web hit counter

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 85

2
571

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 85

PERPISAHAN

Kirana Ayu Pramesti​

Dua bulan kemudian..

“hai mas..” ucap ayu dengan senyum manis yang keluar dari bibir tipisnya.. dan kebiasaan ini selalu dilakukannya diakhir pekan.. menurut ibunya, ayu selalu menungguku kedatanganku didepan rumahnya.. dan dia tau kalau akhir pekan aku selalu datang mengunjunginya..

Dan ini adalah kedatanganku yang kesekian kalinya kerumah ayu setelah dia kecelakaan.. dan aku tidak bosan untuk selalu datang kerumahnya.. capek dan letihku selama perjalanan, selalu terobati dengan senyuman ayu.. dan menurut ibunya lagi, kondisi ayu terus menunjukan perkembangan positif, ayu selalu ceria dan kadang mulai mengingat hal – hal yang kecil.. tapi tentang aku, masih belum sama sekali.. entah kenapa..

Dan ditengah kebingunganku dengan kutukan yang aku jalani, aku terus memantapkan hatiku untuk ayu.. bu jenny yang telah menyerahkan ‘sesuatu yang paling berharga’ miliknya kepadaku pun bersikap biasa ketika kami bertemu dikampus, walaupun sesekali wajah juteknya ditunjukan untuk minta perhatian kepadaku.. tapi untuk perkuliahan, aku sudah bisa mengikuti mata kuliahnya seperti teman – temanku yang lain.. sedangkan untuk merry, dia seolah menghilang dan sengaja menjauh dari aku atau aku yang memang menjauh darinya.. entahlah..

“hai ayu.. gimana kabarnya..” ucapku kepadanya sambil tersenyum.. dan wajahnya langsung berubah menjadi sedikit cemberut..

“kenapa..? kok gitu wajahnya..?” ucapku sedikit bingung..

“ayu.. ayu.. biasanya kalau manggil gimana sih..?” ucapnya meraju..

“maaf de.. maaf.. hehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“ga mau..” ucapnya dan tetap meraju..

“de.. kok gitu sih..?” ucapku dengan melasnya..

“pokoknya ga mau.. ayu marah..” ucapnya dengan bibir yang sedikit dimajukan.. assuu.. tambah manis aja ayu kalau begini.. bajingan..

“beneran nih..? ga mau dimaafin..?” ucapku menggoda ayu..

“oke.. kalau mau dimaafkan, ajak ayu jalan – jalan.. ayu bosan dirumah terus mas..” ucap ayu dan ekspresi wajahnya berubah seperti penuh harap kepadaku..

“yuu.. kok gitu sih.. mas sandi loh baru datang, belum duduk dan belum tarik nafas, langsung diajak keluar.. gimana sih..?” ucap ibunya ke ayu yang baru keluar dari arah dalam rumah.. dan ayu cuman tersenyum aja kepada ibunya..

“ga pa – pa bu.. sandi ga capek kok.. cuman gimana dengan permintaan ayu.. sandi ga enak kalau mau ngajak keluar.. takut kenapa – kenapa diluar nanti..” ucapku ke ibu ayu lalu aku melihat ke ayu..

“ihhhh.. kok gitu sih mas..? gimana ayu mau cepat sembuh kalau ayu dirumah aja, dengarin ya mas.. ayu itu bosan dirumah terus.. ayu kalau keluar rumah pasti kerumah sakit untuk konsultasi kedokter terus pulang lagi.. gimana ayu ga jenuh..” ucap ayu yang masih meraju..

“de.. kan itu demi kebaikan ade juga..” ucapku merayu ayu..

“kalau mau ayu cepat sembuh, bawa ayu keluar.. biar ayu bisa menghirup udara segar dan pikiran ayu juga lebih fresh..” ucap ayu terus memaksaku dan ibunya pun menatapku..

“bu..” ucapku..

“iya sudah nak.. tapi jangan lama – lama ya..” ucap ibu ayu ke ayu lalu melihat kearahku..

“assyiiikkkk.. ayu ganti baju dulu ya..” ucap ayu kegirangan lalu berbalik dan masuk kedalam rumahnya..

“bu..” ucapku lagi..

“ga pa – pa nak.. maafkan ayu dan maafkan ibu yang selalu merepotkan nak sandi..” ucap ibu ayu kepadaku..

“sandi ga pernah merasa direpotkan bu.. tapi ga pa – pa kah ayu keluar..?” tanyaku memastikan sekali lagi..

“ga apa – apa nak.. biar ayu senang terus pikirannya lega..” ucap ibu ayu meyakinkan aku..

“oke deh bu.. maaf ya..” ucapku..

“kok malah nak sandi yang minta maaf sih..?” ucap ibu ayu..

“hehehehe..” aku hanya menggaruk kepalaku saja..

Dan beberapa saat kemudian ayu keluar dengan memakai jaket dan tersenyum kepadaku..

“ayo mas..” ucap ayu kepadaku..

“hemmm.. mentang – mentang sudah diijinkan malah ga pamit sama ibu..” dan sekarang giliran ibu ayu yang meraju.. cuukkk.. anak sama ibu kalau meraju sama – sama nggemesin cuuukkk..

“hehehehe.. ayu pamit ya bu..” ucap ayu lalu meraih tangan ibunya dan mencium punggung tangan ibunya..

“iya hati – hati ya.. kalau pusing, langsung pulang ya..” ucap ibunya lalu mencium kening putrinya itu..

“iya bu..” ucap ayu sambil tersenyum..

Dan sekarang giliranku yang meraih tangan ibu ayu dan mencium punggung tangan beliau..

“hati – hati ya nak.. jangan sampai malam pulangnya.. titip jaga ayu ya nak..” ucap ibunya lalu..

CUUPPP..

Beliau juga mencium keningku..

“iya bu..” ucapku sambil menganggukan kepalaku..

Dan dengan diiringi senyum manis ibu ayu.. aku dan ayu pergi dengan menggunakan tigi.. awalnya ayu duduk dengan menjaga jarak, tapi lama – kelamaan ayu mendekat dan merapat.. lalu tangannya perlahan melingkar diperutku dan dadanya merapat dipunggungku.. cuuukk.. lama banget aku ga ngerasain pelukan ayu ini.. assuuu..

Dan motorku pun menuju kepusat kota.. kami berdua menuju ke alun – alun.. bagaimana aku tau arah alun – alun..?, karena alun – alunnya dekat dengan rumah sakit yang merawat ayu waktu kecelakaan dihari itu.. dan kenapa harus ke alun – alun..? karena aku ga tau harus kemana, kan aku ga begitu hafal dengan kota ini..

Dan ketika sudah sampai alun – alun, aku pun memarkirkan tigi.. setelah kami berdua turun.. aku lalu dengan refleknya memegang tangan ayu.. ayu sebenarnya kaget dan dia melihat kearah wajahku tanpa menolak peganganku.. aku kira dia akan marah.. ternyata dia hanya tersenyum dan mengeratkan genggaman tanganku..

Kami berdua berjalan – jalan mengelilingi alun – alun dengan sesekali bercanda dan bersenda gurau.. dan terlihat diatas sana, awan hitam pekat tanda hujan akan turun mendekat kearah kami..

“kita pulang yo de..” ajakku..

“entar aja mas.. belum hujan juga kok..” tolak ayu..

“karena belum hujan makanya aku ngajak pulang..” ucapku..

“iihh.. bawel..” ucap ayu sambil meraju dan aku pun cuman terdiam mengikuti kemauan ayu..

“mas.. kita dulu sering jalan – jalan berdua seperti ini ya..?” tanya ayu..

“mungkin..” jawabku singkat..

“kok mungkin sih..? jahat..” ucap ayu meraju lagi..

“kok marah sih de..” ucapku lalu melirik ayu..

“kalau ditanya itu jawabannya dua aja, iya atau ga.. jangan mungkin..” ucap ayu lalu memanyunkan bibirnya.. asuuu.. ga lama kucium bibirnya ayu kalau begini terus….

“iya.. ya de.. kita dulu sering jalan kok..” jawabku.. dan itu langsung membuat ayu tersenyum dengan senangnya..

“kalau kita sering jalan berdua, berarti kita dulu pacaran dong..” ucap ayu dan itu langsung menghentikan langkah kakiku.. aku lalu melihat kearah ayu dan menatap matanya..

“emang kenapa kalau kita dulu pacaran..?” ucapku sambil memiringkan kepalaku sedikit dan melebarkan kedua mataku..

“ayu senang aja mas.. walaupun ayu ga mengingat semuanya.. pasti kita dulu bahagia sekali ya..” ucap ayu dengan mata yang berkaca – kaca.. cuukkk.. kata – kata ayu ini langsung menampar wajahku.. (assuu.. kenapa sih kok sering betul aku ditampar wanita dengan kata – katanya..? dan rasanya itu.. lebih sakit dari pada ditampar kuda.. yakinlah.. karena ditampar kuda itu ga akan sakit lagi, tapi langsung mati.. asuuu.. tambah ga jelas ya tulisanku.. hahahaha.. bajingann.. tapi jangan salah.. ditampar kuda memang langsung mati.. kalau ditampar kata – kata wanita itu.. seperti mati tapi masih bernyawa.. apa ga tersiksa tuh.. bajingaan..)

Kamu ga tau sih yu.. dulu itu aku sering membuatmu menangis.. dan kalau kamu tau, sampai hari ini pun aku selalu membuatmu sakit dengan tingkahku yang tidak pernah tegas dengan semua wanita yang ada disekelilingku.. dan itu jauh dari kata bahagia yang kamu ucapkan barusan.. bajingan ga aku itu yu..? pasti bajingan pakai banget.. jiannccookkk..

Maaf yu.. maafkan aku.. aku memang laki – laki yang terkutuk yang tidak bisa membahagiakanmu.. aku malah sering membuatmu menangis dan bersedih.. dan puncaknya, aku malah membuatmu kecelakaan sampai hilang ingatan seperti ini.. bajingaannn..

Dan lagi – lagi, apa sekarang aku harus berjanji untuk memperjuangkan cintaku kepada ayu..? yakin janjiku ga akan goyah kalau bertemu dengan bu jenny..? atau ketika aku bertemu dengan merry lagi suatu saat..? atau ketika lia memulai dengan segala perhatiannya..? kenapa kalau dengan cinta, aku ga bisa memegang janji..? atau ini karena kutukan itu..? jangan.. jangan menyalahkan kutukan.. ini bukan tentang kutukan..tapi ini tentang ketidak tegasanku terhadap perasaanku saja.. atau jangan – jangan karena belum ada ikatan suatu hubungan dengan seorangan wanita aja, sehingga aku bisa dengan gampangnya berpaling ke hati yang lain..? ahhhh.. gila aku.. gilaa… bangsaaattt..

“kenapa mas..? kok diam..? salah ya perkataan ayu..?” ucap ayu sambil mengelus pipiku dengan lembutnya.. dan itu malah membuat mataku berkaca – kaca.. assuu to.. preman model apa aku ini..? sudah tattoan, sering berkelahi, pernah bunuh orang dan pernah masuk sel, masih aja gampang menangis oleh sentuhan wanita.. anjing ga..? kimak kali aku ini.. bajingaaannn..

Aku pun hanya tersenyum mendengar ucapan ayu dan itu disertai dengan mata yang makin berkaca – kaca dan siap untuk ditumpahkan isinya….

“mas kenapa mau menangis..? apa ada sesuatu yang terjadi dengan kita berdua sebelum ayu kecelakaan..?” tanya ayu dengan tatapan sayunya dan terus mengelus pipi kananku..

Dan kembali aku tidak menjawabnya.. aku hanya meraih telapak tangan ayu lalu menggesernya kebibirku dan aku mencium telapak tangan kanannya itu..

CUUPPP..

“aa.. aa.. aku sayang kamu de..” ucapku dengan bibir yang bergetar serta kata yang terbata – bata dan tetesan air mata yang mengalir dipipiku..

Dan perlahan awanpun mulai menurunkan hujan rintik – rintik.. sepertinya awan tau kesedihan dihatiku ini.. assuuu..

“mas.. kita semua pasti punya salah.. sang pencipta aja maha pemaaf kok mas.. masa kita ngga.. lagian, dengan ‘nikmat’ yang ayu rasakan sekarang ini, mungkin sebagai teguran buat kita supaya saling mengintropeksi diri.. tidak perlu mencari siapa yang salah dan siapa yang benar.. sang pencipta selalu menunjukan jalan supaya kita memperbaikinya..” ucap ayu dengan tetesan air matanya juga.. dan perlahan hijab yang menutupi kepalanya pun basah oleh rintikan hujan.. cuukkk.. kata – katamu yu’.. apa mungkin kata – kata ini akan keluar dari bibir indahmu ini ketika kamu sudah sadar dan ingat semuanya..? apa kamu akan menerima aku setelah aku memutuskan kamu sampai mengakibatkan kamu seperti ini..?

“maaf de.. maaf..” ucapku lagi.. dan ayu langsung membersihkan air mataku yang mengalir bercampur air hujan ini dan aku juga membersihkan sisa air mata ayu yang keluar..

“sudah ah mas.. kita pulang yo..” ucap ayu kepadaku..

“iya de.. kita pulang sekarang..” ucapku..

“tapi mas.. boleh ayu tanya satu lagi..?” tanya ayu kepadaku..

“apa..? hujan ini de.. ayo kita cepat pulang.. nanti kamu sakit loh..” ucapku dan ayu hanya tersenyum..

“de..” ucapku sekali lagi..

“ayu dulu nyebelin ga mas..?” tanya ayu malu – malu..

“iya.. pake banget..” kataku dan ayu langsung menyubit pelan perutku..

NYIUUTTTT…

“aww… kenapasih pakai acara nyubit segala..?” ucapku berpura – pura sakit..

“habis mas gitu jawabnya..? masa ayu nyebelin sih..?” ucap ayu sambil merengut..

“ngga kok.. ngga salah maksudnya..” kataku menggoda ayu lagi dan..

“ihhh.. jahat.. jahat…” kata ayu sambil menggelitiki pinggangku..

“ampun de.. ampun.. hehehehehe..” ucapku menghindari gelitikan ayu..

“jahat..” kata ayu lagi lalu melipat kedua tangannya didada sambil memajukan bibirnya..

“sudah de.. sudah.. hujannya tambah deras nih..” ucapku kepada ayu.. dan memang hujannya makin terasa deras..

“biar aja..” ucapnya tetap meraju..

“kok gitu..? ayolah.. kita pulang ya..” ucapku merayu..

Ayu tidak menjawabnya dia hanya merentangkan kedua tangannya kepadaku..

“kenapa de..?” tanyaku..

“gendong..” ucapnya dengan manja.. asuuu.. kata – kata ini mengingatkan aku waktu ayu minta gendong dimalam terakhir ospek waktu itu..

Aku lalu membelakangi ayu dan menurunkan sedikit tubuhku.. dan ayu langsung naik dipunggungku.. pahanya langsung melingkar dipinggangku dan aku langsung menahan kedua pahanya dengan kedua lenganku.. setelah itu ayu merangkulku dari belakang dengan erat.. lalu aku menegakan tubuhku dan mulai berjalan..

Kami berdiam diri selama perjalanan menuju parkiran tigi.. kami berdua sama – sama menikmati turunnya hujan dan sama – sama melamun.. mungkin sekarang waktunya aku menembak ayu lagi.. dan mungkin setelah aku menembak ayu dan dia menerima cintaku.. aku akan bisa memegang janjiku kepadanya dan tidak memikirkan wanita – wanita lain yang ada disekitarku.. semoga saja ayu mau menerima cintaku ini..

“de.. aku tadi berbisik kelangit.. dan aku bilang, kalau aku itu cinta sama kamu.. aku ingin langit menyampaikan kesemesta tentang perasaanku ini.. biar semesta menyampaikannya sama kamu..” ucapku.. dan sengaja aku mengulang kata – kataku waktu ospek dulu.. berharap ayu mengingat sesuatu atau bahkan tidak mengingat sama sekali dan ayu menerima cintaku untuk kedua kalinya..

“apasih mas..” ucap ayu yang malu – malu.. cuukkk.. ini nih, salah satu yang bikin aku sayang sama ayu.. ayu itu kalau lagi begini, pasti malu malu kucing seperti waktu itu.. nggemesin banget pokoknya..

“dan kamu tau langit bilang apa..?, semesta akan mengirimkan hujannya sore ini.. dan hujan itu yang akan menyampaikan perasaanku kepadamu dan kepada seluruh penghuni alam ini…” ucapku kepada ayu.. dan bukan jawaban yang aku terima dari ayu.. tapi ayu langsung melepaskan pegangan tangan kanannya lalu memegang kepalanya, sedangkan tangan kirinya masih merangkul leherku..

“mas.. hikss.. hiksss..” ayu lalu menangis dan aku langsung berhenti dan melihat kearah ayu.. cuukkk.. kenapa ayu ini..? salah ya dengan ucapanku barusan..? lalu..

DUUAARRRRRRRR..

Suara petir yang sangat keras terdengar dan langsung membuat ayu memeluk leherku dengan kedua tangannya lagi.. rangkulannya sangat kuat sampai nafasku sesak dan tubuhnya bergetar.. assuuu.. kenapa ayu ini.. dan aku merasa ayu seperti menggigil dan menangis dengan hebatnya..

“hikss.. hikss..” tangis ayu terdengar nyaring..

“yuu.. kenapa kamu de..?” tanyaku dengan paniknya..

“ma.. ma.. masss..” ucap ayu dengan bibir yang bergetar..

Bajingaannn.. kelihatannya pusingnya ayu mulai menyerang kepalanya ini.. assuuu.. kenapa juga aku ngajak ayu hujan – hujanan..? gila.. kalau sampai dia ngeblank bisa tamat ini.. jiancookkk..

“de.. sabar.. kita kerumah sakit sekarang ya..” ucapku yang sangat panik sekali..

Dan dengan kepanikan yang teramat sangat.. aku menggendong ayu berlari menuju rumah sakit yang kebetulan dekat alun – alun ini.. aku tidak memikirkan tigi yang terparkir disana.. aku hanya memikirkan ayu yang sedang memelukku dengan erat dan menahan sakit yang sangat luar biasa ini.. tapi perlahan tubuhnya mulai melemas dan pegangannya mulai mengendur..

Tangan kiriku pun langsung menahan kedua pergelangan tangan ayu dan kutekan kearah leherku.. sedangkan tangan kananku tetap menahan beban ayu dipunggungku..

“sabar de.. sabar.. dikit lagi kita sampai de..” ucapku sambil terus berlari kearah rumah sakit…

Berkali – kali aku harus berhenti untuk menyeimbangkan tubuh ayu, yang kadang memiring atau melorot dari gendonganku.. cukkk..

Aku terus berlari membelah derasnya hujan.. dan ketika aku sampai dirumah sakit, aku lalu menuju ruang UGD..

“SUS.. TOLONG SUS..” teriakku ketika sampai diruang UGD dengan kondisi basah kuyub..

Dan suster lalu membantuku meletakkan ayu di tempat tidur pasien.. wajah ayu terlihat sangat pucat sekali dan bibirnya bergetar serta membiru.. bajingaaann.. jangan sampai terjadi apa – apa dengan ayu.. kalau engga, aku pasti akan menyusulnya apapun yang terjadi nanti.. assssuuu..

“tolong sus lakukan yang terbaik untuk pasien ini..” ucapku dengan paniknya..

“oke mas.. tapi saya harap mas keluar dulu.. biar kami yang menanganinya..” ucap sisuster kepadaku..

“oke sus.. oke..” ucapku lalu aku mundur dan keluar dari ruang perawatan UGD dan menunggu diruang tengah UGD..

Cuukkk.. bangsaattt.. bajingaannn.. kalau sampai ada apa – apa sama ayu.. bisa gila aku.. jiancookkk.. hujan yang teramat deras pun semakin membuat pikiranku kacau.. pasti keluarganya sedang menanti kami berdua dengan cemas ini.. assuuu..

Aku lalu meraih Hpku dan ketika aku akan menelpon, Hpku mati.. bajingaaaann.. ini pasti karena terkena hujan barusan.. assuu.. asuuu.. apa aku harus kerumah ayu dulu..? tapi siapa yang jaga ayu disini..? kalau dia butuh apa – apa gimana..? bangsaattt..

“mas.. bisa urus administrasinya sebentar..” ucap seorang suster mengagetkanku..

“oke sus..” ucapku lalu berbalik dan menuju ruang administrasi untuk mengurus administrasinya dengan pikiranku yang kacau balau..

KRING.. KRING.. KRING..

Suara Hp yang dibawa suster dari arah ruang perawatan ayu.. cuukkk itukan Hpnya ayu..

“mas.. Hp mba nya berbunyi terus didalam jaketnya..” ucap suster itu sambil menyerahkan Hp ayu kepadaku.. dan aku langsung mengambil Hp itu lalu melihat dilayarnya.. Ibu.. tertulis dilayar Hp ayu.. akupun langsung mengangkatnya..

“ayu dimana nak..? hujan – hujan gini kok belum pulang..? ditelpon dari tadi kok ga diangkat – angkat.. ini ayah sama ibu naik mobil mau jemput ayu..” suara ibunya yang sangat panik..

“ma.. ma.. maaf ini sandi bu..” ucapku menjawabnya..

“sandi.. dimana ayu nak..? ada apa dengan ayu..?” ucap ibunya lagi dan terdengar lebih panik lagi ketika aku yang menjawab telponnya..

“a..a.. ayu diruang UGD rumah sakit kota bu..” ucapku dengan terbata – bata..

“apa..? kenapa dengan ayu nak..? ada apa..? hiks.. hiks..” ucap ibunya diiringi tangis yang langsung mebuatku tambah kalut..

“ma.. ma.. maaf bu.. ayu kejang – kejang dan kepalanya pusing lagi..” ucapku dan lagi – lagi dengan kepanikan yang sangat luar biasa..

“oke nak.. ibu akan kerumah sakit sekarang..” ucap ibu ayu kepadaku..

Dan beliau langsung mematikan Hpnya.. sedangkan aku melanjutkan mengurus admistrasinya..

Dan beberapa saat kemudian.. ayah, ibu serta dwi adeknya ayu datang dan langsung masuk keruang UGD..

“nak.. gimana kondisi ayu..? dan dimana sekarang ayu..?” ucap ibu ayu dengan air mata yang mengalir..

“didalam bu.. masih dirawat dokter..” ucapku lalu aku menundukkan kepalaku..

“ibu mau masuk dulu ya..” ucap ibu ayu dengan paniknya..

“mohon maaf belum bisa bu.. kata dokternya kita masih disuruh tunggu dulu..” ucapku menahan ibu ayu..

“sabar bu.. kita tunggu dokter ya..” ucap ayahnya yang menahan tangan ibu ayu lalu menariknya dan merangkulnya..

“maafkan sandi pak.. mafin sandi bu..” ucapku dengan kepala tertunduk..

“ga apa – apa nak.. memang ayu kondisinya begini..” ucap ayahnya yang mencoba menenangkan aku.. sementara ibu ayu masih terus menangis dan dwi adeknya, hanya melihatku dengan tatapan yang.. assuuudahlah..

Dan ga berapa lama.. datanglah mimpi burukku.. budenya datang dengan wajah yang sangat emosi lalu mendekati aku bersama suaminya..

“KAMU YA.. SENANG BETUL BIKIN KELUARGA KAMI SUSAH..” ucap budenya dengan suara yang sangat nyaring dan langsung membuat seisi ruangan UGD menatapku.. jiancuukkk..

“maaf bude.. maaf..” ucapku pelan..

“APA DENGAN MAAFMU, AYU LANGSUNG SEMBUH..? KAMU GA SADAR KALAU AYU ITU BELUM SEMBUH TOTAL..? KOK KAMU MALAH NGAJAK KELUAR.. TERUS GILANYA LAGI KAMU NGAJAK HUJAN – HUJANAN.. LAKI – LAKI MACAM APA SIH KAMU INI..? BODOH BETULL..” ucap bude ayu yang memakiku sambil menatapku dari ujung kaki sampai ujung rambutku dengan tatapan yang sangat jijik kepadaku.. asuuu..

“bu.. sudah bu.. ini rumah sakit..” ucap suaminya menenangkan istrinya yang sangat emosi kepadaku..

“DIAM KAMU PAK..” ucap bude ayu kepada suaminya dan suaminya pun langsung terdiam..

“kalian semua bisa keluar ga..? ini ruang UGD.. jangan ada yang berisik disini..” ucap seorang dokter kepada kami semua..

Bude ayupun langsung terdiam tapi terus menatapku dan seakan ingin memakanku hidup – hidup..

“kita keluar yo.. dan untuk sampean mba.. jangan seperti itulah.. belum tentu juga ini kesalahan sandi..” ucap ayah ayu dan mencoba menegur bude ayu..

“kalian semua membela yang membela anak berandalan ini.. lihat aja.. kalian akan menyesal nantinya.. dia ini cuman pembawa sial aja bagi keluarga kita..” ucap bude ayu dengan emosinya lalu pergi meninggalkan kami dengan wajah yang memerah..

Assuuu.. kalau ga ingat ini dirumah sakit dan dia itu budenya ayu.. pasti akan kubalas kata – katanya yang menyakitkan itu.. tapi apa daya.. aku hanya bisa diam dan terus mengutuk nasibku sendiri karena kecerobohanku dengan menuruti permintaan ayu untuk keluar rumah.. dan hasilnya.. bajingaaaannn..

Akupun akhirnya keluar ruangan UGD, dan didalam sini hanya meninggalkan ibu ayu seorang diri.. dan setelah sampai diluar ruangan UGD.. bude ayu sengaja menjauh dari aku dan kalau melihatku seolah aku ini seperti binatang saja.. asuu.. asuu..

Akupun tetap sabar dan aku emang merasa bersalah atas semua yang terjadi malam ini terhadap ayu sehingga membuat semua keluarganya panik dan bersedih..

“kamu memang ga pernah didik orang tuamu ya.. anak berandalan..” ucap bude ayu lagi sambil melirikku dengan tajamnya.. bajingaann.. rupanya dia belum puas menghinaku dan sekarang malah menghina kedua orang tuaku..

Cukup.. cukup.. aku memang salah.. tapi jangan sekali – kali menyinggung kedua orang tuaku.. aku pasti ga terima itu.. aku pasti ga terima.. dan siapapun yang menghina, aku pasti akan melawannya..

“nak..” sesorang memanggilku dan memegang pundakku dari belakang.. dan setelah aku menoleh kebelakang, ibu ratih melihatku dengan tatapan yang sangat menyedihkan.. rupanya beliau tadi mendengar makian kakaknya terhadapku..

“ganti bajumu dulu nak.. nanti kamu sakit.. ibu bawa pakaian ganti untukmu nak..” ucap ibunya ratih kepadaku sambil menunjukkan sebuah tas ditangan kanannya..

“bu.. mohon maaf.. pakaian basah ini tidak akan membuatku sakit.. tapi perkataan ‘beliau’ ini yang sungguh – sungguh yang bisa membuat aku sakit.. silahkan kalau mau memakiku dengan perkataan apa saja.. tapi jangan sekali – kali membawa nama kedua orang tuaku.. aku bisa marah bu.. aku bisa marah..” ucapku ke ibu ratih lalu melihat kearah budenya ayu dengan tatapanku yang sangat tajam dan emosiku dikepala..

“aku mempunyai kesabaran bude.. dan satu kelemahanku.. kesabaranku ada batasannya..”

“tapi tenang saja.. orang tuaku tidak pernah mengajari aku untuk menyakiti wanita apalagi itu lebih tua dari aku.. jadi aku mohon dengan sangat.. hentikan hinaan bude kepada orang tuaku.. atau aku akan meluapkan semua emosiku.. entah dengan cara apa.. mungkin saja aku akan membakar rumah sakit ini..” ucapku dengan emosi yang sudah menguasai kepalaku..

“nak sabar nak.. sabar..” ucap ibu ratih sambil mengelus kepala belakangku..

“biarkan dia meluapkan semua kemarahannya.. dan kalian semua pasti akan mengetahui siapa sebenarnya berandalan ini..” ucap bude ayu yang makin emosi saja..

Bajingaaaannn.. tanganku terkepal dan emosi makin menggila dikepalaku..

“sandi.. sabar nak sabar..” ucap ibu ratih terus menenangkan aku..

“mas.. sabar ya..” ucap ayah ayu kepadaku dan ayah ratih pun berdiri disebelah kiri sambil meremas pundakku pelan..

Asssuuu.. kenapa aku harus ada diposisi seperti ini.. aku itu paling tidak bisa kalau kedua orang tuaku dihina tapi aku juga ga mungkin akan melanjutkan emosi diantara orang – orang tua yang masih banyak memperhatikan dan menyayangi aku seperti ini..

“maaf bu.. maaf pak..” ucapku tertunduk dengan emosi yang menguasai kepalaku..

“tenangkan pikiranmu nak.. tenang..” ucap ibu ratih yang terus membelai kepalaku..

“nak sandi.. ayu dari tadi mengigau memanggil nama nak sandi terus..” ucap ibu ayu yang keluar dari ruang UGD..

“ii.. iya bu..” dan aku langsung melihat kearah ibu ayu.. emosiku pun perlahan turun ketika mendengar kabar tentang ayu..

“masuklah dulu nak..” ucap ibu ayu kepadaku.. dan aku menoleh kearah ibu ratih dan suaminya terus melihat kearah ayah ayu.. mereka bertiga hanya menganggukan kepala saja..

Dan dengan pakaian yang masih basah kuyub, akupun masuk lagi keruang UGD.. dengan langkah yang bergetar aku pun berjalan mendekati ranjang tempat ayu di tangani.. terlihat tubuh ayu yang terpasang beberapa selang ditubuhnya dan alat bantuan pernafasan di hidungnya.. bajingaaannn.. aku selalu trauma ketika melihat wanitaku berada dikondisi seperti ini.. dua kali sudah aku melihat ayu dalam kondisi seperti ini.. dan satu kali aku melihat ratih.. tapi untuk ratih, itu yang membuat trauma ku terbayang sampai detik ini..

Aku pun berdiri disebelah disebelah kanan ranjang ayu sedangkan ibunya disebelah kiri.. wajahnya masih memucat tapi bibirnya tidak membiru seperti tadi.. dan entah dia sekarang masih pingsan atau sedang tidur..

“mas sandi..” ucap ayu dengan lirihnya dan masih dalam kondisi mata yang terpejam.. cuukkk.. bangun yu.. banguuunn..

Aku lalu menggenggam tangan kanan ayu.. dan perlahan butiran air mata ayu menetes diujung matanya lalu jatuh kearah dekat telinganya..

“maaf de.. maaff..” ucapku agak menunduk dan berbisik ditelinganya sambil mengelus keningnya dengan tangan kiriku.. dan tiba – tiba mata ayu terbuka dan langsung menatapku tajam..

“de.. ka.. kamu sudah sadar..? sudah baikankah..?” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“ayu.. sudah sadar nak..” ucap ibu ayu dan kembali menangis..

“kenapa mas sandi ada disini..? dan dimana ayu ini..?” tanya ayu dan menatapku dengan heran lalu memandang kesekeliling dan langsung melepaskan pegangan tanganku..

Cuukkk.. ada apa dengan ayu ini..? apa ingatannya sudah kembali..? terus kenapa dia melepaskan pegangan tanganku..? apa dia marah..? asuuu..

“ayu..” panggil ibunya lagi dan ayu langsung melihat kearah ibunya..

“ibu..? kapan datang dari tanah suci..?” ucap ayu dengan mata yang berkaca – kaca..

Cuukkk.. ayu ingat dengan kepergian ibunya ketanah suci tapi lupa kalau ibunya sudah datang beberapa bulan yang lalu.. ahh gilaaa.. apa ingatan ayu sebelum kecelakaan sudah kembali..? apa ingatan ayu setelah kecelakaan sampai tadi menjelang masuk rumah sakit justru menghilang..? assuu.. bingung aku cuukk..

“ayu sudah baikan nak..?” ucap ibunya..

“emang ayu sakit apa bu..?” ucap ayu dengan herannya.. lalu ayu melihat lagi kearahku..

“mas.. mas belum jawabkan pertanyaan ayu..? kenapa mas ada disini..?” tanya ayu dengan mata yang tajam kepadaku..

“aku…” ucapku terpotong..

“masih belum puas kah mas memutuskan ayu..? mau apa lagi..? mas mau buat ayu terus bersedihkah..?” ucapnya dengan mata yang berkaca – kaca dan tatapan yang sangat membenciku.. cuuukk.. ayu sudah bener – benar kembali ingatannya dan dia mengingat saat aku memutuskannya malam itu di café barongan..

“maaf de.. maaf..” ucapku sambil mencoba memegang tangannya lagi..

“mau apa lagi mas..? hikss.. hikss..” ucap ayu sambil menolak pegangan tanganku dan tangisan ayu semakin menjadi..

“tolong tinggalin ayu mas.. tinggalin ayu.. hikss…hikss..” dan ayu pun menangis sambil mengusirku..

“iya de aku akan pergi.. tapi tolong jangan menangis ya..” ucapku memohon kepadanya..

“cukup mas.. cukup.. bu suruh mas sandi pergi bu.. ayu ga mau lihat mas sandi lagi bu..” ucap ayu keaku lalu melihat kearah ibunya..

“sabar nak.. sabar.. ga boleh begitu sayang..” ucap ibu ayu mencoba menenangkan ayu lalu melihat kearahku..

“pokoknya ayu mau dia meninggalakan ayu sekarang juga bu..” ucap ayu dengan emosi dan linangan air mata sambil menunjukku..

Emosi yang benar – benar menggila ditunjukan ayu diruangan ini.. dia marah sekali denganku.. aku memang salah dan aku sadar akan hal itu.. tapi aku ga menyangka kalau sampai seperti ini.. aku diam terpaku setelah ayu menunjuk wajahku dengan emosinya itu.. dan aku tidak sanggup berkata apa – apa..

“iya nak.. tapi ga boleh seperti itu..” ucap ibunya sambil mengelus rambut ayu..

“ga apa – apa bu.. sandi memang salah bu.. mohon maaf sekali.. sandi permisi bu..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“nak maaf ayu ya…” ucap ibu ayu kepadaku..

“engga bu.. sandi yang salah.. sandi pamit bu..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca lalu aku berbalik dan berjalan kearah pintu ruang UGD.. tapi sebelum kaki ini keluar dari pintu, aku sempat berbalik dan melihat kearah ayu.. ayu membuang wajahnya dan benar – benar tidak ingin melihat wajahku lagi.. akupun berbalik lagi dan meninggalkan ruang UGD dengan hati yang benar – benar sakit..

Sakitku bukan karena baru diusir ayu atau hinaan budenya tadi.. tapi tentang tangisan dan kemarahan ayu.. dia seperti kecewa banget dengan kejadian waktu aku memutuskannya.. dan sekarang aku malah dengan tidak ada rasa berdosanya cuma minta maaf saja.. bangsaattt..

Aku keluar dari ruang UGD dengan tatapan tajam bude ayu dan ibu ratih lalu mengikutiku dari belakang..

“nak.. gimana ayu..” ucap ibu ratih yang mengikuti aku dari belakang.. akupun menghentikan langkahku ketika agak jauh dari ruang UGD.. aku sengaja agak menjauh, aku takut kalau aku berhadapan dengan budenya dan budenya menghinaku lagi, aku malah menggila disini..

“ayu sadar bu.. dan ayu juga kembali ingatannya yang lalu.. tapi ingatannya setelah kecelakaan yang malah hilang.. dan ayu ingat dengan kejadin sandi waktu mutusin ayu.. ayu sangat marah bu.. ayu benci sandi..” ucapku dengan emosi yang campur aduk..

“sabar nak.. mungkin ayu butuh proses.. ibu yakin setelah ini hubungan kalian akan membaik..” ucap ibu ratih menenangkan aku..

“berat bu.. ayu sangat benci sandi bu.. itu terlihat dari tatapan matanya..” ucapku lalu menunduk..

“sabar nak.. ayu pasti masih syok..” ucap ibu ratih dengan lembut..

“ngga bu.. ayu pasti benar – benar marah dan dia pasti ga mau marajut kembali hubungan kami yang telah berakhir waktu itu.. dan ini memang resiko yang harus sandi tanggung.. sandi akan pergi bu.. sandi akan pergi meninggalkan cinta sandi disini..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan menatap wajah ibu ratih..

“nak.. jangan banyak berbicara ketika emosi.. itu akan membuat masalah semakin runyam.. tenangkan dirimu sejenak..” ucap ibu ratih sambil mengelus dadaku..

“ini bukan tentang emosi sandi bu.. ini akibat yang harus sandi tanggung.. iklas atau tidak iklas sandi harus menerimanya dan melupakan semua.. sandi yang berucap dan sandi yang harus mempertanggung jawabkan..” ucapku lagi dan aku kembali tertunduk..

“nak..” ucap seroang wanita yang baru datang didekatku dan dia adalah ibu ayu..

“ya bu.. gimana ayu bu..? apa ayu sudah agak tenang..? apa ayu membaik..?” tanyaku sambil menghapus air mataku yang akan menetes..

“iya nak.. dan sekarang ayu sedang beristirahat..” ucap ibu ayu dengan tatapan yang sayu..

“apa ayu masih marah dengan sandi bu..?” tanyaku.. dan ibu ayu hanya mengangguk sambil meneteskan air mata.. cuuukk..

“maaf bu.. maaf.. sandi hanya bisa membuat ayu sakit dan ibu bersedih..” ucapku kepada ibu ayu dan ibu ratih..

“nak jangan berkata seperti itu.. ayu mungkin sedang syok nak..” ucap ibu ayu dan itu sama dengan perkataan ibunya ratih barusan..

“tidak bu.. ini memang kesalahan sandi.. sandi ini cuman bisa membawa sial bagi keluarga besar ibu..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca..

“SANDI..” teriak ibu ratih dan menatapku dengan tajam lalu berkaca – kaca..

“kenapa bu..? memang benarkan..? dan ini memang seperti yang diucapkan bude tadi..” ucapku lalu

PLAKKK..

Sebuah tamparan keras dari ibunya ratih mendarat dipipiku..

“mbaa..” ucap ibu ayu yang terkejut melihat aku ditampar ibunya ratih..

Sakit..? tidak.. dan lagi – lagi tamparan dari wanita yang aku hormati itu pasti tidak sakit dikulit pipi.. tapi dihati.. tamparan ini seolah menyadarkan siapa aku ini..

Marah..? iya.. tapi kepada diriku sendiri.. kenapa aku tidak sadar diri.. dengan sifat bajinganku ini, aku mengharapkan wanita seperti ayu..? wanita yang dikelilingi orang – orang yang sangat perhatian dan sayang kepadanya… dan aku hanya bisa membuatnya terluka.. bangsaaatttt..

Sedih..? pasti.. aku telah mengecewakan orang orang – orang yang telah memberikan kepercayaan kepadaku.. assuuu..

“SANDI.. KAMU DENGAR YA.. DEMI CINTA YANG ADA DIHATIMU, JANGAN BERBICARA LAGI.. EMOSIMU TIDAK AKAN MENYELESAIKAN MASALAHMU.. KAMU BOLEH MARAH DAN KAMU BOLEH BERSEDIH TAPI JANGAN PERNAH BERKATA SEPERTI ITU.. KAMU TELAH MENYAKITI PERASAAN IBU.. KAMU PAHAM ITU..” ucap ibu ratih dengan kemarahan yang sangat luar biasa..

“sekarang kamu pulang.. ingat perpisahan ini untuk sementara.. tapi bukan untuk selamanya.. ibu tau.. dibalik kemarahan ayu pasti ada cinta untukmu.. dan dibalik emosimu ada sayangmu untuk ayu.. jadikan momen ini untuk kalian saling insptropeksi diri.. bukan untuk menyiksa diri..” ucap ibu ratih yang sudah mulai memelankan suaranya tapi masih terlihat kemarahan dimatanya..

“hubungan yang begitu banyak air mata akan berakhir dengan indah.. karena kalian akan menghargai setip tetesan air mata yang menetes dan pasti tidak akan mengulanginya lagi.. cam kan itu..” ucap ibu ratih lalu berbalik dan meninggalkan aku dengan kepala tertunduk..

Kembali aku hanya bisa menunduk.. terlalu banyak air mata hari ini dan terlalu banyak kekecewaan yang aku buat.. aku merasa setiap yang aku lakukan dan aku katakana hari ini semua salah.. bajingaaaannn..

“nak.. emosi tidak akan menyelesaikan masalah.. kalian berdua sekarang sedang emosi.. jadi benar yang dikatakan ibunya ratih tadi.. tenangkan pikiranmu dulu.. beristirahatlah.. ibu percaya sandi akan bisa memalui ini semua dan akan membuat semuanya kembali membaik.. jangan kecewakan kepercayaan ibu ya nak..” ucap ibu ayu lalu pergi meninggalkan aku juga dengan pikiran yang tidak karuan.. dan beliau berdua meninggalkan aku dengan mata yang berkaca – kaca.. bangsaaaattt..

Apa yang bisa diharapkan dari aku ini..? kenapa beliau berdua seperti menggantungkan sesuatu kepadaku dan aku harus memperjuangkan..? kenapa..? apa beliau berdua tidak sadar kalau aku hanya bisa membuat tetesan air mata saja dikeluarganya..? apa beliau tidak sadar kalau ayu sudah membenci aku..? bangsaatttt.. kutukan ini sangat menyiksaku..

Gadissss.. kutukanmu ini benar – benar menyakiti aku.. belum puaskah kamu..? atau masih kurang lagi air mata yang keluar dari orang – orang yang menyayangi aku..? tidak cukup aku sajakah yang harus menangis..? atau kamu ingin aku mengeluarkan darahku untuk menebus dosa – dosaku..? aku akan mengeluarkannya gadis.. aku akan mengeluarkannya dari tubuhku sampai tidak tersisa.. tapi aku mohon.. hentikan tangisan dari orang – orang yang menyanyangi aku.. biar aku saja yang menangungnya.. cukup aku saja.. bangsaaatttttt..

Dan aku berjalan keluar rumah sakit.. aku terus berjalan melewati hujan yang sangat deras ini dan aku menuju keparkiran tigi tadi dengan emosi dikepala.. setelah sampai, aku lalu menyalakan tigi dan menarik gas sekencang – kencangnya..

Aku meninggalkan kota ini dengan tangisan airmata dimataku dan tangisan darah dihatiku.. hatiku telah hancur – sehancurnya.. aku telah menjadi manusia yang hidup tapi tak bernyawa..

BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM..

Aku terus menarik tinggi gas tigi dengan kecepatan penuh.. aku sudah tidak perduli, hujan atau jalanan yang licin.. kalau memang aku mati ya sudah, biarlah aku mati.. bukan karena cinta.. tapi.. agar tidak ada lagi orang yang hatinya tersakiti olehku..

Jalan yang berkelok – kelok, naik, turun, lurus dan gelap aku lewati dengan emosi dikepala.. dan dipikiranku sekarang, jangankan maut menjemputku dijalan.. maut yang yang lainpun aku hadapi.. maut dari sebilah parang, badik, samurai, golok, sepucuk pistol sudah pernah aku lewati dan semua tidak pernah membuat hatiku bergetar sedikitpun..

Tapi kenapa sampai detik ini maut hanya lewat dan hanya singgah sebentar tanpa membawaku pergi..? apa sang pencipta belum puas dengan menyakiti aku..? apa lagi kesakitan yang disiapkan untukku..? apalagi..?
Dan sampai aku memasuki perbatasan dikota pendidikan.. aku masih dilindungiNya.. bajingaaaannn..

“walaupun ditembak, ditikam atau diapain.. kalau belum waktunya mati.. gimana..?” ucap ‘sesuatu’ terngiang dikepalaku..

“kamu hanya perlu membiarkan pergi, sesuatu yang memang harus pergi.. dan kamu harus menjalani dan menikmati yang harus kamu pertahankan..” ucap simbah yang ikut terngiang dikepalaku..

“jadikan semua masalah yang datang bukan untuk menjatuhkan atau melemahkan sayang.. tapi buat masalah itu untuk makin menguatkan sayang.. sayang pasti bisa melakukan semua itu..” ucapan ratih waktu itupun ikut bersuara dikepalaku..

“semakin kuat seseorang.. maka semakin besar ujian yang dihadapinya.. dan sang pencipta pasti memberikan suatu ujian, tidak melebihi batas kemampuan ciptaanya..”ucapan eyang ranajaya juga menggema dikapalaku..

“istirahatkan otakmu sebentar.. tidurlah nak.. setelah itu kamu pasti akan dapat berpikir dengan jernih..” nasehat ayahku..

“AAARRRRGGGGHHHHHHHH…” aku berteriak sekencang kencangnya dimalam yang larut dan hujan deras ini..

Dan perjalananku pun tidak terasa sudah sampai didepan gang kosku.. dan kecepatan tigipun aku kurangi ketika aku masuk digang.. aku tidak menarik gasnya terlalu tinggi.. aku ga mau membangun teman – temanku..

Dan sekarang aku telah didalam kos.. suasana sangat sunyi sekali.. teman – temanku pun sudah tidur semua.. aku lalu memarkirkan tigi.. setelah itu aku kekamar mandi dan melepas semua pakaian basahku yang menempel ditubuhku lalu aku mandi..

Pikiranku sedikit agak tenang terkena siraman air tadi.. aku lalu memakai pakaian dan meraih teh kotak diatas meja dan meminumnya.. aku lalu duduk dan bersandar didinding kamarku.. dengan ditemani isapan rokok.. aku mengenang semua kenanganku bersama ayu.. apa ini memang akhir segalanya..? apa memang aku harus pamit untuk selamanya dan perpisahan ini akan menjadi jalan bagi kami berdua..? bajingaaannn..

Aku lalu merebahkan tubuhku dan memejamkan mataku.. aku ingin beristirahat sejenak dan melupakan semua.. aku sudah letih dan lelah.. semoga esok hari jalan terbaik terbuka dihadapanku.. semoga..

TOK.. TOK.. TOK..

“san.. san..” ucap seseorang membangunkan aku..

Cuukkk.. jam berapa ini..? dan kulihat didinding jam menunjukan pukul delapan pagi.. akupun langsung bangun dan membuka pintu kamarku.. tampak kakanda alan berdiri dan dia yang membangunkan aku tadi..

“kenapa kanda..?” tanyaku pelan..

“mas rendi, mas wawan, mas bendu dan bung toni mau pamit itu..” ucap kakanda alan dan langsung membuatku terkejut..

Cuuukk.. kok mereka cepat sekali perginya..? memang sih mereka baru wisuda sabtu kemarin.. tapi kenapa tidak menunggu beberapa hari lagi..? dan kenapa tidak ada pesta perpisahan seperti mas pandu, mas arief dan mas adam saat berpamitan keluar kosan pada hari itu..? ada apa..? bukan masalah pestanya juga sih yang aku harapkan, tapi kenapa harus secepat ini..?

“kok tiba – tiba kanda..?” ucapku ke kakanda alan.. dan kakanda alan hanya mengangkat kedua bahunya dan terlihat wajahnya juga bersedih.. cuukkk.. aku pun berjalan keruang tengah.. dan disana semua teman – teman telah berkumpul dan lengkap..

Empat sekawan duduk disana dan disebelah mereka masing – masing, ada tas ransel besar berisi pakaian mereka.. cukkk.. kenapa sih mereka secepat ini perginya..?

“kenapa mas rend..? mas wawan..? mas bendu..? bung toni..? ” tanyaku kepada mereka satu persatu.. dan mereka cuman tersenyum..

“apanya yang kenapa san..? duduklah dulu..” ucap mas rendi dengan santainya sambil menghisap rokoknya.. dan aku pun duduk dihadapan mas rendi dengan masih banyak pertanyaan dikepalaku..

“kenapa buru – buru keluar dari kosan ini mas..? ada apa..? apa sampean berempat marah dengan kami atau marah sama aku..?” tanyaku dengan wajah yang masih terkejut dan kulihat semua wajah teman – temanku pun menunduk.. sepertinya mereka semua juga terkejut dengan apa yang dilakukan empat sekawan ini..

“san.. sudah waktunya kami pergi dari pondok merah ini.. sudah cukup pengabdian kami untuk rumah yang kita cintai ini.. sekarang waktunya kalian yang melanjutkan..” ucap mas rendi dan masih dengan santainya..
“tapi kenapa harus secepat ini..? kenapa mas..? apa kami semua membuat kalian berempat kecewa..?” tanyaku lagi..

“tidak san.. tidak ada yang membuat kami semua kecewa.. bagi kami.. sekarang, besok atau lusa itu sama saja.. kami juga akhirnya pasti akan pergi kan.. dan lebih cepat lebih baik.. supaya kalian bisa melanjutkan menjaga dan membangun rumah kita ini tanpa ada bayang – bayang dari kami..” ucap mas rendi lalu menghisap rokoknya..

“tapi mas..” ucapku terpotong..

“tolong dengarkan ya.. bukan hanya sandi tapi juga yang lain..” ucap mas rendi lalu menatap kami satu persatu..

“rumah ini begitu banyak mengajarkan kami berempat tentang arti kehidupan.. semua ada disini.. dan rumah ini juga yang membesarkan nama kami.. tapi kami ga selamanya akan tinggal disini.. kami akan menuju rumah baru kami dan akan membangun keluarga baru lagi… itulah hukum alam dirumah ini.. yang lulus akan pergi.. yang lama akan digantikan yang baru.. begitu seterusnya..”

“oleh sebab itu kami tidak mau mengadakan pesta seperti generasi sebelumnya.. bukan karena kami tidak sayang kalian semua.. dan bukan juga karena kami marah atau kecewa.. bukan.. tidak ada sedikitpun terlintas dipikiran kami yang seperti itu.. kenapa kami langsung pergi tanpa ada pesta..? karena itu hanya akan tambah membuat kami bersedih dan berat untuk meninggalkan rumah ini.. cukup dengan berkumpul seperti ini saja pasti akan membuat kami semua rindu dengan rumah ini dan kalian semua..” ucap mas rendi dengan bibir yang bergetar..

“begitu banyak kenangan dirumah ini dan itu pasti akan selalu kami ingat.. tawa, canda, berselisih paham, perkelahian dan apapun itu semua, dibungkus rasa persaudaraan yang kuat.. itu akan selalu ada dihati kami dan tidak akan kami lupakan seumur hidup kami..”

“dan kami akan pergi dengan membawa cinta dari kalian…” ucap mas rendi dan mata kami pun semua berkaca – kaca mendengarnya.. semua bajingan diruangan ini menangis cuukk.. menangiss.. bukan karena kami cengeng.. tapi persaudaraanlah yang membuat kami seperti ini.. bangsaattt..

Cuukkk.. apalagi ini..? semalam aku berpisah dengan ayu dan sekarang harus berpisah dengan empat sekawan..? kejam sekali semesta ini.. kenapa harus secara beruntun seperti ini.. kenapa..?

Lalu keheningan pun mulai masuk diruang tengah ini.. kami semua terdiam.. kami semua melamun dan mengenang sejenak masa – masa indah dulu waktu kami bersama.. dan dengan isakan tangis semua penghuni pondok merah.. kami semua hanyut diperpisahan ini..

“mas.. walaupun sampean sudah mempunyai rumah baru, sampean dan yang lain akan tetap main kerumah ini lagi kan..?” tanyaku yang memecahkan keheningan diruang tengah..

“iya lah.. bagaimanapun juga ini adalah rumah kami juga.. walaupun kami tidak bisa berkontribusi lagi terhadap rumah ini.. tapi hati kami tetap ada dirumah ini..” ucap mas rendi lalu terdiam..

“apasih mas.. jangan begitulah.. sampean bisa melakukan apa saja seperti kemarin – kemarin walaupun tidak tinggal dirumah ini lagi.. ini masih kamar – kamar kalian seperti dulu..” ucapku dengan sedikit ketus sambil menunjuk semua kamar yang ada diruangan ini..

“san.. walaupun ini rumah kami, tapi kami bukan ‘tuan rumah’ lagi.. kami tau kok batasannya seperti apa..” ucap mas rendi dengan senyuman khasnya..

“mas.. bagi kami.. sampean tetap mas rendi seperti yang dulu, mas wawan yang dulu, mas bendu yang dulu dan bung toni yang dulu.. terserah sampean sudah punya keluarga baru lagi atau rumah baru lagi.. ingat itu..” ucapku dengan kata – kata yang tegas..

Dan mereka berempat hanya tersenyum yang penuh arti..

“ade.. ko tarlalu banyak bicara.. sekarang sa serahkan sa pu gelas deng ko.. ko putar sekarang..” ucap bung toni kepadaku sambil menyerahkan gelas yang sering kami pakai untuk minum bersama.. dan teman – teman langsung melihat kearahku..

Aku hanya diam melihat bung toni menyerahkan gelas kepadaku.. maksudnya apa ini..? kenapa juga gelasnya harus diserahkan kepadaku..? kan masih ada mas raimond, mas akbar, mas danis, mas bobby, kakanda alan, mas rudi.. atau satria, yuda, aldo dan juga surya.. kenapa harus aku..

“cukimai ini.. ko mo ambil tidak.. atau mo sa lempar gelas ini ke ko..” ucap bung toni sambil melotot kepadaku..

Bajingaannn.. akupun langsung mengambil gelas pemberian dari bung toni..

“oke kaka.. saya ambil gelas ini.. tapi izinkan saya untuk menuangkan minuman ini untuk pertamakali dan saya serahkan ke kaka..” ucapku ke bung toni.. dan bung toni mengangguk sambil tersenyum senang..

Aku lalu mengambil teko yang telah diisi penuh TM sejak tadi.. aku menuangkannya dengan tangan yang bergetar.. bukan karena takut, tapi karena ini adalah minuman perpisahan.. dan ini membuat aku sangat jengkel.. ini adalah momen terbangsat dalam hidupku..

Aku lalu menuangkan minuman segelas penuh dan menyerahkan ke bung toni.. aku memegang gelas itu tanpa kuletakkan dimeja.. aku terus memegangnya sampai bung toni menyambutnya..

“cukimai.. ko balas saya kah ini..?” ucap bung toni dengan senyuman yang mencurigakan..

“tidak bung.. ini hanya ucapan terimakasih dari saya.. terimakasih sudah mengajarkan aku tentang segalanya lewat gelasmu ini dan lewat kepalan tanganmu itu..” ucapku sambil menatap mata bung toni..

“cukimai ko..” ucap bung toni lalu mengambil gelasnya dan mengangkatnya lalu meminumnya dan menyerahkan kepadaku lagi..

Aku menerima gelas dari bung toni dan mengisinya lagi sampai penuh, lalu aku menyerahkan kembali ke bung toni..

“apa lagi ini ade..? ko dendam kah..?” ucap bung toni melotot..

“ini dari teman – teman kaka..” ucapku sambil melirik kesemua teman – teman dan mereka semua hanya mengangguk kepada bung toni..

“terimakasih dari kami semua.. air kebahagiaan ini, benar – benar benar mengajarkan kami tentang arti kebersamaan tanpa memandang siapapun itu.. satu rasa, satu kata dan satu jiwa.. dan itu hanya kaka yang bisa mengajarkannya..” ucapku dengan gelas yang masih kuarahkan ke bung toni..

Dengan mata yang berkaca – kaca bung toni mengambil lagi gelas dari aku lalu meminumnya.. setelah habis bung toni menyerahkan lagi gelasnya kepadaku dan aku mengisinya lagi sampai penuh untuk ketiga kalinya.. dan aku serahkan ke bung toni lagi..

“ini untuk cinta bung.. cinta yang bisa membuat kita bersulang, cinta yang bisa membuat kita tertawa, cinta yang bisa membuat kita bahagia.. walaupun tidak jarang ada tangis didalamnya.. tapi sekali lagi.. gelasmu ini bisa menyatukan semuanya..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca dan bung toni pun menteskan air matanya sambil mengambil gelas dari aku lalu meminumnya dengan bibir yang bergetar dan tenggorokan yang sulit untuk menelan minuman ini.. cuukkk.. momen ini memang sangat menjacukkan banget.. assuuu..

Aku lalu memutarkan gelas ini seperti biasa.. sampai semua mendapatkan jatahnya masing – masing satu gelas.. setelah itu aku menyerahkan gelas kosong kepada bung toni..

“kaka.. bolehkah sebelum pergi, kaka putar gelas ini kepada kami.. bukan untuk yang terakhir kali.. karena kami tidak ingin kaka pergi tapi tidak kembali.. kami semua akan selalu membuka pintu rumah ini untuk kaka dan untuk mas – mas yang lain..” ucapku kepada bung toni lalu melihat mas rendi, mas wawan dan mas bendu..

“ade..” ucap bung toni sambil menggelengkan kepala dengan tetesan air matanya lalu mengambil gelas dari aku dan menuangkan isi teko kedalam gelas.. dan ketika bung toni akan memutarkan gelasnya..

“putarkan gelasmu kaka… kita nikmati air kebahagian ini bersama.. biar cinta menyatu didalamnya dan menyapa semesta.. lalu menebarkan kedamaian disekitarnya..” ucapku..

“cukimai ko pujangga..” ucap bung toni lalu menyerahkan gelasnya kepadaku dan aku langsung mengambilnya..

“gelas sederhanamu ini mempunyai isi yang sangat luar biasa kaka..” ucapku ketika aku mengambil gelasnya..

“untuk persaudaraan, untuk persahabatan, untuk cinta dan untuk kita semua.. PONDOK MERAH..!!!!!” ucapku pelan lalu berteriak dengan tangan kanan memegang gelas dan tangan kiri terkepal diudara..

“PONDOK MERAH..!!!!!” teriak semua orang didalam ruangan ini dengan suara yang sangat menggetarkan jiwa.. dan tangan kiri mereka pun terkepal diudara.. jiancookkk…

Setelah aku minum.. putaran gelas pun dilanjutkan.. kami minum dengan diselingi sedikit candaan.. tapi walapun ada canda, tetap saja.. suasana perpisahan sangat kental terasa.. tawa kami tidak selepas seperti biasa.. tenggorokan kami seolah berat untuk mengijinkan suara tawa keluar dari sana.. dan hanya air mata saja yang diijinkan oleh kelopak mata kami untuk keluar.. assuuu..

“oke.. kami pamit.. dan untuk tanggung jawab yang mas pandu serahkan kepadaku waktu itu untuk merangkul teman – teman semua.. sekarang aku serahkan ke..” mas rendi lalu melirikku.. cuukkkk.. jangan mas.. jangan.. masih banyak yang lebih berhak disini..

“sandi purnama irawan..” ucap mas rendi kepadaku dengan mantapnya..

“mas..” ucapku terpotong..

“kenapa kamu ga enak sama yang lain.. selain ini memang kemauan dari kami berempat.. semua teman – teman telah meminta kepadaku semalam.. jadi apa lagi alasanmu..?” ucap mas rendi sambil menatapku dan semua orang diruangan ini juga menatapku..

“cuukkkk..” aku hanya memaki pelan dan semua orang langsung tersenyum menatapku..

“oke.. berarti cukup ya.. jangan ada lagi tetesan air mata hari ini.. kami akan pergi diiringi dengan semua senyuman kalian semua..” ucap mas rendi lalu berdiri dan diikuti oleh mas wawan, mas bendu dan bung toni..

Kami semua pun langsung berdiri.. dan mas rendi langsung melangkah mendekati aku lalu menjulurkan tangannya dihadapanku.. aku tidak menyambut uluran tangan mas rendi itu tapi aku langsung memeluk mas rendi dengan eratnya.. aku memeluk orang yang banyak mengajarkan aku tentang kehidupan dikota ini.. salah satu orang yang menjadi panutanku dan pembimbingku..dan dia adalah rendi van gerrit..

Mas rendi membalas pelukanku sambil memukul punggungku pelan.. dan kembali air mataku dengan bangsatnya turun dan tumpah membasahi pipiku.. dan aku merasa mas rendi menarik nafasnya dalam – dalam dan dadanya bergetar.. aku tau dia ingin menangis.. tapi dia menahannya..

“jangan ada air mata san.. cukup..” kata mas rendi dengan bibir yang bergetar dan mata berkaca – kaca..

“maaf mas.. maaf..” ucapku sambil membersihkan air mataku yang mengalir….

“tanggung jawab pondok merah ada dipundakmu.. bawa terbang tinggi kelangit lalu sebarkan kedamaian dari atas sana..” ucap mas rendi dipelukanku..

“kamu pasti bisa..” ucap mas rendi lagi lalu melepaskan pelukannya..

Setelah itu mereka mengenakan tasnya lalu berbalik dan berjalan kearah pintu kos.. dengan langkah yang tegap dan wajah penuh dengan kebanggaan karena pernah tinggal dirumah yang sangat luar biasa ini, mereka pergi.. pergi dengan sejuta kenangan dan sejuta harapan kepada kami..

Yang pergi telah pergi.. mereka pergi karena cinta dan mereka pergi juga dengan kebanggaan.. mereka telah ikut membangun kemegahan rumah ini dan tinggal kami yang meneruskannya..

Tapi kami pun juga akan pergi.. cepat atau lambat.. karena kami juga pasti akan lulus dan mempunyai rumah baru diluar sana..

Terimakasih empat sekawan.. terimakasih atas segalanya..

#cuukkk.. perpisahan memang berat tapi itulah kehidupan, ada pertemuan ada perpisahan.. sekarang mereka yang pergi, esok hari kita yang pasti akan pergi.. demi cinta dan persaudaraan.. jiancoookkkk…

TAMAT CUUKKK.. TAMAT..