web hit counter

Sinar Rembulan Part 20

0
312

Sinar Rembulan Part 20

Sendiri Lagi

Jangan salahkan siapapun kalau kamu jatuh….
Tapi jelas salahmu kalau kamu menganggap kamu itu hebat karena usahamu….

Itulah….
Pesen itulah yang selalu teringat kala sendiri, aku bersyukur memiliki Ibu yang luar biasa…
Tanpa beliau aku bukan siapa2…

Aku juga bersyukur telah memiliki penasihat di kala galau dulu, Abah, yang dengan cara misterius menjadi guru sekaligus teman ngobrol yang asyik.

Aku bersyukur telah memiliki teman yang luar biasa loyal, para preman se Bandung Raya kalau boleh dibilang begitu. Soalnya mang Ajum itu kondang pimpinan se Bandung Raya… katanya lho….
Ha ha ha..

Sudah bubar lah perkumpulan para wanita penggoda birahi dan iman…
Seminggu ini aku fokus kepada kegiatan2 mempersiapkan proses resign ku dan Tiara di perusahaan bapak Tiara…

Ayu dan Bagas kayaknya dah jadian…
Tambah lengket sih…
Ayu sudah ga berani dekat2 aku…
Soalnya aku dah punya pengawasan melekat di kantor…

Ha ha ha….
Grepe2 sih masihlah selalu dilanjut di ruangan mbak Tiara… (selalu ingat lokasi kala menyebutkan nama jabatan dan posisi, bisa bahaya soalnya)

***

Eh balik ke chapter satu, bab 1, bab soal outing di Bandung Utara…

Ya…
Kami sedang outing yang direncanakan oleh mbak Tiara sih, tapi eksekusinya oleh Bagas dan Rio lah.
Khan buat ngedidik mereka biar kompak dan meningkat kemampuan manajerialnya.

Mbak Tiara hanya ikut outing 1 hari saja, hari ke 2 mbak Tiara sudah balik ke rumahnya lah…
Banyak memang yang dikerjakan.
Aku hanya ikut2an sembari nyantai sih, anggap saja ini soal pertemanan dengan Bagas…
Apapun Bagas adalah sohibku, rasanya tak enak kalau aku tinggal.

Itu saja ?
Ya nggak lah….
Aku menunggu saat yang tepat utk bertemu Aki…
Aki….

Ya Aki…
3 huruf yang membuat aku bingung setengah mati…
Membayangkan orangnya seperti apa….
Kalau melihat betapa Abah sangat menghormatinya pastinya lebih tua dari Abah lah.

Tapi sejauh ini tak ada tuh orang2 tua berkeliaran disekitar sini, semuanya masih muda dan berotot kekar itu yang bapak2 TNI yang mendidik kami, atau instruktur kami. Lainnya ya teman2 kami yang muda dan bergaya lah….
Mana ada aki aki. Atau kakek2….

Sudah 4 hari ga ada kakek2 ….
Besok kami pulang…..
Ha ha ha
Kayaknya kaga bakalan ketemu aki lah….

***

Aku sudah mulai mengantuk sebenarnya, cuma dari tadi aku tahan2 karena 2 sohib gendhenk ku masih saja ngoceh ga jelas….

Rupanya, baterai juga ada habisnya….
Tenaga juga ada batasnya….
Mata mereka juga bisa juga ngantuk, ha ha ha….
Kulihat Bagas menguap diikuti si Ayu…..
Ha ha ha…
Kompak nian….

“Gas, Yu…. Aku tidur dulu ya….
Nungguin kamu berdua action ga mulai2 jadi ngantuk deh…”

“Hi hi hi, semprul kau nih Semmm….. Aku nih pengen di threesome sama kamu dan Bagas, euy Bagasnya ga bolehin…. Jadi ga enak sama kamulah, entar pengen gimana hi hi hi”

“Hush kamu itu Yu…. Pak Budi bisa marah lho kamu itu celometan pisan”

“Ha ha ha…. Apa kamu bilang Gas…. Kita ini sohib sdh lama tahu, jangan gara2 aku pegang jabatan aku jadi bukan temanmu lagi….
Oh ya Yu….
Kalau ngajak threesome, mending jangan ngajak Bagas, ceweknya saja yang nambah ha ha ha ha”

“Hi hi hi, beneran berani nih…. Ntar macan betinanya nggigit lho “

“Ha ha ha, Yu… udahan ah… yuk bobo saja daripada bikin temen2 yang denger stress…”

“Lho ngajak bobo ayo lah, tapi ntar kalau diintipin temen2 bagaimana sayang ? Boss Aseem tuh lihat mulai mesum mikirnya “

“Semprul….. Dah sudah, aku jadi pengen beneran ini gawat, masa bikin show disini ha ha ha ha, wes ah Yu…. Aku bobo dulu ya…. Muaaacch”

“Ya sayang, Ayu bobo dulu ya, itu muka pak Budi kaya pengen cium juga Gas… dikasih kaga ya…?”

“Ha ha ha, ntar kamu diperkosa rame2 lho disini, ayuh ah….”

“Iiih atutttt….. Mari pak Budi, saya bobo dulu ya, kecuali pengen ngelonin saya, ijin Bagas dulu ya, biar ga rebutan hi hi hi”

“Aseeeemmmm
Lama2 tak perkosa beneran lho kamu Yu….
Ha ha ha dah ah aku masuk dulu, bisa2 spaneng ini adik kecilku ha ha ha”

Akhirnya kami masuk ke barak kami, entah apa yang dipirkan oleh yang mendengar celotehan kami, asli kalau masih waras, bisa edan betulan mereka…

Apalagi kalau cowok, beuh dijamin pasti bakalan berfantasi ngegangbang si Ayu yang memang sekel sexy bin Hott….

Karena Ayu memanglah the hottest girl in this place….
Beneran ga bohong…..

***

“Selamat malam bapak2 dan ibu, jam malam sudah tiba, mohon maaf semuanya harus sudah masuk untuk tidur….”

“Eh pak Agus…. Maaf pak, baik bapak, ini kami sudah mau masuk kok pak, kecuali kalau bapak mau ngajak saya hi hi hi”

“Hadewww, si Ayu nih, dah sana masuk, nangi letnan Agus bisa2 marah lho”

“Ha ha ha, ga papa pak Budi, saya senang bergurau juga kok, eh ya pak Budi ada waktu kah ? Saya ingin mendiskusikan sesuatu dengan pak Budi secara pribadi”

“Oh baik pak, ga masalah yuk pak dimana ?”

“Permisi pak Agus, saya ke barak saya duluan kalau begitu, Yuk ah Seemmm”

“Ok…. Tidur sono cepet2 ya… besok acaranya mulai pagi2 soalnya”

“Ok boss, mangga pak Agus…”

“Silahkan Pak Bagas…., pak Budi bisa ikut saya ?”
“Baik pak, mari pak”

***

Kami berjalan menjauhi perkemahan kami, sekitar 1 km mendaki kearah gunung patuha…
Jalanan berkelok dan lumayan terjal sih…

Cuma pengalaman 4 hari digembleng membuatku tak merasa capek sama sekali anehnya aku malah bugar…

“Kita disini saja pak Budi… maaf pak budi kalau boleh tahu nama lengkap pak Budi siapa ya…?”

“Ah…. Ha ha ha, bapak nih nanya sepertinya ga percaya nama di daftar peserta ya…. Nama saya betulan pak Budi Garam Asem
Dulu bapak saya namain itu atau ibu saya yang punya ide saya ga tahu pak, ha ha ha
Intinya mereka berdua itu menamai dengan harapan aku tidak lupa budi orang2 yang di laut dan di gunung, asem dan garam adalah representasi gunung dan laut pak, gitu ceritanya pak….
Saya bangga dengan nama saya pak, cuma memang sih banyak dibully oleh teman2 sejak SD saya pak… ha ha ha”

“Ha ha ha, saya tak bermaksud begitu pak Budi, maaf, bahwa orang yang saya hendak ajak bicara ini sudah tepat apa belum…
Kenalkan sekali lagi pak, nama lengkap saya adalah Agus Kartawirya Indrajati, tepatnya letnan TNI Agus Kartawirya Indrajati, disingkat AKI”

Eh….
AKI …?
Bukan aki yang artinya kakek ?

“Aki – langit ?”

“Ha ha ha ha…..
Pak budi…
Sini duduk di sini, saya bawa rangsel yang isinya kopi plus air panas dan tadi saya minta anggota utk buat gorengan, nih masih anget….
Kita ngobrol disini pak Budi “

“Oh ok pak Agus……”

“Ha ha ha….. Kenapa ga panggil Aki pak ? Kirain bapak si AKI itu pasti tua bangka ya pak…. Ha ha ha”

“Ha ha ha, iya euy…. Asli saya ga nyangka kalau aki ini masih seumuran paling juga lebih tua-an dikit lah ha ha ha, asem tenan….. Ha ha ha”

***

Kami ngobrol enak kesana kemari soal masa kecil kami, yang pasti kami saling terbuka, atau lebih tepatnya aku sangat terbuka dangan mas Agus…

Entah kenapa aku agak sungkan dengan beliau, mungkin karena umur, mungkin juga beliau yang memimpin para instruktur…
Atau banyak lainnya…

Aku bercerita soal keluargaku yang cuma berdua dengan ibu selama ini dan awal2 ketemu si Abah hingga belajar ilmu bumi, ha ha ha ha… ilmu yang namanya baru aku tahu belakangan, sebelumny aku sebut ilmu sansak hidup, soalnya urusannya dipukuli mulu ha ha ha….

Mas agus juga ketawa ngakak dengar julukanku, soalnya dia suka nama2nya yang lucu2….

“Ha ha ha, mas Budi ini orangnya saya pikir pendiam ya…
Begitu ngobrol, bocor juga ternyata…
Ha ha ha…
Boleh saya bercerita agak serius mas ?”

“Oh… mangga AKI, silahkan”
“Ha ha ha cuk, sebut saja Agus lah mas, disebut aki2 bisa mumet kepalaku ha ha ha”
“Ha ha ha…. Ok mas Agus silahkan”

“Yuk mas, duduk yang enak sini… kopinya diminum mas, sambil denger ceritaku makan saja gorengan ini mas

Sebelumnya saya minta maaf mas Budi, tadi sempet ngetest mas naik gunung ini sembari ngobrol di puncak yang kira2 suhunya saat ini berkisar di 1 sd 5°C mas.

Ga banyak yang mampu naik disini ngikuti saya, bahkan istruktur terbaik kami jarang yang sanggup naik dengan kecepatan saya tadi. Kalaupun bisa naik, ga akan sanggup ngobrol duduk dibatu2 yang dinginnya merasuk tulang..

Sekedar hati2 mas, takutnya mas bukan orang yang saya maksud”

“Eh… iya gitu mas ? Masa naik segini ga mampu instrukturnya mas ? Tadi aku pikir aku kuat gara2 digembleng selama 4 hari ini”

“Ha ha ha digembleng 4 hari bisa apa mas Budi, kalau saja energi pernafasan inti bumi mas Budi ga kuat, sejak tadi mas Budi akan menyerah ngikuti saya lah ha ha ha”

“Jadi ini sengaja utk ngetest kemampuan saya mas Agus ?”

“Ngetest kemampuan sih iya, tapi bukan ngetest asal ngetest, tapi ngetest mas Budi ini murid Abah beneran atau bukan”

“Maksud mas ?”

“Pernafasan inti bumi itu luar biasa mas Budi, namun anehnya pemiliknya tidak merasakan kehebatannya sebelum di test langsung dengan suatu kondisi, kaya sekarang ini

Coba periksa nafas mas, ada gejolak tidak ?”

“Biasa2 saja mas, kenapa ?”

“Ha ha ha itulah, khas pemilik inti bumi, namanya inti ya diam, tak bergerak dan kadang tak merasakan keanehan sekelilingnya

Ibarat kena petir juga paling gosong luarnya saja dan ga ada perubahan apa2 bagian dalamnya, padahal petir itu kalau kena pohon bisa terbakar dia atau tumbang.

Itulah gambaran pemilik ilmu inti bumi, dan mas Budi ini telah menguasainya dengan tuntas, sehingga tak merasakan apapun sekalipun saya bawa naik kesini dan ngobrol kaya serasa di kafe2, padahal orang lain, boro2 bisa ngobrol, bisa bernafas lega saja untung. Ha ha ha”

“Oh ya gitu mas ?”

“Ha ha ha itulah pemilik sejati ilmu inti bumi. Tidak bisa merasakan kelebihannya, salut saya sama yang dulu menemukannya”

“Gitu ya mas Agus, terus ilmu langit itu apa mas ?”

“Mmmm gimana ya, mas cerita sejak awalnya saja ya mas Budi. Begini mas Budi. Dulu ada dua orang pria dan wanita berselisih paham soal keilmuan khususnya ilmu olah kanuragan/kedigdayaan kalau sekarang mah disebut ilmu kesaktian ragawi.

Satu orang berfikir bahwa kesaktian itu didapat dengan melihat kedalam tubuh manusia, atau kosmo kecil.

Satu lagi berfikir bahwa kesaktian itu didapat dengan melihat ke luar tubuh manusia, atau kosmo besar.

Dan ternyata bagian manapun pendekatan dilakukan hasilnya selalu sama, bahwa kedua cara pendekatan itu akan menghasilkan suatu yang besar dan hebat.

Lalu timbul keanehan….
Mereka berdua benar2 jatuh cinta dimana satu dengan yang lainnya sangat tidak bisa dipisahkan seolah ada tali yang sangat kokoh diantara keduanya.

Awalnya dianggap mereka memang benar2 jatuh cinta begitu saja, ternyata jalinan ilmu yang bertentangan inilah yang mengakibatkan keduanya soelah ada daya tarik yang kuat…
Bahkan rasa benci dan ego mereka yang besar itu bisa lenyap dengan daya tarik itu. Singkatnya akhirnya mereka menikah.

Mereka kemudian mempunyai 2 orang putra, kebetulan satu memiliki kesamaan sifat dengan ayahnya, satu lagi sama sifatnya dengan ibunya.

Karena memang ilmunya itu masing2 berdiri sendiri maka satu jadi murid ayahnya dan satu diajarkan ilmu ibunya.

Satu ilmu rahasia langit disebutnya
Satu ilmu lagi Inti Bumi.

Ditunjang dengan ilmu tentang perbintangan dan lain sebagainya, yang menguasai ilmu rahasia langit akhirnya bisa jadi raja besar yang gagah perkasa…

Dan yang satu ditunjang dengan tata budi yang luhur akhirnya bisa mendampingi kakaknya bisa jadi maha menteri dengan kebijaksanaan yang tinggi…

Sampai akhirnya mereka bertemu dengan seorang wanita yang luar biasa….
Seorang wanita biasa….
Tapi sangat luar biasa, tanpa mempunyai ilmu kanoragan, dia bisa meluluhlantakkan kerajaan tadi…
Dan jadilah dia Ratu di negeri tersebut, dia tidak menaklukkan sang raja dalam perang tapi menakklukkan sang raja dan patih nya dengan cintanya, begitu seterusnya akhirnya mereka punya anak perempuan entah siapa bapaknya karena keduanya adalah suami2 sang Ratu“

“Wwaaah…. Kayak dongen ya mas….
Itu nyatakah atau dongeng belaka penghantar suatu ilmu ?”

“Ha ha ha….
Aku sendiri ga tahu mas Budi, kayaknya sih dongeng saja belaka, tapi ternyata mungkin ada benarnya, sebab cleopatra boleh jadi lemah tapi dia sanggup memporak porandakan Romawi. Sejarah membuktikan bahwa ada sesuatu dalam jiwa raga manusia takluk oleh cinta”

“Apa hubungannya aku dengan kisah ini mas Agus…?”

“Mmm…. Kisah ini ya….
Sebab sang ratu selalu punya anak perempuan dan selalu saja mereka berkuasa menjajah anak murid sang raja dan sang patih dengan ilmunya”

“Waaah hebat tenan sang Ratu ya ? Kok bisa sang Raja dan Patih punya murid ?”

“Sebab sang Ratu memang memintanya begitu, karena keturunannya harus dari murid2 sang raja dan sang patih

Sehingga semakin lama semakin berkuasalah sang ratu dengan keturunannya. Entah kenapa dulu para sesepuh tak mau melawan, malah mereka cenderung menghindari permusuhan dengan sang ratu atau keturunannya….

Bahkan ada keinginan utk dipersunting sebagai lelakinya keturunan sang ratu, diperbudak pun bolehlah…. Asal dekat dengan sang pujaan.

Sampai suatu ketika dewa cinta berkehendak lain….

Muncullah seorang pemuda yang sebenarnya biasa2 saja namun entah kenapa keturunan sang ratu ini seolah kena panah asmara padanya…

Sesuatu yang duluuuuu sekali tak akan pernah kejadian….
Dalam perjalanan sejarahnya selalu saja, keturunan sang ratu adalah menjadi perebutan anak murid sang raja dan patih tadi….

Mungkin kemurnian cintalah yang membuat hal itu terjadi…
Sekalian anak murid sang raja dan patih tadi menjadi berkabung….
Cinta tak berbalas…..
Keturunan sang Ratu, dewi pujaan telah memilih yang lainnya…

Geger genjik….
Muncullah pertikaian tak kasat mata antara suami keturunan sang ratu dengan anak murid raja dan patih tadi….”

“Lah jadi jalinan ceritanya berubah drastis ya mas… bubar dong ceritanya….”

“Tapi semuanya memang harus ada akhirnya mas Budi…..
Dan perkawinan keturunan sang Ratu dengan pihak luar tadi menghakhiri semua cerita turun temurun ini, kalau saja…..”

“Kalau saja apa mas Budi….”

“Pernikahan keturunan sang Ratu tadi dengan pria dari pihak luar berlangsung bahagia….. Kalau saja…”

“Kalau saja apa mas Agus….”

***

Mas Agus tak menjawab pertanyaanku, lamat2 dari jauh terdengar suara pengajian sebelum adzan subuh….

Beliau diam sejenak,
“Wah mas Budi, kapan2 aku sambung ya ceritanya”

Lalu ….. Plassshhh….
Mas agus seolah menghilang dengan kecepatan kilat menuruni gunung…
Aku mengikutinya dari belakang….

Mas Agus menoleh sambil tertawa…..

“Ha ha ha anak murid ilmu inti bumi memang luar biasa….”
“Lha apanya yang luar biasa mas ? Aku menjawab sembari mengikuti gerakan mas Agus….”
“Ha ha ha mas Budi ini apa ga pahm juga? Aku ini sudah mengeluarkan seluruh tenaga, eh mas Budi kaya ga mengelurakan tenaga sama sekali”
“Oh… itu karena aku cuma nebeng anginnya mas Agus saja”

“Ha ha ha….
Itulah hebatnya….
Mas Budi nebeng di ilmu ku….
Itulah hebatnya mas….”

“Kok hebat mas ?
Abah juga bisa kali mas….”

“Ha ha ha…. Berani taruhan, abah ga akan bisa mas Budi, yang abah gunakan adalah ilmu murni dari Inti Bumi, nebeng ke angin bisalah dia… nebeng ke ilmuku pada saat tak ada angin susah lah dia”

“Maksudnya mas Agus bagaimana ?”

“Yang mas Budi gunakan itu adalah ilmu gerak tarian sang dewi. Ilmu khas keturunan sang Ratu, mas….”

JEGEERRRRR

***

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part