web hit counter

Kabut Nafsu Part 19

0
402

Kabut Nafsu Part 19

di luar perkiraan

Setelah mencuci beny junior dan sekalian mandi gwa langsung pake celana lengkap dengan kemeja karna jam juga udah menunjukkan jam 8 saat itu… setelah gwa rapi room service baru datang nganter pesenan gwa, gwa suruh room service naruh semua pesenan gwa di meja…

“Cuma berdua dengan ibu pak..? kok pesenannya 4 porsi..?” si room service itu cewek putih lumayan lah wajahnya, dengan tinggi sekitar 160 rada keheranan dengan pesenan gwa yang lumayan banyak…
“yang dua buat yang di kamar depan, nanti mereka ikut makan disini..! atau kamu juga mau ikutan makan..?”
“ohh gitu…tapi maaf pak, terima kasih…!” dia sedikit malu setelah gwa godain dan mukanya nunduk.. akhirnya setelah gwa kasih tips dia keluar dari kamar meninggalkan gwa…

Udah hamper satu jam silfie masih belum bangun, gwa gak nunggu dia, langsung makan jatah gwa karna udah jam Sembilan, dengan cepat dan macem orang kelaparan gwa abisin satu porsi nasi goring yang dobel telor ceplok pesenan kusun buat gwa, sementara tiga porsi lainnya telor ceploknya Cuma satu…
setelah selesai, dan gwa juga udah beres beres perlengkapan yang gwa butuhin gwa keluar kamar setelah gwa tulis pesan di kertas, kalo gwa ke kantor yang manggil gwa gak sampe satu jam, nanti gwa balik ke hotel… di situ juga gwa tulis kalo makanan itu gwa pesenin buat dia dan temen temennya terserah mau makan di situ atau di kamarnya…

Sambil menghisap rokok samsu kaki gwa menyusuri trotoar jalan palembang squart dari arah hotel ke kantor dimana gwa, bisa dating ke Palembang ini… kalo ada orang yang merhatiin gwa mungkin di kiranya gwa ini stress atau salah obat.. karna saat itu gwa kadang senyum sendiri… sempet gwa liat orang yang simpangan dengan gwa merhatiin gwa dengan aneh…

Padahal gwa senyum karna inget, gwa hari ini mengawali hari yang sangat enak… merawanin cewek yang statusnya istri orang dengan posisi selaput dara yang dalem, dan gwa yakin kontol lakinya gak sampe sepuluh centi jadinya gak bisa nyampe ngerobek segel perawannya… dalem hati gwa kasian tuh cowok… selama ini ngentot Cuma bisa ngeluarin sperma di dalem memek bininya, tapi masih gak sadar kalo memek bininya yang walau sering dia genjot tapi masih tetep perawan… sementara yang satunya gwa yakin kalo selaput daranya cetek banget, soalnya kontol gwa yang panjangnya Cuma enambelas centi bisa sampe masuk ke bibir rahim, tempat di mana bayi bakal di proses pembentukannya dengan sempurna baru kemudian lahir… dan gwa baru itu ngerasain keluar di dalemnya yang kerasa banget seperti di sedot… trus kalo silfie bunting karna gwa langsung nyemprot ke rahimnya berarti nanti si Rafi yang keenakan dong nganggep dia bapak tuh anak…

Lamunan gwa belum selesai gwa udah sampe di depan pintu yang gwa tuju… dan saat gwa mau dorong pintu dari dalem pintu udah di buka ternyata dia pak Supri, sopir yang kemarin jemput gwa..
“pagi pak beny..”
“eh pak supri.. met pagi juga pak… kok kayak buru buru mau kemana nih…?”
“ini mau nganter bos…”
“kok pak lagi sih.. kan kemarin saya dah bilang panggil nama saya aja..” belum selesai gwa ngomong sama pak supri dari dalem keluar cewek chines (sory no sara, calon bini gwa si liza juga chines dan gwa gak pernah membeda bedakan siapa dan bagaimana) dengan tinggi sekitar 165 di tambah higheal menjadikan cewek itu keliatan lebih tinggi, apalagi dia pake blazer hitam deng daleman putih yang gak bisa menyembunyikan kebesaran buah dadanya, umur kisaran tiga limaan (Cuma nebak aja)

karna kemarin gwa belum sempat ketemu beliau yang notabennya kepala alias bos di kantor cabang Palembang itu…
“itu bosnya pak..?” gwa nanya ke pak supri dari pada gwa salah orang…
“iya pak.. eh mas..!” setelah dia deket gwa dan melihat gwa dengan tatapannya yang gwa yakin kalo nih cewek bisa juga dengan mudah gwa ajak menikmati surge selangkangan…
“pagi buk.. perkenalkan, saya Beny yang di kirim ke sini dari kantor pusat…” dia yang awalnya gak mau menerima jabatan tangan gwa akhirnya dengan senyum yang gwa anggap senyuman mesum menerima tangan gwa dan kami saling menjabat tangan…
“owhhh ya ampun… init oh bung beny…” sebut aja namanya Dewi, Obrolanpun terjadi lumayan lama, seakan dia lupa kalo tadi buru buru mau keluar yang ternyata dia mau ke kantor cabang yang satunya yang juga di Palembang ini… di situ gwa di sediain kopi sesuai permintaan gwa dan gwa juga sempet nyuruh manggilin team teknisi buat nikut ngobrol sama gwa

Sebetulnya dewi udah paham system kerja gwa yang gwa lakukan dengan kemampuan gwa tanpa ikatan jam waktu kerja jadi dia memberikan gwa akses 100% buat gwa melaksanakan tugas…
Gwa juga sampe lupa kalo udah janji sama silfie kalo janji gwa gak sampe satu jam keluar… sampe akhirnya ada pesan bbm masuk yang menyadarkan gwa…
“Jezzzzzt..” ringtone suara rem angin, tanda pesan bbm gwa pun bunyi dan langsung gwa buka..
“abis ngentotin orang langsung di tinggalin begitu aja… dasar penjahat kelamin..” gwa sempet shock karna yang bm gwa bukan silfie tapi diah… untungnya gwa bukan cowok yang telmi
“loh maksudnya apa say…kan kamu udah balik ke kamarmu tadi..” gwa pura pura gak ngerti karna gwa juga gak mungkin ngasih tau kalo gwa abis ngentot silfie temennya…
“ini aku di kamar kamu… silfie kamu bikin sampe lemes gini, trus kamu tinggalin..! gak tanggung jawab…!” dari nada tulisannya diah seperti marah sama gwa
“ya udah.. nanti aku nikahin dia… sama kamu sekalian biar kita bisa three some..!” bukan beny namanya kalo gak bisa bikin cewek jengkel jadi senyum…
“iehhhh…ogah….. bisa mati aku jadi istrimu…!” dia menjawab obrolan gwa dengan di tambahi emotion melet dan gwa yakin sebetulnya silfie gak kenapa napa, Cuma kalo lemes mungkin juga, karna dia tadi keluar gak tau sampe berapa kali gwa juga gak bisa ngitung, karna gwa lebih milih merasakan nikmatnya, dan juju raja mana sempet sih kalo lagi gitu ngitung berapa kali…

gwa gak jawab pesan terakhirnya tapi dengan cepat gwa mau balik ke hotel buat memastikannya, setelah obrolan gwa dengan bu Dewi dan beberapa rekan teknisi yang meskipun awalnya perkenalan sampai tapi akhirnya sampai juga ke pembahasan gimana cara gwa dan team menyelesaikan masalah di situ selesai…

**********

Saat gwa memasuki pintu kamar hotel gwa, ke dua wanita itu Cuma ngobrol rebahan di atas kasur.. dan melihat gwa mereka sempet mau bangun…
Gwa langsung duduk di sofa, dan mereka justru bangun dari kasur, awalnya gwa pikir mereka mau meninggalkan gwa di kamar dan balik ke kamarnya…

“loh… mau pada kemana…?”

“kle pokkk…”

“Aww…..” meraka gak jawab pertanyaan gwa dengan mulutnya tapi pipi gwa kanan kiri di tampar bareng sekaligus, oleh dua tangan bidadari dari sisi berbeda… ya jelas gwa kaget…

“kalian nih… kenapa sih…”
.
.

Bersambung

Hallo Bosku, Disini Admin KisahMalah
Agar Admin Semakin Semangat Update Cerita Cerita Seru Seterusnya, Bantu Klik Iklan yang Ngambang ya.
Atau Gambar Dibawah INI

Atau Bagi Kamu yang suka bermain game Poker Online atau Gambling Online lainnya, bisa di coba daftarkan ya. Banyak Bonus dan Hadiahnya Loh.
Untuk yang Kesulitan Daftar bisa Hub Admin di WA untuk di bantu Daftar.
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part