Saat Sudah Mengenal Coli

0
123

Saat Sudah Mengenal Coli

💦 di keluarga, aku punya sodara perempuan 4, 3 kakak dan 1 adek cewek, keluarga ku lumayan rame ada 7 bersaudara 4 cewek, 3 cowok.
Mulai bandelnya sih waktu aku masih SD yah hehehe…

Eits, sebelumnya biar nggak bingung kok tiba tiba aku masih SD udah tau gitu gituan? Yang ajarin adalah……. abang aku sendiri :hammer: huahahaha, dia yang malah memperkenalkan aku sama dunia ngocok dan ngintip ngintipan yang pastinya dengan object sasaran para kakak cewek dirumah…. ini nanti cerita di lain kesempatan… 🙂

Nah habis kenal yang bgituan dari abang bejat aku itu (yang akhirnya menyebabkan aku jadi suka sama kisah kisah sedarah), seterusnya yang aku demen lakuin itu ngintipin kakak-kakak cewek waktu mereka mandi, atau waktu mereka ganti pakaian sepulang sekolah (kalau ini biasanya aku udah duluan masuk dalam kamar mandi begitu ngeliat mereka pulang sekolah trus ngintipin dari dalam kamar mandi kekamar tidur) atau ngintipin sela paha mereka waktu tidur (ini yang paling seru dan deg-degan) karna aku masih sesekali tidur bareng sekamar sama kakak-kakak aku waktu masih SD.

Critanya waktu mereka tidur, kakak2 aku suka pake rok yang selutut jadinya kan kalo udah tidur pules bolak-balik pasti kesibak tu rok kadang sampe sepantat, nah itu aku suka ngintipin ngeliatin pangkal pahanya atau merhatiin dibagian memeknya yang tembem, pernah coba ngeraba pelan pelan tapi takut mereka nyadar. Jurus yang paling sering aku pakai adalah, memposisikan tanganku agar tertindih mereka diposisi yang strategis; tetek, memek, pantat….
:tegang:

nah sampe dengan ade aku mulai kelas 5 SD kalau nggak salah, aku udah SMP, aku udah nggak tidur bareng sekamar ama kakak-kakak lagi, tapi malah sering tidur bareng sekamar sama adek yang cewek, bukan khusus tidur sekamar ya, tapi sesekali kalo kebetulan adek aku ketiduran sambil nonton tv malem-malem (kejelekan dia slalu nggak mau disuruh masuk kamar tidur, tapi pasti ketiduran didepan tv) nah aku yang jga suka nonton sampe malem yang kebagian bopong dia masuk kamar tidur yg paling dekat ama ruang nonton, biasanya kamar itu kosong, disitu aku mulai penasaran buat ngerjain adek aku itu pas aku tidur sekamar ma dia dikamar itu.
jadi aku ngerjainnya dia cuma waktu dia tidur pulas aja, nggak pernah terang-terangan. :army:

contoh ngerjainnya: bukain celana dalamnya, pegang-pegang raba-raba memeknya, cium ma jilatin memeknya (pelan-pelan banget), pernah juga coba ngegesekin punyaku ke punya adekku (yang ini pernah sampe muncrat keenakan karna terangsang berat sambil ngocokin hehehe), atau tangan dia aku pegangin ke punyaku sambil dikocok pelan-pelan, hanya sekitar itu aja, belum sampe terang-terangan main seks ama dia kok, hehehe.

Ada juga pengalaman lain yang terang-terangan itu sama temennya adekku itu, masih tetanggaan juga dan suka main dirumah, nanti aku critain lagi ya boss. Kalau pada suka cerita pengalaman ku, bakal diupdate lagi…

Waktu itu aku masih kisaran kelas 4 SD, abangku yang lebih tua 5 tahun dari aku yang pertama memperkenalkan onani, aku ingat waktu itu aku sering mandi bareng sama abang. Kamar mandi kami waktu itu ada 2 yang bersebelahan, ada pipa air yang menembus tembok kamar mandi dan celah lubang ditembok untuk pipa itu lumayan besar hingga dengan mudah bisa mengintip kekamar mandi sebelah.

Satu waktu kami sedang mandi bareng lalu kemudian dari sebelah terdengar ada orang masuk kamar mandi, lalu abangku memberi isyarat supaya aku jangan ribut – ribut, lalu dia mulai ngintip dari lubang pipa tadi, setelah beberapa saat mengintip dia lalu kasih isyarat agar aku ikut coba mengintip juga, dengan penasaran lalu gantian aku mengintip, kelihatan kakak sepupu kami sedang mandi bugil! :matabelo:

Oh iya, waktu itu ada kakak sepupu kami dari kampung yang tinggal dirumah kami juga karena dia bersekolah dikota kami, kalau tidak salah waktu kejadian itu dia sudah SMA dan umurnya diatas aku dan abangku.

Singkat cerita setelah aku mengintip sesaat, kemudian abangku bergantian mengintip lagi, kali ini aku bisa lihat burungnya mulai bangun dan tegang, sedangkan aku karna masih kali pertama masih belum ada reaksi pada burung kecilku (yang belum disunat, sedangkan abangku saat itu sudah disunat). Karena takut ketahuan dia sudahi mengintip lalu kami mandi lagi seperti biasa.

Malam harinya aku diajak tidur dikamar abangku, rumah kami 2 lantai dan kamarnya ada dilantai-2, sedangkan aku waktu itu yang masih SD masih bebas tidur dikamar mana saja, mau bareng kakak kakak cewek atau mau bareng sama abangÂ…
malam harinya waktu mau tidur dia mulai nanyain ke aku “suka nggak tadi ngintip kak A mandi?” aku jawab “biasa aja”, lalu dia tanya lagi “keliatan nggak tadi tetek sama memeknya?”, “iya keliatan” jawabku… trus dia bilang lagi “ini rahasia yak jangan cerita sama siapa siapa, kalau ada yang tau kita berdua bisa dimarahin habis habisan”… :army:

Trus dia mulai ceritain kalau memek punya cewek itu paling enaknya kalau dingentotin, trus dia jelasin lagi kalau ngentot itu adalah masukin burung cowok kedalam memeknya cewek, dan rasanya enak bangetÂ…
Lalu dia tiduran disebelahku dan melorotin celana dan kolornya, buset dah tanpa malu dia mulai ngurut ngurut dan ngocok kontolnya disebelah aku :hammer:, dengan polosnya aku tanya “itu buat apa digituin”, dia jawab sekenanya “biar enak dikocok begini ni” sambil terus ngocok kontolnya…
Eh trus dia bilang “mau rasain enak kayak gini juga nggak?” karna aku masih lugu yang cuma jawab “gimana?” 😮

Lalu dia pelorotin juga celana aku (nggak pake kolor) trus dipegang dan dipelintir pelintir kontol aku, buset dah rasanya geli juga sampe pelan pelan kontol aku jadi tegang :o, abangku cuma terkekeh sambil mulai dikocokin kontol aku, lama lama aku mulai ngerasain gelii, yang pasti waktu itu aku masih belum bisa keluar mani, jadinya cuma ngerasain geli doang, karna nggak tahan gelinya akhirnya aku tepis tangannya supaya lepas dari kontolku, dia cuma terkekeh lagi, trus dia lanjutin kocokin kontolnya sendiri sampe aku lihat keluar muncrat cairan putih dari kontolnya, trus dia lap sekenanya dengan seprai tempat tidur lalu celana dan kolornya dipakai lagi.
Trus dia jelasin, yang muncrat putih itu tadi namanya mani dan kalau kontol dikocokin sampe keluar mani seperti tadi itu rasanya enak banget seperti ngentot enaknyaÂ… (padahal dia juga belum pernah rasain ngentot, hehe)
Malam itu kali pertama aku kenal onani dan tau mani. 😮

Seterusnya mulai malam itu, setiap mandi kami sering cari kesempatan buat ngintip lagi, kadang kadang kakak kandung sendiri kami intip, kakak sepupu yang tadi juga dapat kami intip lagi, kadang juga kakakku yang masih dibawah abangku (kakak diatasku, yang diantara aku dan abang), tapi kali ini setiap sambil ngintip abangku nggak malu sambil ngocok kontolnya sampe muncrat, sedangkan aku memang sudah mulai ikutan tegang dan ngocok tapi cuma bisa rasain geli doang nggak bisa sampe muncrat maninyaÂ…

Demikian juga malam harinya waktu mau tidur, kami sering praktek ngocok bareng, malahan dia iseng kalau aku udah ketiduran dia malah ngocokin kontol aku sampe aku kebangun lagi, kadang kadang juga aku bantuin ngocokin punya dia. Tapi yang pasti aku nggak jadi gay, sampe sekarang aku normal dan sukanya perempuan kok :army:, masa masa itu cuma permainan iseng ngocok ngocokan antara adik dan abang, heheheÂ…

Tapi tanpa aku sadari, pengalaman nakal sama abangku ini mengarahkan aku ke ketertarikan seks dengan objek saudara kandung sendiri (incest)

Alhasil aku dan abangku sering praktekin hal hal nakal berdua, dari ngocok bareng, ngintip bareng…
sampe suatu malam pas kebetulan kak FT yang usianya diatas aku (tapi adiknya dia) tidur sendirian dikamar, melihat situasi aman yang lain sudah pada tidur, dia ajak aku masuk kekamar kak FT trus mulai pelan pelan sibak rok kak FT, lalu mulai raba raba selangkangan dan memeknya yang dilapisi celana dalam, aku yang diajak cuma bengong liatin antara takut dan penasaranÂ… :matabelo:

Nggak lama dia raba raba, eh si kak FT kebangun :hammer: dan langsung nutup roknya, trus dia langsung ngeliatin abangku dengan curiga “ngapain?!” emang abangku ini bandel malah coba bujuk kak FT “sshhh, jangan ribut ribut, abang cuma pingin liat itu adek, sikiiit aja, nggak pa-pa kan?” 😀

Kak FT malah langsung sewot “mau liat apa?! Enak aja, awas ya laporin sama ibu ni” begitu diancam begitu abangku langsung takut dan cabut dari kamarnya, aku masih diem disitu bengong dan ketakutan :(( , trus kak FT bilang “adek juga ni, jangan mau ikut ikutan kayak dia tu…” aku cuma jawab iya, trus ikutan keluar kamar dan tidur dikamar abang-ku.

Esok harinya rupanya beneran dilaporin, habislah abang-ku dimarahin sama ortu, untungnya aku yang saat itu masih SD (lupa kelas berapa) dianggap belum ngerti apa-apa dan nggak dimarahin, hehehehe 😀

Semenjak itu, abang-ku nggak pernah lagi ngajak aku buat yang nakal-nakal, tapi aku udah terlanjur menikmati pengalaman ituÂ… :army:

Setelah nggak nakal bareng abang, aku malah diam diam melanjutkan hal hal nakal ini sendiriÂ… coba ngocok sendiri, dan aku lupa kapan, tapi akhirnya aku merasakan enaknya klimaks dibarengin semburan air maniÂ… :adek:

Karena aku dianggap masih kecil, aku masih dipercaya tidur bareng bareng kakak (Kak ND yang paling besar sudah SMA, kak DH dan kak FT SMP, sedangkan adik cewek masih kecil tidur bareng ortu).
Dikamar mereka ada dua tempat tidur, kak ND dan kak DH seringnya tidur seranjang dan aku sama kak FT. Padahal kak FT ini yang laporin abang-ku ke ortu, tapi dia masih percayain aja aku tidur sama dia.

Setiap malam aku slalu pura pura sudah tertidur dan kalau rasanya kakak kakak udah pada tidur nyenyak mulailah aku beraksi. Waktu itu kak FT tidur seperti biasa baju tidurnya dengan rok selutut, kalau sudah nyenyak pastilah posisi tidurnya yang serampangan membuat rok itu tersingkap sampai memperlihatkan pahanya dan celana dalam yang mulus.
Terkadang aku menggeser posisi tidurku sedemikian rupa hingga wajahku ini bisa berada tepat didepan pantatnya yang putih mulus (dilapisi celana dalam), dari posisi itu dengan sangat perlahan disertai dada berdebar kencang (karena takut dan terangsang) pelan dan pasti aku makin mendekatkan wajahku ke pantat kak FT sampai hidung ini menyentuh sedikit ke celana dalamnya, hmmmm perlahan aku mengendus aroma pantatnya, kontol ini pun mulai tegang, sambil berdiam diposisi itu, tanganku mulai perlahan memijit dan mengocok kontol yang kecil ini, sangaat perlahan agar tidak ketahuanÂ….

Atau terkadang aku menunggu saat saat kak FT akan menggeliat dan merubah posisi tidur, dengan sigap aku memposisikan tangan di area strategis, kalau beruntung tangan ini bisa tertimpa payudaranya, atau malah dikepit diselangkanganÂ… dengan strategi yang sama, berdiam diposisi demikian sambil tangan satunya lagi memainkan kontol, uuuhhh, rasanya benar benar mendebarkan dan terangsang berat, dengan sukses kocokan perlahan diakhiri dengan rasa nikmat dan semprotan air maniÂ…. :bacol:

Sedangkan kedua kakak yang lain aku jarang dapat kesempatan seperti ini, paling hanya kebetulan kalau salah satu kakak tidur siang/sore, aku masuk kekamar dan melihat posisi kakak dengan rok agak tersingkap dan kondisi dirumah sepi, aku hanya berani mengintip dari dekat roknya yang tersingkap hanya untuk melihat dari dekat selangkangan yang mulus dan celana dalamnya, lalu diakhiri dengan onani dikamar mandi, hehehÂ…

Kamar tidur kakak ku itu ada kamar mandinya, nah setelah aku pelajari dengan seksama :army: dari dalam kamar mandi dengan memanfaatkan celah bagian atas antara pintu dan kusen pintu, aku bisa dengan leluasa mengintip kedalam kamar tidur, kesempatan ini tidak aku sia siakan.

Masa itu aku pulang sekolah agak lebih awal dari kakak kakak ku yang SMP dan SMA, aku selalu mengambil kesempatan ini menunggu mereka pulang, lalu cepat cepat aku masuk ke kamar mandi (pura pura beol atau mandi) trus aku langsung ambil posisi ngintip dari celah atas pintu tadi, kali ini yang duluan pulang kakak-ku yang paling besar, kak ND, terlihat dia masuk kamar, naroh tas skolahnya, buka jilbab, lalu ini yang aku tunggu tunggu, dia mulai lepasin kancing seragam SMA-nya, hmmmh kontol ini mulai tegang, rupanya dia memakai singlet tipis dibalik seragamnya, lalu dia mulai melepas singlet ini dan terlihat payudaranya yang bulat tertutup BH berwarna cream, perutnya putih mulus, hmmhh aku mulai berdebar kencang, kocokan dikontol ini pun dimulaiÂ….

Sesaat kemudian kak ND melepas rok abu abunya yang panjang, ooh pahanya mulus, tubuhnya tinggal celana dalam dan BH, aku terus terang terangsang berat, debar jantungpun rasanya makin kencang, saat yang ditunggu tiba, kak ND melepas BH-nya :genit: kelihatan jelaslah buahdadanya yang tidak terlalu besar, tapi bulatnya menurutku sempurna, dengan putingnya yang mungil dan berwarna kecoklatan, ini kali pertama aku melihat jelas buahdada kakak ku sendiri, kocokan dikontol makin cepat dan dikarenakan rangsangan tingkat tinggi hingga tidak perlu lama kontolku pun menyemburkan air mani disertai rasa nikmatÂ…..

Sambil menikmati sisa sisa enaknya klimaks aku terus mengintip dengan seksama kak ND kembali memakai BH yang baru diambil dari lemari, lalu dia memakai kaos rumahan, dan kembali memakai rok hitam selutut yang biasa dipakai dirumahÂ…
Misi selesai, agar kak ND tidak terlalu curiga, aku pura pura menyiramkan air ke WC supaya terkesan aku sedang beolÂ… :siul: kemudian aku tunggu sesaat kak ND keluar dari kamar, barulah aku keluar dari kamar mandi dengan tampang polos anak SD, menyusul kak ND ke dapur dan makan siang bareng dia, kak ND seperti biasa makan disebelah aku sambil menonton TV, dia tidak sadar adiknya yang kecil ini baru saja mereguk kenikmatan sambil memandang tubuhnya

TAMAT

Baca Juga : Kakak Iparku Memang Terbaik