web hit counter

Kabut Nafsu Part 24

0
567

Kabut Nafsu Part 24

Harus main cepat…

Saat di dalam mobil agung yang nyetir dengan di dampingi dewi istrinya, sedangkan niken yang mungkin horni karna pengaruh alcohol dan abis menggoyang agung selalu menggoda gwa dan agung…. Sementara gwa yang nanggung, meskipun Cuma dengan kata kata vulgar niken, bikin kontol gwa menggeliat lagi… dan untuk menutupinya gwa gak ketinggalan agung dan dewi meladeni omongan niken sambil ketawa ketawa….

“buk dewi… malam ini kita cewek Cuma bikin cowok cowok pada ngecrot di celana sedangkan kita ceweknya Cuma bisa merinding doang yak..hahahaaaaa……!”
“eh siapa bilang gwa gak keluarkok ken…” gwa membantah niken dan kalo dewi jujur pasti dia juga protes kalo dia tadi justru juga dapet orgasmenya…
“wah mi…niken kayaknya penasaran tuh minta di sodok beneran sama aku…” agung juga dengan vulgar meladeni omongan niken dan gwa juga yakin banget kalo sebenernya agung pasti pengen…
“hayahhhhh ngomong aja kamu pengen ngentotin niken beneran pi….” Dewi menjawab omongan suaminya juga gak kalah los….

Dan begitulah obrolan mesum kami di mobil dalam perjalanan ke hotel… dan gwa yakin yang di dalem mobil pasti semua horny….
“niken kamu kok kayaknya berat banget… dew… mending dia suruh nginep di hotel aja…” gwa yang udah horny berat dan kepengaruh alcohol saat itu mencoba berpikir keras gimana caranya dapet pelampiasan… dengan mengatakan hal itu dewi menoleh ke gwa seperti tidak suka… tapi saat agung ikut menoleh ke dewi dia langsung merubah tampangnya…
“ngomong aja kamu pengen dia ben…” dewi pura pura menggoda gwa…
“nggak buk… dia bukain kamar sendiri.. biar dia istirahat… gimana menurutmu bang..!”
“Gimana baiknya ajalah… lagian kasian juga dia hari gini kalo harus pulang… ntar temen kostnya nyangka dia cewek nakal lagi…” agung yang gwa tanya ikut menyetujui gwa…

Sementara niken sendiri udah ketiduran Saat itu, dan setelah sampe di hotel kami berempat turun, dewi langsung menuju resepsionis, membukakan kamar untuk niken dan saat itu gwa kembali mempengaruhi agung…

“bang gwa tau loe pasti pengen nyicipin dia… udah loe yang anterin dia ke kamar trus nikmatin deh… bini loe biar gwa ajak ngobrol di lobi atau di resto..”
“wah loe emang pengertian… jagain bini gwa ya… eh tapi kalo lama apa dia gak curiga ntar…?”
“loe bilang aja ntar pas balik, si niken muntah dan harus bantu dia atau apa kek… udah deh sana…” sebelum dia memapah niken kami sempet tos… dalam hati gwa ken aloe… loe silahkan kerjain niken… sementara bini loe gwa juga bakal keenakan… gwa berjalan mendahului agung dan mendekati dewi…

“nanti biar suamimu yang nganter niken ke kamar ya… kita tungguin di mobil aja… aku pengen mangku kamu lagi…” dengan berbisik gwa member kode kepada dewi… dan dia juga gak tau pastinya kalo gwa juga udah member kode yang beda ke lakinya….

“pi.. kamu anterin niken ke kamar sendiri aja ya… aku lemes… tunggu di sini aja… ditemenin beny…”

“ya udah… ben tolong jagain bini gwa bentar ya…”

“siap bos…” dan saat agung sudah memasuki lift gwa langsung narik tangan dewi memasuki lift satunya untuk menuju kamar gwa… di dalam lift gwa langsung menyerang dewi.. gwa lumat bibir tipisnya dan dia mendesis…

“kamu nakal ya ternyata…”

“abis kamu sangat saying untuk gak di nakalin sih..” kami ciuman hot banget di dalam lift dan saat sampai di lantai 5 tempat kamar gwa, gwa langsung membuka kamar dan langsung mengunci dari dalam..

“ben si koko pasti nakalin si niken deh…!”

“gak mungkin lah… si niken udah mabok berat…”

“si koko tuh nafsunya gede loh…”

“gedean mana sama punya ku…?” saat itu gwa yang diri di samping ranjang gak segan lagi ngeluarin beny junior yang sebetulnya si gak gede juga… Cuma 16cm dengan diameter 3cm

“pantesan enak banget tadi..! segede gini…!” dewi seperti kagum dan langsung menggenggam kontol gwa.. karna posisi dia duduk di tepi ranjang… dia menggenggam dan mengocok kontol gwa dan gwa sibuk melepas celana gwa setelah itu gwa langsung dorong dia untuk rebah di kasur….

“kita main cepet ya say… nanti suamimu nyariin kita kalo kelamaan…” dia hanya mengangguk dan dengan menarik cd yang mini itu kesamping gwa langsung nempelin helm beny junior ke bibir memeknya menggesek gesek itilnya dans esekali menelusupkan ke lobangnya yang ternyata juga udah basah….

“akhhhh…bhennnn….cepetan masukhinnnn….” Dia mendesis bagai ular kelaparan minta untuk segera gwa colok… tapi gwa sengaja mempermainkan dulu karna gwa sangat terpesona melihat bibir memeknya yang merah tanpa adanya noda kehitaman sedikitpun… apalagi jembutnya sama sekali gak ada….

“yang nafunya gede tuh kamu apa suamimu sih wiekkk… gak sabar banget….”

“akhhh…. Okhhhhh…. beny jahat… cepetan masukin semua….” Dia memohon ke gwa saat Cuma sebatas kepala gwa masukin kemudian gwa keluarin lagi… itu sebetulnya trick gwa untuk mempercepat orgasmenya
Dan setelah beberapa detik akhirnya dengan kekuatan penuh gwa dorong pinggul gwa dan yang terjadi

“akhhhhhh….fuckkkkkkkkk…………….” dewi menjerit saat kontol amblash seluruhnya kedalam memeknya….
“okhhhh wiekkkkk enak banget meximu…..”

“kontolmu kegedean ben…. Akhhhh enak gila……” kakinya yang mengangkang lebar dengan higheal yang masih melekat di telapaknya langsung menjepit pantat gwa untuk menahan agar gwa tetap mempertahankan kondisi kontol gwa di dalem lobang memenya yang saat itu gwa rasakan menjepit meremas lembut kepala sampe batang kontol gwa…. Sampai setelah beberapa saat dia mengendurkan kakinya dan meskipun pelan gwa merasakan dia menggoyang pantatnya

“akhhhh… wiekkkk… memekmu enak banget sih….”
“khonnntolmu yang gedhe….beny…. akhhhhhh…ayo….ben…..cepetan….” dia sudah gak kuat dan ingin gwa mulai…. Dan perlahan gwa maju mundurin pantat gwa…. Tanpa melepaskan rok dan cdnya gwa menyukai pemandangan saat kontol gwa yang coklat kehitaman keluar dan masuk ke dalam lubang memeknya yang putih merah pucat itu…..

Perlahan dengan pasti batang kontol gwa mengkilap basah di selimuti lender kenikmatan dari dalam memeknya…. Setelah keluar masuk dengan lancer…. Dengusan nafas kami dan rintiha serta jeritannya semakin meningkatkan nafsu gwa untuk lebih cepat menggenjot kontol gwa keluar masuk memeknya…
Gwa gak tahan mencari pegangan, dengan menyingkap tang topnya keatas tanpa membuka seluruhnya gwa remas gemas teteknya….

“Okhhhh wikkkkk memek loe kayak masih perawan… pentilnya kok kecil banget gwa boleh netek ya….” Sedikit kaget gwa saat gwa sudah menyingkap bh 34C hitam yang warnanya sama dengan cdnya itu, pentilnya kecil berwarna pink… baru kali ini gwa ketemu cewek yang punya pentiul warnanya pink… dan gak kuat gwa untuk gak menghisapnya….

Dengan masih menggenjot pantat gwa, gwa akhirnya melumat gemas dan menyedot dengan keras pentilnya….

“akhhhhh ben… sakit….. enaaaakk……” dewi memekik kesakitan, mungkin karna gwa terlalu keras menyedot pentil teteknya, tapi dia keenakan juga… bergantian kanan kiri gwa hisap pentil teteknya yang mungil benar benar seperti perawan… dan dia menekan kepala gwa untuk terus menikmati dadanya….

“wikkk pentilmu jarang di hisap agung ya… kayak perawan…. Okhhhh memekmu juga sama kayak perawan…” pujian terus gwa ucapkan di sela kenikmatan yang gwa rasakan…. Tapi itu pujian bener adanya, karna memang gwa merasakan kenikmatan itu…. Kalo boleh gwa jujur dia Cuma terlalu becek… tapi karna sempit memeknya membuat pergesekan kulit kelamin kami menjadi sangat nikmat…

“akhhhh ben aku sampe lagi..akhhhhhhhhhhh” kedua kakinya kembali menekan pantat gwa untuk merapatkan selangkangan kami… tubuhnya melengkung memaksa gwa untuk melepas pentilnya.. dan gwa Cuma menatap dewi yang sedang memejamkan mata menikmati orgasmenya

Perlahan dia membuka matanya dan tersenyum dengan wajah lelah tapi tersirat kepuasan di matanya…
“aku bakal ketagihan kontolmu ben…”

“gwa juga ketagihan jepitan memekmu yang nikmat ini wik… tapi gwa belum keluar…!”

“aku di atas ya… kali ini bakalan aku bikin kamu keluar…” gwa Cuma mengangguk dan melepakan kontol gwa dari jepitan memeknya, setelah gwa gentian rebah di kasur, dia langsung mengangkangi gwa dan langsung menuntun kontol gwa memasuki pintu lubang memeknya… dan sleeeppp….

“akhhhhh…” “ehmmmmmmm….” Kami berdua mendesah bersamaan, bersama tenggelamnya seluruh batang kontol gwa ke dalam lubang memeknya yang lembut, basah, hangat dan nikmat itu…

Beberapa detik kemudian dia mulai memaju mundurkan pinggulnya… sesekali menggoyang mengulek dan menaik turunkan pantatnya… matanya terpejam bibirnya mendesis… dan gwa yang melihat pemandangan itu hanya mampu mengagumi keindahan tubuhnya dan menikmatinya sambil meremas kedua bukit kembarnya dengan lembut… gwa lupa kapan gwa membuat bekas cupangan di teteknya tapi itu terlihat baru dan sangat merah… kontras dengan kulitnya yang sangat putih…

Beberapa menit berlalu dia semakin liar menggoyang pantatnya dan gwa merasakan kontol gwa di plintir plintir lembut dan nikmat sampai akhirnya matanya kembali terpejam dan ternyata dia dapet lagi..

“akhhhhh….bhennnn….akhhhhhhh…hmmmm……” dia menekan selangkangannya sangat rapat, matanya terpejam dan tubuhnya kejang… dan gwa merasakan kedutan kedutan dinding memeknya hingga terasa siraman siraman hangat pada kontol gwa yang masih kokoh berdiri di dalam jepitan dinding memeknya…

“Bhen….hhhhh…khammuuhhhh kuat banget sih…… aku udah dua kali….” Dia merebahkan tubuhnya ke atas dada gwa, masih ngos ngosan menikmati orgasmenya yang kedua…

“kuatan mana aku sama agung…?” gwa sedikit gr dan bangga tapi gwa gak jujur karna sebenarnya kalo dia gak keburu dapet mungkin saat ini gwa juga udah keluar… karna tadi saat dia diambang orgasmenya dan menggoyang gwa gwa juga udah hamper sampe…

“koko nafsunya gede… tapi biasanya aku bisa dapet setelah dia nyemprot di dalem.. aku kayak gak tahan kalo di semprot… jadinya ikutan keluar… sama kamu, kamu belum nyemprot aku udah keluar dua kali… mana gede banget itu barang…” dewi terlalu memuji gwa, tapi tanpa sadar dia sudah membandingkan gwa sama suaminya… dan itu menunjukkan kalo dia sangat menikmati kegiatan kami saat itu…

“nanti gwa semprotin di dalem deh biar kamu dapet lagi…”

“iya semprotin manimu ke rahimku… aku lagi subur…aku mau anak dari kamu…” kontol gwa yang masih gagah perkasa itu terlepas dari jepitan memeknya dan gwa suruh dia nungging.. dengan posisi berdiri di tepi ranjang dan dia nungging di atas kasur gwa sibak roknya ke atas… dan lagi lagi gwa melihat pemandangan yang indah di dengan mata kepala gwa…

Pantatnya yang nonggeng begitu mulus tanpa adanya bintik sedikitpun… dan lubang anusnya begitu kontras coklat kehitaman menghiasinya sejajar dengan memeknya yang basah merekah… dan gwa juga baru sadar, ternyata dia sudah melepas celana dalamnya… setelah menampar pantatnya langsung gwa tusuk memeknya…
Perlahan kepala kontol gwa, gwa sapu sapukan ke bibir memeknya… dan slepp…

“hmmmmm…. Ayo saying genjot aku… semprotin manimu ke memekku…akhhhhh….”

“iya say…. Gin…nih….” Gua menusuk dengan keras memeknya

“akhhhh…. Iyahhhh….. terus…. Bennn….” Dengan kasar gwa genjot memeknya… kontol gwa keluar masuk dengan sempurna membelah menggeseki setiap mili dinding memeknya yang basah itu….

“okhhhh… wikkkk.. aku mau….. akhhhh…sam….pe…..”

“iyahhhh…say….aku juga……hkkkhhhhhhhh…..aduh….ben….akhh…..” memeknya berkedut kedut semakin nikmat gwa rasakan, seolah meremas dan memeras kontol gwa yang juga udah hamper meledak…. Sampai sekian detik kemudian….

“akhhhh…wik….okhhhh………” “cerrtt… serrr…serrrr….” Pejuh gwa lepas dari ujung lubang kontol gwa melesak dalam sedalam lompatan lompatannya keruang kosong di dalam memeknya….

“awww….bhenyyyy…..akhhh……”sret….srettt….cuurrrrrr…….
Dewi yang sedang merasakan orgasme ketiga kaget merasakan semburan pejuh gwa yang gak gwa itung muncart berapa kali… tapi gwa sangat yakin, sangat mantap menyemprot keluar dengan keras… hingga dia mengamali squirt… alias sampe terkencing kencing membasahi sprei ranjang…. Untungnya roknya tidak terkena air semburan dari itilnya…

“ahhhh… gila bhhen….aku sampe kencing… lemes banget….!” Tubuhnya gwa tarik ke samping ambruk ke ranjang dengan posisi menyamping dan kontol gwa masih bersemayam di dalam lobang memeknya…

“Kamu luar biasa wik…” saat berpelukan menyamping dan kontol gwa masih menancap di dalam lobang memeknya dan gwa ciumi belakang lehernya tiba tiba handphone dewi bordering… dan dia langsung mengambil dari dalam dompetnya…

“iya..halo pi….” Dari jawaban dewi di telpon dengan memanggil pi.. berarti agung lah yang menelponnya… dan gwa sengaja mendekatkan kupin gwa ke hpnya…

“kamu dimana…. Kok di loby gak ada.. di mobil juga gak ada…?”

“ini beny ngajak makan di resto di lantai 5… tapi udah selesai… ini dia abis buang air kecil…”

“owhhh..ya udah… cepetan…aku tungguin di mobil…”

“iya pih… ini udah selesai mau turun…” dari percakapan dengan suaminya tadi sempet bikin gwa hamper gak kuat nahan ketawa… karna dia bilang gwa abis buang air kecil… padahal emang iya…

“kamu nakal banget bilang gwa abis buang air kecil…”

“yeyyy… kamu tuh yang nakal…. Bini orang di entotin… lagian emang kamu buang air kecil di memekku kan tadi…”

“iya gwa buang air kecil di memekmu… tapi kamu buang air kecilnya di kasurku… tuh….” Diapun malu dan kami menyempatkan cipokan sebentar sebelum akhirnya kami bersih bersih dan setelah rapi kami turun… di dalam lift saat gwa iseng menggoda dia dengan meremas pantatnya, ternyata dia gak memakai cdnya lagi…

“loh… cdmu di mana…”

“tadi aku tinggalin di kamarmu… buat kenang kenangan, biar kamu gak lupa sama aku…” dan di dalam lift kembali kami ciuman… setelah sampai ,lift terbuka kamipun langsung menuju parkiran… di sana agung sedang menghisap rokoknya… dan gwa akhirnya basa basi untuk menutupi kelakuan gwa…

“sory bang… tadi dewi gwa ajak ke resto, soalnya gwa laper dan abang lama…”

“iya pi.. kok nganterin niken ke kamar lama banget… ngapain aja..?” dewi seperti merajuk ke suaminya juga menutupi kelakuan dia…

“sory ben… say… tadi niken muntah di depan kamar… jadi aku harus manggilin pihak hotel buat ngebersihin…”

“it’s ok bang… santai aja…” gwa menimpali agung sambil mengedipkan mata memberi kode yang pasti rencana gwa buat dia tadi berhasil di jalankan… dan diapun tersenyum…

“yaudah mi… kita pulang yuk…”

“ben kami pamit bro… sampe ketemu lagi…” agung mengajak gwa tos untuk berpamitan… dan saat itu gwa mengedip ke dewi.. diapun tersenyum… dan memasuki mobilnya… kemudian dewi melambai ke gwa…

“dah ben…!

**************

Setelah kembali ke dalam hotel saat itu sudah habis adzan subuh.. gwa meminta informasi ke resepsionis berapa nomer kamar niken…

Eits… jangan nebak setelah gwa dapet nomer kamar niken yang beda satu lantai sama kamar gwa trus gwa nyusul kekamarnya ya.. karna saat itu gwa asli capek dan ngantuk berat, jadi gwa dengan bijak langsung menuju lantai di mana letak kamar tempat gwa nginep berada…

Tamat

Hallo Bosku, Disini Admin KisahMalah
Agar Admin Semakin Semangat Update Cerita Cerita Seru Seterusnya, Bantu Klik Iklan yang Ngambang ya.
Atau Gambar Dibawah INI

Atau Bagi Kamu yang suka bermain game Poker Online atau Gambling Online lainnya, bisa di coba daftarkan ya. Banyak Bonus dan Hadiahnya Loh.
Untuk yang Kesulitan Daftar bisa Hub Admin di WA untuk di bantu Daftar.
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part