web hit counter

Matahari 2 Part 12

0
449

Matahari 2 Part 12

Emosi Yang Tersalurkan

Pov Angger..

Hiuuffftttt.. huuuu.. seluruh tubuhku rasanya sakit dan tulang – tulangku rasanya remuk redam.. kulit wajahku terasa perih, kaku dan lukanya masih basah.. kedua kelopak mataku, hidungku dan bibirku juga membengkak.. bangsatt.. parah banget aku kali ini.. bajingaann..

Sejauh ini, pertarungan tadi itu yang paling luar biasa yang pernah aku jalani.. belum pernah aku berkelahi semeriah itu seumur hidupku.. belum pernah aku dibantai dan membantai seperti tadi.. guendeng ancene og..

Dan yang ada dipikiranku sekarang.. kalau seandainya Bunda mengetahui keadaanku seperti sekarang ini.. uhhhhh.. bisa habis aku kena omel dan kedua telingaku mungkin ikut bengkak dijewer Bunda..

Tapi sudahlah.. lebih baik aku menikmati dulu kemenanganku kali ini, sebelum perang besar yang akan menghadang jalanku nantinya.. sisa – sisa bajingan black death diluar sana, pasti akan mengincar aku dan Dede.. dan gak menutup kemungkinan, orang – orang terdekatku yang tidak mengetahui masalah ini juga akan mereka incar.. mereka pasti akan membalas dendam atas kematian pangeran mereka, Zidan alias Mormo.. Ayahnya yang juga pemimpin black death, pasti akan murka sekali.. tapi persetanlah.. semakin dia murka, semakin mudah jalanku untuk bertemu dengan manusia keparat itu.. dan aku akan menuntaskan semua dendam yang masih mengganjal dihati ini.. bajingaannn..

Entah dendam seperti apa yang akan mereka lampiaskan kepadaku.. langsung terjadi perang besar atau hanya percikan – percikan terlebih dahulu.. aku gak perduli.. dendam mereka terhadapku, tidak sebesar dendamku kepada mereka.. sebelum mereka menyakiti aku atau keluargaku, setelah ini aku akan langsung mencari informasi tentang mereka semua.. aku harus lebih dulu menemukan mereka.. Emoth, Hegor, Athan, Modus, Edon dan Cefer, adalah sasaranku selanjutnya.. mereka berenam dan pimpinan utama mereka yang belum kutau namanya, akan kucari walaupun harus keneraka sana..

Dendam yang ada dihatiku ini, lebih sakit dan lebih perih dari tubuhku yang babak belur saat ini.. sakit karena kehilangan cinta dan perih karena caranya yang sangat tidak berperikemanusiaan..

Kematian Zidan bagiku hanya seperti setetes air dilautan dendamku.. masih terlalu banyak dendam yang tersisa dan siap aku tumpahkan, seperti gelombang tsunami yang maha dasyat..

Dendam ini membuatku menjadi orang yang berbeda.. dendam ini membuat aku tidak mempunyai rasa belas kasihan, terhadap semua orang apalagi para penjahat diluar sana.. berhubungan dengan black death atau tidak, siapapun mereka atau siapapun korbannya.. mulai detik ini, aku membenci para penjahat.. dendam ini membuat aku menjadi seorang pembunuh yang keji, seperti yang aku lakukan terhadap Zidan dan teman – temannya tadi.. suka atau tidak suka, itulah aku sekarang ini.. aku menikmati semua kekejianku dan aku seperti terpuaskan, ketika mendengar rintihan mereka yang kesakitan, air mata mereka yang menetes, darah mereka yang mangalir, tulang – tulang mereka yang remuk, bahkan aku tersenyum dengan semua yang aku lakukan terhadap mereka.. gila ya aku..? persetanlah..

Manusia baru, pemikiran yang baru, kekuatan yang baru, untuk hati yang tersakiti.. itu yang mendengung dikepalaku sekarang..

Hiuffttt.. huuuu..

“wayae.. wayae.. wayae..” ucap stepen yang selalu mengganggu ketika aku sedang menikmati emosiku.. bajingaannn.. (wayae = waktunya)

“berisik kamu itu pen..” ucapku dengan cueknya..

“cukup masbroo.. cukup.. cukup sudah masbro emosi.. sekarang focus dululah sama dara disebelahmu ini.. masbro gak kepengen manjain aku kah..?” tanya stepen dengan suara sangeknya..

“sempat – sempatnya kamu mikir lendir pen.. asssuuu..” ucapku dengan datarnya..

“sudah waktunya kita mikir lendir masbro.. masbro gak puaskah dari tadi mencium aroma darah..? aku aja enek pake banget kok.. memangnya masbro gak kangen aroma lendir dara disebelahmu ini kah..?” tanya stepen..

“enggak..” jawabku singkat..

“assuuu.. curiga lendirmu sekarang berubah jadi darah yang mengental, jadi diotakmu isinya cuman aroma darah aja.. bajingaannn..” ucap stepen dengan jengkelnya..

“keren dong..” ucapku dengan santainya..

“matamu itu keren..” ucap stepen geregetan..

“sudahlah pen.. lebih baik kamu tidur yang tenang.. aku mau menikmati pemandangan ini..” ucapku sambil melihat pepohonan yang ada dipinggir jalan, diperjalananku bersama Kak Dana ini..

“assuuu.. kamu sangek lihat pohon – pohon itukah masbro..? bangsaattt.. ada dara yang cantik duduk disebelahmu, kamu malah lihat pohon.. memang sudah rusak otakmu itu.. bajingaannn..” ucap stepen mengomel..

“hehehehe.. assuuuu..” ucapku dengan sinisnya..

Memang sih disebelahku sekarang ini ada seorang wanita cantik.. Kak Dana.. dan aku bisa ada disini, karena aku hanya mengikuti perintah Om Satria untuk mengikuti Kak Dana pergi dari kosanku.. aku gak tau kemana Kak Dana ini membawaku.. yang jelas mobil ini mengarah kepinggiran kota apel.. dan untuk Kak Dana, dia hanya diam dan aku juga diam selama perjalanan ini.. Kak Dana tadi menjemputku dikosan gedung putih dan sampai sekarang dia tidak bersuara sama sekali, mulai dari masuk mobil sampai setengah jam sudah perjalanan ini.. gilaaa..

Angela Ardana

Aku bingung dengan sikap Kak Dana ini.. jangankan tanya kabarku hari ini yang babak belur, melihat lukaku yang masih basah aja dia cuek.. terus aku harus bagaimana..? aku duluan gitu yang memulainya..? memulai apa..? mulai pembicaraan..? pembicaraan apa..? dia loh diam aja.. akupun sampai membersihkan darahku sendiri, dengan tisu yang ada dimobilnya dengan tanganku sendiri.. bajingannn..

Terus kalau sudah seperti ini, aku harus bagaimana..? Apa harus aku duluan gitu yang ngajak dia ngobrol..? hei Kak Dana.. lukaku masih basah loh.. wajahku juga bonyok – bonyok.. keren gak..? apa seperti itu aku memulai pembicaraannya..? atau aku tanya seperti ini.. hai Kak Dana.. masih sakit gak mekinya..? boleh gak diulang lagi kenikmatan kita malam itu..? kira – kira kalau aku tanya seperti itu, mantap ga..? mantap sih.. tapi habis itu aku diturunkan ditengah jalan, baru aku dilindas mobilnya, terus ditinggalkan begitu saja dengan luka diseluruh tubuh dan juga luka dihati.. guendeng ancene og..

“iiiihhhh..” ucap Kak Dana tiba – tiba bersuara dengan gregetannya.. lalu..

Brakkkk..

Dia menggebrak stir mobilnya dengan kedua telapak tangannya..

Cuukkk.. kenapa sih cewe satu ini..? kok tiba – tiba dia marah..? gak ada angin gak ada hujan, langsung marah seperti ini.. kesambet setan aspal kah..? bajingaann..

Kak Dana langsung melirikku dengan tajam, lalu melihat kearah depan lagi.. cuukkk.. dia bisa baca pikiranku ya..? kok jadi nyeremin gini sih..?

“waktu berkelahi tadi..? lidahmu dicabut ya..?” tanya Kak Dana dengan nada yang sangat jengkel sekali..

“enggak Kak.. emang kenapa..?” tanyaku dengan santainya..

“kenapa kamu diam aja..? kamu gak suka jalan sama aku..?” tanya Kak Dana..

“bukannya Kak Dana yang diam aja ya dari tadi..? kok malah nyalahin aku sih..?” tanyaku balik..

“yang salahin kamu siapa..?” ucap Kak Dana sambil melihatku sebentar dengan mata yang melotot, lalu melihat kearah depan lagi..

“kok marah..?” tanyaku yang bingung dengan sikapnya..

“yang marah siapa..???” ucapnya dengan emosi..

Cuukkk.. jadi ini dia gak marah gitu ya..? bicara sinis, mata melotot, terus lama – lama nadanya meninggi.. itu gak marah ya..? gila wanita satu ini..

“kamu kira aku gila gitu.. gak ada apa – apa, terus aku langsung main marah aja.. maksudmu apa kamu bilang gitu ngger..?” ucap Kak Dana dengan ketusnya..

Tuhkan.. tuhkan.. dia bisa baca pikiranku.. wahhhh.. gak bener ini.. gak bener..

“kamu itu yang gak bener.. kenapa sekarang kamu jadi seperti ini..? dimana Angger yang aku kenal dulu..? Angger culun yang penyabar.. dimana dia sekarang..?” ucap kak Dana yang terus mengomel..

Waduh.. kok ucapan Kak Dana bisa nyambung sama yang ada dipikiranku, tanpa aku menjawab perkataannya ya..? iiiiii.. ngeri kali dia ini..

CIITTTTT..

Tiba – tiba mobil Kak Dana menepi lalu berhenti mendadak.. wajahnya lalu menoleh kearahku dan menatapku dengan tajamnya.. uhhhh.. kok makin mengerikan sih dia ini..? aku lebih takut tatapan tajam Kak Dana seperti ini, dari pada tatapan sibangsat Zidan.. iiiiiiiii..

“kamu mau kumakan..?” ucap Kak Dana sambil melotot..

Astagaaaa.. kalau yang dihadapanku ini salah satu anggota BD, pasti langsung aku seret keluar terus aku injak – injak dijalan.. arrgghhhhh..

“Kak Dana ini kenapa sih..? kok dari tadi marah – marah aja..? jadi aku dibawa ini untuk di omelin aja..?” ucapku sambil membalas tatapannya yang tajam itu..

“jadi kamu gak suka kalau aku omelin..? turun sana kalau gak suka aku omelin..” ucap Kak Dana dengan mata yang makin melotot, lalu membuang wajahnya kearah depan.. dia diam dengan kemarahannya dan tidak menjalankan mobilnya..

Jiancuukkkk.. kok gini amat ya nasibku hari ini.. gak cukup apa luka diseluruh tubuh dan wajah ini..? apa harus hatiku juga terluka..? assuuu..

Terus aku harus turun ditengah jalan, sesuai omongan Kak Dana gitu..? ya nggaklah.. gila aja.. aku tau Kak Dana ini marah, karena aku baru saja berkelahi.. dan memang seperti ini caranya perhatian sama aku.. terus kalau dia marah, aku juga marah gitu..? bodoh banget dong aku..

Tapi entar dulu.. kok aku seperti ini ya sama Kak Dana..? kok aku mau diginiin..? bukannya aku sudah menjadi orang yang tidak mempunyai rasa belas kasihan kepada siapapun.. tapi kenapa aku gak tega nyakitin Kak Dana..? atau tidak mempunyai rasa belas kasihan itu, hanya untuk para penjahat aja..? dan itu gak berlaku untuk Kak Dana atau wanita – wanita yang kusayangi lainnya..? aarrgghhhhhh..

Aku lalu melihat kearah depan.. kami berhenti dipinggir jalan dan ditengah hutan.. dan tidak jauh dari mobil Kak Dana ini, ada beberapa warung penjual buah.. di salah satu warung penjual buah, tampak tiga orang sedang marah – marah dan menunjuk wajah penjual buah itu.. dan penjual buah itu seorang wanita..

Cuukkk.. ada masalah apa itu ya..? kok aku jadi penasaran sih..

Aku lalu membuka pintu mobil ini dan Kak Dana langsung melirikku.. aku tidak memperdulikan lirikan Kak Dana itu, dan aku langsung turun dari mobil lalu menutup pintu mobil ini..

“masbro.. ngapain sih kamu ikut campur masalah orang..? kamu aja ada masalah sama dara yang ada didalam mobil kok..” ucap stepen yang coba menahanku..

“berisik..” ucapku dengan cueknya..

“asssuuuu..” maki stepen kepadaku..

Lalu dengan santainya aku berjalan kearah warung penjual buah itu.. suara ketiga orang laki – laki itu cukup keras dan membuat Ibu penjual buah itu tampak sangat ketakutan sekali.. kelihatannya ketiga orang itu preman daerah sini, buktinya para penjual buah lainnya tidak ada yang berani membela Ibu itu..

Tapi ada masalah apa ya..? kok ketiga preman ini berani membentak seorang Ibu – Ibu.. jiancuukkkk.. dan naluriku yang membenci para penjahat pun, langsung terusik..

“kalau gak kasih uang keamanan, lebih baik gak usah jualan disini..” suara preman itu makin terdengar dengan jelas, ketika aku sudah berdiri didekat warung..

“tapi saya gak punya uang cak.. uangku habis untuk berobat anakku yang sakit..” ucap Ibu itu dengan suara yang sangat memelas sekali..

“kamu itu alasan aja.. kamu kasih uang atau kubongkar warungmu ini..?” ucap preman itu dan mungkin dia pemimpin preman dikawasan ini..

“jangan cak.. jangan..” ucap Ibu itu dengan mata yang berkaca – kaca dan tidak menyadari kehadiranku..

Kurang ajar bajingan satu ini.. enak banget sih minta uangnya.. emang dia siapa dan kenapa harus meminta jatah uang keamanan..? pakai acara maksa lagi.. assuuu..

“Bu.. apelnya berapa sekilo..?” tanyaku dengan santainya..

Ibu penjual buah dan para preman itu, langsung melihat kearahku.. siIbu makin ketakutan ketika melihat wajahku yang babak belur seperti ini, sedangkan si preman langsung melihat kearah si Ibu lagi..

“mana uangnya..” bentak sipreman.. Ibu penjual buah itu langsung melihat kearah preman itu lagi dan sekarang mulai meneteskan air mata..

“apelnya berapa sekilo Bu..?” tanyaku lagi dan Ibu penjual buah melihat kearahku lagi.. wajahnya tampak memelas dan bingung dengan situasi ini..

“he jancookk.. kamu gak tau kalau aku lagi ngomong sama Ibu ini..” ucap Preman itu dengan emosinya sambil melihat kearahku.. kedua anak buahnya yang ada didekatnya pun langsung melotot kearahku..

“mau ditambahin lagi luka diwajahnya itu bos..” sahut anak buahnya dibelakang, yang tubuhnya penuh dengan tatto..

“sekalian aja dirontokin giginya..” ucap anak buahnya yang satu, yang mempunyai anting – anting dikanan dan dikiri telinganya..

Aku tidak menghiraukan ucapan mereka bertiga.. aku hanya focus kepada Ibu penjual buah..

“berapa Bu..?” tanyaku lagi dengan tenangnya..

“se.. sekilo..” ucap itu terbata dan terpotong..

BRAKKKK..

Bos preman itu langsung menggebrak meja warung.. dan si Ibu langsung terkejut dengan wajah yang memucat..

“JIANCOOOKK.. aku ngomong gak didengarin, malah ngomong sama bajingan satu ini lagi.. assuuu..” ucap preman itu kepada ibu penjual buah sambil menunjuk kearah wajahku, dengan jari telunjuk kanannya..

“ma.. maaf cak..” ucap si Ibu ketakutan..

“ngalio cukkk.. ngalio..” (pergi sana cuukkk.. pergi sana..) usir anak buah preman yang tubuhnya penuh tattoo kepadaku..

“jancookkk ancene arek iki..” (jancookkk bener anak ini..) ucap anak buahnya yang ber anting – anting sambil mendekat kearahku lalu mendorong dadaku..

TAAAPPP..

Aku lalu menangkis dorongannya dan menangkap tangan kanannya.. lalu aku putar kebelakang..

KRATAAKKKKK..

“AARRGGHHHH..” ucapnya kesakitan, dan posisinya sekarang.. dia memunggungi aku dengan pergelangan tangan kanannya aku plintir, lalu aku tekuk dan aku tempelkan dipunggungnya menggunakan tangan kananku.. lalu dengan tangan kiriku, aku jambak rambut belakangnya.. dan..

JEDDUKKKKK.. KRAKKKK..

JEDDUKKKKK.. KRAKKKK..

JEDDUKKKKK.. KRAKKKK..

Aku benturkan wajahnya berkali – kali keujung dinding kayu yang ada didekatku, dengan sekuat tenagaku.. benturan itupun langsung membentuk garis lurus dari jidat, hidung sampai mulutnya.. kulit jidatnya luka dan terbelah, hidungnya patah kedalam dan mulutnya berdarah.. bangsattt..

Terus terang aku jengkel sama manusia gak berakhlak satu ini.. selain karena tindakannya yang kurang ajar dengan Ibu penjual buah, tadi dia sempat mengucapkan kata – kata mau menambah luka yang ada diwajahku.. bajingaannn..

JEDDUKKKKK.. KRAKKKK..

Aku membenturkan wajahnya lagi dengan kuatnya..

“AAARGGHHHH..” teriaknya kesakitan..

“AAAAAAAAAA..” teriak Ibu penjual buah itu ketakutan..

“JIANCOOKKKK..” bos preman dan temannya yang bertatto juga berteriak kepadaku..

Aku lalu melepaskan pegangan tangan kananku di tangan preman beranting – anting ini, dan melepaskan tangan kiriku dijambakan rambutnya.. lalu dengan cepatnya, aku memegang kedua anting – antingnya itu dari arah belakang.. dan..

BRETTTTT..

Aku menarik anting – antingnya kebawah sampai kulitnya sobek dan anting – antingnya terlepas..

“AAARGGGGGHHHHHH..” dia menjerit dan membungkuk sambil memegangi telinganya yang berdarah itu..

Preman yang bertatto itu langsung berlari kearahku.. aku lalu menginjak bokong preman yang membungkuk dihadapanku ini, sampai kepalanya menabrak preman bertatto itu..

BUUHGGGGG..

Kepala preman itu menabrak selangkangan preman yang bertatto..

“ASUUUUU..” ucap preman bertatto itu sambil memonyongkan mulutnya dan memegangi kepala temannya yang masih diselangkangannya..

Aku langsung maju sambil mengangkat kaki kananku agak tinggi, kearah mulut preman bertatto yang lagi monyong itu..

BUUHGGGGG..

“ARRGHHHHHH..” teriaknya kesakitan dengan kepala terdanga dan tubuh yang terdorong kebelakang..

Aku langsung loncat dan sekarang aku mengarahkan tinjuanku kearah batang lehernya, tepat dijakun preman bertatto itu..

BUUHGGGGG..

“HOORRGGGGGGG..” nafasnya tertahan dengan mata yang melotot..

Aku lalu menarik rambut belakangnya dan aku seret kedekat kursi kayu milik ibu penjual buah itu.. dan..

BUUHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

Aku hantamkan mulutnya tepat dibagian giginya, kearah ujung kursi kayu sampai giginya patah dan mulutnya berdarah..

BUUHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

BUUHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

“AAARRGGHHHHH.. HUEKKKKK..” dia berteriak kesakitan lalu mulutnya mengeluarkan darah, dengan beberapa giginya yang rontok ikut keluar bersama darahnya itu..

Aku terus menghantamkan giginya keujung kursi kayu yang keras itu, sampai gigi depan bagian atas dan bawahnya rontok tak bersisa..

BUUHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

Bangsattt.. sitatto ini tadi mau merontokkan gigiku..? sekarang giginya yang akan aku buat rontok.. bajingaannnn..

BUUHGGGGG.. KRAAAKKKKK..

“AAAAAAAAA..” teriak Ibu penjual buah yang sangat ketakutan..

Setelah mulut dan gigi preman bertatto ini aku buat hancur.. aku langsung membanting wajahnya ketanah dengan kuatnya..

BUUMMMM…

Preman bertatto itu pun langsung mengejang dengan wajah yang tertelungkup dan darah yang terus keluar dari mulutnya..

Pandanganku langsung aku arahkan kewajah bos preman yang langsung memucat, setelah kedua anak buahnya aku buat berdarah – darah.. aku menatapnya dengan sangat santai sekali..

Aku lalu mendekatinya dan dia mundur dengan kaki yang bergetar.. dan setelah dekat, aku menepuk pundaknya pelan lalu meremas bajunya..

Buhgggggg..

“ma.. ma.. maaf mas..” ucapnya terbata dan sangat ketakutan..

BUHHGGGGG..

Aku menghantam perutnya dengan kuat sampai dia membungkuk..

“HUUPPPP..” dia membungkuk dengan nafas yang tertahan dan wajahnya maju kearahku.. aku lalu menghantam tulang lunak hidungnya dengan sangat keras..

BUHHGGGGG.. KRAAAKKKK..

“ARGGHHHHH..” dia berteriak dengan hidung yang patah kedalam dan darah segar mengucur dengan derasnya..

“AAAAAAAAA..” kembali Ibu penjual buah itu berteriak dengan sangat ketakutan..

“ikuti semua perkataanku om.. atau saya buat om lebih parah lagi..” ucapku kepada bos preman itu..

Dia menunduk dan mengangguk sambil menahan sakit dihidungnya..

“santai om..” ucapku dengan santainya sambil menyeret bajunya yang aku remas itu, kearah meja yang berisi buah – buahan..

Aku lalu mengambil satu buah apel dengan tangan kanan dan tangan kiriku masih mencengkram bajunya..

“om mau minta uang keamanan..?” tanyaku sambil melempar pelan buah apel keatas lalu aku tangkap lagi..

“e.. ee.. ee..” ucapnya yang tidak bisa menjawab pertanyaanku dengan ketakutan dan darah dari hidungnya mengalir kemulutnya..

“uangnya belum ada.. jadi mentahnya aja ya..” ucapku sambil menatap matanya..

Bos preman itu hanya menggelengkan kepalanya, dengan keringat seukuran biji kemaluannya keluar dari jidatnya.. (lebay ya..? hehehe.. asuuu..)

“a..” ucapku pelan..

Bos preman itu membuka mulutnya tapi tidak lebar..

“A..” ucapku agak keras dan dia membuka agak lebar mulutnya dengan bibir yang bergetar.. lalu..

JRABBBBB..

Aku menghantamkan buah apel itu kemulutnya dengan sangat keras, sampai buah apel itu menancap diantara gigi atas dan gigi bawahnya..

“ARRGGGHHHH..” ucapnya dengan mata yang melotot..

Darah dari hidungnya mulai mengenai buah apel yang menancap di giginya..

“berlutut..” ucapku pelan dan bos preman itu langsung menurunkan lututnya ketanah, sampai wajahnya sejajar dengan meja yang berisi buah – buahan itu..

Aku melepaskan remasanku dibaju bagian pundaknya, lalu aku menunduk dan meraih telapak tangan kanannya..

“ini jari yang nunjuk mukaku tadi ya..?” ucapku sambil meletakkan telapak tangannya diatas meja, dengan posisi telapak tangannya menelungkup..

Matanya melotot dengan buah apel masih memenuhi mulutnya.. dia menggelengkan kepalanya lagi dengan tatapan seolah memohon maaf kepadaku..

“jangan gerak ya Om.. kalau enggak, kedua matamu ini aku colok loh..” ucapku sambil menggertaknya dengan jari telunjuk dan jari tengah tangan kananku, yang kuarahkan kekedua bola matanya..

Matanya langsung terpejam dan gerakanku kuhentikan tepat didekat alis matanya.. aku lalu membalikkan telapak tangannya keatas dan menekuk keempat jarinya, menyisakan jari telunjuknya yang tetap lurus seperti sedang menunjuk.. mata bos preman itu melotot dan terlihat makin ketakutan..

Aku lalu menggenggam keempat jarinya yang tertekuk dengan tangan kiriku.. lalu tangan kananku mengambil pisau yang biasa untuk membelah buah.. aku gesekan mata pisau itu agak miring kekanan dan kekiri seperti mengasah, tepat didepan wajahnya yang sangat dekat dengan meja ini..

SREKKK.. SREKKK.. SREKKK.. SREKKK..

Bunyi gesekan mata pisau diatas meja yang makin membuat bos preman itu ketakutan.. dan aku tetap santai sambil mengarahkan mata pisau ini, ke garis tangan jari telunjuk yang paling atas.. aku lalu melihat kearah mata bos preman yang mulai berair..

“jangan deh.. terlalu pendek..” ucapku lalu menggeser sedikit mata pisau ke garis tengah jari telunjuknya..

“aarrggghhhhhh..” ucapnya bersuara dan aku langsung menatapnya dengan tajam.. dia terus menggelengkan kepalanya dengan ketakutan yang sangat luar biasa..

“nanggung ya.?.” ucapku sambil menggeser lagi mata pisau kearah garis jari telunjuk yang paling bawah..

“ja.. jangan.. mas.. kasihan..” suara Ibu penjual buah terdengar.. aku lalu melihat kearah wajah Ibu penjual buah sambil tersenyum..

Aku menatap wajah Ibu itu sambil menurunkan mata pisau sedikit kebawah, mencari persendian antara perbatasan telapak tangan dan jari telunjuknya.. lalu..

BRETTTTT.. BRETTTTT.. BRETTTTT..

Aku mulai mengiris dan memotong jari telunjuk bos preman itu, seperti memotong buah semangka dengan santainya..

“aaarggggghhhhhh..” bos preman itu mengerang kesakitan.. tangan kanannya bergetar dengan hebatnya dan aku makin mencengkram tangan kanannya itu, supaya tidak banyak bergerak.. darahnya pun langsung mengucur deras, ketika jari telunjuknya telah terlepas dari telapak tangannya..

“AAAAAAAAAAAA..” Ibu penjual buah berteriak dengan kerasnya sambil menutup kedua matanya..

Aku lalu melepaskan pegangan tanganku ditelapak tangan bos preman itu.. dia pun langsung memegangi telapak tangan kanannya yang mengucur darah segar, dengan tangan kiri..

Buah apel yang menyumpal dimulutnya pun, langsung terjatuh ketika dia menunduk dan menangis kesakitan..

Huuuuu.. kok aku menikmati banget ya..? gilaaaa.. aku sangat puas melihat darahnya mengalir dengan deras, dan melihat dia menangis kesakitan seperti itu.. hehehehe.. assuuu..

Lalu dengan senyuman dibibirku.. aku mengambil jari telunjuknya yang putus itu, lalu mengikatnya dan menggantungnya diantara buah yang ada digantungan..

Setelah itu aku menunduk dan menjambak rambut sibos, sampai kepalanya terdanga dan kupaksa melihat jari telunjuknya yang tergantung diantara buah – buahan itu..

“kalau kamu berani minta uang keamanan disekitar daerah sini lagi, bukan jarimu lagi yang akan tergantung disitu.. tapi kepalamu.. paham..” ucapku dan dia langsung mengangguk dengan deraian air matanya..

“aku gak perduli siapa kamu atau siapa yang ada dibelakangmu.. persetan.. aku gak takut dengan siapapun..” ucapku dengan dinginnya sambil menatap mata dan wajahnya yang semakin memucat..

“Anggerrrr..” teriak Kak Dana dengan kerasnya.. dia berdiri disamping mobilnya sambil berkacak pinggang dan melotot kearahku..

“eh.. Kak Dana..” ucapku sambil melepaskan jambakanku di rambut bos preman itu, lalu aku menggaruk kepalaku dan tersenyum kepadanya..

“M A S U K K E M O B I L..” ucap Kak Dana pelan tapi sangat tegas sekali..

“iya Kak..” ucapku pelan.. aku lalu membalikkan tubuhku dan mengambil buah apel yang sudah di bungkus dengan tali yang berbentuk jaring – jaring.. buah apel itu tergantung didekat jari bos preman yang masih meneteskan darah itu..

“berapa bu..?” tanyaku kearah Ibu penjual buah yang menatapku dan wajahnya terlihat syok sekali..

Ibu penjual buah itu tidak bersuara dan dia malah menunduk ketakutan..

“Anggerr..” panggil Kak Dana lagi kearahku..

“iya kak.. iya..” ucapku sambil melihat kearahnya dan aku mengucapkannya dengan melasnya.. assuuu..

Aku lalu mengambil lima lembar uang merah yang ada dikantongku dan menyerahkan ke Ibu penjual buah itu.. aku gak tau berapa harganya, karena ibu itu gak menjawab pertanyan tentang harga apel ini.. aku pun terus menatapnya sambil menyerahkan uang yang ada ditanganku..

“ini Bu.. terimakasih ya..” ucapku dan Ibu penjual buah itu, langsung mengambil uangku dengan tangan yang bergetar.. lalu..

Buuhhggggg..

Tubuhnya lunglai dan dia langsung terduduk dan tersandar didinding didalam warung.. matanya pun langsung terpejam.. cuuukkk.. pakai acara pingsan lagi.. eiitttsss.. entar dulu, ini tidur atau pingsan beneran..? tapi kok matanya agak berkedip..?

Aku lalu mendekat kearah si Ibu dan aku langsung jongkok dihadapannya.. lalu aku agak mendekatkan wajahku kearah wajahnya..

Mata si Ibu perlahan membuka sedikit dan melirikku.. tidak tampak ketakutan diwajah Ibu penjual buah itu, seperti tadi waktu pertama melihatku dan waktu aku membantai ketiga preman bajingan itu.. matanya yang terbuka sedikit, terlihat berbinar sambil meremas uang pemberianku..

“terimakasih mas ganteng..” ucap si Ibu dengan suara yang berbisik lalu tersenyum kepadaku.. si Ibu tetap menyandarkan kepalanya didinding dan seolah – olah lagi pingsan..

Cuukkk.. ibu ini terlihat bahagia karena apa ya..? karena aku telah membantai ketiga preman ini atau karena aku telah memberikan uang yang lebih..? assuuu.. tapi dibalik semua ini, Ibu ini memiliki acting yang luar biasa banget.. bajingaannn.. hehehehehe..

“Ibu gak takutkan sama jari telunjuk yang tergantung itu..?” ucapku berbisik sambil melirik jari bos preman yang tergantung didekat buah..

“enggak mas.. nanti aku belikan cairan pengawet, terus aku pajang disitu terus.. biar preman – preman itu gak datang lagi.. hihihihihi..” ucap Ibu itu berbisik lalu tertawa senang..

“jadi waktu saya bantai preman – preman tadi, takutnya Ibu cuman acting aja..?” tanyaku berbisik untuk memastikan aktingnya yang sangat luar biasa dari tadi itu..

“hihihihi..” kembali si Ibu tertawa pelan sambil terus pura – pura pingsan..

Jiancuukkk.. tertipu aku.. bajingaannnn..

“Anggeerrr..” panggil Kak Dana lagi dengan geregetannya..

“iyaaa..” ucapku sambil melihat kearahnya lalu melihat kearah Ibu penjual buah yang masih terus pura – pura pingsan itu..

“sekali lagi.. terimakasih ya mas ganteng…” suaranya bergumam lalu tersenyum kepadaku..

“iya bu.. sehat selalu ya..” ucapku lalu aku berdiri perlahan.. setelah itu aku berjalan santai meninggalkan ibu penjual buah itu, yang langsung sedikit tersenyum dan memejamkan matanya lagi.. aku juga berjalan melewati ketiga bajingan yang masih merintih kesakitan itu dengan cueknya..

Kak Dana terlihat sudah masuk didalam mobil dengan muka yang sangat manyun.. cuukkk.. tersiksa batin lagi aku didalam mobil.. bajingaannn..

Hiuufftttt.. huuuuuu..

Aku menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan.. setelah itu aku membuka pintu mobil dan menutupnya pelan.. wajah Kak Dana makin terlihat cemberut.. asssuu.. asuuuu.. semoga wajah cemberut Kak Dana ini, acting aja seperti Ibu penjual buah tadi.. hehehehe..

“buah Kak..” ucapku sambil mengangkat apel yang aku pegang dan tersenyum kepadanya..

“iya.. aku tau.. kamu kira aku gak bisa bedain, mana buah apel sama mana jari telunjuk..” ucap Kak Dana dengan jengkelnya.. cuukkk.. marahnya gak acting cuukkk.. assuuu..

Akupun hanya tersenyum sambil membalikkan tubuhku dan meletakkan buah apel dikursi tengah, lalu aku membalikkan tubuhku lagi dan menghadap kearah depan..

“kamu itu ngeselin banget sih..?” ucap Kak Dana dengan nada yang semakin jengkel, lalu menyalakan mesin mobilnya lagi dan menjalankannya.. aku hanya menggelengkan kepalaku sambil menarik nafasku dalam – dalam..

Hiuufftttt.. huuuuuu..

Entah berapa kali hari ini aku menghela nafas panjangku, untuk mengeluarkan sisa – sisa emosi yang membuat seluruh tubuh dan pikiranku letih pakai banget.. dan yang membuatku semakin letih.. entah kenapa aku menjadi pribadi yang berbeda, ketika menghadapi para bajingan dan ketika aku menghadapi wanita cantik disebelahku ini.. emosiku memuncak ketika berhadapan para bajingan dan emosiku langsung anjlok ketika berhadapan dengan Kak Dana.. bisa gitu ya..? gila aku ini.. guendeng ancene og..

Sepertinya bener kata stepen, aku harus merotasi cairan lendirku agar mengurangi beban berat yang ada dikepala ini.. bajingaaannn.. tapi rotasi yang seperti apa..? main lagi sama Kak Dana..? gilaaa.. dia lagi ngambek gini kok mau diajak main.. apa ga dicabik – cabik barang pusakaku nanti.. assuuu.. iiiiiiiiiii..

Mobil ini pun terus berjalan menembus hutan yang mulai tertutup kabut.. dan sengaja aku tidak bersuara.. kalau tadi dia hanya diam dan sedikit jutek, kali ini Kak Dana bener – bener lagi gak enak hati.. dan menurutku itu, percuma mengajak berbicara wanita yang lagi ga enak hati.. karena.. ga enak hati itu sejenis virus yang membuat kadar kesadisan mahluk yang dikuasainya, akan meningkat drastis dan pastinya akan mengganas sekali.. kalau pasanganmu terjangkit virus itu, lebih baik kamu diam dan tutup mulutmu dengan masker.. tapi jangan sekali – kali kamu tutup telingamu.. dari pada telingamu dipindahkan kehidung.. kan gak lucu kalau gitu.. asssuuu..

Beberapa saat kemudian, mobil kami berhenti di sebuah villa yang cukup mewah.. dikanan – kiri villa tampak banyak sekali tumbuhan seperti dirumah Eyang Anjani di desa Jati Bening.. tumbuhan yang sering dipakai ramuan obat – obatan tentunya..

Villa siapa ini..? apa Kak Dana kesini untuk mengobati lukaku..? atau ingin menyekapku dan menyiksaku karena aku telah mengambil perawannya, lalu aku jadian dengan wanita lain..? arrgghhhh.. kok ngelantur gini sih pikiranku..

Kami berdua masih sama – sama diam dan Kak Dana yang sudah memarkirkan mobilnya ini, tidak mematikan mesin mobilnya atau turun dari mobilnya.. dia hanya diam sambil memegang stir mobil dan pandangannya lurus kedepan..

TIK.. TOK.. TIK.. TOK.. TIK.. TOK..

Lima menit berlalu dan kami tetap diam didalam mobil ini..

TIK.. TOK.. TIK.. TOK.. TIK.. TOK..

Lima belas menit berlalu percuma dan aku membuang waktu berharga didalam hidupku ini, hanya dengan diam, bengong dan bingung.. bajingaannn..

TIK.. TOK.. TIK.. TOK.. TIK.. TOK..

Tiga puluh menit berlalu dan itu sangat menyiksaku.. guendeng ancene og..

Ini gak bisa didiamkan.. kalau seperti ini terus, bisa – bisa kami berdua akan mati keracunan AC didalam mobil ini.. dan tiga hari kemudian akan muncul berita, sepasang muda – mudi ditemukan tidak bernyawa.. laki – lakinya meninggal dengan wajah yang terlihat bengong dan bingung, sedangkan yang wanita dalam keadaan cemberut.. apa gak sadis kalau gitu..? assuuu.. assuuu..

Akupun langsung melihat kearah Kak Dana dan tangan kananku langsung menggenggam tangan kiri Kak dana, yang memegang setir mobilnya..

“maaf kak..” ucapku sambil meremas pelan punggung tangan kiri Kak Dana yang lembut itu.. entah maafku ini untuk apa, yang jelas aku tidak ingin membuatnya bersedih..

Ya dia bersedih.. aku tau itu.. walaupun dia marah dan cemberut, tapi itu semua karena sayangnya kepadaku.. dan dia sangat sedih melihat perubahanku hari ini.. aku bisa merasakan semua sayangnya Kak Dana dan sedih hatinya, lewat tatapan kemarahannya kepadaku.. marah karena sayang.. gilaa…

Hiuffttt.. huuu.. dan kalian tau apa reaksinya ketika aku menggengam punggung tangannya dan aku mengucapkan kata maaf..? dia diam saja.. lalu mematikan mesin mobilnya dengan tangan kanan, menepis pelan pegangan tanganku, lalu membuka pintu mobilnya dan turun dengan cueknya..

Gila gak..? gila banget pastinya.. aku sudah berusaha untuk mencairkan suasana ini dengan memohon maaf kepadanya, tapi apa balasannya..? jangankan menjawab iya.. tersenyum atau melihat wajahku aja gak sama sekali.. apa aku gak bener – bener tersiksa batin..? bajingaannn..

Akupun langsung membuka pintu mobil dan turun dari mobil ini, lalu menutup pintu mobil dengan pelan.. hawa dingin kota apel ini langsung menghinggap diseluruh tubuhku sampai meresap kedalam tulang – tulangku.. gilaaa.. dingin pakai benget cuukkk..

Aku lalu menggesekkan kedua telapak tanganku, untuk mengurangi dinginnya hawa ini.. setelah itu aku lalu mengikuti Kak Dana yang berjalan kearah teras rumah.. dan ketika sampai didepan pintu rumah, Kak Dana mengambil kunci pintu rumah lalu membukanya..

Kami berdua masuk kedalam rumah dan ketika Kak Dana sudah menutup kembali pintunya lalu mengunci pintu rumahnya.. aku langsung memegang tangan kanan Kak Dana dengan tangan kiriku, sampai tubuhnya berbalik kearahku dan aku langsung memeluknya..

“apasih..” ucap Kak Dana meraju sambil menahan dadaku dengan kedua tangannya..

Aku tidak menjawab ucapannya.. aku hanya merapatkan tubuhku kearahnya, walaupun terhalangan tangannya didadaku.. aku lalu mengelus rambutnya dengan sangat lembut..

Kak Dana tidak memberontak atau menghindar dari pelukanku ini.. dia hanya diam dengan tangannya tetap menghalangi pelukanku ini.. lalu..

CUUPPP..

Aku kecup kepala bagian atasnya pelan, sambil terus mengelus rambut belakangnya.. perlahan kedua tangannya yang ada didadaku turun, tapi tetap tidak membalas pelukanku.. kembali aku merapatkan pelukanku sampai dada kami benar – benar merapat..

Hiuufffttt.. huuuu.. wanita ini sangat sayang denganku dan aku juga sangat sayang padanya.. detakan jantungnya yang terasa didadaku mengatakan semuanya.. sayang dan cinta yang sangat tulus sekali.. gilaaa..

Aku lalu mengendurkan pelukanku dan memegang kedua pipinya yang lembut.. aku mengangkatnya pelan sampai kedua mata kami bertatapan.. assuuu.. tatapan ini makin memperlihatkan perasaannya kepadaku dan aku gak bisa membendung lagi perasaan sayangku kepadanya..

“aku sayang kamu Angela Ardana.. dan aku mau kamu menjadi kekasihku..” ucapku sambil menatap bola matanya dalam – dalam..

Matanya perlahan berkaca – kaca dan kepalanya menggeleng pelan..

“kenapa Dan..? kenapa..? kenapa kamu selalu menolakku..?” tanyaku dengan suara yang bergetar.. sengaja aku menyebut namanya saja, tanpa ada embel – embel Kak lagi..

“gak perlu aku jelaskan kan Mas..?” ucapnya dan akhirnya suara yang lembut, keluar juga dari bibir manisnya.. dan dia memanggilku dengan sebutan Mas lagi..

“perlu.. karena kita sama – sama mempunyai rasa dan aku ingin mendengar kata tentang rasa yang ada didalam dirimu kepadaku..” ucapku sambil membelai kedua pipinya yang lembut itu.

Kak Dana langsung membalas dengan menyentuh pipi kananku dengan sangat mesranya..

“Mas.. rasa gak bisa diucapkan dengan kata.. karena kata bisa berdusta.. sedangkan rasa..? sudahlah.. biarkan dia bertahta didalam sukma dan berbunga dengan indahnya, tidak perlu kau goda..” ucap Kak Dana dengan suara yang lembut dan sentuhan yang semakin mesra..

“rasa tanpa ada kata, percuma.. karena semua hanya akan membuat air mata, bukan bahagia tapi luka.. L O G I K A..” ucapku dengan pelan tapi tegas..

“itu mungkin logikamu mas, tapi bukan perasaanku..” ucap Kak Dana dan ucapannya selalu lembut sambil terus mengelus.. dan sekarang elusannya tepat dibibirku yang terluka..

“Dana..” ucapku terpotong, karena jemarinya langsung menutup kedua bibirku yang terluka ini..

Sakit..? engga.. luka dibibirku yang disentuh Kak Dana ini ga sakit sama sekali.. tapi justru hatiku yang sakit.. dia tetap bertahan dengan cintanya dari dalam hati tanpa perlu ada ikatan.. apa gak sakit dalam aku..? bajingaannn..

Aku sadar dia melakukan ini, karena dia mementingkan perasaan Lia daripada perasaannya.. dan aku..? apa aku tidak ada perasaan dengan Lia..? assuuu.. ya pasti adalah, dia kan cinta pertamaku.. tapi.. wanita yang ada dihadapanku ini, sudah menyerahkan kehormatannya kepadaku.. terus..? gak taulah.. mau gila aku.. bangsaattt..

“kita obati lukamu dulu Mas..” ucap Kak Dana sambil menatap luka – luka diwajahku..

“bukan luka diwajahku yang perlu diobati.. tapi luka yang ada dihati..” ucapku pelan..

Kak Dana hanya tersenyum lalu menurunkan tangannya dari wajahku, dan memegang tangan kananku lalu menarik masuk kedalam ruang tengah.. dan dia tidak mengucapkan sepatah kata lagi.. assuuuu..

Akupun hanya pasrah mengikuti tarikan tangannya ini, kedalam ruang tengah.. Kak Dana melepaskan tarikan tangannya, ketika kami sudah sampai diruang tengah dan didekat sebuah kursi sofa yang empuk.. aku lalu duduk dikursi sofa itu sambil meletakkan kepalaku disandaran kursinya.. sedangkan Kak Dana langsung berjalan kearah belakang rumah ini..

Aku menyandarkan kepalaku sambil mengelus luka – luka diseluruh wajahku.. sepertinya ada yang terlupa hari ini.. tapi apa ya..? aku mencoba mengingat sambil terus menyentuh luka dan lebam diwajahku.. oh iya.. ramuan.. biasanya setelah berkelahi, pasti ada ramuan yang aku minum untuk meredakan sakit dan mengobati luka – lukaku dari dalam.. tapi kenapa hari ini gak ada yang mengantarkan keaku ya..? atau sengaja aku dibiarkan menikmati rasa sakit ini..? assuudahlah.. gak perlu manja.. sakit akibat perbuatan sendiri, kok minta diobati..? bajingaannn..

“masbro.. ingat.. ini kesempatanmu untuk merasakan jepitan dara cantik ini lagi..” ucap stepen bersuara..

“cuuukkk.. jepitan aja dipikiranmu itu.. assuuu..” makiku..

“sudahlah.. ga usah munafik.. kamu juga menginginkannya kan..?” ucap stepen dengan suara yang menggoda..

“bangsattt..” makiku lagi

“hehehehe..” terdengar tawa iblis dari stepen..

“minum dulu Mas..” ucap Kak Dana mengagetkanku sambil menyodorkan segelas mimuman kepadaku..

Aroma minuman itupun, langsung masuk kedalam hidungku.. heemmmmm.. aromanya seperti ramuan yang aku minum ketika aku habis berkelahi.. bedanya minuman ini masih hangat dan yang biasa aku minum itu, sudah dingin ketika aku meminumnya..

“minuman ini..?” ucapku terpotong sambil melihat wajah Kak Dana yang tersenyum manis..

“bukan.. ini aku buat sendiri.. tadi Om Satria sempat mau menitipkan sebotol ramuan sama aku.. tapi aku tolak.. aku bilang sama Om Satria kalau aku bisa buat ramuan minuman yang seperti Om Satria bawa tadi..” ucap Kak Dana sambil duduk disebelahku..

“bagaimana kamu kenal sama Om Satria..?” tanyaku sambil melirik Kak dana..

“minum dulu lah Mas.. nanti aku cerita..” ucap Kak Dana sambil mengangkat kedua kakinya ke kursi sofa dan duduk menghadapku dengan kedua kaki bersila.. wajah Kak Dana sudah terlihat santai dan gak secemberut waktu perjalan tadi..

Aku lalu melihat kearah depan dan tidak melihat kearah Kak Dana yang bersila disampingku dan menghadapku.. aku menyeruput ramuan hangat itu perlahan..

Srruupppppp..

Heemmmm.. ramuan ini rasanya sedikit berbeda.. kalau biasanya rasanya hambar, ramuan buatan Kak Dana ini ada rasa manisnya sedikit.. apalagi minumnya ditemani Kak Dana, manisnya jadi lebih manis lagi.. eaaaaa.. assuuu..

Ramuan ini pun langsung masuk kedalam tenggorokanku dan langsung menyebar keseluruh tubuhku.. minuman ini terasa hangat dan tubuhku seperti mendapatkan energy baru lagi.. semua lukaku ini tidak sakit sama sekali.. gilaaa.. khasiat ramuan ini sama seperti ramuan yang aku minum biasanya..

“Om Satria itu temannya Mamahku waktu kuliah dikota pendidikan.. jadi waktu aku datang pertama kali kekota pendidikan, Om Satria menyambutku dan selalu datang ketika ada sesautu yang terjadi pada diriku..” ucap Kak Dana disebelahku..

“oh iya..? kalau gitu, Mamahmu kenal sama Ayahku dong..? kan Om Satria teman Ayahku waktu kuliah dikota pendidikan..” ucapku sambil melihat kearah Kak Dana lalu menyeruput ramuan ini..

“gak tau..” jawab Kak Dana singkat lalu tersenyum dengan manisnya lagi..

“oooo.. terus ramuan ini..? bagaimana kamu bisa buat ramuan ini..?” tanyaku..

“Eyang dari Papahku itu pintar membuat ramuan seperti ini.. beliau yang ngajarkan aku buat ramuan sama obat – obatan dari tumbuhan..” jawab Kak Dana..

“berarti Mamahmu bisa juga dong buat seperti ini..?” tanyaku lagi lalu aku menyeruput minuman ini..

“enggak.. Mamah gak bisa buat ramuan ini.. padahal Mamah juga diajarin sama Eyangku..” ucap Kak Dana sambil mengambil kursi bantal yang tidak jauh dari duduknya, lalu memeluknya..

“kok bisa..?” tanyaku..

“gak tau.. dari semua keturunan Eyangku, Papahku, Mamahku dan sepupu – sepupu aku, gak ada yang bisa buat.. cuman aku yang bisa membuat ramuan dan obat – obatan yang lain..” ucap kak Dana..

“seberapa banyak ramuan atau obat – obatan yang bisa kamu buat..?” tanyaku dan gak terasa, ramuan yang ada digelas yang aku pegang ini, telah habis..

“lumayan banyak sih.. emang kenapa..?” tanya Kak Dana..

“kalau ramuan untuk sakit hatiku, bisa buat gak..?” ucapku sambil meletakkan gelas dimeja yang ada disampingku..

“kamu itu mas..” ucap Kak Dana sambil menggelengkan kepalanya pelan..

Setelah itu kami berdua sama – sama diam dan suasana yang dingin ini, membuat kami berdua canggung.. jiancuukkk.. kenapa canggungnya baru sekarang sih..? kenapa gak dari tadi..? assuuu..


“wayae.. wayae.. wayae..” ucap stepan lagi yang bersuara dibalik sempak.. (wayae = waktunya)

“apasih kamu itu pen.. bisa diam gak..?” ucapku dengan nada sedikit tinggi..

“sepeda kumbang, jalannya lelet.. ngomonge gampang, ngentune mbulet..” ucap stepen dengan pantunnya yang membangsatkan itu.. (mbulet = gak langsung pada tujuan, tapi berputar – putar dulu.. ngentu = ngentot..)

“cuukkk yang mau ngentu siapa..? bangsat kamu itu pen..” ucapku dengan jengkelnya..

“kelek mambu, ra usah diguyu.. kadung mlebu, ra wani kentu.. assuuu..” (ketek bau, jangan diketawain.. sudah terlanjur masuk, gak berani ngentot.. anjingg..” ucap stepen dengan pantunnya yang makin lama, makin membangsatkan sekali..

“kamu itu celamitan betul sih pen.. bangsattt..” ucapku yang semakin jengkel..

Lalu tiba – tiba Kak Dana meletakkan bantalnya disamping dan langsung berdiri..

“kemana..?” tanyaku..

“kalau tadi ramuan itu untuk mengobati luka didalam tubuh mas.. sekarang kita obati luka yang ada dibagian luar tubuh mas..” ucap Kak Dana sambil menjulurkan tangannya kearahku..

“ohh..” ucapku sambil menyambut tangannya yang menjulur kepadaku dan aku langsung berdiri..

Kak Dana langsung menarikku kebagian belakang rumah ini dan mengarah kedapur.. dan didekat dapur, ada sebuah kamar mandi yang pintunya terbuka..

“mandi dulu mas..” ucap Kak Dana sambil menarik tanganku kearah kamar mandi..

Loh.. mandi..? yang mandi ini aku aja atau bareng Kak Dana..? gilaaa.. masa aku kekamar mandi berdua Kak Dana lagi sih..? aku kan bisa sange kalau begitu.. nanti kalau terjadi hal – hal yang enak seperti waktu itu gimana..?

“Kak aku mandi sendiri aja ya..? nanti kayak waktu itu lagi.. kita berdua gak jadi mandi, malah..” ucapku terpotong ketika Kak Dana menghentikan langkahnya ketika sudah didepan pintu kamar mandi..

“cerewet..” ucap Kak Dana lalu menariku lagi masuk kedalam kamar mandi..

Cuukkk.. beneran kami berdua mandi bareng ini..? assuuuu..

Lalu ketika kami berdua didalam kamar mandi, Kak Dana langsung melepaskan pegangan tangannya dan menutup pintu kamar mandinya.. tidak ada kecanggungan diwajah Kak Dana, seperti waktu itu ketika kami berdua didalam kamar mandi rumah Kak Dana yang ada didekat terminal utama..

Gilaaa.. Kak Dana terlihat santai dan tersenyum ketika berdiri dan menatapku.. justru aku yang salah tingkah dan bingung harus berbuat apa..

Lalu dengan santainya Kak Dana memegang ujung kaosku, lalu menariknya keatas dan berhenti ketika akan melewati wajahku.. lalu dengan perlahan, Kak Dana meloloskan kaosku dari kepalaku dan sangat berhati – hati ketika kerah kaosku melewati luka diwajahku..

Setelah kaosku terlepas dan diletakkan diatas wastafel, Kak Dana mendekat dan merapat kearahku.. telapak tangannya lalu meraba dadaku perlahan.. uhhhhhh.. gilaaa.. rabaannya langsung membuat merinding luar dalam.. bajingaannn..

Kak Dana lalu melihat tatto didadaku dan meraba setiap lekukan gambar tattoo ini.. matanya yang indah itu, terlihat sangat mengagumi tattoku didadaku.. setiap rabaannya pun, membuat nafsu didalam diriku menggelora… gilaaa.. dan sesuatu yang selalu mempengaruhi pikiran mesumku itu, tersenyum dengan bangganya.. siapa lagi kalau bukan stepen.. bajingaannn..

Lalu tiba – tiba..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup dadaku dengan bibir manisnya itu, dengan sangat lembut sekali..

Uuhhhh.. nafsuku semakin mengelora, apalagi ketika Kak Dana menyentuh putting kiriku dan memainkannya dengan jari jempol dan jari tengahnya.. gilaaa.. kedua kakiku sampai bergetar dibuatnya.. bajingaannn.. ini mau mandi atau mau membangkitkan nafsuku sih..? tanpa dibangkitkan Kak Dana, nafsuku itu sudah bangkit sendiri dan batangku sudah berdiri tegak setegak – tegaknya.. apalagi stepen sudah menuntut haknya sejak didalam mobil tadi, apa gak gila nafsuku yang menggelora ini.. bangsaattt.. bangsaattt..

Dan setelah nafsuku terbakar, Kak Dana memegang kancing celana levisku lalu membukanya.. diangkat wajah cantiknya itu perlahan, sampai kedua matanya menatap kedua mataku.. diturunkan resleting celanaku sambil terus menatap mataku, dengan tatapan menggodanya.. Kak Dana melakukan itu sambil menggigit bibir bawahnya pelan.. gilaaa.. gilaaa..

Sret.. sret.. srett.. srettt..

Bangsaattt.. nurunin resleting aja kok lama banget sih.. jadi makin berdiri dan berontak aja batangku.. assuuu.. assuuu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafasku memburu sampai bulu kudukku berdiri.. keringatku pun langsung keluar dari keningku sebesar biji jangung.. bajinggaan.. dan setelah resletingku terturun seutuhnya, Kak Dana langsung membungkukan tubuhnya dan berlutut dihadapanku dengan bertumpu pada kedua lututnya..

Diturunkan celanaku perlahan sambil mendangakkan kepalanya keatas dan menatapku dengan tatapan andalannya.. tatapan menggoda.. assuuu.. menyiksa banget cuukkk.. kalau tadi dimobil batinku yang disiksa.. sekarang nafsuku yang disiksa dan dipermainkan oleh wanita cantik ini.. bajingaann..

Dan setelah celanaku terturun dipahaku..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup batangku yang masih tertutup CD ini, sambil terus menatap mataku.. bajingaaannnn..

“jangan Dana.. cukup..” ucapku sambil memegang kedua pipinya..

Kak Dana langsung menggelengkan kepalanya dengan manja dan senyum manisnya.. wuuassuuuuu..

Diturunkan celanaku sampai kebawah mata kakiku.. aku membantunya dengan mengangkat kedua kakiku bergantian, sampai celanaku terlepas.. lalu celanaku pun dilemparkan entah kemana..

Sekarang Kak Dana mengalihkan pandangannya, kearah batangku yang berdiri dengan tegak dan menggelembung dibalik CD yang kupakai.. dan saking besar dan panjangnya batangku, kepala batangku menyelip keluar di CD yang aku pakai ini.. sobekan kepala batangku yang aku buat buang pejuh dan air kencing, seperti bibir yang tersenyum dengan senangnya.. bajingaannn.. kok langsung terbayang bibirnya stepen ya aku.. assuuu.. assuuu..

Lalu tiba – tiba Kak Dana memegang batangku yang masih tertutup CD ini dengan cukup keras, sampai pinggulku termundur kebelakang..

“Dana..” ucapku yang terkejut karena remasan Kak Dana ini..

“hihihihi..” Kak Dana tertawa sambil melihat kearahku lalu menggigit bibir bawahnya lagi.. gilaaa.. tersika bangett aku.. bajingaannn..

“oh iya.. aku lupa.. menyentuh hati wanita harus dengan lembut, seperti menyentuh titidnya sendiri kan..?” ucap Kak Dana dengan suara yang menggoda sambil meremas lembut batangku..

Assuuu.. kenapa kata – kataku itu selalu dia ingat dan diucapkan kepadaku lagi sih..? bikin batangku makin berontak dalam sempak aja kok.. bajingaannn..

Kak Dana lalu memegang pinggiran CDku yang ada dipinggangku, lalu menurunkan kebawah sampai batangku terbebas dan berdiri dengan gagahnya.. batangku seolah menunjuk wajah Kak Dana, seperti panglima perang yang memerintahkan pasukannya untuk membabat habis lawan yang ada dihadapannya.. jiancuukkk…

Lalu setelah CDku terlepas, Kak Dana pun melempar Cdku kedekat celana levisku.. lalu wajahnya mendekat kearah kepala batangku yang berdiri tepat sejajar dengan wajahnya.. lalu..

CUUPPPP..

Dikecupnya kepala batangku dibagian belahan yang untuk buang air kecil itu.. gilaaaa.. kecupannya membuat seluruh tubuhku makin merinding cuukkkk.. bajingaannn..

Kelihatannya kepala batangku ini, mau dikulum seperti waktu itu.. dan kelihatannya lagi.. kesempatan kepala batangku, untuk bermain didalam mulut Kak Dana terbuka sangat lebar.. huuuuuuu.. mantaappp..

Aku yang sudah telanjang bulat inipun, bersiap dengan permainan lidah dan bibir Kak Dana dikepala batangku.. aku lalu mendangakkan kepalaku sambil memejamkan kedua mataku.. aku bersiap untuk permaianan yang sangat nikmat itu..

Dan setelah aku memejamkan mataku beberapa saat, Kak Dana belum memulai permainannya.. ihhhhhh.. lama banget sih.. sudah ngaceng tingkat tinggi nih.. wuaassuuuu..

Aku lalu menegakkan kepalaku dan membuka kedua mataku.. Kak Dana sudah berdiri dihadapanku sambil melipatkan kedua tangannya didadanya, dan raut wajahnya seperti terlihat mengejek kearahku.. lalu..

NYUTTTTT..

Kak Dana memencet hidungku yang patah dan aku luruskan tadi dengan gemasnya..

“AARRGGHHHHH..” aku berteriak kesakitan sambil memegang kedua tangan Kak Dana yang memencet hidungku..

“kenapa..?” tanya Kak Dana dengan kebingungan..

“sakit Dan.. sakit banget.. habis patah hidungku ini..” ucapku sambil memegang hidungku dengan mata yang berkaca – kaca dan batangku langsung lemas selemas lemasnya.. assssuu.. assuuu..

“ihh.. kirain apa.. baru dipegang gitu aja sudah nangis, dasar manja.. dah mandi sana..” ucap Kak Dana dengan cueknya lalu berjalan kearah bathup..

Bajingannn.. enak banget ya dia ngomongnya.. dia gak tau rasanya hidung yang baru patah apa..? gilaaa.. rasanya itu ngilu sampai kebiji dibawah batangku.. guendeng ancene og.. dan yang lebih gendengnya lagi.. setelah nafsuku dibuat melayang tinggi, lalu diturunkan dengan paksa oleh pencetan dihidungku, dia meninggalkan aku dengan kekentangan yang sangat membangsatkan.. wuaassuuu..

Kak Dana berdiri didekat bathup dan memunggungi aku dengan cueknya, tanpa merasa berdosa sama sekali.. kurang ajar.. cara berdirinya pun, terlihat sangat menggoda sekali.. bokongnya yang semok dan pinggulnya yang berlekuk, masih tertutup kaos dan celana yang sangat ketat sekali.. tubuhnya yang seksi itu seperti mengundangku untuk menjamahnya.. bajingaannn..

Oke.. oke.. sekarang saatnya aku membalas dendam atas kesange’anku yang tertunda, dan hidungku yang dipencetnya barusan.. dia akan merasakan sakitnya menahan gejolak birahi yang tertunda.. dan dia pasti akan tersiksa.. hehehe..

Aku lalu melangkah mendekati Kak Dana, dengan batangku yang bergerak kekanan dan kekiri.. (istilah kerennya, gondal gandul.. hehehehe..)

Dan setelah berdiri tepat dibelakang Kak Dana, aku langsung melingkarkan kedua tanganku dipinggang Kak Dana, lalu keperutnya dan memeluknya dengan sangat lembut..

“ehhh Mas.. mau apasih.. mandi sana loh..” ucap Kak Dana terkejut sambil memegang kedua tanganku yang ada diperutnya..

Aku pun tidak mendengarkan ucapannya dan daguku kutempelkan kepundaknya..

CUUPPP..

Aku kecup leher bagian sampingnya sambil memasukkan kedua tanganku dibalik kaosnya, lalu aku meraba kulit perutnya yang seksi itu..

“ihhh.. Mas..” ucap Kak Dana mengelinjang dan kegelian, sambil terus mencoba melepaskan rabaanku diperutnya..

Batangku yang menempel dibokongnya, mulai bangkit dan berdiri dengan tegaknya.. nafsukupun mulai bermain diotakku lagi.. aku tidak menghiraukan ucapan Kak Dana, dan aku terus meraba kulit perutnya dari balik kaosnya, lalu naik keatas tepat dibawah branya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Aku terus mengecup lehernya yang putih itu, sambil memasukkan kedua tanganku dibalik branya.. tanganku merambat pelan ke kedua daging kenyal didadanya itu.. aku meremas sambil mencari puttingya lalu memelintirnya pelan.. uuhhhh.. enak banget cuukkk..

“Mas.. iiiihhh.. Mass….” Ucap Kak Dana dengan manjanya dan tangannya yang mencoba melepaskan tanganku dibalik branya, mulai melemah..

Kenyal, lembut dan enak.. itu yang kurasakan ketika meremas kedua buah dada Kak Dana.. putingnya yang aku pelintirpun, perlahan mulai mengeras.. buah dadanya yang kencang semakin lama semakin mengencang terasa, dikedua telapak tanganku..

“heeeemm.. hemmm.. hemmm..” desahan pun mulai terdengar pelan, keluar dari bibir Kak Dana..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Aku mengecup lehernya dan sesekali menjilatnya..

“uhhhhh..” Kak Dana mendesah sambil menolehkan wajahnya kearahku..

Aku mengangkat wajahku dari lehernya.. dan..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup bibirku yang terluka ini lalu ditempelkan, tanpa dilumatnya.. aku mengeluarkan lidahku dan menjilat bibir atas dan bibir bawahnya bergantian.. lalu.. lidahku disambarnya dan diemutnya..

Perih bercampur nikmat yang kurasa.. aku sampai memejamkan kedua mataku dan Kak Dana langsung melepaskan emutannya dilidahku..

“masih mau nakal terus tangannya..? uhhhhh..” tanya Kak Dana dengan wajah yang agak kemerahan, karena kedua tanganku masih meremas kedua buah dadanya..

“cukup mas.. cukup.. kalau enggak aku gigit bibirmu yang luka ini.. uhhhh..” ucap Kak Dana lagi ketika rabaan tangan kananku turun keperutnya, sedangkan tangan kiriku masih bermain di buah dadanya yang kanan..

“yang mancing kan kamu..” ucapku sambil mengangkat wajahku dari pundaknya dan memundurkan wajahku, karena Kak Dana memajukan wajahku kearah bibirku..

“iihhhh..” ucap Kak Dana dengan kedua tangannya, menahan tanganku yang terus bermain di buah dada dan perutnya..

Tangan kananku yang meraba perut Kak Dana langsung diam sejenak, karena diremas tangan kanan Kak Dana.. setelah remasan tangannya mulai mengendur, aku meraba lagi perut Kak Dana..

“uhhh.. mass..” ucap Kak Dana sambil menggeliatkan tubuhnya dipelukanku, setelah rabaanku turun keperut bagian bawahnya tepat diatas mekinya.. aku meraba lalu menggaruknya pelan menggunakan ujung kulit dekat kuku..

“ahhhhh..” Kak Dana mendesah sambil mendangakan kepalanya dan bersandar dipundak kiriku..

Garukan tangan kananku diperutnya, membuat kak Dana semakin gelisah dan mendesah.. tangan kiriku pun semakin aktif di buah dada kirinya.. lalu ketika Kak Dana lengah, aku memegang ujung kaosnya dan mengangkatnya setengah dada.. kedua tangan Kak Dana langsung keatas, sehingga memudahkan aku membuka kaosnya..

Uhhhh.. tahap pertama sukses.. kaos Kak Dana sudah terlepas.. aku lalu meremas kedua buah dada Kak Dana sampai dia menundukkan kepalanya.. setelah itu aku langsung mengarahkan tanganku kepengait bra yang ada dipunggungnya, dan aku langsung melepaskannya..

Klik..

Tali belakang branya lepas dan terjuntai.. aku langsung memasukkan kedua tanganku dibawah ketiak kanan kiri Kak Dana.. dan meraba kulit mulus buah dada Kak Dana lalu meremasnya..

“mas.. uhhhh..” desah Kak Dana..

Lalu perlahan aku menurunkan tali branya yang ada dipundak, sampai lolos dari kedua tangannya..

Uhhhh.. tahap kedua lancar dan aman.. Kak Dana sudah bertelanjang dada dan masih memunggungi aku.. cuukkk.. ilmu ngesex ku kok meningkat drastis begini sih..? gampang banget aku buat Kak Dana telanjang dada dan aku sudah gak grogi sama sekali.. gilaa…

Dan sekarang.. aku memegang pundak kak Dana lalu mengurutnya pelan, lalu aku turunkan kedepan dan meremas buah dadanya lagi.. setelah itu aku turunkan rabaanku keperutnya, dan memegang kancing celananya..

“Mas.. mandi dulu terus obatin lukamu..” bisik Kak Dana ditelingaku..

“hemm..” jawabku sambil membuka kancing celananya lalu menurunkan resleting celananya..

Sretttttt..

Sekali tarikan saja, langsung terturun resletingnya.. gak pakai lama gak pakai ribet.. hahahaha..

“maaasss..” ucap Kak Dana ketika aku mulai menurunkan celana panjangnya dan kedua tangan Kak Dana langsung menahan tanganku..

CUUPPP..

Aku kecup leher sampingnya..

“ihhhhh..” desah Kak Dana manja dan aku langsung menurunkan celananya sampai setengah paha..

“jahat..” rengek Kak Dana sambil melepaskan pegangannya ditanganku..

Aku memegang pinggiran Cdnya dipinggang, lalu aku turunkan sampai didekat celana yang terturun dipaha.. setelah itu aku memundurkan kakiku lalu membungkuk sambil menurunkan celana panjangnya sampai mata kaki.. kak Dana membantunya dengan mengangkat kaki kanan dan kaki kiri bergantaian sampai celana dan Cdnya terlepas..

Uhhh.. tahap ketiga sukses banget.. aku sudah membuat Kak Dana telanjang bulat dihadapanku.. walaupun dia berdiri memunggungi aku, bokongnya yang padat dan putih membuat batangku semakin menegang..

PLAAKKK..

Aku menampar pelan bokong Kak Dana yang semok itu..

“aaawwww.. nakal banget sihhh..” ucap Kak Dana sambil menoleh kearahku dan aku hanya tersenyum..

Aku menegakkan tubuhku lagi sambil memeluknya dari belakang.. batangku yang mengeras inipun, langsung menggesek dibokongnya yang padat.. lalu aku memainkan buah dadanya yang semakin lama semakin kencang dan puttingnya semakin mengeras..

“aahhhh..” desah Kak Dana sambil menyandarkan kepala belakangnya dipundakku.. dia terlihat pasrah dengan remasan dan rabaanku ini.. aku lalu menggaruk buah dadanya.. (bukan menggaruk dengan kuku sih, aku menggaruknya dengan ujung kulit jari – jariku dengan sangat pelan..)

Aku menggaruknya sampai dibagian bawah perutnya.. aku memainkan jemariku disana cukup lama sampai mendekati ujung belahan meki bagian atas..

“aahhhhhhh..” desah Kak Dana sambil menggelinjang..

Dan ketika jemariku telah sampai diatas belahan meki.. aku langsung menghentikan gerakanku dan melepaskan pelukanku.. lalu dengan cueknya aku meninggalkan Kak Dana yang sedang dilanda birahi tinggi itu, masuk kedalam bathup lalu aku duduk dan menselonjorkan kedua kakiku.. kepalaku aku sandarkan dan kedua tanganku aku rentangkan dan aku sandarkan di atas pinggiran bathup.. setelah itu aku memejamkan kedua mataku dengan cueknya..

“ohhh.. begitu ya..” gumam Kak Dana seperti memendam sesuatu..

“kenapa dan..?” tanyaku sambil membuka kedua mataku dan menatapnya..

“gak apa – apa..” ucapnya dengan wajah yang memendam dendam yang teramat sangat, sambil melipatkan kedua tangannya didada yang tidak tertutup sehelai benangpun itu..

“katanya mau mandi..?” ucapku sambil melebarkan kedua mataku lalu tersenyum penuh kemenangan.. (sebenarnya gak menang juga sih.. nafsu kami berdua ini kan sama – sama tergantung.. hehehe.. asuuu..)

“mandi aja sendiri..” ucapnya dengan cuek lalu membalikkan tubuhnya dan keluar dari kamar mandi ini..

Assuuu.. terus bagaimana ini..? masa aku mandi sendiri sih..? katanya mandi berdua.. jiancuukkk.. berharap dia datang karena nafsunya yang nanggung, malah dia keluar dari kamar mandi ini.. ya jadi sama – sama kentang dong.. bajingaannn..

“sok balas dendam.. assuuuu..” maki stepen kepadaku..

“berisik..” ucapku dengan sangat kesal sekali..

“bangsaattt..” maki stepen..

Hiuuffttt.. huuu..Aku lalu menyalakan kran air yang berwarna merah dan biru.. air hangat pun mulai keluar dan mulai mengisi bathup yang kosong ini.. uhhh.. gilaaa.. setelah seharian berkutat dengan segala emosi yang ada dikepala dan dihati ini, akhirnya aku bisa bersantai sambil berendam air hangat.. dinginnya hawa ini pun tidak terlalu terasa, ketika air hangatnya sudah sampai sedadaku..

Beberapa saat kemudian.. Kak Dana masuk lagi dengan membawa baskom dan masih telanjang bulat.. cuukkk.. rupanya dia cuman ngambil baskom to.. hehehehe.. berarti lanjut lagi dong ini.. guendeng ancene og..

“uhhuuiiiii..” sahut stepen dengan senangnya..

“assuuu..” makiku..

“hahahahaha..” stepen tertawa dengan senangnya..

Kak Dana berjalan kearahku lalu meletakkan baskom didekat wajahku, yang tersandar di bathup ini.. didalam baskom ini berisi air berwarna agak kemerahan dan handuk kecil yang direndam didalamnya.. aroma air berwarna kemerahan itu seperti ramuan obat – obatan dan sepertinya masih agak panas..

“air apa ini Dan..? untuk apa..?” tanyaku lalu melihat kearah wajahnya yang sekarang terlihat sangat bengis dan ingin memakanku..

“cerewet.” ucapnya singkat tanpa melihat kearahku dan dia mengikat rambutnya kebelakang..

Uuhhhh.. ketika mengikat rambutnya itu, dadanya maju kedepan dan membuat buah dadanya menantangku untuk aku remas.. bajingaannn.. batangku yang terendam air hangat ini pun, perlahan mulai bangkit lagi..

Kak Dana langsung masuk kedalam bathup dan berdiri mengangkangi aku.. kedua kaki Kak Dana seperti mengapit pinggangku.. cuukkkk.. mekinya pun terpampang jelas dihadapanku dan jaraknya hanya sekali gapai tanganku aja.. bajingaannn..

Eits entar dulu.. sekali gapai itu ukuran dari mana ya..? terus termasuk dalam satuan dan ukuran apa..? kilometer, hektometer, dekameter, meter, desimeter, centimeter, milimeter atau apa ya..? assudahlah.. yang penting jaraknya dekat sekali.. kalau aku menegakkan tubuhku dan mengarahkan jari tengahku kemekinya, pasti langsung masuk.. hehehe..

Lalu perlahan Kak Dana bersimpuh dihadapanku, dengan bertumpu pada kedua lututnya.. setelah itu tubuhnya ditegakan.. karena posisinya setengah berdiri dan mengangkangi aku, mekinya pun berada diatas kepala batangku yang sudah berdiri tegak setegak tegaknya..

Kak Dana lalu memajukan tubuhnya kearahku, untuk mengambil handuk kecil didalam baskom.. kalau dari caranya mendekat, dia sengaja mendekatkan dadanya ke wajahku sambil melirikku.. akupun langsung memajukan bibirku untuk mengemut putingnya yang berwarna merah kecoklatan itu.. tiba – tiba..

TAPPPP..

Handuk kecil yang basah dan bercampur ramuan itu, ditempelkan dibibirku yang luka ini..

Cuukkk.. selain handuknya agak panas, ramuannya pun langsung meresap dilukaku dan perih terasa..

“aaargghhhh..” gumamku kesakitan dan kembali batangku kembali melemas.. bajingaannn..

“sudah luka begini, masih aja nafsu..” ejek Kak Dana sambil mengusapkan handuk ini disekitar bibirku.. dia membersihkan sisa – sisa darah yang masih ada disekitar lukaku, sambil mengobati luka – lukanya..

“uhhhhh.. pelan – pelan Dan..” ucapku mengerang sambil merasakan perihnya luka dibibirku..

“sakit..? kalau berkelahi aja seperti kesetanan.. giliran lukanya diobatin, kok kesakitan..?” ucap Kak Dana mengejekku lagi sambil terus mengusapkan handuk kecilnya disekitar ujung bibirku..

“aarrrrggghhhhh..” gumamku meringis kesakitan..

Kak Dana lalu mengangkat handuk itu dari bibirku, dan memerasnya diluar bathup lalu dicelupkan kedalam baskom lagi..

“capek berlutut..” ucap Kak Dana dengan suara yang sangat menggoda lalu duduk diselangkanganku.. kedua lututnya tertekuk dan selangkangannya menempel diselangkanganku..

Uhhhhhh.. belahan mekinya itupun tepat berada dibagian tengah batangku yang masih tertidur ini.. Kak Dana lalu melihatku dengan tatapannya yang menggoda lalu menggoyangkan sedikit pinggulnya..

“ihhhh..” desahku ketika mekinya menggesek tengah batangku yang perlahan mulai bangkit lagi..

Gilaaaaa.. sensasinya mantap banget cuukkk.. assuuu..

Lalu tiba – tiba..

TAPPPP..

Handuk basah itu ditempelkan kehidungku yang bengkak ini..

“aarrghhhhhh..” aku kesakitan sampai mataku berkaca – kaca..

“sakit..?” ucap Kak Dana sambil menggoyangkan pinggulnya lagi dan memeknya pun menggesek tengah batangku lagi..

Ahhhhhh.. gilaaaa.. sakit, sange, nikmat dan perih, menjadi satu dan dibungkus didalam senyum kemenangan Kak Dana.. bajingaannnn..

Kak Dana menghentikan goyangannya, lalu mengusapkan handuk itu disekitar bagian hidungku.. Kak Dana dengan telatannya membersihkan luka – lukaku ini sampai bersih..

Batangku yang sudah tegak dan terhimpit karena bagian tengahnya diduduki Kak Dana, terasa sangat tersiksa sekali.. aku lalu menggeser pinggulku kebelakang, agar kepala batangku bisa mengarah kelubang meki Kak Dana..

Kak Dana yang merasa aku bergeser, menegakkan tubuhnya lagi dan mengangkat selangkangannya dari selangkanganku.. dan sekarang, posisi Kak Dana setengah berdiri lagi.. bajingaannnn..

Dia lalu memeras handuk itu diluar bathup, lalu memasukan ke baskom lagi.. karena aku sekarang sudah dikuasai nafsu, aku memegang pinggul Kak Dana dan mendudukannya lagi diselangkanganku.. pinggulnya terturun perlahan sampai belahan mekinya menyentuh kepala batangku.. dan ketika kepala batangku akan membelah dan menerobos masuk mekinya..

TAPPPP..

Kak Dana menempelkan handuk basah itu dipelipisku yang terluka.. jiancuukkkk.. sakitnya cuukkk.. perih banget.. assuuuu..

Aku menahan sakit dengan memejamkan kedua mataku, ketika Kak Dana membersihkan luka dipelipisku ini.. konsentrasi untuk memasukkan batangku kemeki Kak Danapun, akhirnya buyar.. kedua tanganku sekarang meremas ujung atas bathup..

“sakit..?” tanya Kak Dana lalu tersenyum lagi dengan senangnya.. assuuuu.. benar – benar disiksa nafsuku.. bajingaannn..

Perlahan handuk itu membersihkan seluruh wajahku ini.. luka – luka yang dibersihkan sekaligus di obati ramuan oleh Kak Dana ini, perlahan perihnya mulai agak berkurang.. wajahku terasa segar dan kulit wajahku pun tidak sekaku tadi..

Uhhhh.. mantap juga nih Kak Dana.. aku baru tau kalau dia bisa memanfaatkan tanaman – tanaman sebagai obat untuk lukaku ini.. bukan hanya luka yang ada diluar tubuhku saja.. tapi ramuan untuk yang diminumpun, Kak Dana bisa membuatnya.. jadi selain kulit – kulit wajahku yang tidak kaku lagi, didalam tubuhku pun terasa hangat dan segar.. guendeng ancene og..

Dan sekarang.. setelah Kak Dana membersihkan seluruh luka yang ada diwajahku, Kak Dana meletakkan handuknya didalam baskom.. setelah itu Kak Dana mengambil gayung yang ada didekat baskom, lalu mengambil air hangat yang ada didalam bathup.. setelah itu menyiramkan kerambutku yang agak mengeras, karena ada percikan darah yang sudah agak mengering..

Dibersihkan rambutku sambil sesekali dibelainya.. pandangan Kak Dana tidak diarahkan kemataku, tapi kearah rambutku.. sedangkan pandanganku, tentu saja kearah buah dadanya yang menantang dan tepat berada didepan mataku.. assuuu.. sekaranglah waktunya kita tuntaskan permainan ini.. hehehehe..

Aku mengangkat kedua tanganku kearah dadanya.. lalu..

TAPPP..

Kedua telapak tanganku pun, langsung mencengkram dengan lembut daging kenyal itu.. buah dadanya yang lumayan besar, tidak semuanya mampu aku cengkram.. gilaaaa..

“Mas..” ucap Kak Dana sambil menurunkan pandangannya kearah mataku.. akupun membalas tatapannya sambil tersenyum dan meremas buah dadanya itu dengan sangat lembut..

“aku bersihkan dulu rambutmu ya Mas..” ucap Kak Dana sambil meremas – remas rambutku..

“aku juga mau bersihkan dadamu kok Dan..” ucapku sambil terus meremas dan memainkan kedua puttingnya dengan jempolku..

“emang dadaku ada darahnya..? ihhhhhhh..” ucap Kak Dana lalu mendesah pelan dan memejamkan matanya sesaat..

“ga ada darahnya.. cuman ada susunya..” ucapku lalu tersenyum dengan wajah yang sange..

“ihhh.. emang ada ASInya punyaku..?” ucap Kak Dana dan buah dadanya mulai mengeras lagi, digenggamanku ini..

“ASI..? emang buah dadamu ini sudah bisa ngeluarin ASI kah Dan..?” tanyaku dengan polosnya dan menghentikan remasanku, tapi kedua tanganku masih mencengkram buah dadanya..

“tau ah..” jawabnya dengan wajah yang mulai memerah..

Assuuu.. kelihatannya Kak Dana mulai sange nih.. emang dia aja yang sange..? aku juga sange tau.. batangku ini sudah berdiri tegak dan tersiksa.. batangku ini sudah gak sabar ingin bertamu kedalam mekinya yang sempit dan njepit itu.. bajingaannn.. hahaha..

Aku lalu memegang kedua pinggul Kak Dana yang posisinya masih setengah berdiri.. aku lalu mendudukan Kak Dana pelan dan mengarahkan batangku tepat dibelahan mekinya..

Kak Dana menurunkan pinggulnya pelan, pelan dan pelan, sampai belahan mekinya menyentuh kepala batangku..

“Mas..” ucap Kak Dana dengan pandangannya yang sangat sayu sekali..

Aku memajukan wajahku dan..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya dengan lembut.. Kak Dana pun memejamkan matanya sesaat, menikmati kecupanku..

Tubuh kami berdua terendam air hangat sebatas pinggang kami didalam bathup.. kepala batangkupun sudah mulai membelah sedikit, belahan meki Kak Dana..

“uhhhh.. pelan – pelan ya mas..” ucap Kak Dana sambil memegang kepala belakangku..

Wajah Kak Dana terlihat makin memerah dan kedua matanya sangat sayu sekali.. lalu..

Blesss..

Kepala batangku mulai masuk kedalam meki yang sangat sempit sekali itu, dengan sangat pelan sekali.. gilaaaa.. meki ini sempit cuukkk.. sempit banget.. kepala batangku pun terasa seperti diremas dan disedot kedalam goa kenikmatan itu..

“auuuuu..” ucap Kak Dana dengan mata yang melotot, ketika batangku sudah setengah masuk kedalam mekinya..

“sakit..?” tanyaku menggoda Kak Dana..

“apasih Mas ini.. balas dendam ya..?” rengek Kak Dana lalu menggigit bibir bawahnya yang seksi itu.. bajingaannn.. kalau bibirku gak terluka seperti ini, sudah kulumat habis bibir seksi itu.. jiancuukkk…

“uhhhhh…” desah Kak Dana lagi, ketika pinggulnya terturun dan batangku tinggal seperempat lagi yang tersisa diluar mekinya..

Gilaaaa.. sensasinya main sambil berendam air hangat itu, luar biasa cuuukkk.. assuuu banget pokoknya.. bajingaannn..

“AHHHHH..” desah Kak Dana duduk dan bersimpuh diselangkanganku, dengan kedua lututnya berada didasar bathup.. batangku pun sudah masuk seutuhnya didalam meki Kak Dana..

Kepala Kak Dana terdanga dan dadanya merapat kearahku.. aku lalu menyambutnya dengan isapan di putting kanannya dan remasan di buah dada sebelah kiri..

“MAS.. uhhhhhhh..” desah Kak Dana sambil meremas rambut belakangku dengan kuatnya.. kami berdua tidak menggerakkan pinggul kami ini, dan membiarkan kemaluan kami saling bertegur sapa didalam sana, tanpa ada gerakan.. hehehe..

Seluruh batangku seperti dicengkram dengan kuat, oleh dinding meki Kak Dana yang sempit itu.. gilaaaa.. luar biasa benget rasa jepitannya cuukkk.. assuuu..

Sruppp.. srupp.. sruupp.. srupp..

Aku menjilat lalu mengemut putting kanannya yang merah kecoklatan itu.. bibirku terasa sakit karena luka, tapi aku terus mengemut untuk memberikan rangsangan kepada Kak Dana..

“aahhhhhh..” desah Kak Dana lalu menggoyangkan pinggulnya kedepan dan kebelakang pelan..

“uuuhhhhh.. gilaaa..” gumamku yang sangat menikmati jepitan meki Kak Dana..

“aku goyang ya Mas..” bisik Kak Dana sambil mendekatkan bibirnya ditelingaku dan kedua tangannya merangku leherku..

Cuukkk.. bisikan Kak Dana ditelingaku itu, langsung membuat bulu kudukku berdiri dan batangku semakin mengeras didalam sana.. gilaaaa.. suaranya yang lembut dan manja, membuat seluruh tubuhku menggelora oleh nafsu.. dan suaranya bukan hanya sampai dihatiku, tapi juga sampai dikedua bijiku dan itu langsung membuatnya bergetar.. guendeng ancene og..

Kak Dana lalu mengangkat sedikit pinggulnya lalu menurunkan lagi, diangkatnya sedikit lalu diturunkan lagi, dan begitu seterusnya..

“aahhhhh..” desah Kak Dana sambil merangkul leherkku dan dagunya dipundakku..

“uhhhhhh..” desahku sambil memeluknya dan kedua tanganku meraba punggungnya..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

Bunyi percikan air ketika Kak Dana menaikan dan menurunkan pinggulnya.. gesekan batangku didinding meki Kak Dana, bercampur air hangat yang merendam kami.. dan membuat sensasinya semakin luar biasa..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

Kak Dana makin mempercepat tempo gerakannya..

“aaahhhh.. uhhhh.. ahhhh.. uhhhh..” desah kami bersaut sahutan dengan tetap saling memeluk..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

Kak Dana terus menaikan lalu menurunkan pinggulnya..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

“uhhhhhh..” desahku dengan tubuh yang sedikit bergetar..

“ahhhh,.. ahhh.. ahhhh.. ahhhh..” desah Kak Dana dengan nafas yang cepat sambil menghentikan gerakannya.. Kak Dana bersimpuh lagi diselangkanganku dengan batangku yang tertanam didalam mekinya..

“hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” nafas kami berdua bersahut sahutan..

“mas.. isitirahat sebentar ya.. hu.. hu.. hu..” ucap Kak Dana sambil melonggarkan rangkulannya dileherku dan menegakkan tubuhnya menghadap kearahku..

Aku menganggukkan kepala sambil mengelus rambutnya yang terikat kebelakang..

“kok makin besar mas..?” tanya Kak Dana sambil melirik kebawah..

“bukan makin besar Dan.. mekinya Dana aja yang makin sempit..” ucapku lalu tersenyum..

“ihhh.. jorok banget sih ngomongnya..” ucap Kak Dana sambil mencoba memencet hidungku..

“hei.. sakit tau..” ucapku sambil memalingkan wajahku, menghindari tangannya dihidungku..

CUUPPP..

Dia mengecup pipi kiriku dengan posisi wajahku tertoleh kekanan..

“maaf..” ucapnya pelan.. lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup lagi.. dan sekarang ujung bibir sebelah kiri yang dikecupnya dengan sangat lembut.. aku lalu melihat kearahnya lagi dan..

CUUPPP..

Aku membelas kecupannya dibibir..

“aku jongkok ya mas.. capek bersimpuh terus..” ucapnya dan aku menganggukan kapalaku..

Kedua kakinya diangkat bergantian dan Kak Dana langsung mengangkang didepanku, dengan bertumpu pada kedua telapak kakinya.. dan itu membuat batangku semakin dalam tertelan mekinya yang sempit itu..

“aahhhhhh..” desahnya sambil menatapku..

“uhhhhhh..” desahku sambil memundurkan sedikit pinggulku lalu menekannya kedalam lagi..

“ahhhhh.. aku goyang lagi ya mas..” ucap Kak Dana lalu merangul leherku dan menempelkan keningnya dikeningku..

“kalau capek, kita coba posisi lain..” ucapku sambil menatap matanya..

“cobain dulu gaya ini..” bisik Kak Dana sambil terus menempelkan keningnya dikeningku..

Kak Dana lalu mengangkat pinggulnya lagi lalu menurunkannya pelan..

“aahhhhh.. kok makin dalam aja masuknya Mas.. uhhhhhh..” ucap Kak Dana dengan suara yang sangat manja sekali..

“iya.. makin njepit aja..” ucapku..

“ihhh.. mas ini loh..” ucap Kak Dana..

“hehehe..” dan aku hanya tersenyum aja lalu

CUUPPP..

Aku kecup bibirnya.. lalu..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

Kak Dana mulai menaikan dan menurunkan pinggulnya lagi..

“ahhh.. ahh.. ahh.. ahh.. ahh..” desah Kak Dana dan wajahnya makin terlihat seksi aja..

“uhhhh.. uhhhh.. uhhhh.. uhhhh..” desahku..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

Aku lalu menahan kedua bokong Kak Dana dan mengangkatnya sedikit..

“giliran aku yang goyang ya..” ucapku..

Kak Dana menganggukan kepalanya lalu menempelkan dagunya dipundakku sambil menguatkan rangkulannya dileherku..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

Aku lalu menggoyangkan pinggulku dari bawah dengan pelan..

“aaahhh.. aaahhh.. aaahhh..” desahku..

“ahhhhh.. ahhhh.. ahhhhh..” sahut Kak dana sambil menguatkan rangkulannya dileherku..

CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP.. CRAPP..

“mas.. mas.. huuu.. huu.. huu..” ucap Kak Dana sambil menahan tubuhnya dan aku menghentikan gerakanku..

“kenapa Dan..?” tanyaku sambil mengangkat wajahnya yang dipundakku sampai menatapku..

“kita rubah posisi ya.. pahaku keram.. hu.. hu.. hu.. hu..” ucapnya dengan nafas yang memburu..

“oke..” ucapku..

Kak Dana lalu setengah berdiri sampai batangku keluar dari dalam mekinya..

“terus..” ucap Kak Dana yang agak bingung..

“coba Kak Dana dadap sana..” ucapku sambil menunjuk kearah ujung bathup yang ada didekat kakiku..

Kak Dana lalu memutarkan tubuhnya dan memunggungi aku lalu memegang ujung bathup.. dia setengah berdiri dengan kedua lututnya bertumpu didasar bathup.. cuuukkk.. belahan mekinya yang basah dan bongkahan bokongnya yang putih, terpampang jelas dihadapanku cuukkk.. assuuu..

Aku lalu menegakkan tubuhku sambil meremas kedua bokongnya.. uhhh.. gilaaa.. padat, kenyal dan nafsuin banget bokong Kak Dana ini..

Aku lalu mendekatkan wajahku kearah lubang bokongnya dan aku arahkan lidahku kearah lubang meki, yang berada didibawah lubang bokongnya..

“masss.. uhhhhh..” desah Kak Dan ketika ujung lidahku mulai menyapu belahan dalam mekinya..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp

Aku menjilat meki Kak Dana sambil meremas kedua bokongnya..

“aaaahhh.. masss.. ahhhhhh..” desah Kak Dana sambil menggeliatkan tubuhnya..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp

Meki Kak Danapun terasa agak asin dilidahku ini.. dan aku tidak berani terlalu mendekatkan wajahku, karena hidungku yang masih sakit ini bisa terkena bokongnya..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp

“aaaahhhh.. mas.. ahhhh.. sudah.. sudah..” desah Kak Dana..

Aku lepaskan jilatanku dimeki Kak Dana, sambil menegakkan tubuhku dan aku setengah berdiri bertumpu pada kedua lututku.. tangan kiriku memegang pundak Kak Dana dan tangan kananku memegang batangku.. lalu aku arahkan ketengah lubang meki Kak Dana..

Blesssss..

“ahhhh..” desah Kak Dana setelah batangku perlahan masuk kedalam mekinya.. pinggulnya sedikit maju kedepan dan aku langsung memegang pinggulnya dengan kedua tanganku..

Batangku semakin masuk kedalam meki Kak Dana.. dan ketika batangku sudah tertanam sepenuhnya.. lalu aku goyang perlahan, kedepan dan kebelakang…

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

Bunyi ketika selangkangku dan bokongnya yang semok bertemu..

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

“ahh.. ahh.. ahh.. enak banget Mas.. ahh.. ahh..” ucap Kak Dana mulai meracau keenakan.. sempit sekali kurasa meki Kak Dana ini.. sempit dan dalam.. assuuu..

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

Kak Dana menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri, menikmati sodokanku ini.. lalu Kak Dana mendongakkan kepalanya keatas.. dan aku makin semangat menggenjotnya..

Aku menunduk dan melihat batangku keluar masuk didalam meki Kak Dana itu.. kedua tanganku meremas bokongnya terus sambil terus bergoyang..

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

Aku menggenjotnya terus dan sekarang aku membungkukan sedikit tubuhku kearah Kak Dana, lalu meremas kedua buah dadanya dari belakang dan sesekali aku memelintir puttingnya…

“aaahhh.. ahhhh.. ahhhh..” desah kami bersahut – sahutan..

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

“Aaaaahhhh.. aahhhhh… aku mau keluar Mas… aku mau keluar..” ucap Kak Dana dan mekinya terasa berkedut.. aku makin mempercepat sodokanku..

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

“aahhhhhhh.. ahhhhhhh..” desah Kak Dana sambil menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri dengan cepat..

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

PLOK.. PLOK.. PLOK.. PLOK…

“aahhhhhhhh..” desahnya panjang lalu..

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah.. …

“aku keluar Mas… ahhhhh…ahhhh…..” ucapnya sambil menunduk.. kedua tangannya mencengkram pinggiran bathup dan tubuhnya mengejang… kakinya bergetar dengan hebat dan disertai air kenikmatannya, keluar dengan deras ketika aku mencabut batangku..

“uuhhhhhhh..” desah Kak Dana sambil mengapit kedua kakinya…

Aku membiarkan Kak Dana menikmati sejenak, kenikmatan yang sedang melanda dirinya itu..

“hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” dengan nafas yang memburu, Kak Dana mengangkat wajahnya dan menatap dinding kamar mandi dihadapannya..

“gila.. gila.. hu.. hu.. hu.. hu..” racau Kak Dana..

Lalu setelah agak tenang, Kak Dana membalikkan tubuhnya menghadapku dan langsung duduk dengan bersandar pada dinding bathup.. kedua kakinya selonjor didalam air dan wajahnya kemerahan.. setelah itu Kak Dana menatapku dengan mata yang sangat sayu sekali..

“Mas belum keluar ya..? huuuuu..” ucap Kak Dana lalu mengeluarkan nafas panjang..

“nikmati aja dulu..” ucapku sambil mendekatkan tubuhku kearahnya lalu membelai wajahnya yang agak kemerahan itu..

“kita keluar bathup yuk..” ucap Kak Dana sambil memegang tanganku..

“ayo..” ucapku dan aku langsung menarik tangan Kak Dana..

Kami berdua berdiri lalu keluar bathup.. lalu tiba – tiba Kak Dana berdiri dihadapanku lalu bersimpuh dihadapanku.. dipegangnya batangku dan dikocoknya pelan..

“Dana..” ucapku sambil memegang tangannya..

“sekarang giliranku balas dendam..” ucap Kak Dana lalu tersenyum..

Digenggamnya batangku dan dimasukkan kedalam mulutnya.. gila.. kepala batangku perlahan masuk kedalam mulutnya yang seksi itu sambil tatapannya mengarah kearahku.. bajingaannn.. tangan kanan Kak Dana mencekram batangku lalu mengocoknya pelan, dan kepala batangku didalam mulutnya…

“uhhhhhh..” desahku sambil mendangakkan kepalaku..

Slluupppp…

Bunyi ketika Kak Dana mengulum kepala batangku lalu melepaskannya.. kemudian Kak Dana memajukan lagi wajahnya dan mengeluarkan lidahnya.. lalu Kak Dana menjilat lubang kencingku dengan pelan..

“ahhhhhh..” aku mendesah sambil memegang rambut Kak Dana yang terkuncir.. dan Kak Dana terus menjilati lubang kencingku lalu seluruh kepala batangku..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp…

“ahhhhhh.” aku terus mendesah menikmati jilatan Kak Dana dibatangku, yang mulai turun ketengah batangku sampai pangkal batangku.. dan setelah sampai pangkal bawahnya.. Kak Dana meremas kedua bijiku dengan lembut, menggunakan tangan kiri dan tangan kanannya tetap memegang batangku lalu mengocoknya.. lalu kepala batangku dimasukkan lagi kedalam mulutnya..

Cuukkkk.. nikmat banget cuukkk.. dia menghisap kepala batangku sampai pipinya tertarik kedalam.. bajingaannnn.. sedotannya dalam dan nikmat sekali.. gilaa.. gilaaa..

“aahhhhhhh..” desahku dan beberapa saat kemudian.. aku tarik berdiri Kak Dana..

“cukup Dan.. cukup..” ucapku lalu aku kecup bibirnya..

CUUPPP..

Aku melangkahkan kakiku kedepan dan Kak Dana berjalan mundur.. kedua tanganku langsung merangkul pinggangnya..

Dan ketika sampai diwastafel.. aku mengangkat bokong Kak Dana lalu mendudukannya diujung keramik wastafel.. kedua kakinya aku buka agak lebar.. lalu aku pegang batangku dan aku arahkan ketengah belahan mekinya..

Blesssss..

“ahhhhhh.. pelan – pelan Mas..” ucap Kak Dana lalu mengigit bibir bawahnya..

Aku kecup lagi bibirnya sambil terus memasukkan batangku kedalam mekinya..

CUUPPPP..

“heeemmmmm…” desahku lalu aku kulum perlahan bibir Kak Dana..

“hemmmmmm..” sahut Kak Dana dan membalas kulumanku dengan pelan juga..

Batangku telah sepenuhnya didalam meki Kak Dana.. aku lalu menariknya sedikit lalu menekannya kedalam lagi.. setelah itu aku mempercepat gerakanku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desahku…

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“hu.. hu.. hu… hu.. hu…” ucap Kak Dana dengan nafas yang kembali cepat..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku menggoyang dengan tempo yang makin lama – makin cepat… dan tanganku kembali meraih kedua buah dada Kak Dana dan meremasnya dengan lembut..

“aaahhhh.. gila…. Enak banget Mas…” ucap Kak Dana sambil matanya merem melek..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku lalu menjilat leher Kak Dana bagian kanan dan tangan kiriku meremas buah dadanya..

“aahhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah Kak Dana dan membuatku makin bersemangat menggoyangkan pinggulku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“uuuhhh.. uhhhh.. uhhhhh..” desahku dengan goyanganku makin kupercepat..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhh.. aku mau keluar Dan..” ucapku sambil menggoyangkan pinggulku dengan cepat dan aku menundukan tubuhku lalu..

CUUPPPP.. CUUPPP.. MUUAACCHHHHH…

Aku melumat bibir Kak Dana sambil memaju mundurkan pinggulku.. gilaaa.. luka dibibirku terasa perih, tapi balasan kuluman Kak Dana sangat nikmat.. gilaaa..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“hemmm.. hemmmm.. hemmm..” desah kami didalam lumatan kami..

“aku juga mau keluar lagi mas..” ucap Kak Dana sambil melepaskan ciumannya..

“iya Dan.. sama – sama ya kita..” ucapku sambil memepercepat goyanganku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhhhh..” desahku ketika air maniku sudah mau keluar dari ujung kepala batangku..

“aahhhhhhhh..” Kak Dana mendesah panjang..

Lalu…

Sreeet..sreett.. sreettt.. sreeet..sreett.. sreettt..

Cairannya keluar lagi dari meki Kak Dana dan bersamaan dengan

croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt…

Aku juga memuntahkan air maniku kedalam meki Kak Dana..

“aaahhhhh..” desahku sambil menekan kedalam batangku..

“aaahhhhh,..” dan Kak Dana mengejang kenikmatan…

Aku tumpahkan air maniku yang sudah lama tidak keluar ini, sampai tetes terakhir didalam sana..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafas kami berdua sama – sama cepat dan aku langsung menempelkan keningku dikeningnya.. aku memegang kedua pipinya sambil menatap kedua matanya yang sayu itu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

“gilaaa.. gilaaa.. ini gila banget nikmatnya mas..” ucap Kak Dana dengan nafas yang tersengal – sengal..

“iya.. hu.. hu.. hu.. hu..” ucapku dengan nafas yang juga tersengal – sengal..

Batangku yang yang berdiri tegak tadi, perlahan mulai mengecil didalam meki Kak Dana..

“huuuuuuuu..” nafasku panjang dan aku langsung mengatur nafasku lagi..

CUUPPPP..

Kak Dana mengecup bibirku sambil memegang kedua pipiku.. kening kami tidak saling menempel dan wajah kami berdua dekat dan saling menatap..

Tatapannya nanar dan sangat dalam sekali.. wajahnya yang tadi dipenuhi nafsu itu perlahan mulai terlihat letih.. bola matanya pun menyapa bola mataku.. tatapan itu seolah mengatakan kalau dia sangat menyanyangi aku dan mencintai aku sepenuh hatinya..

“aku sayang kamu Dan..” ucapku sambil membelai rambutnya yang masih terkuncir kebelakang..

Kak Dana hanya tersenyum kepadaku..

“kita jadian yuk..” ucapku lagi..

Kembali Kak Dana tersenyum lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku pelan..

“kita nikmati aja ini.. terserah seperti apa nantinya..” ucap Kak Dana dengan suara yang sangat lembut sekali..

Cuukkk.. bajingaannn.. pasti itu saja ucapannya.. assuuuu..

“kenapa Dan..? kenapa..?” tanyaku dengan suara yang agak memelas..

“gak perlu aku jelaskan kan Mas..?” ucap Kak Dana dengan belaiannya dipipiku..

“astagaaaaaa..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

Terus terang aku jengkel dengan semua ini.. kami berdua sama – sama saling menyayangi tapi tidak bisa bersatu.. kami seolah terhalang oleh dinding yang sangat tebal dan tidak bisa ditembus.. kurang ajar…

Kurang apa coba..

Cinta.. kami saling mencintai..

Sayang.. gak perlu ditanyakan, itu pasti sangat besar sekali..

Perhatian.. apalagi perhatian, itu gak perlu diragukan.. buktinya dia datang disaat aku terluka luar dan dalam, lalu mengobatinya.. sampai miliknya yang paling berhargapun, sudah diserahkan kepadaku.. gilaaaa..

“mas.. jalani takdir kita masing – masing dan jangan berharap lebih tentang cinta kita.. karena kalau terlalu berharap lebih dan tidak kesampaian, sakitnya pasti akan terasa sakit sekali..” ucap Kak Dana dengan mata yang berkaca – kaca..

“jangan berbicara takdir dihadapanku Dan..” ucapku sambil memundurkan pinggulku..

PLOP..

Bunyi batangku yang keluar dari meki Kak Dana..

“langkahku terhenti sebelum aku berjuang, cintaku tertahan sebelum aku membuktikan, sayangku terabaikan sebelum disatukan.. apa takdir seperti itu..? kenapa takdir tidak mengijinkan aku untuk sekedar berjuang dan membuktikan perasaanku kepadamu..?” tanyaku..

Dan Kak Dana langsung tersenyum lalu turun dari wastafel sambil melepaskan ikatan rambutnya..

“kita mandi yuk..” ucap Kak Dana dengan entengnya..

Assuuu.. bajingaann.. kurang ajar.. jiancuukkkk.. enak banget ya dia ngomongnya.. aku sudah merangkai kata sebaik mungkin, terus jawabannya cuman begitu..? gueeeennndeengg..

Kak Dana tetap cuek lalu berjalan kearah buthup dan masuk kedalamnya.. lalu Kak Dana menyalakan kran shower yang ada didekatnya sampai airnya mengalir seperti hujan dari atas..

“Dan.. Dana..” panggilku dan Kak Dana tetap acuh sambil merendamkan tubuhnya didalam buthup.. wuassuuuuu..

“Dana..” ucapku dan sekarang suaraku memelas.. Kak Dana lalu melihat kearahku sambil menyisir rambutnya yang basah kebelakang dengan kedua tangannya..

“mau disini terus..? mau masuk angin..?” ucap Kak Dana dengan tatapannya yang dingin sekali..

Hiuufftttt.. huuuuu.. cukup sudah.. aku gak kuat lagi memaki.. hatiku sudah terlalu sangat letih sekarang ini.. dan aku hanya bisa menggelengkang kepalaku pelan sambil membalas tatapan Kak Dana..

“ngger.. kamu mau mandi atau kamu aku kunci didalam kamar mandi ini sampai besok..” ucap Kak Dana dan tanpa tersenyum seperti tadi..

Bajingaannn.. akupun langsung melangkahkan kakiku kearah Kak Dana.. setelah itu aku berendam didalam bathup yang cukup luas ini, dengan air hangat mengucur dari atas seperti air hujan..

Kak Dana lalu merapat kearahku lalu mengelus rambutku.. tatapannya yang sangat dingin itupun, menyapa kedua mataku lagi.. dan jauh didalam bola matanya sana, terselip kesedihan yang coba dia sembunyikan dari aku.. asssuuuu..

Kami berdua sama – sama diam sambil menyelesaiakan ritual mandi kami ini.. kami berdua sama – sama saling menyabuni dan saling membilas.. dan setelah itu, kami berdua bergantian saling mengeringkan tubuh kami dengan handuk..

Dan sekarang, setelah pertarungan yang sangat melelahkan.. kami berdua berbaring dikasur, dengan tubuh yang sama – sama masih telanjang bulat dan ditutup selimut yang sangat tebal..

Kak Dana tidur didadaku sambil mengelus tattoo didadaku.. sedangkan aku menatap langit – langit kamar ini..

“bahagianya hidupmu, bukan hanya karena kamu telah mencapai tujuan hidupmu.. tapi juga karena kamu bisa membahagiakan orang yang ada didekatmu..” ucap Kak Dana pelan..

“bagaimana aku bisa membahagiakan kalau tidak bersatu..?” ucapku sambil tetap menghadap kearah langit – langit kamar ini..

“sudahlah.. nikmati saja semua ini.. nanti juga pintu kebahagiaan itu akan terbuka sendirinya..” ucap Kak Dana..

“ahhhh.. semua perkataanmu itu ga ada yang nyambung..” ucapku dengan nada yang agak jengkel..

Bagaimana gak jengkel.. dia menolak cintaku, dan menyuruh menikmati semua ini tanpa ada ikatan.. terus dia bilang aku disuruh membahagiakan orang – orang disekitarku.. bahagia yang seperti apa..? semua yang dikatannya pun seperti ga nyambung sama sekali.. guendeng anecene og..

“sudahlah Mas.. jangan bahas itu lagi.. jangan rusak suasana yang nyaman ini..” ucap Kak Dana dan aku langsung menundukkan wajahku kearah wajahnya..

“nyaman bagaimana..?” tanyaku..

“Mas gak nyaman ya dipelukanku ini..?” tanya Kak Dana sambil membalas tatapanku..

“astaga Daaan.. kok gitu sih pertanyaanmu..?” ucapku dengan jengkelnya..

“hihihihi.. kamu itu ngegemesin kalau lagi jengkel..” ucap Kak Dana tertawa lalu..

CUUPPP..

Kak Dana mengecup bibirku pelan.. bajingaannn.. dia bisa tertawa seperti itu, walaupun menyimpan kesedihan..? wuassuuuuu..

Oke Dan.. oke.. kalau kamu memaksaku harus bersikap santai dan menikmati semua ini, seperti yang kamu bilang tadi.. oke.. aku akan menikmatinya.. tapi jangan menyesal ya dikemudian hari..

“aku gak pernah menyesal melakukan ini Mas..” ucap Kak Dana..

Cuukkkk.. bisa begitu ya..? dia bisa membaca semua pikiranku kah..? jadi dia tau isi yang ada dikepalaku ini..? bajingaannnn..

CUUPPP..

Kak Dana mengecupku lagi..

“tidur yuk mas…” ucap Kak Dana lalu tersenyum lagi..

“terserah Dan.. terserah kamu mau apa..” ucapku pasrah..

“hihihihi..” Kak Dana tertawa lalu menundukkan wajahnya dan mengelus dadaku lagi..

Gilaaa.. gilaaaa..

“ehem.. ehem..” suara stepen terdengar senang dan sangat bahagia sekali..

“puas kamu pen..?” tanyaku kesal..

“assuuu.. kayak kamu gak puas aja masbro..” jawab stepen dengan santainya..

“bangsattt..” makiku..

“hahahahaha..” stepen tertawa dengan senangnya..

“senang betul kamu pen..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku pelan..

“ya senanglah.. apalagi ketika para tukang coli yang berteriak – teriak menghinaku kemarin, membaca updetan kali ini.. mereka pasti akan meratapi hidup mereka, yang hanya bisa bermain dengan titid mereka yang gak terlihat itu.. hahahaha..” ucap stepen lalu tertawa dengan senangnya..

“assuuu.. jangan memancing keributanlah..” ucapku dengan jengkelnya..

“santai lah masbro.. kita nikmati saja kemenangan kita kali ini..” ucap stepen dengan entengnya..

“kamu gak takut kalau dibully terus kah..?” tanyaku..

“bully apa..? memang mereka masih bisa bersuara dengan titid mereka yang imut banget itu..?” ucap stepen dengan sombongnya..

“cuukkk.. siap – siap aja kamu dibully pen..” ucapku dengan malasnya..

“air beriak, tanda tak dalam.. ngomong teriak, tanda titit lagi disulam..” ucap stepen yang memulai pantunnya yang menggatelkan itu..

“asuuu.. kenapa disulam..?” tanyaku..

“Titidnya mereka kan imut banget masbro.. makanya disulam sama daki – daki yang ada diselangkangannya.. biar kelihatan lebih gede aja.. hahahahaha..”

“bajingan kamu stepen…” ucapku sambil menggelengkan kepalaku lagi..

“senyumlah masbro.. kamu sudah tegang seharian ini..” ucap stepen mencoba menenangkan aku..

“hemmm..” jawabku dengan malasnya..

“masbro.. ada lagi pantunku untuk mereka..”

“pantun apa lagi..?”

“minyak rambut dicampur alkohol.. titid sejembut, ngakunya sejempol.. hahahahaha..”

“assuuu.. hehehehehe..” makiku lalu aku mulai tertawa pelan..

“rasanya pengen kutampol.. hahahahaha..” ucap stepen lagi lalu tertawa dengan sangat senangnya..

“hahahahahaha..” aku tertawa agak keras mendengar celotehan stepen ini..

“ada marmut makan daun talas.. titid imut wajahnya memelas.. hahahahahaha..” sambung stepen dengan pantun lainnya..

“jiancuukkk.. hahahahahaha..” ucapku lalu tertawa sampai perutku sakit sekali..

“sudah cukup.. cukup.. hahahahaha..” ucapku lagi lalu aku tertawa..

“naik kepacet, jalannya macet.. raine pucet, pelini sa’ipet.. hahahahaha..” sambung stepen lalu tertawa lagi.. (raine pucet, pelini sa’ipet = muka pucat, titidnya kecil.. sangat kecil sekali)

“hahahahahahahaha..” aku tertawa sampai mataku berkaca – kaca..

“sa’ipet masbro.. sa’ipet.. hahahahahahaha..” lanjut stepen lalu tertawa lagi.. (sa’ipet = kecil sekali)

“hahahahahahahaha..” dan aku makin tertawa sampai suara tidak terdengar..

“assuuu.. hahahahahaha..” maki stepen lalu tertawa dengan sangat bahagianya..

#cuukkk.. setelah seharian seluruh pikiran dan hatiku tegang, aku bisa tertawa lepas mendengar pantun stepen yang sangat membangsatkan ini.. selain itu juga, semua emosiku telah tersalurkan ditempatnya masing – masing.. jiancuukkk…

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part