web hit counter

Sinar Rembulan Part 19

0
309

Sinar Rembulan Part 19

Masih Hari ke 5/6 Bubar?

BRUUUAAAGGGHHH

Lha dalah…..
Bujubuneng…..
Ini kucing siapa sih….
Siang2 kawin, diatap lagi pake acara kepleset pula….
Tobat, untung aku punya jantung kuat dan sehat, coba kalau tidak…..
Bisa koit beneran ini…..

“Aaaaaaa……….”

Jeritan Santi, Sinta dan Carla secara bersamaan membuat aku lebih terlonjak dibanding gara2 jatuhnya kucing, gimana ga kaget tiba2 ada yang teriak gitu pake meluk pula….

Bukan apa, soalnya teriaknya pas pisan di telinga.

Aseeemmmm….
Telingaku kayak mau pecah gendang nya….
Ngggiiiiinggggg….
Sampek mbenging…..

Tapi…
Eh ini kaget kok pake acara ga mau lepas meluk sih….
Kenyal2 gimana gitu soalnya….
Ha ha ha….

Tiba2…..

“Waadddaaaoowww”
“Gitu ya…. Nyari2 kesempatan dipeluk2 sama cewek….”

Duh segitunya ya nasibku….
Yang meluk siapa….
Yang minta dipeluk siapa…
Aku ga ngapa2in, salah we terus, nasib nya para lelaki memang selalu dibawah kendali wanita kali ya.

“Aduh…. Mas salah apa coba, mas dari tadi diam lho Sin, mas salah apa coba…..”

“Salahnya…. Mata mas itu merem melek keenakan soalnya…. Jelass ? Niiiih cubbiiit laggggiii”
“Wadaooowww…. Iyya Sin Iyaaa…. Maaf deh…. adduuh. Kapok deh kapok “
“Hi hi hi….. Tadi dipukulin kaya gitu kuat… ini giliran dicubit ga kuat….. Hi hi hi”

“Hadewww…. Masa iya lah pake nahan2 pake ilmu aneh2 kalau mau dicubitin Sin….
Hayyo kenapa ikut disini Sin….”

“Hi hi hi, biar bisa ngawasin mbak Clara ini”
“Apaan diawasi sih, aku khan ga ngapa2in tadi ? Cuma peluk2 saja kok hi hi hi, namanya juga pengen ketemu dari dulu kaga ketemu2…. Tahu2 ga disangka ketemu….”

“Memangnya kamu ini siapa sih? Kok tiba2 kangen ketemu gitu ?”
“Aku ? Aku khan istrinya mas Budi, hi hi hi. Sejak dulu kalau kami main kemana2 mas budi selalu sebut aku istrinya kok hi hi hi”

“Hei jangan macem2 ya…..
Waktu kecil Mas Budi selalu sama kami, kamu siapa sih kok berani2nya ngaku2 teman kecilnya ?”

“Eh…. Kelian kembar ya…? Hi hi hi jangan2 yang dulu suka buat mas Budi menangis ya….? Wah wah wah….. Gimana jadinya kok bisa jadi calon istrinya mas budi, ibarat dulu kaya anjing dan kucing hi hi hi”

“Eh…. Kok tahu sih kamu? Emangnya siapa sih kamu ? Kok tahu urusan itu?”
“Hi hi hi clara tuh istrinya mas Budi sejak kecil kok?”

“Eh….. Anta ? Beneran kamu Anta ?”
“Hi hi hi, akhirnya ingat juga mas ku, iya mas Anta …. Tepatnya Antaresti, Clara Antaresti… cuma sekarang aku ga mau disebut anta, itu panggilan khusus buat suamiku saja. Hi hi hi maksudnya khusus buat kamu mas Budi…”

“Eh bener nih kamu Anta ?, kok jadi cakepnsih….?
Kalau cakep gini mah aku masih mau lho jadi suamimu ha ha ha ha, waadaaaooowww
Ih Santi nih masa marah sih ? Katanya rela dimadu. 5, apa bedanya sama 6 atau 7 sekalian ? Ha ha ha”

“Auk ah… kok gitu sih mas Budi sekarang jadi mesum gini sih semua2 mau sama mas terus gimana dong hiks hiks hiks….”
“Lha dalah…. Kok nangis tho ? Duh Sinta sayang, jangan nangis dong, mas Budi pusing nih, semua2 pengen jadi istri, ga tahulah alasannya macam2, lha mas mu kudu piye tho sayang?”

“Hi hi hi…. Ya mas budi harus adil dong… kalau anak2 nakal model Santi dan Sinta boleh ngaku calon istri, kok aku yang sejak dulu baik sama kamu kaga boleh ?
Hi hi hi hi, Pastilah yang paling berhak jadi calon istrinya ya akulah…. “

“Hadewww….. Clara, kau kok malah buat aku mumet sih ? Ini 5 gadis saja ngaku jadi pacar aku sudah mumet lha kok kau tiba2 ngajuin diri ?
“Haaiii wahai suamiku Budi…. Aku ini bukan ngajuin diri lho ? Aku ini sudah mendeklarasikan diri sebagai istrimu selama ini dan kau tidak pernah menolak dan ok ok saja khan ?”

“Waduh… waduh… entar dulu Clara, sejak kapan kami, kau nyatakan kalah dibanding kau soal kedekatan dengan mas Budi ?”
“Hi hi hi, mas budi dulu suka nangis khan ? Memangnya siapa yang menghiburnya kalau bukan aku istrinya ?, mas budi itu kalau nangis pasti kerumahku…
Kita berpelukan…
Aku suka panggil dia suamiku…
Dia panggil aku istriku…
Kaga percaya lu berdua ? Sok atuh tanyalah sendiri ke mas Budi, hi hi hi”

“Mas, bener ini cerita nya begitu ? Kok bisa ada yang kami kaga tahu ?”

“Duh…. Marah2 mulu, mas budi itu kalau sedih ya ke rumah Anta, main disana pelukan bahkan ciuman pertama ya dengan Anta…
Soal ciuman dan panggilan suami istri memang bener sih…
Eh kalau ga salah dulu kami suka mandi bareng lho”
“Hi hi hi, suamiku polos banget sih ceritanya…
Masa mandi bareng diceritakan sih, yang perlu tuh kapan pertama kalinya kamu nenen in aku…
Hi hi hi”
.
“Duuuh Anta jangan dong buka2an kayak gitu atuh….”

“Maassss Buuuudddiiii !!!!”

Santi dan Sinta berteriak bareng2, saking jengkelnya kalau aku sdh terlanjur berbuat jauh dengan Anta., mmmm nama lain dari Carla….

Ternyata dibelakangku ada Tiara, Renata dan Wanda yang entah bagaimana kok bisa cemburu sama Carla Antaresti ya…?
Ternyata mereka ga jadi naik mobil malah nyamperin mobilku soalnya si Clara nan sexy dan hot ikut aku ke mobil…
Maakkk….
Ini gimana makkkk dicemburuin 5 orang itu sesuatu banget…
Ngenes yang jelas…

Aneh juga mereka ber 5 ini…
Khan biasa berbagi dengan 4 orang lainnya napa nambah 1 saja kok ga mau ya ?

Memang sih Carla itu memang sexy dan hot….
Amat sangat hot bahkan.
He he he he…
Cuma kelakuan kekanakan para wanitaku memang membuatku stress juga…

Duh jadi mikir yang aneh2 kalau kesel begini…
Kalau selalu saja aku yang ikut aturan, ya sesekali aku yang buat aturan lah….
Sekalian saja bubar2an…
Pusing aku…
Dulu hidup lebih santai dan nyaman karena sendiri, kok sekarang kaya kacau balau dan ndak punya waktu sendiri malah ya….
Ga bisa ngopi di warung apalagi nongkrong di stasiun atau terminal ketemu kawan2 preman….

***

Syukurlah perjalanan ke rumah tanpa insiden, walau Tiara nyupirnya luar biasa ngebut…
Ha ha ha…
Mungkin kaga kepikiran dia soal aku pernah dekat ma Clara yang nota bene masih sohib dia bahkan sampai diserahi ngurus outlet Tiara segala…

Soal Clara…
Dia tuh tetangga sebelah rumah, anak tunggal dan papa mama nya bisnis man n women lah…
Suka ditinggal pergi dan main ke rumah…
Cuma kalau Santi dan Sinta ada, ntah kenapa ngumpet dia, mungkin dipikirnya mereka saudaraku atau apalah soalnya ibu sayang sama mereka.
Ga berarti ibu ga sayang sama Clara yang cantik sejak kecil…
Ibu tahu aku dekat sama Clara, bahkan dulu kalau mandi ya kadang mandi bareng lah… tapi itu khan kami masih anak2 soalnya….

So kalau urusan dekat….
mmmm ya…. Betul banget sih, yang pertama kali dekat sama aku ya Carla eh… aku sebut dia Anta.
Malah sempat macem2 kaya suami istri…
Ha ha ha aku memang waktu kecil kaya ga paham begituan ya asyik saja lah

Ha ha ha…..
Aku jadi ngat kala aku nenen pertama kali, si Anta blingsatan banget itu duduknya ga bisa diem…
Kirain teh waktu itu geli, aku kencengin sampai akhirnya si Anta kelojotan menahan orgasme….

Saat kelas 6 SD atau 1 SMP gitu ya, Clara pindah rumah karena ortunya pindah ke Jawa Tengah. Katanya sih bisnisnya disana lagi ada masalah atau gimana ga paham aku…

Ha ha ha ha….
Aku senyum sendiri lah….
Sambil masuk ke dalam rumah…
Ingat masa2 mesum yang tak terkendali dan terdekteksi, lha gimana aku ga tahu itu….
Kwkwkwkkw

Maaaaaaaaasssssss. !!!!”

“Kok ketawa2 sendiri sih ?”
“ha ha ha ha, ingat cerita masa kecil dulu sayang, ingat masa kecil.sama Clara soalnya dia itu dulu suka peluk2 aku sih…
Juga ingat Carla dapat orgasme pertama kali dariku dulu
Ha ha ha”

Gubrakkkkk !!!!

Kali ini bukan lagi bantal, tapi nampan yang dilempar, untung kena pintu kamar. Coba kalau tidak bisa benjol ini kepala.

Ha ha ha ha….
Akhirnya bisa juga aku bicara ceplas ceplos…
Bukan apa, kayaknya selama ini aku seolah bukan diriku. So perlu kembali ke masa masa dulu dimana aku bebas.

Yang kedua, entah kenapa aku pengen merusak equilibrium…. atau steady state…. Keseimbangan dan Kemapanan yang ada…
Soalnya aku butuh mendeteksi anasir2 buruk yang sekarang kuat terasa…

Biarlah pihak2 yang ingin merusak merasa tak nyaman…
Kemudian menampakkan diri…
Kemudian melakukan action sendiri….
Dan lepas kendali sehingga terdekteksi….

***

Carla sepertinya suka aku ajak ikutan masuk main2 jadi calon istriku.
Dia solah mendapat durian runtuh bisa sejajar dengan Tiara dalam hal memilikiku…
Suatu hal yg tak pernah kejadian sama sekali dalam hidupnya bisa seperti itu….

Aku punya pemikiran setelah melihat2 outlet Tiara, setelah melihat2 tadi pagi.
Lepas dari gangguan yang ada aku melihat outlet tersebut sangat maju berkembangndan bagus prospeknya…
Aku merasa sayang kalau bisnis yang sdh dirintis dengan begitu banyak pengorbanan sia sia hendak di lego saja oleh Tiara1…
Oleh karena itu aku memutuskan nanti yang mengelola perusahaan biarlah aku pikirkan dengan Carla bekerja menjadi untukku atau mungkin dengan cara lainnya.

Semua gadisku yang 5 orang tersebut aku perintahkan kembali saja mengurusi perusahaan masing2 atau kalau perlu aku beli saham mereka sebagian saja ya, sehingga bisa menjadi keurus.

“Eh, aku ada pemikiran aneh nih, yuk kita bahas bisnis siang ini, mumpung liburan dan ibu ada di rumah, bagaimana ? Mmmm?”

“Ayolah mas, lagian banyak yang mau Wanda dan Tiara laporin dari kemaren ga sempet mas”

“Renata juga mau ada yang diomongin mas, tadi Sinta juga ada sedikit cerita yang perlu semua terutama mas denger deh”

“Ok… siiip… ntar makan siang delivery order saja ya, biar kita fokus urus bisnis ?”

“Setuju deh mas, Sinta panggil Ibu dulu ya mas…”

“Ok deh yuk semuanya kita urus bisnis dulu ya?”

Alhasil…
Semua semangat, entah kenapa ini wanitaku kok kalau diajak omong soal bisnis seolah lupa urusan pribadi ya…
Ha ha ha…
Kayaknya lebih baik memang diajak bicara2 bisnis saja deh, drpd diajak bicara soal hubungan kawin2nan.
Mumetbaku soalnya…
Mereka balik kaya anak kecil lagi soalnya

***

Ok saatnya bekerja demi masa depan….

“Ok semuanya ga pake resmi2an, tolong update info terbaru soal perusahaan kita ya….
Oh ok deh Wanda dan Tiara duluan deh laporannya bagaimana, tampilin di layar saja biar semua lihat”

Dinding ruang keluarga membuka secara menggeser ke atas, lalu tampillah layar LCD besar sekira 2 x 4 meterlah…. Ha ha ha aku ga paham ukuran sih berapa2nya pokoknya gedhe banget…
Plus speaker dan sistem it nya.

Meja makan kita tiba2 muncul layar lcd kecil yang secara data terhubung langsung ke laptop kami dimanapun barang itu ada.

Jadi semua dari kami ga perlu ambil dan colok2 kabel kaya kantor2 kelas biasa..
Ha ha ha…

Wanda kemudian membuka jalur ke LCD besar
“Ini mas progress kita sd saat ini, barusan aku dapat kabar dari notaris urusannya semua beres dan tinggal bayar2 saja…”

“Mmmm ok… Renata dan Tiara, sore ini berdua urus ya sayang ? Bisa ?”

“Kayaknya bisa mas ku Sayang, mas tahu beres saja lah pokoknya”
“Ok mas, Renata bisa juga kok sayang”

Laporan ke dua, tanah sebelah tadi info dari mang Ajum juga sudah dideal sesuai harga yang kami tentukan ke mang Ajum…
Notaris juga sudah bergerak utk memeriksa kelengkapannya…

“Mmmm…. Gitu ya? Berapa duit semuanya dan berapa luas itu ? Aku sedikit lupa soalnya”

“3,2 hektar mas, hi hi hi, kayaknya mas lupa gara2 kemaren kaget ya…. Harga total nya 15 milyar mas”

“Mmmm… ok deh sekalian saja Tiara dan Renata bisa urus khan sayang ?”
“Ok deh mas”
“Ok siap sayang”

***

“Tiara sayang, ada yang mau dilaporkan ?”
“Mmm… ini soal bank mas, tadi begitu Wanda dapat info dari mang Ajum, Tiara coba hubungi pihak bank, mereka tertarik ini disatukan kontraknya dengan yang kemaren kita sampaikan jadi utuh dalam satu kontrak saja mas utk pendanaanya.”

“Ok deal, jalamkan saja ya Sayang, cuma jangan ajuin nilai pas2an ya ? Naikkan saja nila pinjamannya sd 750M. Mmmm terus Renata, kira2 berapa lama mbangunnya nanti ?”

“Kayaknya kalau sampai selesai akan memakan waktu 3 tahun. Cuma kemaren dengan Wanda kami buat 3 stage mas. Dengan harapan waktu kosong masuknya uang ga lama2…

Ini schedule kita mas”

“Oww… baguslah, jadi begini Tiara sayang, selain mas Minta pendanaan dr bank over budget utk membangun ini semua, mas minta grass period 2 tahun ya…
Coba bicarakan dengan pihak bank”

“Nah itu dia sayang, Tiara kemaren sudah bicarakan kemungkinan eskalasi dan hambatan2 yang lain mas, Bank malah Menyetujui plafon kita di 1T mas, grass periodnya di 3 tahun, cuma seluruh tanah dan bangunan akan jadi tanggungan nya mas”

“Ok fair enaough sayang… Jalankan saja ya tiara sayang ?

Lanjut ke Sinta dan Santi, bagaimana kabarnya calon tenant kita ?”

“Santi akan laporkan soal tenant yang bergerak di Serba Serbi Tentang Wanita, misal spa dan massase, baju dan assessories dan segala macamnya sudah masuk penawaran dari mereka, intinya 90% tertarik sayang, dari segitu yang masih menjajagi ada sekitar 60% sudah serius ingin mengikat kontrak, ada permasalahan ijin dan kepastian mas, kapan kita akan lounching ini dan kapan dibangun serta kapan soft opening”

“Santi juga punya calon tenan yang lumayan mas, tema rumah tangga dan anak lumayan menggigit soalnya, belum ada di Indonesia…
Penitipan anak dan pujasera khas wanita, pendidikan juga banyak penawaran masuk.
Kayaknya aku perlu seleksi mas, soalnya slot lahan yang disediakan oleh Tim Renata masih kurang kayaknya.”

“Weldone…. Kayaknya Tim Renata perlu masukan dari Santi dan Sinta ya… kalau bisa jadwalkan pertemuan pembahasan bisnis plan kita dengan perancang ya…? Kalau bisa satu minggu kelar semua. Ntah masuk akal kah inginnya mas ini ?”

“kayaknya 1 minggu bisa lah mas, harus bisalah… nanti Renata atur deh sama Santi dan Sinta”

“Mmm….ok balik Ke Wanda sayang, ijin bagaimana ini ?”

“Ijin prinsip kemaren kita coba luncurkan, nanti soal revisi rencana yang mengikutkan tanah samping busa lah kita atur2 lagi. Kalau timnya Renata seminggu beres, Wanda butuh 1 minggu sejak itu untuk beresin perijinan.”

“Ok…. Siip, jadi dalam 2 minggu secara prinsip bisa kita lounching ya rencana kita secara resmi ? Ini penting biar klien2 Santi dan Sinta ga gamang kalau mau ikutan.”

“So…. Tiara sayang, bisakah atur2 jadwal lounching project kita ini? Yang meriah dan berkelas tapi kesan untuk wanitanya keluar ?”

“Sebulan kayaknya mas waktu yang dibutuhkan, mmmm timnya Clara utk urusan2 beginian kayaknya bagus kalau dilibatkan mas, ini kalau secara pronya mas. Lepas Clara masuk atau tidak dalam BOD (Board Of Direction)”

“Gitu ya….. Gimana Clara? Tertarik menangani project lounching ini?”

“Mmmm menarik sekali mas, Clara mau lah kalau diajak….”

“Ok terima kasih sayang,
Ibu ada arahan kah ?”

“Mmmm…. Gerakannya kaya buru2 ya? Apa sudah dihitung semua resikonya ini? Tolong jelaskan dulu itu. Hitung2annya bagaimana ?”

“Baik ibu, ini bisnis plan kita bu, 5 tahun pertama kita akan fokus di urusan “kawasan wanita” ini bu, ini prospektusnya kira2 bu. Dari hitungan awal kita akan BEP di kisaran 5 tahunan. Cicilan akan kita lunasi di mmm. 8 sd 10 tahun bu”

“Kalau lihat ini, kayaknya kita cuma modal ide saja dan tanah ya…..mmmm. Modal sisanya bagaimana ? Diam sajakah?, lumayan itu sisa modal kita 90 dikurangi beli tanah dan lain2 paling cuma habis 35 an lah”

“Baik ibu, rencana saya begini ibu, saya akan buat anak perusahaan yang akan mengurusi semua bisnis yang dulunya digeluti oleh Tiara, Wanda, Renata, Santi dan Sinta. Mereka ada rencana melego atau menutup bahkan usaha mereka kalau mau fokus disini. Aku tidak bisa rela menutup hasil kerja mereka selama ini Ibu… rencananya akan aku tambahkan modal dari seluruh tabungan ku buat mengambil alih semuanya dan memasukkan ke dalam asset anak perusahaan tadi

Sehingga tak akan ada yang ditutup, namun misalnya terjadi suatu apa, dan mereka keluar dari perusahaan, usaha mereka bisa dikonversikan dan diambil alih lagi biar tetap menjadi milik mereka lagi.

Itu ibu rencana saya, saya soalnya ga rela usaha yang bagus jadi tumbang untuk mimpi yang belum tentu berhasil. Aku ga bisa membayangkan kalau misalnya kita jatuh. Kalaupun jatuh biarlah aku sendiri yang menanggungnya bu”

“Anak baik…. Ibu setuju, terima kasih sayang sudah memikirkan semua aspeknya”

***

Makan siang sudah datang, agak terlambat sih karena sudah jam 2 an ini, tapi makan siang bersama setelah semua masalah dibahas itu benar2 melegakan.

Sembari makan, aku buka pembicaraan soal hubungan kami semua.
Bagaimanapun agar kerja fokus, maka urusan emosional harus segera diputuskan segera.

“Mmmm… semuanya, aku ingin sampaikan sesuatu, boleh bu?”

“Ada apa nak, sampaikan saja lah”

“Pertama, aku merasa hidup ini berubah jadi indah kala para wanitaku sayangku rela berbagi dengan baik dan fokus untuk memajukan perusahaan kita, namun….

Aku rasa dalam jangka panjang ini akan menjadi bumerang bagi kita kala kita semua jenuh dengan kondisi ini….

Apapun, waktu sendiri buatku, Me Time, sangat jauh berlurang dan aku yakin semuanya merasakan hal yang sama…

Hari ini muncul Clara…
Entah besok siapa lagi…
Dan lagi…

Aku terus terang susah untuk menempatkan diri di kondisi ini.
Terbayang saja tidak awalnya, sehingga terlambat soal langkah antisipasi.

Tadi pagi, baru aku mendapatkan serangan dari orang yang mencintai Tiara dan Clara sekaligus…
Besok entah siapa yang sayang dengan siapa dari semua melabrakku…
Lusa mungkin masih ada…

Aku melihat, ada sesuatu yang dipaksakan disini dan tidak semua selesai dengan urusan pribadinya diluar sana, aku yakin banyak yang belum selesai dengan urusan pribadinya.

Untuk itu, dengan menimbang rasa dan sebagainya aku memutuskan agar para wanita ku kembali ke tempatnya masing2 sampai semua urusan pribadinya selesai.

Biarlah kita menjalani hidup pribadi seperti biasanya, namun kita toh masih terikat dengan urusan pekerjaan dan mimpi besar bersama dalam suatu perusahaan.

Bagaimana?”

Entah kenapa aku melakukannya seolah tanpa rasa kasihan sama sekali. Seolah memang tak ada ikatan batin apapun selama ini.
Aku sendiri heran dengan perubahan sikapku ini.
Menjadi dingin dan tanpa perasaan.
Ada apa ya….?

Apa gara2 tenaga dari si lelaki yang aku sendiri bahkan tak tahu namanya ?
Entahlah, yang pasti, kami masih terikat perjanjian kerjasama dalam mendirikan perusahaan.
Kami masih wajib bertemu sekali seminggu setidaknya.
Wes ga paham lah aku, pastinya aku ga mau mikir banyak2 lah…
Mumet…

***

Yang paling aneh itu sikap ibu….
Entah kenapa, ibu sangat welcome dengan Anta…
Kelihatan sekali kalau Anta itu disayang ibu.
Dan Anta seolah melihat itu sudah sewajarnya…..
Atau memang sudah sering bertemu sebelumnya ?

Kapan ketemunya mereka ya…
Kok ujug2 akrab dan sangat dekat ?
Aneh tapi nyata…
Baru sadar aku kalau ibu suka aneh sikapnya. Moody…..
Tergantung dengan kondisi perasaannya…
Sepertinya ibu mulai tak nyaman dengan kehidupanku yg aneh menurut umum…
Masa iya ada calon suami ngetest istrinya pake tidur bareng ?
Entahlah….
Kalau ada yang begitu di tempat yang lain, yang jelas norma2 yang ada tidaklah begitu.

Kemaren aku sempat kasak kusuk sih dengan ibu diam2 untuk membeli rumah baru yang agak besar yang punya kamar banyak dan bisa menampung semua wanitaku tanpa bersumpek ria di kamar berbanyakan kaya sekarang.

Belum lagi soal mobil…..
Kasihan kalau mereka ga bawa mobil sendiri, tapi parkirnya bagaimana ?

Satu2nya solusi ya cari rumah baru dengan carport luas dan kamar banyak….
Cuma sayang khan rumah ini ?

Duitnya ?
Nah itu dia….

Tapi memang sesuatu itu perlu ada pemicunya…
Termasuk kondisiku saat ini…
Secepatnya aku harus dapat rumah dengan kriteria setiap wanitaku satu kamar saja…

Masalahnya, berapa kamar ?
Adddduuuuhhh ini yang membuat aku pusing kepala…
Bukan apa, iya kalau ga nambah…
Kalau nambah bagaimana ?

Iya itu dia…..
Repot memang kalau nasib lagi kaya begini….
Hadewww…

Sementara kembalikan ke rumah orang tuanya masing2 lah sampai ada kejelasan soal tempat tinggal.

Dengan kembali ke rumah masing2 aku bisa fokus bekerja, mereka juga khan…?
Urusan hati ?
Nanti sajalah…

***

Tak ada yang menjawab…..

“Mmmmmm….. Bagaimana kalau Renata Rindu dipeluk mas ?, hiks hiks hiks….”

Tangisan Renata memicu semua Wanita ku menangis….

Eh…
Kok tangisannya ada yang berbeda ya….?

Mmmmm….
Ternyata dia ya…….

**

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part