web hit counter

Kubuka Sebuah Kostan Part 02

0
807

Episode 02 – Kubuka Sebuah Kostan

Awalnya hari itu rizal memergoki salah satu kamar di lantai 3 membawa masuk seorang lelaki setengah tua ke dalam kamar. Rizal saat itu masih berpikiran positif jika itu ayah dari penghuni kamar itu.

Rizal membiarkan saja mereka berada di dalam kamar karena hari ini Rizal mau keluar main bilyard bersama temen – temennya. Karena stik bilyard andalan Rizal ada di gudang lantai 3 otomatis Rizal naik kesana. Nah, pas di lantai 2 Rizal sayup – sayup mendengar suara yang tak asing bagi Rizal.

Yap, suara itu mirip desahan cewek. Pikiran waras Rizal langsung menyala kalo mereka berdua sedang ML di dalam kamar. Apa mungkin tuh cewek ML sama ayah sendiri? Kalo bukan ayahnya terus tuh bapak siapa? Pacarnya? Ato dia jadi simpenan tuh bapak?

“bodo amat dah, tuh urusan nanti,, gue main dulu” batin Rizal.

Rizal termasuk orang yang suka akan berbau seks. Saat bokap nyaranin ini rumah dibikin kos cewek. Rizal sedikit grogi, apa sanggup Rizal nahan kontolnya buat gak ngaceng ngeliat bentuk tubuh mereka.

Gak cuma 1 wanita, tapi banyak wanita yang akan tidur dirumah Rizal. Dan ternyata benar, terjadi juga apa yang Rizal bayangkan waktu itu.

Setelah Rizal menyiapkan persenjataannya buat main bilyard, Rizal langsung meluncur ke lokasi. Dan disana sudah ada banyak yang menunggu kedatangan Rizal.

“weeeee juragan kosan dateng nih”

“tuh gak ngaceng kontolmu bro, tiap hari ngeliat cewek”

“cantik – cantik gak bro”

“ada yang bisa digenjot gak”

Begitulah komentar mereka saat ketemu Rizal. Kebiasaan kalo sudah kumpul begitulah yang dibahas mulai politik,, cewek,, sampe seks. Di tengah permainan, muncul zahra yang datang naik taksi online.


Zahra

Zahra adalah wanita yang sangat perhatian ke Rizal. Tapi Rizal tau kalo dia ini udah punya pacar. Rizal kagak tau kenapa dia sebegitu perhatian sama Rizal. Bahkan sampai dateng ke tempat Rizal main bilyard

“eh kapan lu dateng?” kata rizal

“barusan bego, ini juga barusan masuk gimana sih” kata zahra

“kok tau gue disini?” tanya rizal lagi

“hahaha makanya pake hati atuh abang, abang mah gak pernah pake hati jadi gak peka” kata zahra

“kagak doyan gue jerohan,, hahahaha” kata rizal

“bego, bukan itu geblek,, hahahaha gue lagi refreshing otak sama hati,, panas mulu rasanya” kata zahra sambil menoyor kepala rizal

“kenapa emang? Cerita aja mah, siapa tau gue bisa ngehibur” tanya rizal

“ntar aja, lu kagak main” kata zahra

“main apa nih? Mainin ini (nunjuk stik bilyard) atau mainin itu (sambil nunjuk ke arah dia)” kata rizal dengan nada becanda

“gue gampar lu zal berani mainin gue,, ya lu kesini mau main apaan” kata zahra sambil mengangkat tangannya bersiap untuk menampar rizal

“hahahaha ini lagi nunggu neng, kan gantian mainnya,, lagian lu cuma bilang “main” doang, kan ane bingung main yang mana” kata rizal

Melihat ekspresi zahra yang sedikit cemberut yang risih dengan asap rokok yang bertebaran disekitarnya langsung Rizal bawa dia pindah ke luar ruangan permainan. Gak tega bos liat cewek yang kesiksa kena asap rokok.

“ada masalah apa emang?” kata rizal sambil duduk di depan pintu

“hah, biasa tu si doni zal,, minta jatah lagi” kata zahra sambil menghela nafas panjang

“lu sih dibilangin kagak pernah nurut emang, sekarang lu bingung nolaknya gimana,, udah lu putusin aja cowok mesum gitu,, lagian masih banyak juga cowok di dunia” kata rizal

“ih lu mah, bukannya ngehibur gue malah ngomel kayak emak – emak,, gue tuh sayang banget sama dia tau zal” kata zahra dengan memasang muka cemberut

“elu tu cewek baik neng, bukan cowok seperti itu yang ada disamping lu,, gue tau doni dari awal kuliah sampe sekarang udah lulus, dan gue tau lu seperti apa, makanya gue saranin lu kayak gini” kata rizal sambil mengusap kepala zahra

“tapi pilihan ada di lu, dan yang menjalankan resiko hidup lu ya lu yang jalani,, gue disini sebagai sahabat yang ngerti lu seperti apa” kata rizal

“terus gue harus gimana?” tanya zahra

“ya tinggalin aja cowok kayak dia, masih banyak yang bisa jagain sebaik mungkin” jawab rizal

“gimana caranya zal? Kan gak mungkin kita ntar ketemu terus gue minta putus,,” kata zahra

“ya gak sekarang juga dodol,, ntar kalo dia kumat minta ke lu baru deh lu putusin” kata rizal

“tapi ntar lu lindungin gue yah,, asli gue takut” kata zahra

“iyaa tenang, lu hubungi gue aja kalo mau ketemu sama si doni,, ntar gue ada disekitar situ” kata rizal

Dalam hati zahra sangat nyaman saat ia mengobrol berdua dengan rizal. Sempat timbul harapan dalam hati zahra jika suatu saat nanti rizal lah yang menjadi pendamping hidupnya.

“asal lu tau zal, gue masih berharap lu jadi cowok gue, gue masih menunggu lu nyatain perasan lu ke gue” batin zahra

“WOY!!!! Malah bengong lu… ” kata rizal mengagetkan zahra

“anjiiir bikin kaget lu.. ” kata zahra

“salah sendiri bengong,, kesambet baru tau rasa lu ntar,, gue mau masuk dulu,, mau main gue” kata rizal

“mainin ini (sambil nunjuk dirinya)” kata zahra

“kalo lu ijinin sih gue ayok aja hahahahah” kata rizal

“niiiihhhh” kata zahra sambil mencubit lengan rizal

“aaaaww aaaaaaaaa sakiiit!!” erang kesakitan rizal

“rasain lu huh” kata zahra

“dasar mak lampir, sobek nih kulit gue dah” kata rizal

“bodo amat, gue pinjem mobil lu bentar” kata zahra sambil mengambil kunci mobil rizal

“udah cubit orang sampe luka, sekarang main pinjem mobil segala” kata rizal yang masih mengusap usap lengannya.

“mau gue tambah tuh cubitannya?” kata zahra

“hahss,, tuh di tas kecil gue,, isiin sekalian” kata rizal

“beres bos” kata zahra

Zahra pun meluncur dengan mobil kesayangan milik rizal. Ia keluar sampai jam main bilyard rizal dan teman – temannya itu selesai. Dan tak lama kemudian zahra sudah kembali ke tempat bilyard itu.

“buseeeet lama amat lu neng,, kemana aja emang?” kata rizal

“nih, daripada lu ngomel mulu, heran gue jadi cowo kok ngomel mulu” kata zahra

“abis lu amat minjem mobil, untung gak gue tarik biaya sewa per jam” kata rizal

Setelah meminum minuman yang dibawa oleh zahra. Rizal pun meninggalkan teman – temannya yang masih nongkrong disana.

“lu beli apa aja ini? Mobil gue jadi penuh” kata rizal

“tuh buat lu yang udah ngehibur gue” kata zahra

“ah elah lu kayak sama siapa aja ngerepoti gini, kurang banyak atuh neng” kata rizal

“minta dicubit lagi nih anak” kata zahra

“iya ampuuuuun” kata rizal

Rizal yang mengetahui zahra sedang galau karena hubungannya dengan doni. Sengaja ia membawa zahra keliling kota menghabiskan waktu seharian. Sampai waktu sudah malam baru ia memulangkan zahra kerumahnya.

“berhenti sini dulu zal, gue mau nanya” kata zahra

Rizal menghentikan mobilnya tepat didepan sebuah kebun kosong dekat rumah zahra

“ada apaan? Cepetan nanya ntar keburu ada setan” kata rizal

“hahaha lu takut setan, seorang rizal takut sama setan?” kata zahra

“udaah lu mau nanya apaan?” kata rizal

“tu rumah lu bener jadi kosan cewek?” tanya zahra

“iya, kenapa? Mau ngekos situ juga? Masih ada kok yang kosong” kata rizal

“dasar juragan kos, ditanyain malah nawarin” kata zahra sambil menoyor kepala rizal

“hahahaha namanya juga bisnes neng,, kenapa emangnya?” kata rizal

“gapapa,, udah banyak yang huni sana?” tanya zahra

“yaa udah setengah sih,, dari 17 kamar baru 8 yang keisi” jawab rizal

“enak dong tiap hari cuci mata” kata zahra dengan nada sedikit cemburu

“hmmmmm saya mencium bau cemburu nih” kata rizal

“GR lu,, lu siapa gue, ngapain gue cemburu” kata zahra

“yaudah kalo gitu gue lanjut anterin lu kalo gitu” kata rizal

Sesampainya didepan rumah zahra yang sederhana terlihat sangat sepi. Sedikit kekhawatiran di dalam diri rizal jika ia memulangkan zahra terlalu malam. Tapi saat ia jam tangannya masih menunjukkan pukul setengah delapan malam.

“kok udah sepi?” tanya rizal

“paling udah pada tidur” jawab zahra

“jam segini masa’ udah tidur sih” kata rizal

“ya kan bapak sama ibu harus berangkat pagi kerjanya, jadi jam segini udah masuk kamar” kata zahra

Setelah mengecek tidak ada barang yang ketinggalan didalam mobil rizal, zahra bersiap keluar dari mobi rizal.

“muuach”

“makasih ya zal buat hari ini” kata zahra sambil mengecup pipi rizal

“i.. Ii.. Iya raaa” kata rizal yang tergagap merasakan pipinya dikecum oleh wanita yang ia sayangi

Dengan ekspresi sedikit terkejut wanita yang ia sukai mencium pipinya, rizal menjawab dengan penuh kebingungan. Wajahnya seperti cowok bodoh yang sedang mendapat durian runtuh. Ia tak tahu harus bersikap seperti apa.

“eh ra” kata rizal sambil menahan tangan zahra

Zahra menoleh ke arah rizal. Ia melihat kepala rizal perlahan maju mendekati wajahnya. Semakin lama wajah rizal semakin dekat. Zahra seperti terbius dengan perlakuan rizal. Bukannya menyadarkan rizal justru zahra malah memejamkan matanya.

Dan
Sssllrpp muuach ssslrp
Bibir rizal telah melumat bibir indah zahra. Bahkan zahra juga ikut menikmati lumatan bibir rizal. Lidah rizal juga semakin berani masuk ke dalam mulut zahra. Ini merupakan kali pertama bibirnya dilumat oleh seorang pria

Banyak dari mantan zahra yang mencoba menikmati bibir dan tubuhnya namun zahra masih bisa menjaganya. Tapi kali ini bibirnya sudah tersentuh oleh lelaki yang ia sayang secara tulus.

Sementara rizal yang sedang mendapatkan bibir indah wanita yang ia dambakan naluri seksnya perlahan bangkit. Tangannya dengan perlahan merayap ke dada zahra. Tangan rizal masuk ke dalam kaos zahra dan mulai meremas remas kedua payudara mahasiswi cantik itu.

“mmmmh mmmh mmmh”

Antara sadar dan tidak, zahra mulai mendesah merasakan pertama kali kedua payudaranya diremas oleh rizal. Ingin sebenernya untuk menghentikan perlakuan rizal tapi dalam hati ia menikmati rangsangan yang ada payudaranya

“aaah maaf maaf maaf maafin gue, gue kebablasan” kata rizal yang tersadar

“lu kenapa gituin gue?” kata zahra yang mulai menangis

“gue khilaf ra,, gue minta maaf” kata rizal

“sekarang lu pulang deh,, gue mau sendiri dulu” usir zahra yang keluar dari mobil rizal

Zahra pun masuk ke dalam rumahnya dengan buru – buru. Sementara rizal langsung kembali ke rumahnya.

*******************************************************

“sialan,, ternyata dia lagi deket sama rizal,, awas lu zal, tunggu pembalasan gue” gerutu doni

Tak jauh dari rumah zahra ternyata doni sedang menunggu dan melihat zahra turun dari mobil rizal. Ia ingin mengetahui kenapa zahra selalu tidak nyaman saat berada disampingnya.

“gue akan bikin perhitungan sama lu zal, tunggu saja”

Doni pun mulai pergi meninggalkan komplek perumahan zahra dan membuat rencana untuk memberi pelajaran buat rizal.

*******************************************************

Hiks hiks hiks hiks
Di dalam kamarnya, zahra menangis menyalahkan dirinya sendiri yang tidak bisa menjaga tubuhnya. Ia membiarkan seseorang yang ia harap jadi jodohnya itu mencium bibirnya, memegang bahkan meremas kedua payudaranya.

“gue gak nyangka lu ternyata sama saja seperti yang lain,, cowok emang semua sama” sesal zahra sambil menangis diatas tempat tidurnya

Zahra menangis sampai ia tertidur di dalam kamarnya karena lelah menangis setelah apa yang menimpa dirinya.

*******************************************************


Nissa

“Aaaarrggghhh lu bego banget sih zal, malah kebawa nafsu gini,, sekarang jadi runyam kan urusannya,,, bukannya jagain lu malah ngerusak” kesal rizal

Kebiasaan rizal yang tidak dapat mengontrol nafsunya kini berakibat fatal. Zahra wanita yang ia cintai menjadi korban nafsunya. Di dalam mobil rizal masih menyesali perbuatannya. Bisa ia bayangkan betapa marahnya zahra terhadap dirinya.

Sesampainya dirumah perasaan campur aduk masih ada dalam diri rizal. Antara nafsu, kesal, bersalah, marah semua bercampur jadi satu dalam dirinya.

Dirumah ia bertatapan langsung dengan seorang wanita yang ia dengar suara desahannya disalah satu kamar lantai 2. Sontak nafsu birahinya mengalahkan perasaan lainnya.

Saat rizal akan mengambil air minum dan cemilan di mini bar. Ia dekati wanita itu dan sedikit berbasa basi dengan wanita itu.

“mbak di kamar berapa?” tanya rizal

“saya kamar 02 pak, di lantai 2” kata nissa

“oooh maaf saya masih belum ingat soalnya” kata rizal

“iya pak gapapa hehehehehe” kata nissa

“namanya siapa mbak?” tanya rizal

“saya nissa pak hehe” kata nissa

“oooh mbak nissa masih kuliah apa kerja?” tanya rizal

“saya kuliah pak di ***** fakultas ********** pak” jawab nissa

“wah jadi guru dong, oiya mbak nissa itu yang tadi pagi ayah mbak nissa kah?” kata rizal

Deg..
Nissa sedikit terkejut mendengar kata yang terlontar dari mulut rizal. Dengan sedikit gugup ia berusaha meluruskan pemikiran rizal.

“i. I. I.. Iya pak,, itu ayah saya” jawab nissa dengan sedikit tergagap

“maaf ini mbak nissa, kok sama ayah sendiri sampe desah desahan kayak gitu.. Mbak nissa tau kan aturan dari ibu saya?” kata rizal

“maaf pak rizal,, ayah saya lagi minta dipijit jadi saya bawa masuk ke kamar” jawab nissa dengan sedikit berbohong

“yang dipijit ayahnya kok mbak nissa yang mendesah, emang mbak nissa mijit apanya?” tanya rizal

“……………………………….”

Nissa terdiam tanpa berkata kata lagi. Ia sangat terpojok saat rizal mengetahui ia membawa seorang pria paruh baya ke dalam kamarnya.

“mbak tau kan aturan ibu saya kemarin waktu mbak awal masuk kos ini?” tanya rizal

“iya pak saya paham” jawab nissa

“sekarang saya akan laporkan ke ibu saya, biar ibu saya laporkan ke ibunya mbak biar tau kelakuan suami sama anaknya seperti apa” kata rizal

Nissa sangat terkejut mendengarnya. Ia khawatir ayahnya malah marah besar melihat ia membawa masuk om om ke dalam kamarnya. Karena yang masuk ke kamarnya adalah dosen yang biasa menikmati tubuhnya untuk membuat nilainya lebih baik.

“pak rizal jangan pak, jangan beri tahu ibu saya, saya lakuin apa saja pak untuk meminta maaf” mohon nissa

“gimana ya mbak, ini kan kosan baru, mbaknya salah kalo saya maafkan nanti yang lain juga seperti itu, belum lagi ibu saya pasti bakal marah besar kalo ada penghuni kos yang tidak mentaati peraturan” kata rizal

“saya akan lakukan apa saja, asal jangan laporkan ke ibu saya” kata nissa

Rizal mematung sejenak untuk memikirkan apa yang bisa ia dapatkan untuk memafaatkan kesalahan nissa.

“itu benar ayah mbak nissa atau bukan?” tanya rizal sekali lagi

“bukan pak dia dosen saya” jawab nissa

“wah kesalahan mbak nissa semakin banyak ini, saya gak bisa bantu, mbak nissa ternyata cewek gak bener” kata rizal

“saya mohon pak, saya minta maaf, jangan laporkan ke ibu saya” mohon nissa

Rizal kembali berpikir untuk mengajak nissa tidur dengannya.

“baiklah, saya tidak akan laporkan itu, tapi saya minta mbak nissa lakukan seperti yang mbak lakukan ke dosen mbak tadi pagi” kata rizal

Seperti yang sudah diduga oleh nissa bahwa rizal akan meminta tubuh indahnya. Dan mau tidak mau ia harus lakukan lagi persetubuhan di hari itu.

“iya pak, lakukan saja yang bapak mau” kata nissa

“ayo ikut saya mbak” kata rizal sambil menarik tangan nissa

Rizal langsung menarik tangan nissa ke dalam kamarnya yang berada di belakang garasi motor. nissa pun masuk kamar rizal dan duduk di pinggir tempat tidur rizal. Tanpa ada ijin sebelumnya mulut rizal langsung menyambar bibir tebal nissa. nissa yang mendapati ciuman secara cepat sontak kaget dan berusaha mendorong tubuh rizal.

Walaupun ia sudah pasrah akan menyerahkan tubuhnya untuk rizal, nissa membuka mulutnya dan membiarkan rizal mengeksplor mulutnya sepuas yang rizal inginkan.

“lu pinter ciumannya, lu perek ya dikampus?” kata rizal

Nissa hanya tersenyum menanggapi omongan rizal. rizal kembali melumat bibir nissa sampai kadang nissa susah untuk mengambil udara segar karena terus dilumat bibirnya.

Puas menikmati bibir nissa kini ciuman rizal menjalar ke seluruh permukaan wajah nissa, bahkan kadang ia jilati pipi chubby nissa. Dan berakhir dengan ciuman didaerah leher hingga leher putih yang tertutupi oleh rambut hitam panjang itu terlihat.

“mmmmhh gelii paaaak aaah” desah nissa menikmati hisapan lembut di bagian lehernya.

“lepas semua baju lu mbak nissa. Terus lu jongkok di depan gue dan lepasin semua baju gue. Abis itu lu minta ijin buat emut nih kontol gue. Ngerti” perintah rizal.

nissa terkejut dengan perkataan rizal yang memperlakukannya layaknya seorang pelacur. Sontak air mata nissa mulai menetes. Dan nissa pun hanyan mengangguk menandakan bahwa ia mengerti apa yang diinginkan rizal

“Haha pinter, yaudah lakuin sekarang gak usah pake nangis gitu.. ntar juga lu keenakan” kata rizal.

Dengan berat hati nissa mulai menarik kaos berwarna pink itu keatas dan perlahan melepaskannya hingga nampaklah bh berwarna krem yang terpasang menutupi puncak dua buah gundukan daging kenyal di dada nissa. Selanjutnya bh itu juga terlepas dan menampakkan isinya.

Tangan nissa lalu bergerak membuka celana panjang yang ia kenakan dan dilepaskan sekaligus celana dalam berwarna putih yang menutupi daerah paling intim miliknya. Dan kini terlihat sudah sepasang kaki putih mulus tanpa cacat yang diperindah dengan bagian pangkalnya ditumbuhi rambut lebat dengan lubang sempit di baliknya.

Kini nissa sudah telanjang bulat di hadapan rizal. Dan sesuai perintah rizal, nissa lalu berlutut di depan rizal yang duduk di atas tempat tidurnya. nissa pun mulai melepaskan semua pakaian rizal.

Saat membuka celana rizal, ia terkejut melihat panjang dan ukuran kontolnya yang jauh lebih besar dari yang ia pikirkan. Sempat ia berpikir bisakah ini masuk ke dalam memeknya yang masih perawan.

“paak rizal boleh saya emut ko..kontol paak rizal? Saya ingin sekali paaak” kata nissa

“Haha lu berbakat jadi pelacur ternyata, pantes dosen lu ngentotin lu, kasih gue servis lu yah” kata rizal

“Aah iya paaak” jawab nissa

nissa mulai mendekatkan kontol rizal ke mulutnya, dan perlahan menjilati kepala kontol yang telah menegang keras itu. Sambil memejamkan matanya nissa menjilati seluruh permukaan kontol rizal. Bahkan kantung telur rizal tak luput dari jilatannya. Sementara rizal mulai merasakan kenikmatan dari hangatnya lidah yang bergerak liar dari cewek berambut panjang ini.

“Masukin mulut lu, sekarang!” Perintah rizal

“Iya ka… paak” jawab nissa

Kontol itu pun dengan perlahan masuk ke dalam mulut nissa. Namun dengan susah payah nissa memasukannya hanya kepala dan sebagian dari kontol itu yang masuk ke dalam mulutnya.

“Mmmh anget banget mulut lu aaaah aaah masukin yang dalam” kata rizal sambil menekan kepala nissa ke kontolnya agar masuk lebih dalam.

“Mmmmhhh sssslrpp mmmhh mmh” nissa berusah menahan paha rizal

“Aaaaaaah enaaaknyaaa mmmmh iseep yang kenceng aaaaah” racau rizal

“Mmmmh mmmh sssssllrp sssssllllrpp mmmmh” suara dari mulut nissa

Nissa tampak semakin kewalahan merasakan kontol rizal yang terus memaksa masuk lebih dalam ke mulutnya. Bahkan nissa merasa kepala kontol rizal seakan ikut masuk kedalam tenggorokannya. Air mata nissa pun semakin deras mengalir membayangkan apa yang akan menimpa dirinya.

Kini perlahan kontol rizal mulai bergerak seakan sedang menyetubuhi mulut nissa. nissa tidak bisa berbuat banyak selain membiarkan kontol rizal keluar masuk di dalam mulutnya. Sesekali rizal melihat ekspresi wajah nissa yang terlihat kesulitan menampung kontolnya.

“Aaaaah enak banget mulut lu mmmh isep terus mmmmh” erang rizal

“Ssssslllrrrp ssssslllrpp mmmmmh mmmmh”

Tampak kontol rizal terlihat mengkilap diselimuti air liur nissa dari ujung hingga pangkalnya. Dan tak hanya itu nissa juga menghisap zakarnya. Terlihat nissa seperti sudah terbiasa melakukan itu.

Selama hampir 20 menit menikmati hangatnya mulut nissaa, tanpa banyak bicara rizal langsung memposisikan nissa telentang diatas tempat tidurnya. Dalam pikirannya tidak lama lagi ia harus merelakan harta yang selalu ia jaga untuk suaminya kelak.

Rizal menempatkan dirinya saling berlawanan dengan nissa, kini mereka berhadapan dengan kelamin lawan mainnya. nissa yang awalnya mau memalingkan wajahnya itu lalu dihadapkan kembali dengan kontol yang meminta jatah untuk masuk ke mulutnya.

Mengerti apa yang diinginkan rizal, nissa dengan lahap melumat kontol itu. Menikmati blowjob yang diberikan nissa, kini rizal mulai mengeksploitasi memek nissa yang terlihat lendir keluar dari memeknya.

Selama ini baru rizal saja yang bisa melihat memeknya, bukan hanya melihat bahkan menyentuhnya dan menemukan klitoris yang bersembunyi. nissa merasakan kenikmatan yang belum pernah ia rasakan saat jari tengah rizal bergesekan dengan memeknya.

Akibatnya nissa susah konsentrasi dengan oralnya yang ingin memberikan servis terbaiknya agar rizal cepat orgasme. Seperti kata kak rani, nissa harus bisa memberikan pelayanan yang memuaskan bagi rizal. Tapi apa yang dilakukan rizal saat ini pada memeknya membuat ia sulit melakukan itu.

“Aaaaah geli kak aaaah aaaah terus aaah iyaaahh disitu aaaaah enak kak aaaah” erang nissa yang mulai merasakan nikmat.

Rizal seakan tidak mendengar erangan nissa, ia terus memainkan klitoris mungil itu. Tangan rizal yang satunya pun tak tinggal diam dan bergerak meremasi toket besar nissa. nissa semakin terpecah konsentrasinya. nissa sendiri baru tau titik lemah pada putingnya yang kini dijadikan sasaran rangsangan rizal dan nissa membuatnya semakin sulit mengendalikan kenikmatan yang ia rasakan.

“Aaaaah ampuun kak aaah aah aaah mmmh geliii aaaaah” erang nissa.

“Mmmh mmmm ssslrrp memek kayak gini gak ada yang ngentotin sssssllrp mmmh” celoteh rizal

Jilatan demi jilatan terus ia rasakan pada memeknya. Bahkan terkadang lidah rizal itu memaksa masuk kedalam memeknya. nissa terus menggelinjang merasakan lidah rizal menari – nari dimemeknya.

Ia sempat hampir mencapai puncak kenikmatannya saat klitorisnya dihisap kuat oleh rizal. Puas mengerjai memek nissa hingga basah kuyup akibat liur rizal yang bercampur dengan lendir. Kini toket nissa yang dari awal dia incar menjadi sasaran berikutnya.

Putting nissa yang telah menegang keras itu dihisap kuat-kuat. nissa berusaha menahan kepala rizal dan meremasi rambutnya. Kedua putingnya yang menjadi titik rangsang yang bisa melemahkannya.

“Aaaaah stoop paak aaah aaaaah gak kuaaat aaaah ampun geli aaaaaah aaah” erang nissa.

“Enak kan dijilat gini mmmmh ato di isep gini sssslllrp” goda rizal

“Aaaah enak semua kak uuuh aku gak kuat aaaah” desah nissa

Ssssrrr sssssrrrr sssssrrrr
Nissa pun mendapatkan orgasmenya yang ia tahan sejak tadi. Dan disaat orgasmennya baru saja selesai tanpa permisi rizal dengan cepat memasukkan kontolnya yang paling besar yang pernah masuk ke dalam memeknya.

“Aaaaaaaaaaaaah sakiiiit aaah amppuun lepaas aaaah cabut dulu ooooh oooh” erang nissa

“Aaah sempit ooh oooh memek lu sempit” kata rizal

Nissa yang baru pertama kali ada kontol besar yang masuk kedalam memeknya itu sangat merasakan kesakitan. Apalagi dengan sekali tusukan kontol rizal dengan mudah masuk kedalam memeknya yang sangat sempit dan langsung merobek bibir vaginanya lebih lebar lagi.

Nissa hampir pingsan merasakan kesakitan yang amat sangat pada memeknya. Setelah mendiamkan kontolnya di dalam memek nissa perlahan rizal mulai menggenjot memek nissa. nissa menggeleng – gelengkan kepalanya seakan tak kuasa menahan sakit yang amat sangat pada memeknya.

“Mmmh nikmati aja sayang aaaah lama-lama lu bakal minta digenjot sama gue uuuh rasain kontol gue nih aaaah aaaah aaah” celoteh rizal.

“Sakkkiiiit aaaah aaaaah aaaah aaah aaah ampun oooh” erang nissa

“Aaaah sempit banget memek lu aaaah aaah aaaah” desah rizal

Kepala nissa yang terus bergerak hingga membuat leher putih nissa terlihat dan ada bekas cupangan rizal. Seketika itu juga rizal langsung memberikan ciuman pada leher nissa untung mengurangi gerakan nissa.

Ciuman yang diberikan rizal kembali meniggalkan bekas merah pada lehernya. Dan cupangan demi cupangan itu semakin memenuhi lehernya. Semakin lama rizal semakin memepercepat genjotannya yang membuat erangan nissa semakin keras.

Dan cupangan itu berlanjut ke area toket nissa. Tangan nissa yang awalnya mencengkeram sprei menjadi mencengkeram erat kepala rizal yang sedang menikmati toketnya.

“Nih toket gede banget uuuuh cocok jadi pelacur emang lu mil uuuuh uuuh” celoteh rizal.

Nissa hanya diam saja mendengarkan setiap kata yang keluar dari mulut rizal. nissa berusaha fokus agar semuanya cepat selesai dan berlalu. Tapi tak lama kemudian pertahanannya pun jebol juga. Dan sssssssr sssssssrrrrr sssrrrr oragasme keduanya pun tak bisa dibendung lagi.

“Aaaaaaaaaaaaaaaahhhhh aakkuuu pipiiiis oooohh oooh” erang nissa

“Hahahaha enak yah? Sampe kayak gitu lu orgasme… sekarang giliran gue hamilin lu” kata rizal.

Nissa yang sudah kehabisan tenaga setelah orgasme dua kali tampak pasrah apa yang akan dilakukan rizal selanjutnya. Tubuhnya yang lemas itu diposisikan menjadi merangkak. Tau rizal akan menusuknya dari belakang nissa bersiap untuk menerimanya. Dan blessssh satu tusukan keras memperlancar masuknya kontol rizal ke dalam memeknya.

“Aaaaaah masih sempit aja memek lu aaaaah aaaah aaaah” desah rizal

Dengan cepat rizal menggenjot memek nissa dari belakang. Layaknya anjing yang sedang kawin, kontol rizal keluar masuk di memek nissa. nissa semakin lemah, ia merasakan tidak sanggup menahan badannya dan jatuh. Kini posisinya menjadi nungging di atas tempat tidur.

Tenaganya sudah benar-benar habis untuk menikmati setiap genjotan yang dilakukan rizal. Pemandang yang membuat sange bagi yang melihat. Dimana ada cewek muda berambut panjang yang sudah basah penuh keringat sedang di genjot dengan cepat dan kasar.

Nampak di kontol rizal sudah terselimuti oleh lendir dari orgasme nissa. Bahkan lendir itu sampai menetes keluar membasahi tempat tidur rizal. Dan yang ditunggu pun datang, setelah hampir satu jam memompa memek sempit nissa. rizal bersiap mengeluarkan spermanya.

Dan tak sampai tiga menit. Crooot crrroooot crrooot. Lahar panas berwarna putih kental itu meluncur deras dalam memek nissa.

“Aaaaaah terima tu peju gue aaaaah gue hamilin lu aaaaah” erang rizal

“Aaaaaaaaaah mmmmmmh mmmmh” desah nissa

Setelah hampir lima kali semprotan yang masuk ke dalam memek nissa, perlahan rizal mencabut kontolnya dari memek nissa dan meneteslah sperma itu dari memeknya. nissa merasakan tulangnya seperti rontok setelah digenjot dengan kasar oleh rizal.

“Emut nih kontol gue, bersihin sampai gak ada lendirnya” perintah rizal.

Dengan tenaga yang tersisa nissa membersihkan dan melumat habis lendir yang melekat di kontol rizal. Dan tak hanya sampai disitu, rizal ternyata masih belum puas menikmati tubuh nissa.

Rizal kembali memposisikan tubuh nissa tengkurap di atas kasur. Kemudian rizal menduduki pantat nissa dan menggesek – gesekan kontolnya yang masih licin ke belahan pantat sekal nissa.

Nissa yang sudah amat sangat kehabisan tenaga hanya diam menerima perlakuan rizal. nissa benar – benar kewalahan melayani nafsu seks rizal yang sangat besar.

“Jangan disituu kaaak aaaaaaaaaahhh saaaakiiit” jerit nissa

“Gila sempit bangeeettt aaaahh bisa patah nih kontol gue” kata rizal yang terus memaksakan masuk ke dalam lubang belakang nissa.

Nissa terkejut merasakan kontol panjang rizal memaksa menerobos ke lubang pantatnya yang sempit. Rasa pedih yang amat sangat membuat nissa berusaha berontak dan melawan menerima sakit yang ia dapat. Tidak peduli apa yang sedang di alami nissa saat ini, rizal terus menyodok kontolnya masuk lebih dalam.

Bleeeessshh…
kontol rizal terbenam sepenuhnya di lubang pantat nissa. Tangisan dan erangan nissa semakin keras merasakan kontol rizal kini tertanam di pantatnya. Nampak darah perlahan keluar celah kontol rizal.

Semetara rizal kini menikmati jepitan dan remasan pantat nissa pada kontolnya. Setelah dirasa nissa mulai tenang, rizal mulai menggenjot perlahan pantat nissa.

“aaaaahh gila sempit banget sampe gak bisa di genjot uuuh” celoteh rizal.

Sementara nissa terus mengerang kesakitan ketika kontol rizal mulai bergerak di dalam pantatnya.

Plak.. plak.. plak.. plak..
bunyi kontol rizal yang terus memompa pantat nissa dengan kontolnya kadang dengan tempo yang cepat dan kadang rizal sengaja meperlambat temponya. Setelah hampir setengah jam menghajar pantat nissa tiba – tiba nissa meraskan kontol rizal yang berada di dalam pantatnya berkedut dan rizal menggenjot dengan cepat.

“Uuuhh uuuhh ennaakkh bangeet pantat lu aah, nih rasain sperma gue” erang rizal saat spermanya meluncur deras ke dalam pantat nissa

Nissa merasakan sperma yang masuk ke dalam pantatnya tak kalah banyaknya dengan yang masuk ke memeknya. Kedua lubang itu terasa panas setelah disodok dengan kasar oleh rizal. Puas merasakan tubuh sekal nissa, rizal kembali memakai pakaiannya dan keluar dari kamar meninggalkan nissa yang menangis telanjang di tempat tidurnya.

“Makasih mbak nissa, tubuh mbak nissa emang nikmat” Kata rizal

“udah ya pak” kata nissa

“Mbak nissa boleh keluar kamar, nanti kalo saya butuh memek mbak nissa lagi mbak,, harus siap dientot lagi” kata rizal sambil meremasi pantat nissa

“Terserah pak rizal, asal jangan laporkan ke ibu saya” kata nissa

Nissa pun keluar dari kamar rizal dengan badan yang masih bau persetubuhannya dengan rizal. Sementara rizal merasa puas telah mengeluarkan spermanya. Setelah nafsu yang tadi memuncak sempat tertahan karena salah sasaran.

Kini ia memikirkan untuk meminta maaf kepada zahra, dan memikirkan bagaimana caranya menebus kesalahannya.

Halaman Utama : Kubuka Sebuah Kostan

BERSAMBUNG – Kubuka Sebuah Kostan Part 02 | Kubuka Sebuah Kostan Part 02 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 01 ) | ( Part 03 ) Selanjutnya