ya udah ntar mama kekamarmu 😊😄😘,!” Kata mama.
“Oke…!”.. Jawabku.

Dikamar aku berbaring, masih mengingat kejadian tadi siang.. Tak kusangka aku telah menyetubuhi Mama dan adikku sendiri.. Tapi bagaimana nanti masa depan Ella?? Apa mungkin dia akan terus berhubungan denganku?? Apa dia tidak berfikir untuk menikah dengan orang lain?? Tidak mungkin juga kan aku menikahinya kan??

‘Cklekk..’
Pintu kamarku terbuka, terlihat mama memakai baju tidur warna ping tanpa BH dan CD.

“Ehemm.. ” Dehemnya..
“😊😊😊😊” Kubalas dengan senyum manis..

Sepertinya mama udah gak sabar, ia segera menyeret sarungku,
“😕???”
Dia agak mengernyitkan dahi, melihat kontolku yang lagi tidur..

Ia kocok pelan, setelah agak keras perlahan ia masukkan kontolku dimulutnya..

‘Slurpt.. hwoggh..hwogghh..’
“Ohh.. maa!” Lenguhku, blowjobnya emang jauh lebih nikmat dari ela..

Setelah dirasa siap, mama segera melepas CDnya, lalu duduk mengangkang diatasku..
Terasa memeknya dudah basah saat palkonku menyentuhnya..

‘Sleeeebbb…sleebb..slebb’
“Mmhh… haggg…. ahhh.. ssstt… mhhh..”

Perlahan namun pasti ia menggoyang pantatnya.

“Plokk…plokk..plokk..plokk..”
“Ahgg..ahh… hahh.. ehhhgghh mmmhgg..mcpp..”
‘Serrr..serr..serr..’

Ia lepas orgasmenya sambil melumat bibirku.. Sementara tanganku meremas pantatnya yang empuk..

Seingatku malam itu mama meraih puncak dua kali, terakhir bersamaan dengan semprotan pejuhku, dari dua ronde itu, posisi kami tetap WOT..
Karena kecapaian, setelah ejakulasi, aku tertidur lelap….

🌱🌱🌱🌱🌷🌷🌱🌱🌱🌱🌱

Paginya kami melanjutkan aktifitas seperti biasanya… Namun entah kenapa pagi ini mama seperti memikirkan sesuatu. Nggak banyak omong.

“Ada apa sih Ma??” Tanyaku membuka percakapan..
“Hm?? Ada apa?? Nggak ada apa apa kok!!” Jawabnya saat menata sarapan didepanku.
Walaupun kutanyakan beribu kali pasti dia tak akan menjawabnya. Aku faham sikapnya. Biasanya dia akan mulai bicara atau mengutarakan maksudnya jika dia sudah tidak tahan memendam sesuatu yang disimpan dalam hatinya. Aku pura pura cuek sambil melanjutkan sarapanku..

“Makasih sarapannya, aku berangkat dulu ya..!” Aku kembali ke kamar mengambil jaket dan tas kecil berisi barang barang keperluanku.

“Heru pamit dulu ma!” Sambil kucium tangannya.
“I.iya.. Hati hati…………. eh Her!!” Saat aku mau keluar rumah mama menghentikanku..
“Iya ma??”
“Ee.. anu.. mmm.. ee.. ya.. mama cuma mau pesen hati hati dijalan ya!!” Jawabnya.

Benar.. pasti ada sesuatu yang mengganggu fikirannya.. Kuberikan senyum padanya dan berlalu pergi…

Ella mengirim pesan padaku.. Kulihat pesannya masuk sekitar jam 10 pagi, aku baru bisa balas saat istirahat siang karena tadi pak Budi menyuruhku menjemput teman kerjanya menuju pabrik.

“Pagi kak?? Gimana kabarnya 😊😊?”
Aku tersenyum membaca pesannya.. Jadi gini ya rasanya dapet perhatian dari cewek 😂. Hati bungah sumringah cuy…
“Maaf sayang.. baru bisa bales… gimana kamu udah baikan😅??” Balasku.
“😄😄 udah kok sayangkuuuhh 😘😘”
“😨😱😱.. Eh.. kamu gak ada jam kuliah??”
“Ini masih dikelas..😁😁!”
“Yee .. malah sibuk chating..😑😑!!”
“Abisnya udah kangen nih 😏😏😗!”
“😃😃Kakak juga sihh.. tapi kan harus bisa atur waktu… Pas kuliah ya.. belajar serius… pas bersih bersih ya.. yang rajin.. pas nyantai.. baru deh.. kangen kangenan 😉😋!”
“Iya iya…. Ini juga hampir selesai kok.. mata kuliahnya😛!!”
“Mm.. ya udah lanjutin dulu kuliahnya ya..!”
“😑😑😒😒😒😒!” Dia hanya membalas dengan emoj boring..

Sengaja tidak kubalas, agar dia bielajar mengatur waktu seperti yang kukatakan tadi.

Sorenya saat dirumah, Setelah mandi kuhabiskan waktu dikamar dengan video call sama Ella. Terlihat wajahnya gembira, aku jadi ikut senang..

“Mama dimana kak??”
“Biasa lagi masak didapur buat makan malam,, Kamu udah makan??!”
“Nnntar lahh.. ini baru jam berapa??”
“Makan diluar atau di kost?”
“Sebenarnya sih udah disediain sama Ibu Kost.. Tapi kadang kalo lagi gak selera, ya beli makan diluar 😋😋!”
“Udah mandi?? Pasti belom kan!!”
“😂😂😂 tau aja sihh.. “

“Lhah kusut gitu rambutnya.. Udah dibilangin yang rajin bersih bersih kok masih tetep gitu.. Pasti juga belum beres beres kamar kan??”
“😂😂😂 Tadi sih udah ada niat.. Pas cek hp, kan kupasang walpaper gambar kakak, eh tiba tiba jadi kangen 🙊🙈🙈😋😋”!

“🤣🤣🤣 dasar… Tapi mandi atau belum sih sama aja kok..!!”
“😊😊Sama sama cantik kan 😃🤣?”
“Nggakk… Jelek kaya nenek nenek 😂😂🤣🤣🤣🤣!”

“😤😭😭😤😤😭 Kakak jahat..😭😭!”
“🤣🤣🤣,.. Maksutnya… sampai tua nanti… sampai jadi nenek nenek, kakak akan tetap dan akan selalu sayang sama kamu kok 😛😛😋😘!”
“😆😆😆 basi ah..!”

‘Tokk..tookk..tokk..’
“Her..??”
Mama mengetuk pintu kamarku..
“Iya ma??”
“Ermm.. Kamu udah mandi?? Kalo belum mau mama panasin air??”
“Udah kok ma,, makasihh..!
“Emm.. ya udah kalo gitu..!”

Ku lanjutkan video call ku dengan Ella..

Waktu makan malam tiba mama mengetuk lagi pintu kamarku..
“Her.. makan malam udah siap.. Cepetan makan dulu!!”
“Iya ma…!”

Aku pamitan dengan Ella ditelfon.
“Gak pingin ngobrol sama mama??” Tanyaku.
“Nggak.. pinginnya sih ngobrol terus sama kakak.😋.!”
“Ya udah kamu cepetan beresin kamar.. terus mandi, jangan lupa makan yang teratur..!
Kuingatkan lagi nasehatku tadi.
“Iya… Kecup dulu dong.😆.” Jawabnya.
“😳,, 😙😚😗😘 muahh.. Love you!!”
“”😆😆😆😙😙😚😚😘 Love you too!”

Dimeja makan..
“Tadi nelfon siapa Her?”
“Hmm?? Ella kok ma, ”
“Eh?? Tumben dia nelfon kamu, gak nelfon mama??”
“😅😅, Ee.. i.iya , nggak tau ma, tadi kutanyain mau ngobrol bentar ama mama, eh katanya mau bersih bersih terus makan..!”
“Ow.. gitu..!”

Waduh.. kira kira bertahan sampai kapan nih hubunganku sama Ella ketahuan Mama! Mama sendiri sepertinya curiga.. Terlihat dari sikapnya yang agak murung dan gelisah…

“Ada apa ma??”
“Hm?? Nggak papa kok!” Terlempar senyum palsu dari bibirnya..

Memang bibirnya terlihat tersenyum, tapi kerut didahi dan matanya terlihat dia memendam sesuatu.. Aku sendiri bingung, sudah kutanyakan berulang kali, namun jawabannya pasti sama..

“Mama capek??”
“Nggakk.. ya.. capek biasa lah, dikit, karena rutinitas..” Jawabnya..
“Mau aku pijitin??”
“Nggak usah Her,, abis ini mau buat ringkasan buat kerja besok”
“”Hmm.. iya ma, tapi.. jangan terlalu diforsir ma!”
“Hmm.. iya makasih!” Terlihat bagiku kalau senyumnya kali ini asli..

🍃🍂🍃🍂🍃🍂🍃🍂

Malam itu kami tidak bercinta, Mama kelihatannya lagi capek.. Aku juga sih.. Kupikir juga gak baik kali, kalo tiap hari ngewe 🤣..

Jadi beberapa hari berikutnya, kuistirahatkan kontolku.. Sepertinya Mama juga mengistirahatkan memeknya 😅😅. Buktinya selama itu mama belum pernah minta jatah 😅.
Sementara itu aku sibuk chat dan telfonan sama Ella.. Kalo pas dirumah, lebih banyak chatnya, tapi kalau aku lagi kerja & pas nyantai, ia juga gak ada jam kuliah kami sering video call.

Sabtu sore sepulang kerja kusapa mama yang lagi duduk bersandar disofa depan Tv,
“Aku pulang ma!”
“Oh.. udah nyampai her? Badan mama agak capek, jadi gak masak! Tapi tadi udah beli makan buat ntar kok!”
“Yah.. Mama kenapa gak telfon, biar aku yang beli..!”

Segera kudekati tubuhnya, kupegang dahinya terasa panas!

“😨 Ayo periksa kedokter Ma!” Ajakku.
“Nggak usah.. Paling kecapaian dikit..🙁!” Jawabnya.
“Ayo lah maaa, dulu waktu aku sakit mama juga maksa buat kedokter kan..!” Balasku.
“Gak papa kok Her! Besok Libur, kalo mama istirahat pasti sembuh kok!”

Kupeluk tubuhnya..
“Maafin Heru ma,,!” Sambil membenamkan wajahku didadanya.
“Eh.. kenapa,?”
“Demi aku dan Ella, Mama selalu bekerja keras… dari bangun pagi sekali,, nyiapin sarapan, lanjut kerja, sore nyuci, malem buat makan malam, kadang masih lembur buat laporan, dan … malamnya begadang melayaniku… Sedang aku hanya santai santai saja…..!” Mataku jadi berkaca kaca.

Bodoh sekali, kenapa selama ini aku tidak pernah memikirkan sebelumnya. Betapa usaha dan kerja keras mama demi keluarga ini benar benar telah menguras tenaga, dan fikirannya.

Ia mengelus kepalaku..
“Bentar ma..!” Jawabku melepas pelukanku dan berdiri melangkah keluar rumah.
“Eh.. kamu mau kemana??”
“Bentar kok, beli obat di apotik..”
“Eh?? Nggak usah.. udah dibilangin. nanti kalo udah istirahat juga sembuh..!”

Kudekati lagi tubuhnya.. dan kugenggam tangannya.
“Aku sayang mama..! Nggak pantas kusebut diriku seorang anak dan seorang lelaki, jika hanya berdiam diri dan melihat mama sekaligus kekasihku sakit begini!” Kataku..

Mama tersenyum, sambil sedikit mewek, menutup mulutnya, lalu memelukku.
“Mama juga,, sangat sayang kamu Her..!”

Kami saling lepas pelukan, dan saling tersenyum..

🛵🛵🛵🛵
Segera kupacu motorku menuju apotik terdekat.. Setelah sampai, kubeli obat penurun panas, kompres demam, minyak angin, dan minyak pijat. Saat pulang mampir ke toko buah juga..

🛵🛵🛵🛵

Setelah sampai rumah, kulihat mama dudah tidak ada diruang Tv.. Kulihat kamarnya terbuka, tidak ada juga.. Segera aku kebelakang,…. benar dia didapur menyiapkan makan malam yang ia beli tadi..

“Ma.. Kok malah disini sih..”
“Emm.. santay saja.. Ini udah gak pusing kok.!”
Segera kupegang tangannya, kutarik dan kusuruh duduk di ruang makan..

“Mama gak usah maksain diri dong.. Heru jadi serba salah…”
“Seb.. sebenarnya.. Mama takut Her…!!”
“Ehh?? Takut kenapa ma??”
“M..mama takut.. kalo kamu… udah… bosan sama mama.. *Sugghh.. A..ku tahu.. tubuh ku.. memang sudah gak.. menarik lagi… sudah kendor…. dan banyak lemak..J..jadi..!” Matanya berkaca kaca menatapku.

“M..maksud mama apa??” Tanyaku bingung..
“Be..benarkan!!” Jawabnya..
“Ak.. M..mama ngomong apa sih..?? Bagiku nggak ada wanita lain didunia ini yang secantik dan seindah mama..” Jawabku.

“Ttapiii.. Kenapa setelah Ella balik ke kost.. Terus waktu mama ajak kamu.. Gituan.. Sepertinya.. kamu.. udah gak bergairah lagi.. sama mama!” Jawabnya sambil memalingkan wajahnya..

“Aduhhh maaaa!! Itu Karena.. kemarin itu emang aku agak capek.. Mulai minggu pagi udah naik gunung.. terus, siang .. mm aku ajak mama gituan di depan tv,, malamnya lagi.. terus paginya udah anter ella.. jadi pas malamnya mama ajak lagi.. aku gak terlalu aktif.. yaa.. Maaf deh ma..!” Jawabku.. Apalagi siangnya udah kukerahkan tenagaku untuk Ella batinku..

“D..dann kenapa sampai hari ini kamu gak minta jatah sama Mama??” Suaranya mulai meninggi, bercampur ekspresi mau menangis..

“Ya… Aku lihat Mama akhir akhir ini sepertinya letih dan capek.. Jadi aku.. nggak tega jika mama harus muasin aku.. Buktinya jadi sakit gini..!” Kataku sambil tersenyum..

“ITU KARENA MAMA KEPIKIRAN KAMU TERUS HER…..” Teriaknya..
Seperti luapan emosi yang sudah Ia tahan berhari hari.. Jadi hal ini yang membuatnya akhir akhir ini murung..

“APPP??”
Segera kupeluk erat tubuhnya..
“M.maafin aku ma… Maaf.. sekali lagi maaf .. karena aku yang tidak mengerti perasaan mama, dan juga… kurangnya perhatianku pada mama.!” Yaa ampuunn.. Jadi disamping seks… sebenarnya para wanita juga sangat menginginkan perhatian dari seseorang yang mereka sayang.. Yahh.. ini suatu pelajaran bagiku..

“Tolong… Jangan tinggalin Mama Her…. Aku gak tahu harus bagaimana menjalani hidup jika tanpamu.. ” Mama mulai menangis..

“Tentu saja ma.. Aku juga.. Itu yang seharusnya kukatakan pada mama!!” Jawabku.

Perlahan kulepas pelukan kami.. Wajahnya mulai tersenyum, terlihat keringat diwajah dan tubuhnya.. Kupegang dahinya,
“Hmm?? mama udah bisa berkeringat.. Jadi panasnya sudah mulai turun!” Kataku.

“Ya.. sekarang hati mama kan udah lega..” Jawabnya..
“Aduh maa.. Lain kali kalo ada sesuatu ngomong dong,, aku kan manusia biasa bukan dukun.. yang bisa tebak isi hati mama .. hehe!” Kataku mencoba menghiburnya.

Kami saling tersenyum..
“Ya udah.. ayo makan dulu.. . nanti terus minum obat.. Oke..😉??” Kataku.
“☺️☺️ huum!”

Setelah makan malam.. Kuambilkan obat yang kuambil tadi, lalu kusuruh meminumnya..
“Abis ini mau aku kerokin ma?? Atau pijit??” Tawarku..
“Mmmm?? Dua duanya dong.. mm.. kalo pijit ada plusnya gak?? hihi😊😊” Tanya mama tersenyum manja.

“Selagi aku masih bisa,, mama minta apa aja, akan aku turuti kok,.. 😉. Ya udah mama kekamar dulu ya! Ntar aku susul, aku mau mandi dulu,, biar nggak lengket 😅😅” Jawabku.

Mama tersenyum dan menuju kekamar. Aku lanjut mandi, lalu kusiapkan minyak angin, minyak pijat, uang logam dan handuk, hampir lupa kompres turun panas yang aky beli tadi juga kubawa sekalian..

Saat masuk kamarnya, mama sudah mengganti pakaiannya dengan daster tidur, duduk didepan cermin riasnya.. Kutaruh barang barang tadi ditepi ranjangnya.. Kami saling memberi senyum. Kudekati tubuhnya, kupegang keningnya, masih sedikit hangat..

“Ma tadi aku beli ini, dipakai ya??” Kataku sambil meraih kompres tadi.
“😍😍😍makasih sayang!” jawabnya ketika kutempelkan di dahinya. Lalu ku isyaratkan untuk berdiri.

“Aku kerokin dulu ya?”
“Iya…” Jawabnya sambil melepas daster dan BHnya. dan aku duduk ditepi ranjang, lalu ia mengikat rambut panjangnya keatas, setelah siap kusuruh mama telungkup dikasur..

Terlihat seksi sekali, aku mencoba menahan ereksiku, sebenarnya aku kasihan jika kusetubuhi dia malam ini, tapi kalo ia memang pingin sih aku selalu siap 😅.

Kulumuri pundaknya dengan minyak angin, lalu, kugesekkan koin dipermukaan kulitnya yang putih mulus. Baru beberapa goresan saja sudah terlihat memerah, jadi terlihat seperti bendera negara kita 😃😃..

“Ughh.. uggh..” Dia melenguh.
“Sakit ma?” Tanyaku.
“Ngg..nggak.. cuma geli dikit..!” jawabnya..
“Mama pasti masuk angin.. nih merah semua..” Kataku
“Masak sih??”Tanyanya.
“Huum..” Jawabku,

Pelan namun pasti, kugesek koin di pundak, punggung, leher, lengan serta pinggangnya.. Mama hanya mendenguh kecil menahan sakit dan geli. Pengalamanku dulu sih gitu, waktu mama yang ngerokin. walaupun agak geli, tapi ada sakitnya juga sih 😅😅.. Yang paling mencolok, warna merah hasil kerokan tadi dipunggung bagian atasnya..

Setelah selesai, ku lap punggungnya dengan handuk kecil. Kulanjutkan dengan memijit tubuhnya. Mulai dengan membasahi leher dan punggungnya dengan minyak pijat, tak lupa kedua telapak tanganku juga.. Perlahan kuurut belakang lehernya kebawah, sampai punggung atasnya, dengan memfokuskan tekanan pada ibu jariku.

“Mhh.. mmmhhh..” Mama sepertinya menikmati pijatanku. Kuulangi beberapa kali..

Terasa empuk dan kenyal tubuh seksinya saat tanganku memijat dan meremas leher sampai pinggangnya.

Beralih ke pundak turun ke lengan dan dibawah ketiaknya..
“Ahh.. mmhh..” Sepertinya ia merasa geli saat ketiak dada dan perut bagian samping kupijat..

Kulewati pantatnya, pijatanku beralih pada kedua telapak kakinya.. Kuurut keatas melewati betis sampai belakang lututnya.. Pertama kupijat area ini ototnya terasa kaku..

“Add…uhh.. ahhgg..”
Mama merintih, mungkin karena pegal dan capek yang ia tahan, begini jadinya.. Setelah beberapa kali urutan sepertinya mama mulai melenguh nikmat..

Pijatanku mulai naik dari lutut ke paha. Wow … sensasi memijat area ini benar benar membuatku terangsang.

Dari pijatan, kini tanganku hanya mengelus paha, dan meremas kedua pantatnya. Kedua jempol tanganku kugesekkan dipinggir memeknya..
“Mmghh.. ahh.. sstt..” Mama sepertinya mulai terangsang juga..

‘Sreeeettt..’
Segera kutarik CDnya sampai terlepas.. Kulanjutkan lagi aksiku, dengan menarik pantatnya sedikit kebelakang, jadi kini posisinya telungkup dengan pinggul nungging.

‘Slurpt..cupp..mcupp..’
“Ahh.. ssstt.. ohh.. ahgg..”
Desahannya mulai terdengar keras.
Lidahku mengorek dan menelusup memeknya.. Kedua tanganku membuka dan melebarkan pantatnya. Saat aku bangun mengambil nafas.. Aku terpana melihat anusnya ikut kembang kempis..

Kuraih minyak urut tadi, kubasahi jari telunjukku, kusedot lagi memeknya dengan lidahku.. Perlahan jariku menggesek permukaan lubang pantatnya…

“Ahhg.. j..jangan Her.. Agghh..” Lenguhnya menolak aksiku.. Aku jadi semakin penasaran.. Perlahan kumasukkan jariku.. Wow.. seperti tersedot..

“Ahgg..ahgg.. heeegghh.. hegghh..”
‘Critt..criitt..crit..’
Ia semprotkan cairan memeknya seperti kencing.. Mulutku sampai basah kuyup..

Karena sudah gak tahan.. segera kulepas pakaianku, Kuarahkan kontolku dari belakang.. Dann..

‘Blesssss”
“Ahgg../Ohhgg”
‘Slebb..slebb..plokk..plokk..plokk.’
Dari pelan sampai keras, mataku terus tertuju pada kontolku yang basah kuyup keluar masuk memeknya..

Gila.. Memeknya terasa kencang.. Aku jadi semakin bersemangat.. Kucoba merangsangnya lagi dengan memainkan jariku di anusnya.. Baru beberapa tusukan.. Tiba tiba..

“Hah..Hahh…Ahggg..hogg..hogghb..”
‘critt..critt..criitt..’
Tangannya meremas sprey, wajahnya ia benamkan dibantal, tubuhnya mengejang dan menggigil..
Kutusuk kontolku dalam dalam, agar ia menikmati sensasi puncak keduanya..

‘Brukk..’
Pantatnya ambruk, akupun juga ikut ambruk, karena tadi tanganku sibuk di anusnya.

Setelah kurasa cengkraman memeknya mengendur, aku mulai menggerakkan lagi pantatku..

“Ehgg..ehgg..ad..d..ah….Ahg..Mcp.. mhgm..”
Kulumat bibirnya agar mengurangi rasa ngilu dimemeknya.

“Plokk..plokk…plookk…..plokkk..’
“Mmggh..mgghb..mghhh..mmmghh”

Karena kurasakan kontolku akan finish.. Kupompa dengan tempo liar..
Kutarik lagi pantatnya agak nungging..

“Ahh..hahh..hahh..hagghh…heeegghh’ Dengusku
“Add..h.. ss..sa..kit.. her…Hagghhhhhegg” Rintihnya.

‘Crottt…crott..crottt..’
Ahh…. Terasa nikmat luar biasa puncak kali ini..
‘Brugg’
Tubuh mama ambruk lagi, masih kutindih..
Nafas kami masih ngos ngosan..
“Hahh..Hahh..hahh..’.

Setelah nafasku malai teratur, ku gulingkan tubuhku disampingnya.. Segera kubalik tubuh mama telentang, hmm?? Tubuhnya lemas tak berdaya, matanya terpejam, dengan nafas halus.. Yahh.. mama ketidurann batinku. Padahal aku pingin nambah 😅😅😅. Kulihat dirinya mulai mendengkur halus.. Terlukis senyum dibibirnya. Karena gak tega, Kuiringkan tubuhnya dan kupeluk dari belakang. Kuraih selimut untuk menutupi tubuh kami.. Akupun ikut tertidur..
😪😪😪😪😪😪😴😴😴😴😴

Hawa dingin terasa menerpa tubuhku, perasaan nikmat dan geli juga kurasakan diselangkanganku..
Mataku perlahan terbuka.. Selimut tubuhku entah kemana, aduh makanya dingin… masih bugil juga..

‘Mcpp.. Slrupt… moghh… slurpt..’
Terdengar suara yang tak asing di telingaku.. Saat kulirik kebawah tubuhku..
Hmm…?? OMG.. Mama menatapku lalu mengerlingkan matanya. Mulutnya penuh sesak menyepong kontolku.. Tiba tiba menekan dalam dalam kontolku ke tenggorokannya. Sambil menatapku..

“Mghhm…mggggghh…gwahhh..” Mulutnya meneteskan liur yang banyak saat mencabut kontolku.
Dimainkannya juga buah pelerku..

“Ouhhhgg…” Aku sampai melenguh.
Aku segera bangkit,
“Udah baikan ma??” Tanyaku..
“Slurp..ahh..Udah kok sayang… Makasih ya semalem.. Bangun tadi, badan mama terasa enteng dan segar.. Pas mama mau turun dari kasur, eh lihat kontolmu masih tidur pulas, mama jadi gemes…hihi” Katanya
“Teruss??” Pancingku.
“Ya mama bangunin deh.. haha” Jawabnya ketawa..

Perlahan kutarik tubuhnya keatas pangkuanku.. dan kucium mesra..

“Mccp.mmmh..slurpt.. Udah adem kan ma??” Tanyaku sambil memegang dahinya,
“Udah kok.. sekali lagi makasih ya.. Mama makin cayang nihh.. mcup..mm.. ah..” Jawabnya.
“Iya ma sama sama.. gimana lanjut??” Tanyaku.
“Iya dong.. Eh?? *Sleebb Ahgggg…” Baru sempet jawab ‘iya’, sudah kuangkat pantatnya, dan kuarahkan kontolku kememeknya, saat kulepas tubuhnya, terasa kontolku melesak dalam dalam ke memeknya, sampai ia menutup mulutnya.. Melihat ekspresi kagetnya membuatku semakin tegang.. Kudiamkan sebentar menikmati sensasi nikmat ini.

“Mhh..mcp..cuppmm…mmhh..”
Mama memegang kepala belakangku, sambil menciumku dengan ganas. Perlahan pantatnya mulai bergerak, aku ikut membantu menggerakkan pantatnya dengan kedua tanganku.
Lama lama goyangannya semakin keras.. Kualihkan kedua tanganku meremas teteknya sambil mulutku melupat puting kanan kirinya bergantian..

‘Plokk..plokk..plokk..’
“Ahh..ahh..hahh..ommhh.. mmghh.. hahh”
Desahannya pun semakin mengeras.

Tubuhnya sedikit bergeser kebelakang, tanpa mengendurkan goyangan pinggulnya.. untuk mengimbanginya tubuhku juga sedikit mundur, kugunakan kedua tanganku sebagai penyangga.

“Ahh.. mhh… mama.. liar banget…” Desahku.
“Ahh… oh… i..ya..mama.. ..gak tahan….” Desahnya.

Karena terlalu bersemangat, Ia cepat meraih orgasmenya..

“Ohg..hahh..hmmm.. sstt.. ahh ..ihh.. hegghhhh…”
‘plokk..plokk…plokk.. Ser…serrrr..serr…’

Kupeluk dan kucium lagi bibirnya.. Tiba tiba ia berbalik memunggungiku.. Dan Langsung tancap gas lagi..

“Ah… ohh… mhh..”
“Mm..mmama. gak ngi..lu apa??” Tanyaku.
“Ngga..ak.. agh.. nik..mat.. i..ni n.ik.mat..banngt.. kok.. sa..yang!” Jawabnya terbata bata.
Gilanya lagi.. Kedua kakiku dilebarkan mengangkang dan ia tarik keatas..

‘Plokk….plokk..plokk..Plokkk..”
Karena dari tadi mama main dengan ritme tinggi terus.. Kurasakan nikmat puncak mulai menghampiriku.
“Ah… ma… aku… m..o..kluar… ah???”
Tiba tiba ia berhenti, sial.. batinku.. Tanpa merubah posisiku, Ia berbalik dan menggoyangku lagi.. OMG.. kok kayak aku lagi diperkosa ya.. ???

“Ah… ohh.. y..es.. ma… ma.ma l..uar.biasa.. aku..b.beneran.. mo…kell.uar.. ma.. ..Hagghhh…” Desahku.
“Hag.m.. hah.. iy..a.. sa..yang..Ma..ma juga.. Hegghj….” Jawabnya..
‘Plokk….plookk…plokk”

“Crottt..crott..crott”
“Serr..serr..serr….”

Mama langsung ambruk di atas tubuhku.. Sambil berciuman mesra kami istirahat sebentar, sambil mengatur nafas agar kembali normal..

“Huh.. Mama bikin sarapan dulu ya!!” Kata mama.
“Eh.. t..tapi mama kan baru aja sembuh..!” Jawabku protes.
“Gak lihat tadi?? Kamu hampir kwalahan 🤣🤣! Itu tandanya mama udah fit 100%..” Jawabnya.. Iya sih tadi goyangannya gile.. liar banget…..

Saat mau beranjak kupegang dan kutarik tangannya, lalu kukecup bibirnya dan keningnya..
“Mau kan mama kuanggap sebagai istriku??” Tanyaku menempelkan dahi kami. Ia tersenyum malu, lalu memelukku.. dan berbisik.
“Terserah kau aku anggap aku sebagai apa saja,, Yang pasti aku akan selalu jadi wanitamu!!”
Kami saling merapatkan pelukan..

“Udah ah.. ntar mama gak jadi bikin sarapan nih..!” Katanya protes.. Kelepas tubuh kami. Lalu mama pergi kekamar mandi.. Ku nikmati sebentar tiduran dikasur mama.. Lalu bangkit dan merapikan tempat tidurnya.

“Hari ini ada acara gak Her?” Tanya mama saat kami sarapan..
“Gak ada sih ma….” Jawabku sambil makan.
“Ntar anterin mama belanja ya??”
“😊 Apa sih yang nggak buat mama!”
“😊😊😊!” Mama hanya tersenyum.

🥕🥕🥕🥕🥕

Jam 8 kami berangkat dari rumah, Ia memakai baju berbahan jeans sepaha, dan hanya memakai celana pendek. Kubonceng pelan menikmati pelukannya dari belakang, tetek kenyalnya menempel erat dipunggungku. 😊😊.

Setelah sampai di mall aku ngikut saja kemana ia mau beli sesuatu.. Banyak juga sih laki laki melirik mama, 😑😑😑 Lapak pakaian lah yang pertama ia hampiri.. Aku juga ikut lihat lihat.

“Menurutmu Ini yang bagus yang mana sayang??” Kata mama sambil menenteng beberapa model pakaian..
“Hmm.. yang mana ya?? Kalo yang makai mama apa aja bagus kok 😂!!” Jawabku, Sebenarnya sih pingin ia pakai yang seksi seksi, biar nikmat dipandang..😂.

“Yee… masak mama borong semua nih 😰!” Jawabnya.
“Hmm.. kalo buat santai mending yang ini ma,.. Kalo buat ke acara acara tertentu kayaknya ini bagus deh!” Ku tunjukkan beberapa daster mini yang imut dan kaos ketat buat dirumah, dan pakaian model kebaya batik buat acara resmi atau hajatan. Kalo melihatnya memakai baju model jaman dulu, terlihat dimataku sisi sensual dan ciri wanita dewasa yang indah.
“😉😉 oke deh!” Jawabnya..

Setelah itu lanjut di lapak kacamata, Mama memang hobi koleksi kacamata..

Mampir juga di toko kosmetik. Mama ngobrol agak lama sama si mbak penjual.. Untuk menghilangkan bosan ku buka hpku. Karna sering ku silent, aku nggak tahu kalo beberapa kali ada panggilan tak terjawab dar Ella dan pesannya juga.

“Lagi apa sayang 😗😙😙😘??”
“Sayang?????”
“P”
“Kak…😑😤😤😤😭??”

Aku cuma bisa senyum senyum sendiri membaca chatnya. Lalu ku balas.
“Maaf sayang.. lagi anter Mama belanja …” Kukirimkan juga foto mama yang lagi ngobrol dengan penjualnya.

“Kirain lagi sibuk gituan sama mama ☹️☹️😢😟!” Balasnya..
“😅😅 mm.. ya tadi malem sih..🤣🤣”
“😣😭😭😭😭😭,,” Balasnya..
“Jangan nangis dong… Mmm.. Ini kan demi kebahagiaan mama juga sayang..” Balasku..
“Iya aku tahu kok.. kalo saja pasangan kakak bukan mama, ntah dari cewek manapun.. tentu udah aku labrak & suruh putusin!!” Balasnya.

“😱😱😱 Galaknya…. lhaaaahh… masak aku disuruh jomblo terus..!” Balasku.
“Kan udah ada aku 😊😘😘” Balasnya.
“😅😅😅, iya udah, kalo kamu pulang nanti kakak janji akan manjain kamu sepuasnya.. 😙” Balasku..
“😣😣😣Jadi pingin balik sekarang juga 😅” Balasnya.
“🤣🤣🤣🤣,, yaaa kamu harus sabar dulu…. Fokusin kuliahnya, okeee!!” Balasku.

“😢😢Mama sih enak.. tiap hari bisa berduaan sama kakak😭😭😭” Balasnya.
“Hehe, Santay saja.. yang penting kita semua bisa bahagia.. Udah dulu ya.. ini mo anter mama pulang.. jangan lupa jaga kesehatan 😉” Balasku.
“Iya 😙😘😘😘” Balasnya ..

“Ada apa Her? Kok senyum senyum sendiri??” Suara mama mengagetkanku.
“Ehh.. anu .. nggak ini lho liat video lucu lucu di youtube” Jawabku bohong..
“Ayo lanjut lagi…” Ajak mama.
“Oke..” Jawabku sembari membawa belanjaannya tadi.

Kami lanjut pergi ke lapak buah, sayur, daging buat stok masak.
“Eh.. berat gak Her?? sini biar mama bantu bawa?” Tanya mama
“Nggak kok ma.. 😉😉, tenang aja” Jawabku tersenyum.
Mama malah berjalan merangkul lenganku.

Setelah itu istirahat, ngopi dulu dicafe dalam mall. Segera ku pesan kopi hitam, dan Mama memesan Ice Cappucino.

“Gimana kerjaan kamu sayang?” Tanya mama.
“Hmm.. lancar aja sih ma.. Mama gak usah terlalu khawatir, malah kupikir mama yang paling bekerja keras, udah sibuk kerja, sibuk dirumah, mmm.. ngurusin aku juga.. Kalo banyak pikiran ntar sakit lagi kaya kemarin..” Jawabku.

“😊😊 Tenang aja, ada kamu disisi mama, udah buat capek mama hilang kok.. 😊” Jawabnya tersenyum. Kubalas senyumnya dan kugenggam telapak tangannya, sambil meremasnya pelan.. sejenak saling pandang.. Wajahnya memerah..

“Hihi.. aku tahu kok apa yang lagi mama pikirin..” Kataku.
“Eh.. apa??” Tanyanya. Kugeser tubuhku, dan kudekatkan mulutku ditelinganya.
“Hmmm.. Mama udah pingin kan??” Bisikku sambil meniupkan nafasku dibawah telinganya..

“Heh.. mmmhh.. S..sebenernya.. k.kamu tu yang lagi pingin kan..” Jawabnya sambil mengusap leher belakangnya..
“Hahaha.. ” Aku tertawa melihatnya seperti merinding..
“Y..ya.. udah.. balik yuk..” Kata mama.
“Tuuu..kann.. hihi..” Jawabku ketawa lagi.
“Adduhh..” Mama berjalan sambil mencubit lenganku, saat mau membayar minuman kami. Sepertinya ada rasa kesal dan horny bercampur diwajahnya. Jam 10 kami keluar dari mall, langsung kutancap gas pulang kerumah.

🛵🛵🛵🛵🛵🚦🛵🛵🚥🛵🛵🚦🛵🛵

Jam setengah 11 kami tiba dirumah, baru menutup pintu mama langsung menyerbuku mulutku…
“Mccp.. mhh.. pwahh.. b.bentar ma.. ini belanjaannya..??”
“Hah.. hah..hah..udah nanti aja beresinnya..” Jawabnya dengan nafas yang masih memburu.
“mcpmm..mhhmm..sst..pwah.. a..yo..di.sini aja..” Katanya lagi..

Segera ia lepas pakaianku satu per satu, lalu ia lepas pakaiannya sendiri..

‘Sluppp…slrptt.. hwogg.. hwog..gwah..’ Dengan binal ia sepong kontolku tanpa ampun.. Karna dirasa sudah tegang maksimal, ia segera mendorongku telentang disofa ruang Tv.. Segera ia kangkangi tubuhku.. dan..

‘Blessss….’
“Ploook…plookk..ploookkk..”
“Uhgg… mhh.. sst.. ahh..ahh..hah..”

Perlahan dan semakin cepat ia pompa kontolku.. Tanpa foreply memeknya ternyata udah basah kuyub.. Ternyata mama hyper juga.. Padahal tadi malam, dan pagi tadi juga udah ngewe, eh ini udah minta lagi 😅😅.. Aku sih nurut aja, sebagai anak yang berbakti..

10 menit bergoyang akhirnya mama sampai juga.. sambil melumat bibirku, Kubiarkan ia menikmati sisa sisa puncak yang baru saja diraihnya.. Kontolku seperti disedot vacum cleaner kalo dia sedang sampai 😂.. Setelah kurasakan sedotan memeknya berhenti, kudorong tubuhnya untuk nungging, langsung deh…

‘Plokk…plok..plokk..plokk..’
Sambil kuremas pantatnya yang besar dan seksi, kugempur memeknya sekuat tenaga..
“Ahh.. ohmm..hahh.. uhgg.. hahh..” Desahannya semakin kencang…. Sama seperti sedotan memeknya, Mungkin ia mau sampai lagi.. Tanpa memelankan sodokanku,.. Tiba tiba..

‘Brmmmm…..brmmm..brmmmm’
Terdengar suara motor, memasuki pekarangan rumah kami..

“Eh..hehh..s..siapa..itu.. Her??” Tanya mama dalam desahan.
“Hg..hah.. nng..gak tau ma…” Jawabku tetap sibuk mengocok memeknya dengan kontolku.
“Ss..sto..p dulu..ah..ah.. ahg..haggg…” Mama jadi khawatir memintaku berhenti dulu, karena aku sudah mau sampai, nanggung juga, tetap kuteruskan pompaanku.
“HAH..ah..g.. mmhgg.. mhgghhggggh..” Mama keluar sambil menutup mulutnya..
‘Serr…serr…serr..’

Karena sedotan memeknya kali ini kencang sekali, kususul mama kepuncak.
“Ahggg……. ah.. hgh..hshh..hahh”
‘Croot…croot..crottt..’

‘Tookk..tookk..took’
“Siaaanggg. Kak…kak heru,, tante Nur????”
Terdengar suara yang tak asing bagiku.. ya.. itu suara Roy.. Namun karena masih lemas karena puncak tadi, aku dan mama masih mematung sesaat..

“Hagh… c..cepetan. pakai bajumu Her!” Kata mama berdiri sempoyongan sambil memungut pakaiannya tadi menuju kamarnya… Aku juga segera memakai pakaianku..

‘tokk..tokkk.tokk.’
“Kak?? Kak heru??” Roy masih terus mengetuk pintu.

Segera aku berlari membukakan pintu untuknya, yang sebenarnya tidak kami kunci 😅.

‘Cklek..’

“Ah.. hah..eh Roy.. tumben kesini?” Tanyaku basa basi.. Masih sedikit ngos ngosan juga.
“Hehe.. iya kak.. mumpung libur, gak ada kesibukan juga, jadi pengen main kesini..” Katanya sambil ketawa kecil. Kulihat dia membawa parcel dan beberapa kotak kue.

“Hmm..?? Buat apa tuh?” Tanyaku.
“Ya buat kakak ama tante Nur lah!! ” Jawabnya.

“Ahh… ngapain repot repot bawa ginian segala sih.??” Tanyaku protes.
“Santai aja lah kak.. hehe..!” Jawabnya.
“Ya udah ayo masuk dulu.. ” Ajakku.

“Tuu lihat.. aku juga baru aja belanja sama mama kok..!” Kataku sambil memperlihatkan belanjaan kami tadi, saat kami masuk rumah.
“Udah lah kak, ini tadi mama yang suruh kok..!” Jawabnya

“Eh nak Roy, tumben kesini,” Sapa Mama yang keluar dari kamar, udah ganti daster santainya.
“Iya tante.. Lama gak main kesini, kangen kak Heru.. Hehe!” Jawabnya.
Setelah bersalaman, mama kebelakang menyiapkan minum buat kami diruang tamu.

“Gimana kak kabarnya, Tadi aku sms, ama telfon gak dibalas sih kak?” Tanyanya.
“Baik Roy.. Ya .. tadi sibuk dikit, hehe.. Kamu sendiri gimana?? Hehe lama ya kita gak tuker info, jarang ada waktu ngobrol ama kamu sih..!” Jawabku.

“Hehe… 100% lancar jaya kak..!” Jawabnya gembira.

“J.jadi rencanamu udah berhasil??” Tanyaku kaget.. Soalnya aku tidak menemukan kejanggalan atau perubahan sikap dari bu Indah, ya mungkin sedikit terlihat riang akhir akhir ini, kupikir itu karena Roy udah gak kabur dari rumah.

“Hehe… Mantul kak, mantab betul.. oh ya kakak sendiri gimana??” Jawabnya sambil balik tanya.

Kudekatkan tubuhku dan kubisikkan.
“Tadi pas kamu udah ketuk pintu, aku dan mama lagi ngewe di ruang TV..Hihihihi!”

“😨😨😨😨😨😨A…p.pa??? B..beneran itu kak?” Aku semakin tertawa keras melihat ekspresi melongo dan kagetnya.

“Hiiahahaha, makanya tadi gak tau kamu sms dan telfon!” Jawabku sambil ketawa.

“Lagi bahas apa sih.. kok kelihatannya seru?” Tanya mama saat mengantar minuman pada kami. Kulihat Roy melongo memperhatikan mama, mungkin dia masih terkejut, mama yang bertingkah biasa saja, tapi sebenarnya baru saja terengah engah.

“Ehh.. nng..anu tan.. ini minta saran ama kak heru!” Jawabnya masih grogi.

Mama sempet gabung ngobrol bentar menanyakan kabar sekolahnya, dan mau lanjut kuliah dimana. Setelah itu ia membawa belanjaan tadi, dan parcel dari Roy. Aku dan Roy pun bercerita tentang kejadian kejadian yang kami alami saat pertama kali kami berhasil mengeksekusi Mama kami.

Lama lama kulihat dia agak gusar..

“Hehe.. Horny ya??” Godaku..
“😅😅😅Kakak tau aja sih..?” Jawabnya.
“Bu indah ditoko kan?” Tanyaku.
“Iya sih kak, wah gimana nih.. gara gara kak heru crita tadi sih!” Jawabnya.
“😂😂😂 Eh bentar lagi kan jam makan siang, berani gak kamu ekse mamamu ditoko??” Tantangku..

“Ehh..? emang mama mau?” Tanyanya agak ragu.
“Percaya sama aku deh.. Wanita diusia mama dan bu indah, pasti masih punya libido tinggi, mungkin malah lebih tinggi dari waktu remaja atau pas awal nikah lho!” Kukompori lagi 🤣🤣.

“Beneran tuh kak?? Emang sih.. akhir akhir ini sering digoda mama, sialnya kesempatan ngewe sulit banget, tau sendiri kan, papa lagi dirumah.. Kakak sih enak tiap hari bisa ngewe 😑😑,!” Jawabnya agak iri. Aku hanya bisa tertawa mendengar keluhannya.

“Gimana?? Berani coba nggak?? Pertama kamu coba pancing gairahnya dulu, kalo udah ada kesempatan langsung deh tancep hahaha!” Kataku lagi, aku membayangkan pasti dia di marahin abis abisan..

“Oke deh.. Lagian tanpa kakak beritahu ide tadi, pasti habis ini, aku langsung ke toko mama kok 😂😂🤣!” Jawabnya cengingisan.

“Ya udah, hati hati, tapi pesenku, tetap waspada pada situasi aja, oke..!” Kataku.

“Oke… siap dehh,!” Jawabnya.

Setelah itu Ia pamit, padaku dan mama, dari luar terdengar suara geberan motornya. Wah gawat nih, gara gara udah sange tu anak naik motor ngebut, ku ambil hpku, dan ku chat agar hati hati dijalan..

🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃🍃

Senin pagi… Aku terbangun, kulihat mama sudah bangun lebih awal. Setelah kepulangan Roy kemarin, aku berjanji pada mama, mulai malam itu aku akan tidur sekamar dengannya. Kecuali kalau ada Ella atau tamu yang nginap disini 😅.. Jadi semalam sih udah pasti menjalankan rutinitas dengan mama.

Bangkit dari ranjang, masih dalam keadaan bugil, malas ah copat copot pakaian, pikirku.. kulihat mama selesai keramas, kusapa dengan senyumanku, Ia hanya memegang kepalanya sambil nunduk dan geleng geleng 🤦🤦🤦. Kuhampiri tubuhnya dan kucium mesra..

“Mcuup..”
“Mmmm.. Her.. tadiii….😐😐😐” Ucapannya terhenti agak risau.
“Hmm?? Tadi kenapa ma???” Tanyaku penasaran.
“😅😅😅Hari ini mama dapet… J..jadi.. ya..kamu tahu kan.. Sementara, mama gak bisa m..muasin kamu..🙈” Jawabnya malu sambil memalingkan wajahnya.

“😌😌 aduuhh..Kukira ada apa sih ma.. Ya gak papa lah, itukan udah kodrat wanita..😊😊😃 ” Jawabku santay.
“Eee.. t..tapi.. tenang aja .. kalo.. mm. kamu lagi pingin.. mama bisa pakai mulut kok.. 😃” Jawabnya.

‘Cuppp’ Kucium keningnya.
“Tenang aja ma, aku baik baik saja kok, & Makasih tawarannya… Mama nggak usah maksain diri gitu ah…. Aku malah gak enak..” Jawabku.
“Eee.. ya.. m.mama.. ..mmm..” Dia agak ragu meneruskan kalimatnya.

Kupeluk tubuhnya.
“Kemarin kan kita udah janji untuk saling terbuka, ngomong aja lah ma, kalo ada salahku, atau ada sesuatu yang mama ingin dariku..!” Kataku. Kurasakan tubuhku semakin erat ia peluk.

“Mama takut… kamu nyari wanita lain,… Mama gak rela Her, Mama gak mau ada orang lain dihatimu….”! Jawabnya agak sedih.

Kulepas pelukannya, dan kutatap matanya dengan penuh keseriusan.
“Seharusnya aku yang bilang begitu ma… Mana mungkin kutinggalkan wanita secantik, dan setulus mama, dengan kasih sayang terbesar kepadaku.. Bagiku kaulah wanita sempurna dalam hidupku … Nurmala!”
Matanya mulai berkaca kaca.. dan memelukku lagi..

“U.uudah ah.. pagi pagi kayak anak muda lagi pacaran aja…” Jawabnya melepas tubuhku dan ngeluyur kekamarnya..

“Lhaahh kan mama sendiri yang mulai ngajak mesra mesra an.. hehe!” Jawabku..

Setelah mandi dan ganti baju, kulihat hpku bergetar.. Saat ku buka…
“Ya ampuunnn…” Ada puluhan chat dan panggilan tak terjawab dari Ella..

Mulai dari jam 7 malam sampai jam 11 malam.. dan terakhir satu pesan yang baru masuk.. Foto dirinya habis nangis… 😐😐.. Aku hanya bisa mematung.. Waduh gawat..

“Maaf neng baru buka hp, dari kemarin sore sampai malem kakak sibuk. Sore pulang dari kerja mama suruh jemput, motornya mogok.. terus aku dorong pakai kaki sampai rumah, lanjut benerin motor mama.. sampai malem baru kelar.. abis ntu mandi langsung tidur 🙏🙏🙏🙏😥😥” Tulisku panjang..

Ah sial di baca doang.. Kusambung lagi..
“Udah dong jangan sedih gitu ah.. jelek jadinya,, ntar kakak jadi ikut sedih nih..😣😣, Terus kepikiran kamu.. Terus kalo kakak kecelakaan dijalan, terus kalo kakak……..”.

‘Kling’
Ah syukurlah dia balas..
“🙅🙅🙅 jangan ngomong gitu ah.. 😑😒😒”! Balasnya.

“Nah gitu dong… 😜 oke..Cepetan mandi, jangan lupa gosok gigi biar gak bau 😝, lanjut kuliah, ayo dong semangat semangat 💪💪💪biar cepet lulus & jadi 👩‍⚕️👩‍⚕️👩‍⚕️👩‍⚕️… !” Balasku.

“😒😒😒😒😒😒😒” Balasnya cuek.
“🤦🤦.. nih.. kakak kasih hadiah buat kamu.. 😗😙😚😚😘 hehe!” Ku coba iseng menggodanya..
“🤔🤔🤔🤔🤔🤔” Balasnya
“Love youuuu Ella ku sayang..😘😍😍” Gombalku lagi.

“💩💩💩💩💩💩💩” Balasnya.
“😂🤣🤣🤣, ya udah kakak mau berangkat dulu, doain lancar ya.. kamu juga.. jangan males malesan okehhh. 😘” Tulisku.
“🤗” Balasnya..

Hiuuuhh.. untung aja dia mudah digombalin 😅😅.. Sebenarnya aku sendiri juga bingung… Bagaimana bisa dua bidadari cantik dirumah ini jatuh cinta padaku 😅😅. Walaupun semua ini salah. Tapi aku sudah berkomitment, akan selalu berusaha membahagiakan mereka.

Saat aku mau berangkat mama menyuruhku sarapan dulu.. Ternyata semua sudah ia persiapkan dimeja.. 😍😍😍.. Bahagianya hidupku.. 😂.

🐭🐦🐦🐣🐣🐦🐦🐥🐤

Jadi untuk beberapa hari beriutnya, aku dan mama hanya saling peluk dan cium sebelum tidur. Chat dengan Ella pun semakin mesra, tentu saja tanpa sepengetahuan mama. Ia mulai nakal dengan mengirimiku foto bugilnya. 😂😍😍😂

🕰️🕰️🕰️
Pada Hari keempat, tepatnya Kamis malam. Sebelum tidur kami ngobrol dan bercerita mulai tetang kesibukan kerja, masa kecilku, kisah teman teman kami dulu. Akhirnya sampai pada sebuah pertanyaan….

“Emm.. Ma.. Kalo hubungan kita terus berlanjut seperti ini, perasaanku mengatakan kalo cepat atau lambat Ella bakal tahu.. J.jadi kita musti gimana nih???” Tanyaku.

“Iya sayang.. mama juga berpikir begitu… Jadi apa yang kamu lakukan jika Ella tahu?
Mama malah balik nanya.

“Aku juga bingung sih ma… Ella pasti akan membenciku dan Mama.. Kalo ia membenciku sih aku terima saja.. Tapi kalo sampai dia benci mama??” Balasku.

Sebenarnya pertanyaanku ini untuk memancingnya, jika suatu saat ia juga tahu kalo aku dan Ella sudah menjalin hubungan apa yang akan mama lakukan, apakah mengusir kami??
Atau Ia larang aku dan Ella berhubungan lagi, sementara aku dan mama masih tetap lanjut?? Atau sebaliknya menyuruhku dan Ella tetap lanjut, lalu aku dan mama putus?? Tapi kalo itu sih kayaknya gak mungkin.. Jadi… Apa Mama dan Ella bisa saling berbagi cinta denganku?? Pinginku sih gitu 😍😍😂😂🤣🤣.

“Mama juga,. Jika Ella membenciku, tentu aku rela.. dan tak bisa ku elakkan hal itu, Bagaimanapun juga, sudah tentu aku ini salah.. Jatuh cinta pada anak kandungnya sendiri..Seorang mama yang sebelumnya terlihat baik dimatanya, ternyata lebih buruk dari pelacur jalanan… Dan jika ia memutuskan lari dari keluarga ini, aku juga tak sanggup menahannya.. Biar dia memilih jalan hidupnya.. Apapun keputusannya.. aku sama sekali tak punya hak untuk menentukan.. Dan.. jika ia masih mau menerima dan menganggap aku sebagai mamanya, tentu hal itu paling kuinginkan.. Walaupun kemungkinannya kecil… Apapun yang terjadi kalian adalah dua hal yang paling berharga dihidup mama…. 🙁☹️😢😢😢”. Mama ngomong panjang lebar sambil meneteskan air mata….

Mendengar jawabannya… Hatiku sangat gembira.. Sepertinya mama oke saja jika kita bertiga saling bercinta..
‘Tuingggg’
Membayangkan aku Mama dan Ella saling bergumul kontan membuat kontolku ngaceng..
Mama menyadarinya, karena kontolku ditindih paha kirinya..

“Ehh??? K.kok.. bangun sayang??” Tanya mama..
“Hehe.. gak tau ma.. Mungkin gara gara mama tindih sama tu paha yang seksi.. “Jawabku.

Ia segera bangkit, menarik sarungku kebawah.. Kontolku langsung berdiri tegap..
“Hihi.. dasar..Kamu tenang aja.. biar mama urus..” Jawabnya mulai mengocok kontolku..
“”Nngg..ggak papa kok ma…. ntar juga ahgg….”
Belum sempat selesai bicaraku mama sudah meyedot dan mengocok kontolku dimulutny.

“Mhugghh.. Hwoggg.. hwoghh.. gwah.. slrtpt.. hwog..”

Aku hanya bisa merem melek menikmati blowjob dan deepthroat darinya.. Akhirnya saat aku sampai, semprotanku ia telan mentah mentah,.. Ohg.. nikmatnya..

Sementara ceceran spermaku di sekitar mulut dan dagunya ia lap pakai tissu..

“Makasih ma… I love you!” Kutarik tubuhnya.
“Yee sekarang pintar bahasa Inggris.. haha” Jawab mama tertawa meledek..
“Love you too sayang… Mcupmm”
Kami saling berciuman mesra.. walau kurasakan spermaku sendiri dari mulutnya.. 😂😂.

Beberapa hari berikutnya tepatnya Sabtu pagi seperti biasa saat aku bangun, mama sudah bangun duluan. Kulihat Ia baru saja mandi, sedang ganti baju didepan lemarinya..

“Hoaammss.. heggghh. hah..” Aku masih menguap dan ngulet.. agak malas bangun..
“Pagi sayang 😄😄…! Sapanya, terlihat ceria sekali wajahnya pagi ini.
“Pagi juga ma… ” Jawabku sambil duduk di tepi ranjangnya.
“Cepetan mandi ah.. biar gak bau.. 🤣!” Suruhnya.
“Hoahhmm.. iya ma.. bentar.. ” Jawabku masih merem melek..
“Sayang… Tadi mama cek udah selesai.. 😄😆😆” Ucapnya.

“Hmm?? ….. Apanya yang dicek ma??!” Tanyaku bingung..
“,Hihi… Tanggal merahnya…!” Jawabnya lagi..
“Hmmm..????? “Aku masih mencerna kata katanya..
“Ehh??? Beneran ma??” Saat aku faham aku jadi bersemangat..
“😊😊😉 iyahh…!” Jawabnya senyum senyum.

Aku segera berdiri dan memeluknya dari belakang..
“Eh.. Eit..eit.. Jangan sekarang dong…!” Katanya protes..
“Emang kenapa ma.. Mama gak pingin 🤤🤤??” Tanyaku.

“Tentu saja pingin banget….. Tapi kalo pagi gini kan waktu kita gak lama.. jadi kalo cuma kluar satu dua kali mana puassss?? Nanggung ah.., ntar mama dikantor malah nggak bisa konsen 🤣😅😅” Jawabnya..

“Eee.. iya juga sih..!” Jawabku.
“Makanya tahan dulu ya, ntar malem kita puas puasin, sampe pagi.. lanjut siang.. sampai malam lagi 🤣🤣🤣..!” Jawabnya bersemangat..

“Lhah… mana kuat aku ma… 🤣🤣!” Jawabku.
“🤣🤣🤣🤣.. Abisnya kontolmu bikin nagih aja sih…!” Rengeknya manja sambil mengelus kontolku.
“Hehe.. Memek mama juga.. kayak ada magnetnya, bikin kontolku pingin nempel terus… !”
“🤣😂🤣😂🤣😂🤣” Tawa kami bersama…

Wah ntar perlu buat ramuan seperti dulu lagi nih 😋😋😋…

☕☕☕🍨🍛🍚🍽️🚬

Saat sedang santai di kantin habis makan lanjut ngopi..
‘Kling..Kling..klingg..”
Ada telfon masuk dari Ella.. Segera kuangkat..

“Hallo Ell..?” Sapaku.
“Hallo sayang aku OTW pulang… Gak tahan kangen kakak 😃🤣😂” . Jawabnya terdengar sambil ketawa..

“Ehh😳😳?? . kamu udah bilang mama?” Tanyaku..
“😂😂 iya tadi udah aku kirim pesan ke mama, eh dia langsung telfon aku.. kayaknya kaget banget.. Tanya ada apa kok udah mau pulang… aku bilang kalo ada beberapa laporan dan barangku yang ketinggalan.hihi…!” Jawabnya.

Yah jelas saja mama panik.. Pagi tadi udah buat rencana ntar malem mau gas pol sama aku.. Gak taunya Ella malah pulang mendadak 😂😂..

“Okelah.. tapi ntar kalo aku belum pulang suruh jemput mama atau naik ojek ya..!” Kataku.

“Gak mau ah.. pokoknya ntar kakak yang jemput…!” Jawabnya.

“Tau sendiri kan aku pulangnya sore… Kalo mama kan pulang kira kira jam 4, pas kan, kamu nyampe terminal..! Balasku.
“Nggakk😒😒 pokoknya kakak yang jemput..!” Jawabnya masih ngeyel..

“Ya udah.. tapi Kamu gak papa nungguin??” Jawabku.
“Mmm… gak bisa ijin pulang lebih cepat napa??” Tanyanya ngawur.

“Eeeeee.. sembarangan…😒😑” Balasku.
“Hehe.. ya udah ntar aku tungguin deh.. mm.. kakak kangen gak sih sama aku??” Mulai deh manjanya kumat..

“Iya dong… Masa sama ayang tercinta gak kangenn.. hehe!” Jawabku.
“Iiihhh.. pingin naik heli aja terus nyamperin kamu yanggg…!” Jawabnya lagi..

“Hahaha.. ya udah.. hati hati dijalan ya.. muuuahh..” Pamitku..
“Iya sayangg… mmmuah!” Jawabnya..

Baru selesai kututup, eh ganti mama yang telfon..

“Hallo Ma??” Sapaku.
“Hallo.. Sayang.. Gimana nih… Ntar Ella mau pulang” Jawabnya sambil merengek.
“,😅😅😅 iya ma, tadi barusan dia nelfon aku..!” Jawabku.

“Huhh.. pantesan tadi mama telfon nomormu sibuk terus.. Jadi gimana nih padahal udah mama tahan dari tadii, 😭😭😭!”
Rengeknya lagi.

“Mmm… ya bisa aja kan ma, kayak dulu waktu Ella dirumah, ntar mama kekamarku.. tapi inget ma.. jangan keras keras suaranya🤣 hihihi..!” Godaku.
Karna kamar mama memang bersebelahan dengan kamar Ella.. Jadi lebih aman kalo dikamarku, walau sebenarnya Ella sudah tahu hubungan kami..

“Aduuuuuhh.. padahal ntar mama pingin teriak teriak sambil goyang diatas..🤤😅 hehe” Jawabnya.

“Udahh tenang aja lah ma,… mama sih tadi pagi kuajak gak mau… haha!” Kataku.

“Huuuuh.. 😬😬Mana mama tahu kalo Ella bakal pulang… jadi gagal deh rencana hepy hepy nya.. Ya udah deh .. mama jadi pusing nih.. mau makan yang banyak biar kenyang..!” Jawabnya nyerocos.

“Hehe.. oke deh ma.. tenang & santai aja… hehe!” Jawabku.
“Oke sayang byee.. muahhh” Pamitnya
“Okee… daahh. muahh!” Jawabku.

Etah kenapa aku jadi semakin bersemangat.. Penasaran gimana nantinya, Apa ada kesempatan buat Ekse Ella?? Gimana Mama ntar nahan erangannya kalo jadi kekamarku?? Atau jangan jangan bisa 3 some??😱😱😱😱😰.. Siaaaalll.. Kontolku jadi ngaceng berat gara gara ngebayangin hal itu..

➡️➡️➡️➡️➡️➡️➡️➡️

Setelah mengantar pak Budi dan bu Indah pulang, parkir mobil, pamitan dan siap siap otw pulang.. Ku periksa Hpku dulu..

“Sayang aku udag nyampai terminal, tenang.. setia menunggu kok 😉😘” Tulis Ella.
Tumben pesannya cuma sekali 😅😅, biasanya sih udah menuhin chat sambil marah marah..
Kulihat waktu pesan masuk sekitar jam 4, dan sekarang sudah jam setengah 5.. Hmm udah sekitar setengah jam dia nungguin, perjalanan ke terminal dari rumah pak Budi sih sekitar 15 menitan..

“Ok sayang ni udah selesai anter bos pulang.. Tunggu bentar ya.. OTW jemputtt ☺️!” Ku balas chatnya tadi..

🛵🛵🛵🛵🚦🛵🛵🚦🛵

Setelah sampai, kuparkir motorku deket pos penjaga,, Kubuka hpku.. Kulihat ada balasan darinya tadi…
“Iya sayang.. hati hati ya 😘!”
Segera ku balas.
“Posisi dimana yang?? Aku di samping pos..!”
Hm?? Cuma di baca??.

“Mas.. mas.. ojek ke perumahan Mekar Sari bisa??” Tiba tiba ada seorang wanita menepuk bahuku dari samping, berkerudung pakai masker menutup mulut dan hidungnya..

“Aah.. maaf mbak saya bukan ojek 😅😅” Jawabku.
“Kalo anter ke Jalan Sadang Sari Km 6, nomor 10 bisa?? Tanyanya lagi.

“Ehh..😨??”
Sial aku dikerjain.. Itukan alamat rumahku..
“Hahahahaha..” Ia membuka masker dan tertawa keras..
“Eeee.. Dasarrr!”

Gerutuku.. Gilaa.. Tambah cantik aja ni anak.. Batinku 😅😅. Masih bingung dan nggak ngira juga sih… Gadis secantik ini, ternyata suka padaku, diberikan keperawanannya juga.. Lebih parahnya lagi dia adik kandungku 😅😅🙈.

“Yaudah ayo naik.. !” Jawabku.
Dia malah clingak clinguk,
“Nyari apa???” Tanyaku..
“Ituu.. !” Jawabnya menunjuk kearah belakangku, Saat aku menengok..
“Mcup..mhh..mmhh..slrpt..mwahh.” OMG.. Ella malah menciumku, terpaksa deh kunikmati bentar…

“Hehehe..” Dia malah ketawa setelah menciumku..
“🤤🤤🤤🤤” Aku hanya bisa melongo sambil ngiler.. Sial tambah ngaceng saja nih kontol..

“Oiya.. Tadi mama telfon suruh beli makan dulu yang…. sayang… hahaha!”
Gara gara ciuman tadi pikiranku malah mengembara, sampai bingung apa yang dikatakannya tadi, suara ketawa kerasnya tadi lah yang membangunkan lamunanku..

“Ehh.. ahh..kamu ngomong ap..apa tadi??” Jawabku gagap.
“Yeee.. baru dicium dikit udah ngelamun.. Tadi….mama….suruh….. beli… makan.. duluuuuuu!” Jawabnya memperjelas omongannya tadi..

“😅😅😅oke ayo dah naik..” Jawabku.
Kurasakan peluka eratnnya dari belakang.

‘Brumm..bruumm.bruumm..’

Sial dijalan tangannya malah nakal ngeraba raba kontolku terus..
“Oiii.. udah ah.. geli.. ntar kalo jatoh gimana!” Teriakku..
“Hahahaha..!” Dia hanya ketawa sambil mengalihkan tangannya memeluk perutku..

🛵🛵🚦🛵🛵🚦🛵🛵🛵🛵🛵🚦🛵🛵🛵

Setiba dirumah seperti biasa Ella langsung memeluk mama..

“Maaaaaaa!!”” Sapa Ella sambil memeluknya.
“😃😃😃.. Yeee.. si cantik pulangg..” Jawab mama dengan senyum manis.. Walaupun mungkin agak jengkel rencananya jadi kacau 😂🤣.

“Ya udah .. Kamu atau kakakmu dulu yang mandi?? Biar mama siapin makan malamnya..!” Kata Mama..

“Kakak tu ma, suruh mandi dulu.. Dari tadi aku nahan baunya.. ih kecutt.. 😝😝!” Jawabnya sambil meledekku. Jago juga actingnya 😂😂.. Ikut acting juga ahh..

“Eh.. Awas ya ntar kalo minta anter ato jemput lagi…. biar ku order gojek buat anter loo 😤.!” Jawabku..

“Eh kirain tadi yang jemput kang ojek, ternyata…. ” Belum selesai ngomong, aku mendekapnya dari belakang, dan kuputar tubuhnya menghadap pintu, tangan lengan kananku mengalungi lehernya seperti lagi menyandera. Mama berada di belakang kami jadi dia gak tahu kalo, sebenarnya tangan kiriku sibuk meremas teteknya.. Sementara tubuhnya meronta, senenarnya ia gesekkan pantatnya didepan kontolku.

“Hahaha.. ah.. ma tolongin maa.. ahh. maaa” Teriaknya.

“Udah udah kalian cepetan mandi.. Udah mulai gelap, nggak baik kalo mandi malem malem..!” Kata mama melerai kami..

Perlahan kulepaskan dekapanku, saat aku berbalik, mama juga berbalik dan melangkah ke dapur sambil membawa makanan yang ku bungkus tadi..

‘Mcupp..’
Sebelum melangkah Ella menyempatkan diri mencimum bibirku lagi.. 😲 Tanganku pun refleks meremas pantatnya.. 😝.

Aku memutuskan untuk mandi dulu. Sementara Ella dan mama sibuk menata makan malam sambil ngobrol.

🐒🐒🐒🐒

Setelah aku selesai, mama menyuruh Ella segera mandi, awalnya sih alesan ini itu, setelah mama pelototin, akhirnya mau juga 🤣🤣🤣.. Aku tertawa melihat tingkah mereka berdua.

Jam 7 malam kami sudah berada di ruang makan.

“Tadi kamu bilang ada sesuatu yang ketinggalan, emang apa sayang??” Tanya mama pada Ella.

“Emm.. ee.. anu ma,.. ee.. sebenarnya sih gak ada.. kangen aja sama mama… 🤣🤣!”.. Jawab Ella cengingisan..

“Hmm?? Aduuh… kamu ini kok malah balik kayak anak kecil aja.. dulu mama kirain kamu udah agak dewasa.. Eh.. ini malah kambuh lagi manjanya !” Jawab mama sambil makan dan tersenyum hangat..

“Bukan gitu ma.. Sebenarnya tu dia kangen aku.. 🤣🤣🤣!” Kataku menggodanya. Walaupun emang bener begitu 😅.

“Yee.. buat apa kangen ama kamu dasar jelek…,😒!” Jawabnya sinis..
Mama kan masih gak tahu hubungan kami. Kupikir benar juga kalo Ella acting begitu.

Memang kehangatan keluarga kecil ini terasa indah jika kami bisa berkumpul dan bercengkrama bersama. Jika aku jadi Ella yang tinggal jauh dari kami, pasti rasa rindu akan selalu megnghantui dan membendung dihati.

Setelah selesai makan malam kami berkumpul diruang tv. Aku memang gak begitu suka nonton Tv, sibuk dengan hpku, buka sosmed dan baca baca berita sambil duduk disofa. Sementara mama dan Ella, tiduran dikasur lantai.

‘Kling’
“🙄🙄🙄 pingin dipelukk 🤤😔!” Ella mengirimku chat.
“🤣🤣🤣🤣… kalo mau ya sini…🤣🤣!” Balasku. Sepertinya ia buat mode diam hpnya.. saat kubalas kok gak bunyi…

🙄🙄🙄Dia melirikku, lalu melirik mama yang sepertinya menikmati acara TV.. Lalu bangkit..

“Pinjam bentar…!” Katanya saat berdiri sambil mau menyita hpku..
“Ih.. ngapain sih ganggu aja..!” Jawabku pura pura jengkel..
“Minta hotspooottt… !” Jawabnya lagi.
“Huuh.. Pas balik udah kubeliin kan.. masak udah habis…” Jawabku.

“Tinggal dikit nih.. biar irit… jadi minta hotspotnya dong… sini sini. siniiiii …!” Katanya lagi sambil meloncat nenubruk dan menindihku.

“Oe..oe…hoe… apa..an sih.. oe lepasin.. oke oke.. bentar.. biar kunyalain… bentar napa sih..!”

Kataku pura pura marah rebutan hp. Seolah olah kami saling bertengkar.. Mama hanya tersenyum melihat kami.. Sempat terasa gesekan memeknya dari balik celana super pendek yang ia kenakan..
Kulirik mama sudah fokus lihat tv lagi..

‘Mcup..’ Sebelum beranjak dariku, Ella sempat mengecup bibirku, abis itu dengan senyum nakalnya itu, kuangkat tubuhnya agar duduk bersila disebelahku.. Sesekali kuremas teteknya dengan tangan kananku yang kuselipkan dibelakang tubuhnya dari samping. Dia menyandarkan kepalanya dibahuku. Perlahan rabaanku turun keperut sampai permukaan celana pendeknya. Pelan pelan kugesek, dengan jariku, ia memandangku sambil menggigit bibir menahan erangannya.

Saat kutelusupkan tanganku kedalam celana dan CDnya, sehingga menyentuh memeknya langsung.. Terasa sedikit basah, saat kugesekkan jariku kebelahan memeknya. Ia mendongak dan menutup mulutnya sambil geleng geleng.. 😂😂😂 rasain tuh batinku..

Kuambil bantal disebelah kiriku, kuberikan padanya dan kuisyaratkan agar menggigit bantal itu untuk meredam suaranya.

“Clok..clok..clok..” Jariku mulai memainkan memeknya.. Ia mulai menggigit bantal dan membenamkan wajahnya disampingku.
Mungkin karena situasi mendebarkan ini, ia jadi cepat sampai..
Kedua pahanya mengapit tanganku. Tubuhya beringsut miring sampai kepalanya turun disamping pinggangku, masih terbenam dan menggigit bantal … Untung acara yang ditonton mama konser dangdut.. jadi agak tersamarkan jeritan orgasmenya…
Tanganku jadi basah kuyup.. 🤣🤣.. Sial kontolku jadi tegak berdiri mencetak bentuk piramid dibawah sarungku.

Perlahan kucabut tanganku, lalu ketelusupkan kedalam sarungku. cairannya tadi kugesekkan pada permukaan kontolku sekalian memperbaiki posisinya..

Ella perlahan bangkit, memperbaiki posisi duduknya.. Saat itu juga acara TV mulai iklan.. Segera ku berikan hpnya tadi yang sempat jatuh dipangkuanku.. Aku pura sibuk dengan hpku.. Mama mengecilkan volume suara TV, lalu menengok kami,, huhh.. aku jadi merinding jika tadi ketahuan… Kami pura pura sibuk dengan hp masing masing.

Mama menggonta ganti chanel tapi gak ada yang bagus.. mungkin ia mulai bosan dan gelisah, ia melirikku🙄🙄🙄.. Aku hanya tersenyum.. 😝😝

“Hoammff.. mama ngantuk sayang… Mau tidur dulu, ntar lampunya dimatiin ya..”
“Iya/huum ma” Jawabku dan Ella bareng.
“Ini ganti chanel apa?” Tanya mama sambil nungging dan memunggungi kami.. Ia gonta ganti channel..
“Terserah ma.. “Jawab Ella yang masih sibuk dengan hpnya..
Sementara aku kian ngaceng melihat pantatnya yang seksi..

Saat mama melangkah pergi, ia mengedipkan matanya 😉.. 😍.. Aku jadi semakin sange 😂. Setelah mama masuk kamar. Ella segera merangkul lenganku.

“Ayo sayang .. tidur dikamarku ya 😘😉!” Bisiknya.
Tubuhku kian panas dingin.. Waduh gimana nih.. Udah janjian sama mama lagi.. 😵..

“Emmm… gini yang.. ini jujur ya.. mm… Tau gak, udah seminggu lho mama halangan.. Pas pagi tadi udah selesai.. waduh.. senengnya minta ampun.. Dan… aku udah janji buat muasin mama malam ini.. Jadi kamu sabar dulu ya.. Kakak janji besok aku ajak kamu jalan, kita chek in di hotel dehh 😅😅..!”
Kataku mencoba menjelaskan padanya.. Tapi lama lama tatapannya semakin cemberut..

“Lhah mama kan baru seminggu absen!!!… Seharusnya lebih dahuluin aku…. yang udah dua minggu…😒😒!” Jawabnya mulai ketus…

“Ee… Iya aku tahu kok.. tapi.. inikan demi mama..😅😓!” Jawabku..
“Berarti kakak lebih sayang mama ya dari pada aku…. 😧😢.. Kakak jahat.. 😭😭😭!”

Ella segera pergi meninggalkanku… OMG… Apa yang harus kulakukan… Aku jadi serba salah..😓. Lama aku terdiam disofa.. Saat mau beranjak pergi, langkahku terhenti.. Masih bingung.. Sampai beberapa kali aku mondar mandir di depan TV. . 🚶🚶.. Tiba tiba aku dikejutkan Mama yang sudah berada disisiku..

‘Puuukk.’ Ia menepuk lenganku.
“Hah???” Aku sempat meloncat kaget..
“Ssuuttt… Ngapain kamu mondar mandir disini??” Bisik mama. Sepertinya tadi Ia keluar kamar pelan sekali sampai aku tak menyadarinya.
“Ehh… an..nu.. iiya nung..guin mama😅😅!” Jawabku berbisik.

“Mama kan udah bilang kamu kekamar, ntar mama susul!” Jawabnya..
Karena bingung, aku juga tidak sadar kalo mama kini hanya memakai baju tidur transparan dan CD saja.
Si kontol langsung hormat..

“Hihi.. ayo ah.. kontolmu aja udah gak sabar gitu!” Kata mama sambil meremas kontolku..

Mama segera menarik tubuhku kekamarku.
Saat didalam kamar mama langsung aktif mencium bibirku. Masih dalam posisi berdiri.
‘mcup..mhhmm ..ssurpt..mcup..mmh..mmh’
Sambil melepas kaos dan sarungku..

Ia segera jongkok dan mengoral kontolku tanpa ampun.
‘Slurptt..mcup..hwogh..hwoghh..hgwogg.’

“Ahh… oh.. ma…” Aku hanya mendesah dan merem melek sambil mengelus kepalanya.
Baru sebentar mama langsung mendorongku, segera ia lepas CDnya, dan merangkak naik keatas tubuhku.. Menggenggam kontolku, ia arahkan tepat dilubang memeknya.

“Hahh..hahh..hahh..mama udah gak tahan … !”
‘Sleeeeebb’
“Heeegghhh” Lenguhnya sambil tersenyum.
‘Sleeb..sleeeb..sleeb..’ Ia goyang pelan,
‘Slebb..plokk..plokk..plokk..’ Dan semakin cepat.

“Hahh..huhh..ahgg. mhhm..sst.. oh..yeah..”
Sial baru seminggu gak ngewe, kini rasanya benar benar nikmat. Kutarik tubuhnya agar telungkup didadaku.. Kucium mulutnya, agar desahannya tersumbat, sambil kuremas pantatnya yang empuk. Goyangannya pun semakin panas. Sepertinya ia mau sampai.. Aku ikut mengimbanginya dengan menghantam pantatnya dari bawah..

‘Plokk..plokk..plokk..plokk..’
“Mmh..mhhmmm.mmhh..mhhggggggggg..”
‘Ser..serrr.ser..’
Tubuhnya mengejang beberapa kali, Kucabut pelan pelan kontolku..
“Sleebb..plokk” Tapi kuhantamkan lagi.. Sampai kepalanya mendongak keatas.

“Ahgg..ggah..hahh..hahh.. mmhhm..mcupt”
Kembali lagi ia melumat bibirku.

‘Cklek…’
“HAAAHH?? MAMA.. KAK HERU.. APA APAN KALIAN INI!”

Tiba tiba Ella masuk kamarku mengagetkan kami. Aku sih kaget sebentar.. Tapi mama benar benar terbelalak melihat Ella sampai tak bisa berkata.

“Eg..Ag..e..g.A.pp..a Hag….El..Elll..Ellll…a”
Kontolku malah terasa tersedot dimemeknya. Mungkin karena kontraksi dari panik dan shock berat, apa lagi barusan ia raih orgasmenya.

Beberapa saat kami mematung, setelah mama bisa menggerakkan sedikit badannya, Ia langsung meloncat disisiku, meraih selimut dan menutupi tubuhnya. Sementara aku masih duduk dengan kontol berdiri mengkilat.

“Ah..Ss..sayang..M..mama b..bisa.. J..jelasin..!” Kata mama gemetar.

“JEELASIN APA MA!! SEMUA UDAH JELAS!” Jawab Ella berteriak dan mulai menangis.. Kalo ini entah action atau beneran aku gak tahu.

“Emm..Ell.. .Ini bukan salah Mama.. A..ku yang salah kok..!” Jawabku mengikuti alur suasana.

“DIAM KAMU KAK.. KAMU JAHAT SEKALI…!” Ella sepertinya marah beneran nih..

“Hikks..hikss…. M..maafin.. M.mama Ell.. Ma..ma.. hikss..hikkss.” Mama menangis sambil menutup wajahnya, aku jadi gak tega..

“Ella.. Sudah … cukup.. !” Kataku pelan, sambil menatapnya tajam. Ia memalingkan wajahnya, tanpa kuduga, Ia malah melepas pakaiannya.. 😨😨😨.

Lalu ikut merangkak diatas kasur,
“Mcup..slurptt…mwoggh…” Tanpa kuduga, ia malah menyepong kontolku, yang tadi sempet turun watt dikit..

“Hikks….hikkss …hiksss..” Sementara mama masih menangis. Kuelus kepalanya.
“Udah.. tenang.. ma.. adegan dramatisnya udah selesai kok 😋😋..!” Kataku.
“Hikss.. ” ia perlahan membuka tangan yang menutup wajahnya.

“Hikkss…Ehh???” Ia sesegukan sambil melongo.. Melihat Ella sibuk menyepong kontolku.

“mhogg..mohhgg.. slrpt.. pwahh… Mama sih, seneng seneng gak ngajakin aku.. hihi!” Jawab Ella tersenyum.

“Ehhh???” Ia ganti menatapku dengan raut wajahnya masih bingung. Ku balas dengan senyuman 😊😆.

“A.p.pa yang.. kalian lakukan?” Tanya mama..

“Slurpt..mughh.. gwah.. Itu kan pertanyaanku tadi ma! hihi😂!” Jawab Ella cengingisan.

“Hmm.. Ya udah.. karena semuanya sudah tahu biar kujelaskan…!” Jawabku menengahi..

“Gini ma.. Ella tahu hubungan kita, saat kepulangannya dua minggu lalu. Ia juga shock berat melihat kita bergumul dari luar jendela kamar ini.. Namun karena rasa sayangnya pada kita khususnya Mama, Ella memilih diam dan merahasiakannya dari mama.. Saat kuantar keterminal, ia tak tahan dan menceritakannya padaku.. Aku pun juga kaget 😅😅.. Lalu… mm… dia malah merengek minta juga.. hahaha..!” Jawabku.

“*Ploopp…Aaaaa… bohong tu ma… awalnya kakak yang ngerayuku… terus.. mm.. yah gitu deh ..hehe.. beruntung banget dia.. udah buka segelku..😋 hihi!” Jawab Ella cengingisan.

“J..jadi kalian s..udah p..ernah melakukannya??” Tanya mama masih kaget..

“Mana tahan sih ma.. sama pusaka keluarga kita ini..mmhhg..slurpt.. Makanya Ella gak tahan pengen cepet pulang hehe..!” Jawab Ella.

Mama kembali menangis sambil menutup mulutnya, namun tangisannya kini seperti tangisan bahagia..

Aku beringsut dan menarik tubuh mereka berdua, dan kupeluk di kanan kiri tubuhku.

“Aku janji akan menjaga keluarga ini, akan membahagiakan dan memuaskan kalian berdua seumur hidupku..😘😘!” Kataku..

Perlahan kulepas pelukan kami, kulihat mama mulai tersenyum..

“Jelek… tadi mama udah.. ayo .. sekarang giliranku.. Minggir dikit..” Ella segera menggeserku, dan berbaring mengangkang.

“Kalo jelek kenapa lo masih mau?? 😏” Ejekku.

“Kalian ini, udah mau ngewe masih ribut aja😅!” Kata mama sembari membantu memposisikan tubuhku diatas Ella.

“Jangan salah faham dulu..JELEK… itu artinya Jantan ELEgan Keren lho.. Hihi!” Jawab Ella..

“Ah si nenek ini bisa aja..!” Jawabku mulai menempatkan kontolku di memeknya.
“Tuuu kan ma.. dia yang ngledek mulu😤..!” Kata Ella.

“Hehe maksudku Nenek… itu Nona ENak pas di EweK 🤣🤣.. huggghh..” Kataku bersamaan penetrasi dimemeknya.
“Ahggg… Hahh..” Desahnya

Wow.. Memeknya sempit banget… Jangan tanya mana yang lebih enak.. Dua duanya punya kelebihan masing masing kok… Mama yang udah pengalaman punya jurus empot dan sedot, memeknya juga terasa lembut hangat dan licin.. Sementara Ella tentu masih sempit, keset dan hangat 😛.

‘Slebb..slebb..slebb..’
Kumulai dengan tempo pelan dulu..
“Kalian ini ada ada saja..” Jawab mama bergeser disebelah Ella,
‘Mcup..cup..grit..slurpt.’
Memainkan tetek dan putingnya, dengan menjilat, menyedot dan menggigit pelan.

“Ahh.. ahgg.. auhh.. hemm..ahgg..”
Ella merem melek merasakan sensasi nikmat dariku dan mama.

Melihat pantat mama disampingku, aku jadi lebih bersemangat.. Kutarik tubuhnya, nungging didepanku, lalu
‘Slurpt..mcuptt..mhhmm..mcuptt.slurupt..’
Kusedot memeknya..

“Mhh..mhh…slrupt…mhhwah..ahh.. yes..ouhg..”
Sepertinya mereka sedang ciuman..

‘Plokk..plokk..plokk..plokk..
“Ahgg..aghh.. hagh.. aaaaggggghhhegghh..”
‘Ser.seeeerrrr..serrr…’

Ella mengapitkan pahanya di pantatku.. Terasa memeknya menyedot nyedot.. dan kontolku terasa basah tersiram cairan orgasmenya..

Karena sudah membuat Mama dan Ella meraih nikmat, kini giliranku terasa sudah diujung.. Segera kulepas kontolku. Kuturunkan pantat mama, dan

“Blessss..”
“Ahgg…”
Hmm.. sensasi yang beda lagi..
‘Plokkm..plokk..plokk..’
Langsung ku tancap dengan tempo cepat..

“Ahgg..ahgg..ahgg… mhhh.. iya.. sayang.. nikmat..”
Sepertinya Ella sibuk merangsang tetek mama..
“Ahh..ak..ku mo..kll..uaar..ma!” Desahku.
“Ahgg..ih..uhg.. m..ma..ma j..uga.. sa..yang..”

‘Plokk..plokm..plokm..’
“Ahggg…./Heghhh..”
‘Croott..crot…croooott/Ser..serrr..serrr..’

Kuraih nikmat bareng mama. Karena beberapa hari spermaku tertampung. Kini terasa semprotanku benar benar banyak sekali kulepas dimemeknya..

“Ahh..hahh..hahhh..hahhmm..” Nafas kami masih memburu, aku ambruk kebelakang. Sementara mama dan Ella saling tindih.
Kulihat memek mereka berdua juga kembang kempis,

“Hah..hari ini.. aman.. kakak boleh keluar didalemm..hah..” Kata kata Ella, seperti umpan cantik antar benua melewati tujuh samudra.. 😂🤣.. Segera kusundul agar tercipta goool..🤣

Mama mengerti, Ia rebahkan tubuhnya kesamping, tubuh Ella yan mungil tapi seksi segera kubalik, dan kuangkat pantatnya.

“Ma.. ikut nungging juga dong..!”
Kusuruh mama ikut nungging disebelah Ella.
“Hah..I..iya..Hah..hah” Jawabnya masih ngos ngosan.

‘Bless..’
Kumasukkan kontolku yang masih basah bercampur spermaku dan cairan mama kedalam memek Ella..

“Plokk..plookk..plokk..”
Langsung kugenjot..
“Ahh..hyahh..kuh..kehh..”
Rintihannya segera memenuhi seisi kamarku.
Tangan kiriku ku gunakan mengorek memek mama.
“Mhm.ah..” Rintihnya.
Terasa lelehan spermaku mengalir deras dari memeknya hingga membasahi jari dan telapak tanganku.

“Ahh..ahh..hegggg….gaaahh.hugg.. mmhmmh ”
Kedua lengannya kutarik kebelakang, akhirnya Ia sampai lagi…
“Ohh..hahh..mhm..mwahh..”
Kulepas kedua lengannya, ‘brukk.’ langsung ambruk tubuhnya.. kini beralih ke mama.

Ia meninggikan pantatnya. Dikiranya aku mau dogy, tapi karena agak bosan, Aku pindah ditengah mereka berdua, lalu menghadap mama, kuposisikan mama jadi tidur miring, segera kutusuk dari belakang.

‘Plokk..plokk..plok..’
Seperti tadi langsung tempo cepat..
“Ohg..ohgg..ahgg.. hahh..”

Karena agak capek aku ikut tidur miring, dibelakangnya, lalu kuangkat paha kirinya keatas.. lanjut..
‘Plokk..plokk.plokk…’
“Agh..hagg..hagg..hefgggg…h”
‘Serr..serrr..serr..”

Aku bangkit lagi, Ella yang masih telungkup, kubalik tubuhnya, kuangkat kedua kakinya dan kurapatkan, kuhajar lagi.
“Hyahh..ahh..ak..ku.. add..duh..ahh…kak..”
Teriaknya..
“Ahh..b.bentar sayang…hah..” Jawabku.
‘plokk…plokk..plokk..’

“Hah..hahh.hah..heegghh..’
‘Crott..crott..crott..” Kutumpahkan spermaku kememeknya..

Aku berbaring ditengah mereka. Dari kanan kiri, mama dan Ella memelukku.. sambil memulihkan nafas kami…

“Tuuu kan.. Ella ..udah K.O.. Biar mama yang..urus.. ronde selanjut..nya.. ya hehe..” Kata mama mengejek Ella..

“Hah..hahh.A..aku ..mm.masih kuat..kok …. sam.mpe pagi..pun ..siap.hahh..hahh…”
“Hahh..hahh..hahh..” Aku hanya tersenyum sambil mengatur nafas mendengar ocehan mereka..

Setelah itu kami bergumul sampai fajar… Entah berapa kali aku keluar.. Jam 3 Ella sudah kecapean dan tertidur pulas.. Maklum masih belum punya stamina sekuat mama.. Tapi kukira sudah sangat bagus, bisa bertahan beberapa jam.. Kulanjutkan dengan mama sampai jam 4 pagi.. Ella tidur telungkup disampingku, sementara mama tertidur diatas tubuhku. Dengan kontolku masih berada didalam memeknya.. Aku baru sadar, sprey kasurku terasa basah, becek, dan lengket,.Ini pertama kalinya kumainkan seks segila dan sepanas ini.. 😍😍.Karena lawan main udah pada K.O. Akupun ikut terlelap..,😅😌😪😪😪.

🕓🕔🕕🕗🕘🕤

Suasana hangat mulai menerpa tubuhku.. Sepertinya udah pagi entah siang.. terasa agak pegal, mengingat semalam kami bertiga mengarungi lautan birahi..

“Heeeggghhh. hoaahmm.. Uh.. mmh??”
‘Slurpt..mcup..bwohg..mcuuppm..’

Mataku masih terasa ngantuk, tapi geli dan ngilu disekitar kontolku membuatku terbangun…

“Eeehhh..??”
Ku kucek mataku… Kupikir ini masih mimpi atau nyata 😅.. Kulihat Ella sibuk mengulum palkonku, sementara mama menyedot buah pelerku.. pantes rasanya ngilu ngilu nikmat 😂.

“Ahh..A..pa.. k..kalian.. m..masih..belum..puas..hah..??” Kataku.
“*Ploopp.. hwahh.. hehe.. tambah nagih iya kak.. 😆😋” Jawab Ella saat melepas kontolku dimulutnya.
“Mmmh.. *mbwap.. Masih kuat kan sayang 😊😋??” Mama ikut mengompori.
“😅😅😅.. Siap deh.. !” Jawabku yang sebenarnya terasa ngilu, tapi ebtah kenapa masih kokoh berdiri..

‘Plok..plokk..pkokk..’
‘serr..serr..serr..’
‘Plokk.plokk..plokk..’
‘Serr..serr. serr../Crottt..’

Kuberi puncak pada Ella dan mama masing masing sekali, terakhir saat aku keluar, kusemprotkan kewajah mereka berdua 😂😂.. OMG Amazing view.. 😂.

Setelah itu Ella dan Mama keluar dari kamarku dalam keadaan bugil… Sementara aku masih berbaring di kasur dengan nafas masih ngos ngosan.. Kasurku benar benar berantakan, pakaian kami juga berserakan dilantai.

Saat aku keluar kamar sepertinya mereka lagi mandi, ikutan ah 🤣.. Lalu kami mandi bersama..

🌁🌁🌁

“Ma… makan dimana nih??” Tanyaku saat kami selesai mandi.. Dan nyantai di ruang keluarga…
“Iya ma, perutku udah lapar banget nih ..!” Sambung Ella.
“Mmm.. Ya udah.. Mama pesen gofood aja ya … 😅😅!” Jawab mama.
“Iya ma.. aku juga agak malas keluar rumah!” Jawabku.

“Ell, Ntar kalo abis makan bantu mama nyuci ya.. Lihat tuh tadi sprey kakakmu basah semua.. Gara gara kamu ngompol disitu.. 😁😁😂.. Sama pakaian kemarin numpuk belum sempet nyuci..!”
“Ha?? Bukannya gara gara Mama? pas keluar sampai kaya kencing.. 😂😂..!” Jawab Ella.
“Hahaha.. 🤣😃😄😄😅!” Mama malah tertawa.
Akupun ikut tertawa mendengar mereka ributin masalah semalam..
“Terus kakak ngapain?? masa enak enakan saja??” Tanya Ella.
“Kamarku tu lihat.. udah kayak kandang sapi.. mau kamu yang bersihin? biar aku bantu mama sambil… hehe …Mau kan ma??!” Jawabku sambil memeluk mama.
“Aaa… nggak nggak.. biar aku yang bantu mama..aja 😒😒!” Jawabnya
“😅😂😅😂😅😂” Aku dan mama saling tertawa melihat ekspresi lucunya.

Kami juga saling bercerita tentang semua kejadian saat pertama kami berhubungan.

🐥🐤🐦🐥🐤🕊

Setelah makan, Ella membantu mama mencuci, tidak lupa sprey dikamarnya dulu juga belum sempat ku cuci 😅. Sementara aku sibuk membersihkan kamarku..

Setelah acara bersih bersih, kami nyantai lagi diruang tv.. Karna udah pada capek, kami tertidur, disamping kanan kiriku Ella dan mama memelukku..😅😋.

Sore hampir petang aku baru bangun, sementara Ella dan mama sudah pada sibuk didapur… Mandi dulu ah biar seger..

Setelah makan malam, aku dan Ella nonton tv.. mama sibuk menyiapkan agendanya besok..

“Sayang besok kamu keterminal order gojek saja ya..!” Kata mama saat ikut gabung kami.
“Eh kenapa ma?” Tanya ella protes.
“Tadi kalian bilang tiket bus ada jam 10 pagi dan jam 4 sore, Kasian kakakmu, kalo izin lagi kan gak enak sama bosnya..!” Jawab mama.
“Iya bener ma.. tadi pak budi kirim pesan padaku, kalo besok dia mau pergi keluar kota…!” Jawabku.
“Mm.. iya deh….!” Jawab Ella.
“Mama gak papa kan kutinggal satu dua hari..!” Kataku.
“Iya.. itu kan udah kewajibanmu menjalankan tugas kerja….. Jadi…. biar mama besok gak kangen kalian berdua… Ayooo kita main lagi… 😋😋😁😁😆😆!” Jawab mama sambil melepas pakaiannya.

“Hah??” Ella kaget melihat tingkah mama, tapi ia juga tidak mau kalah, Ella ikut melepas pakaiannya lalu mereka menyerbuku..

“Mcup..hah..mghh..ihh..ohh”
“Hegh..mmh..ssstt… hahh”
“Hoh..huh..hah..yess..”
‘Plookk..plokk..plokk..’

Kami threesome lagi diruang Tv.. Setelah sama sama udah saling raih puncak..

Kami lanjut lagi di kamar mama..

Tidak seintens tadi malam sih.. Mengingat besok kita harus sibuk bekerja dan beraktivitas. Saat mau tidur kulihat jam 11 malam, kuingatkan mama menyetel alarmnya agar tidak kesiangan..

🕛🕐🕑🕝🕒🕞🕓🕟🕔

Paginya kami siap siap melanjutkan aktivitas seperti biasanya.. Sarapan, lalu pamit pada mereka berdua dan berangkat dulu.. Mungkin setelah itu mama, lalu Ella yang akan kembali ke kost.

🚐🚐🚐🚐🚐

Saat dalam perjalanan mengantar pak Budi,
“Waduh… berkas dan sampel bahan kain kemarin yang kita bawa dari pabrik ketinggalan Her..!” Kata pak Budi.
“Eh??.. Waduh maaf pak.. aku juga lupa ngingetin 😅…” Jawabku.
“Ya udah ayo balik dulu Her” Suruhnya.
“Oke siap pak..” Jawabku.

Kulihat dia menelfon bu Indah entah ROY, namun gak diangkat..

“Mama dimana sih? Mau kusuruh nyariin berkasnya kok gak diangkat… Si Roy juga..!”
Gerutunya..

OMG… Jangan jangan mereka lagi asik ngewe nih. batinku.. Wah gawat nih..
Sambil nyetir aku mencoba menelfon Roy beberapa kali namun juga gak diangkat..
Ah.. positip thinking aja deh, paling Roy masih tidur, & bu Indah lagi sibuk di dapur..

Setelah sampai rumah lagi, aku mengikuti pak budi, karena sampel kain yang ia taruh di dalam kardus cukup berat, jadi aku yang akan membawanya.

Saat memasuki rumahnya, sayup sayup terdengar desahan dan rintihan seseorang.. OMG.. Roy dan bu Indah pasti sedang…..
Belum sempat ku tahan pak budi, ia berkata padaku!!

“Her! Kamu denger sesuatu??”
“Hmm?? gak tuh pak.. ee.. !” Belum selesai bicaraku, pak budi segera melangkah kebelakang..

INI DARURAT… BENAR BENAR GAWAT..
Roy.. bu Indah 😨😨😱😱😱😱😱😱😱😱.
Suara tadi benar benar semakin terdengar keras.. Aku juga mengikuti pak Budi dari belakang.. Sepertinya suara itu dari ruangan Gym Bu Indah, yang sempat diceritakan pak Budi padaku..

Pak Budi membuka ruangan itu..
‘Cklek’
“AP AP…APPA APAAN KALIAN INI” Teriaknya..

Kulihat Bu Indah sedang diatas tubuh Roy, dengan memek tertusuk kontol, terlihat juga cairan kental mengalir dan menetes dari kedua kelamin ibu dan anak yang sedang beradu itu.

“Ah.. p.p.P.pa.ppa!!!!!????”
Roy dan bu Indah tersentak kaget..
Tentu aku juga melongo melihat kejadian ini..

Bersambung

Daftar Part