web hit counter

Sinar Rembulan Part 22

0
307

Sinar Rembulan Part 22

Tase, Adik yang Edan

BRUUGH….

Priska tiba2 ada di depanku, entah bagaimana bisa menebak kalau aku yang lagi isengin dia ya ?
Tanpa ba bi bu, Priska duduk dipangkuanku dan tanpa ba bi bu lagi dipegangnya kepalaku kemudian bibirnya tiba2 menyergap bibirku dengan ganasnya….

“Mmmmffffffffftt”

Jelaslah aku gelagapan….
Kalau pake bilang dulu sih ok, lha ini bagaikan serangan fajar 6 jam di jogja ala orde baru…..
Gila bener….
Enak cuih….

But…..
Kayaknya menyenangkan juga ya….
Beuh tubuh sexy Priska memang jempolan deh…
Ga kalah dengan ayu, cuma ganasnya ciumannya te o pe be ge te…..
1 2 3 4 5 detik lebih belum juga lepas ciuman itu….

Bujubuneng…..
Bener2 pengalaman yang luar biasa, diserang cewek yang lagi sange dan tak tertahankan.
Edan eling jelas akunya….
Ga pernah seumur-umur dibeginikan di depan orang banyak.
Terus ga pake malu lagi mengekspresikan rasa kentangnya….
Jelas rasanya nano2 plus banyak terpesona oleh kejadiannya daripada kenikmatannya….

Tiba2…
Semua orang bertepuk tangan….
“Wwwwoooiii….. Priska…. Top deh…”
“Ha ha ha…. Lihat tuh si Budi jadi merem melek, jangan2 sudah croot dia Pris….”

Priska melompat berdiri sambil menari….
Rupanya tadi tuh Priska sedang ada game….
Aku tadi sempet tertidur justru jadi obyek game tadi…

Aseeemmmmm
Rupanya aku sedang berprasangka positif banget…
Ha ha ha
Lega juga sih…
Cobain kalau ngerjain orang terus orangnya tahu kita yang ngerjain khan ga enak banget thoo?

Leegaaaaa banget lah….

***

Pulang ke rumah memang melegakan sekali….
Pengen istirahat barang sejenak….

“Assalamu’alaikum….”
“Wa’alaikum salaam…..”

Eh…
Suaranya kok kaya bukan ibu ya….?
Eh …..

Begitu pintu dibuka…..
Muncullah gadis mungil manis sekali…
Sepertinya aku kenal dan rasanya wajahnya akrab denganku….
Mmmm….

Masih mwngingat ingat….
Si gadis berteriak setengah menjerit …..
“Mas Digaaaaa…….”
Melompat dia memelukku….
Diga…?
Mmmm….
Hanya satu orang dari masa lalu yang memanggilku begitu….
Sepupu jauhku….
Si kecil lucu Anita Setyawati…..
Sekarang tetap kecil tapi sexy ….
Ha ha ha ha

“Hei Tase …… gimana kabarnya ya….
Makin cantik saja kamu nih….
Berapa banyak pacarnya dek….?
Ha ha ha….”

“Iiiih mas Diga jahat, ga pernah jenguk Nita dan main ke Surabaya….
Pacaran mulu ya disini, pokoknya nanti Nita ga mau digangguin ma pacar mas Tase deh…
Tadi ada 2 orang Nita usir deh….
Bertamu kaya dirumah nya saja…”

“Ha ha ha….. Haduuuh…
Siapa dek yang kamu usir ? Mati aku….”

Gila nih adek gua….
Main hajar saja dianya euy….
Gila. Coba kalau Tiara atau Wanda yang diusir….
Aku yang bakalan kena semprot nih…
Hedewwww..

“Ha ha ha…..
Tau tuh mas, entah siapa dia, da aku ga kenal kok…
Pake nanya2 lagi kamu siapa….
Kaya merendahkan sekali kaya dianya istri mas atau tunangan mas saja….
Ya aku bilang aku baru nikahan sama mas kemaren sebelum mas berangkat ke bandung utara….
Ga pake rame2…
Hi hi hi
Itu cewek pada nangis mas…. Hi hi hi biarin emangnya gua pikirin”

Ha ha ha…
Mampus aku….
Si Tase ini memang nakal sejak dulu, anak tunggal sih sama kaya aku, anaknya bibi adek sepupu dari ibu.

Dulu waktu masih tinggal sekota, Tase lebih suka menghabiskan waktu libur denganku di rumah ini. Kami memang kompak sih, apa2 berdua…

Aku yang pendiam seolah punya adek kecil yang memang saya inginkan, adek kecil yang manis sekalipun nakal juga…
Ha ha ha
Itulah kami berdua…
Suka jalan2 ke mana saja, kulineran atau nonton atau belanja…. Berdua…
Kami memang saling menyayangi seperti kakak adik kandung….

Makanya rumah diserahkan ibu ke dia untuk dijaga, karena memang sudah biasa. Sampai akhirnya bibi (ibu Tase) meninggal ketika Tase masih SMP kelas 3. Tase dirawat oleh ibuku secara resmi, maksudnya ibukulah yang jadi walinya.

Awal2 kami berkumpul serumah, namun ketika Kuliah Tase kuliah di Jakarta dan sampai lulus dia bekerja disana. Sebulan sekali kadang lebih Tase pulang sih, cuma entah akhir2 ini Tase jarang pulang, katanya sih pegawai baru susah dan suka disuruh lembur waktu tanggal merah..

Ini ada 3 bulan Tase ga pulang kerumah…
Kadang pengen juga nyuruh kerja di Bandung saja sih, cuma dianya memang suka begitu sih dari dulu ga suka dikekang orangnya…

Ya sudahlah.

***

Ibu pulang agak sore….
Cuma kali ini ibu beli kue jajan pasar kesukaanku, di bandung orang menyebutnya kue basahan…
Sepiring penuh…
Mantaap…
Hampir saja tandas kalau aku ga lupa ada Nita…
Tapi…..

“Bibi…… mana makanan titipan adek ?”
“Lha itu dia di meja Nit….”
“Lho kok cuma 2 bi…?”
“Aaah…. Masaaa. Sepiring penuh tadi….
Hi hi hi rupanya ada yang kelaparan tadi Nit…”

“MAASSSSSS. DIGAAAAA. JEELEEEEEK”
Beneran deh kaya anak kecil dia….
Masa gara2 jajanan pasar aku diteriaki model begitu kencengnya….
Hadeeww….

“Iya… iya… mas salah deh, hampir lupa tadi kalau ada kamu Tase…. Nanti sore ba’da maghrib deh mas ganti ajak makan diluar ….”
“Ga mau kalau yang murahan…..”
“Lhaaa…. Sesuai dengan harga kue yang mas makanlah ha ha ha”
“GAKKKKK MAAAUUUUU”
teriak lagi dia mah…

“Iyaa…. Iyaa…”
“Ha na ma sa…… sekenyangnya pokoknya”

“Anjiirr…. Itu mah nemgerampok lah…. Hadewwww”
“MAASSSSSS. DIGAAAAAA”
“Iya deh iya……. Waduh iya deh”

***

Beneran deh, ini si Tase bener2 kaya masih kanak2 saja, belum berubah sama sekali.
Dikit2 teriak2….
Dikit2 teriak2….

Dan ibu kaya sudah biasa dan ga masalah gitu…
Ha ha ha…..
Intinya….
Apapun itu aku lelaki yang harus mengalah….
Itu !!!

Sore itu kami jalan2 keliling kota Bandung, dan seperti biasa dia ngelendot manja sepanjang perjalanan kami.
Memang kami dah biasa seperti ini sih, ga masalah kok selama ini, cuma sekarang memang kondisinya beda lah.

Ada 6 orang wanita yang merasa berhak atas diriku. Lebih berhak tepatnya.

Sementara Tase seperti tidak pernah tumbuh dewasa, seolah aku ini selamanya kakaknya yang siap memanjakannya…..
Ga masalah sih ini, cuma gara2 ini dulu, Tase pernah ditaksir cowok dan cowok itu marah2 padaku…

Ha ha ha…
Aku ?
Sejak dulu, aku ini mana ada yang mau?
Sekalinya ada yang mau, pake ngotot lagi, sekaligus 6 orang pula….
Ntah ini mau nambah atau tidak ga tahu lah….
Masalahnya adalah sejak kecil aku dididik utk mengalah sama wanita.
Itu yang menjadi masalah besarnya.

Kemanjaan alami natural tanpa dibuat2 seolah sewajarnya, itulah Tase, adekku….
Periang suka senyum pemarah suka membully suka memaksa merajuk kadang ngeselin kadang bikin keki. Itulah Tase adekku….

Aku merasa jadi seorang kakak, ha ha ha dari dulu begitu sampaipun sekarang….
Sering aku pergi jalan2 bareng ibu…
Enak sekali…
Soalnya cerewetnya pindah ke ibu…
Ha ha ha….

Cuma, sejak aku bekerja…
Entah ibu seolah larut dalam kegiatannya berbisnis…
Entah dengan siapa, yang pasti ibu punya banyak urusan dengan banyak orang dan aku tak pernah diajak untuk tahu dan ikut ngurusi sih….

Tapi belum pernah ibu sesibuk akhir2 ini, seolah waktunya habis entah untuk apa….
Kadang aku merasa berdosa telah terlalu larut dalam pekerjaanku sehingga lupa membahagiakan ibuku….
Ah…
Ibu…. Benar2 aku kangen jalan2 sama ibu dan Tase kayak dulu….

“HEEEEIIII AKU KESINI BUKAN UNTUK MELIHAT ORANG MELAMUN….”

busyet….
Tase memang selalu teriak2 model begini…
Ha ha ha….
Tak peduli orang…..

“Ha ha ha…. Nanti orang2 kaget lho, ntar ada yang kena sakit jantung lho gimana ?”
“Biarin….”
“Ha ha ha, eh besok ajak ibu ke cipanas yuk…? Dah lama ibu ga jalan2 ma kita…”
“Haai….. Ayuk lah”
“Ntar kamu yang maksa ibu ya…?”
“Soalnya kalau aku yang ngajak susah euy…. Kurang teriak2nya ha ha ha ha”

“Hi hi hi, sepakat deh, tapi jangan di cipanas ya ?”
“Lha terus kemana ?”
“Agak jauh lah, kaya di bali”
“Busyeeet nih anak…. Morotin terus we ti tadi. Ha ha ha, tapi ayok lah… pokoknya kamu bagian ajak ibu, aku urus2 tiket pesawat dan villa ya”

“CIHUUIIIII. KE BALIIIII”
bujubuneng itu si Tase teriak sambil lolompatan…
Edan…
Tapi aku seneng juga lihatnya….
Ada sedikit rasa bersalah lah…
Kok bisa2nya aku lupa membahagiakan adekku sendiri ya…

“Ha ha ha, yuk kita belanja perlengkapan ke Bali ya dek…
Kamu beli saja keperluan disana, kita liburan 3 hari 4 malam disana…
Beli baju, baju tidur sekalian tas besar ya…
Yuk ah cepetan dikit ya”
“Siap komandan ayo kita kemon…”

Semalaman itu kita borong2 lah…
Edan betul si Tase…
Beliin ibu bikini coba…
Ha ha ha…
Entah mau make entah tidak…
Yang pasti malam ini aku bahagia banget bisa membahagiakan adekku Tase…
Dan mudah2an ibu juga bahagia…

Kita rencananya berangkat besok siang.
Tase sudah menelpon ibu pake marah2 pula mintanya…
Ha ha ha…
Yang beginian memang Tase ahlinya bikin orang bilang iya sambil marah2…

Hampir tengah malam kami tiba di rumah…..
Seperti kebiasaan TASE…. SELALU TERIAK

“ASSALAMU’ALAIKUMMMMMM”

“Duh… anak ibu kenapa nih malam2 teriak, tetangga bisa marah2 atuh sayang, mmuuuaaach”
“Hi hi hi, ama anak kecil yang cantik mana ada yang bisa marah ibu hi hi hi….
Ayo ibu lihat2 belanjaan kita…
Aku beli macam2 lho bu…
Ibu pokoknya harus pake di bali nanti…
Hi hi hi biar ibu bisa cari gebetan di sana”

Anjiir…
Tase memang gila kalau ngomong….

“Hi hi hi, duh anak ibu ini….
Masa ibu disuruh pake bikini sih hi hi hi”
“Gak mau tahu…. Pokoknya harus titik”
“Hi hi hi, iya deh iya….
Kamu nih kesambet dimana sih nak…?

Pokoknya seru deh malam itu…
Kebetulan aku beli martabak kesukaan ibu…
Sambil ngobrol sambil makan martabak lah…
Sampai menjelang tengah malam…

***

Siang itu hampir tak ada gangguan kita berhasil berangkat ke bali.
Tadi pagi sempat beberapa gadisku ingin ke rumah sih, aku sampaikan aku mau berlibur dengan ibu dulu ke Bali.

Begitu tahu rencana ku ke Bali…
Rupanya mereka semua mau ikut….
Tentu saja mereka semua mau ikutan lah…

Ha ha ha….
Aku bilang ini family gathering….
Private ….
Khusus untuk keluarga saja…
Jangan dibilang aku ga kewalahan nolak…
Jelaslah…

Ntah kenapa mereka tiba2 senyap…
Ada kalau 2 jam mereka telpon gonta ganti….
Khusus untuk minta ikut saja…

Hadewww….
Ah biarin lah.
Aku pengen nyaman sendiri dulu dengan ibu dan Tase….
Cuma memang berangkat bareng perempuan berlibur itu sesuatu banget lah tasnya besar2 3 buah lagi…
Dan….
Tak satupun mau repot bawa2 tas….
Ha ha ha
Ini memang derita lelaki lah.
Kami, tepatnya Ibu dan Tase terlihat senang gembira dan tertawa tawa….
Mmmm…
Sungguh suatu pemandangan yang melegakan jiwa melihat ibu tertawa lepas, sudah lama ibu tidak tertawa, maksimal senyum saja kalaupun sedang senang….

Entah kenapa aku merasa ibu juga hendak melepaskan diri dari sesuatu yang membebani pundaknya.
Mungkin nanti dalam suasana berlibur aku bisa nanya2 hal2 yang dulu ga berani aku tanyakan kepadanya.

***

Bali….
Akhirnya sampai juga di bandara Ngurah Rai….
Bandara yang luar biasa asyik dengan pemandangannya, banyak cewek2 cantik dengan baju minim berkeliaran….
Ha ha ha…
Tase seperti biasa kaya anak kecil berlarian menyeret2 ibu kesana kemari di dalam bandara. Anehnya ibu mau saja ditarik2 begitu, ha ha ha, tak ada yang perlu dijaga kali dari segi image…

Saatnya bersenang-senang…..
Ha ha ha….
Mobil penjemput yang memang aku sewa utk 3 hari selama disini sudah datang sopirnya sudah menunggu sejak kami landing dari bandara Husein Sastranegara…

Suasana pantai Kuta nampak selewat bandara menuju ke villa kami. Banyak turis dari jepang lalu lalang eh china ding…
Turis lokal seperti kami juga tak kalah ramai.
Libur hari selasa memang berbeda kali ya…
Senin jadi harpitnas….
Ha ha ha…
Aku kebetulan mengajukan cuti di hari senin besok. Sehingga 4 hati libur aku dapatkan…

Jalan kelak kelok mulai menanjak dan menurun selepas denpasar ke arah barat mulai menyapa…
Pemandangan alam sisi kiri dan kanan jalan benar2 memanjakan mata….

Kami masuk ke suatu lokasi resor yang agak tersembunyi, dengan sekeliling resor adalah area pesawahan . ada beberapa villa yang agak tertutup di dalam resor ini dengan private swimmingpool yang dibatasi oleh rangkaian tanaman yang diatur rapih.

Beberapa spot merupakan tanaman bambu kecil…
Beberapa tanaman perdu yang pendek2 juga Semacam rerumputan.

Sebagian memang didirikan pagar bambu yang bulat2 utuh rapat.

Villanya sendiri terdiri dari 3 kamar besar sih. Sengaja aku piluh 3 kamar, eh barangkali si Tase ingin tidur di kamar tersendiri. Tapi rupanya aku salah…
Ha ha ha tupanya Tase takut dengan suasana sepinya kalau tidur sendiri…
Ah biarlah….
Toh bisa jadi besok dia kaga kumat penakutnya.

Kami segera bebenah barang bawaan kami…
Tepatnya Aku dan Ibu repot berbenah, sedang Tase…
Seperti biasa mana mau anak itu disuruh beres2, ha ha ha, tuan putri satu ini memang pemalasa kalau urusannya soal beres2 rumah…
Acara hari ini kami rencanakan santai saja, selain karena capek dalam perjalanan toh kami tiba saat sore menjelang malam.
Rencananya sih setelah mandi sore2 atau berenang kami akan makan malam di resto disekitaran saja….

Tok tok tok…..
Tok tok tok….

Suara ketukan pintu pagar masuk area villa kami terdengar, ah kupikir itu petugas resor saja…
“Tasee…. Tolong bukain pintu dong !”

Tanpa menjawab, Tase beranjak dari sofa tempatnya duduk menonton mungkin lebih tepatnya mencari acara2 yang bagus, sebab daritadi dia hanya pindah2 channel saja…..

“HEIIIII. NGAPAIN KAMU KESINI….
MASSS DDDIIIGAAAAAA SIIIINIIIII”

Aku buru2 mendekati…
Ada apa? Kok sampai Tase teriak2 ya….?

DEG….
DEG….

Ternyata di depan pintu luar, tampak berdiri sambil tersenyum sosok gadis cuantikkkkk pake banget banget banget sedang tersenyum didepan Tase yang sedang menggembungkan pipinya kelihatan tak suka…

Melihatku, Renata menjerit sambil berlari kearahku…

“Mas Buasss…. Renat kangeeennnn”

Buugh….
Renata melompat memelukku, gila sekaligus begitu langsung menciumku…
Aku yang tidak siap, hampir saja jatuh…
Waduuh…
Kulihat Tase merasa terganggu dan marah dengan kedatangan Renata….

“Mas DIGA…. Harus kasih penjelasan siapa wanita ini, kemaren dia datang ngaku2 sebagai calon istrinya Mas soalnya….!!!”

Tase tak memberikan ruang sama sekali untuk aku merasakan nikmatnya pelukan dan ciuman kekasih hati….
Fuuuhhhh !!!
Hadeeewwww….

“Yuk sayang masuk dulu, sana salim sama ibu”
Aku menyuruh Renata masuk ke dalam untuk memisahkan kedua wanita ini sementara…
Ha ha ha…
Kalau Tase marah2 memang luar biasa suasananya…
Kugandeng tangannya sedikit memaksa…
“Yuk dek…. Senyum atuh dek, ngeri kali wajahmu kalau marah2 gitu, nanti deh mas ceritain semua yang adek belum tahu. Ada banyak hal luar biasa dalam 2 bulan terakhir ini, yuk dek masuk….”

“Jelasssinnn dulu siapa dia sekarang TITIK”
“Oh ok ok dek, dia itu namanya Renata, salah satu calon istri mas”
“SALAH SATU ?”
“Hufff… gimana ya bilangnya, saat ini mas lagi mumet dek, ada 6 orang cewek ngaku jatuh cinta pada waktu yang sama soalnya, 3 diantaranya merupakan calon istri yang disiapkan oleh ibu dek”
“ENAAMMM ORANG…?”
“Duh dek… jangan teriak2 napa sih, malu atuh sama tetangga….”

Tase ga peduli omonganku, dia masuk ke dalam rumah seolah hendak maju perang….
Untung tangannya masih kugenggam.

Begitu melihat Ibu dan Renata berpelukan….

“IBUUUU…. kayaknya mas dan ibu menyembunyikan sesuatu dari tase, aku ga mau tahu pokoknya JELASSKAAAAAAANNNN”

Ibu yang terbiasa dengan gaya merajuk Tase hanya tersenyum, melepaskan pelukan Renata dan menghampiri tase….

“hi hi hi, tase ibu mau jelaskan bagaimana ya, jangan merajuk atuh sayang, ini mas mu agak edan soalnya, di hari yang hampir sama ibu disodori 5 orang yang datang mengaku calon istri mas mu ini

Hi hi hi, kalau tase ada mah ibu ga bakalan repot waktu itu, soalnya mas mu ini bingung milihnya kali ya sayang, semuanya di iyain saja sama mas mu

Jadi we mas mu punya 5 calon istri”

“Lima ? Kata mas DIGA. ADA ENAM BU…?”

“Enam ya, hi hi hi ibu kok ga yakin 6 ya sayang, memang sih setelah ada 5 eh mas mu nambah lagi satu orang calon istri sayang… ntah besok dan besoknya lagi… hi hi hi”

“Kok ibu ga stress sama sekali sih…?”
Suara Tase agak melemah rupanya dia mulai mencerna cerita ibu…

“Hi hi hi, baguslah…. Kita dulu khan suka jodoh2in masmu dengan teman2mu kaga ada yang mau soalnya… eh sekarang yang ngantri banyakan jadi ternyata mas mu laku ya dek…. Hi hi hi”

“Eh iya ya bu, dulu mas ga laku2 banget ya bu, kik kik kik jomblo sejati mas Diga mah, sekaramg kok jadi penjahat kelamin bu kik kik kik “

“Hus…. Mas mu ini lelaki sejati istilahnya, arjunannya masa kini sayang hi hi hi”

“Kakakakakak…. Mas Diga”
“Apa Tase…. Ngapain habis marah2 bisa ngakak kaya gitu sih?”
“Ka kakakakaka…. Gimana rasanya punyancalon sampai 6 mas…? Hi hi hi masih segelan semuanya kah atau sudah jebol sama mas….? Kwkkekkekek”
“Hi hi hi, ngakunya sih masih segelan semuanya sayang, tahu lagi sekarang… masmu ini memang ga tahulah, ibu juga bingung kok mau2nya itu para gadis pada mau sama mas mu…. Hi hi hi”

Jelas saja Renata merah padam mukanya mendengar obrolan ibu anak, eh bibi keponakan, eh tase memang sudah diambil anak sama ibu sih sejak ibunya meninggal, praktis Tase dianggap anak oleh ibu. Sebenarnya sejak lama sudah begitu, sudah aku anggap adek juga… resminya memang sejak ibunya meninggal.

***

“Mas Buas, maaf aku datang ga kasih kabar dulu, aku menganggu ya ?”

“Mmmmm gimana ya Sayang, mas tadinya ingin bersama ibu dan adekku Tase menyepi dulu di Bali, soalnya sudah lama aku ga ngajak ibu, atau tepatnya kami jalan2 agak jauh kaya begini

Sengaja mas ga ajak semuanya sih, biar mas, ibu dan Tase ga kehilangan momentum kebersamaan kaya dulu lagi. Sejak aku dikaruniai enam orang wanita cantik yang mau jadi calon istri, praktis mas ga punya waktu bersama ibu dan adeknya mas….

Mas merasa berdosa saja karena sudah seolah tidak menghiraukan hubungan kami sebagai keluarga

Soal menganggu, mmmm biarlah ibu dan Tase yang memutuskan enaknya bagaimana ya Sayang?”

“Hi hi hi, ibu lucu ya kalau mas lagi bingung, hi hi hi”
“Hi hi hi iya sayang, makanya pas dulu mas mu didatangi 5 orang gadis yang bersedia jadi istrinya, ibu jelas seneeng banget sayang, akhirnya laku juga mas mu ini”
“Soal mbak Renata gimana bu?, diterima tinggal dan ikut liburan kah? Atau diterima ikut supaya bisa tidur bareng bu? Kik kik kik”
“Hi hi hi, tuh lihat mas mu kayaknya pengen tapi malu2 dek”
“Kakakakakaka….. MASS DIGAAA”

Duh napa lagi nih si suster ngesot….
Baru saja ketawa ngakak sudah teriak2 lagi…

“Apa adek sayang….. Duh napa sih kaga pake teriak2?”

“Kik kik kik, mas harus merasa bersalah sama Tase, Ibu juga karena info seberat ini Tase kaga ngerti. Pokoknya ga tahu gimana caranya, semua wanitanya mas harus pada ikut semua bareng2 kita berlibur. Kaga bener kalau cuma mbak Renata saja yang diajak, ga adil…

Lagian Tase mau kenal semua wanitanya mas. Titik.

Pertama mas harus cari villa dengan kamar yang cukup.

Kedua ndak tahu gimana caranya semuanya harus datang disini, kalau ga bisa datang, mbak Renata harus segera pulang ga mau tahu Tasenya.

TITIK”

Waduh, kata titik itu seolah keputusan hakim, kaga bisa ditawar, aku dan ibu selalu kewalahan kalau Tase minta sesuatu yang diakhiri kata Titik.
Bisa ga makan seharian dia kalau ga dikabulkan kaya dulu waktu masih SD.

Ibu hanya tersenyum sambil mengangkat bahunya…
Tobat….
Untung daya pikirku ga lemot.

“Renata, segera telp semuanya atur gimana caranya semua bisa datang malam ini, rasanya masih ada pesawat terakhir dari Halim,
Aku akan mengurus soal penginapan
Hadeww…..
Adek !!!
Kamu ikut mas ke reseptionis”

“Baik mas, aku akan suruh mereka masuk semua”

“Eeehhhh…… kok?”
“Hi hi hi, semuanya sudah disini kok mas”
“Ealaaaa tobaaaaattttt”
“Hi hi hi, soal penginapan, sudah dimintakan ganti kok sama Tiara tadi….
Cuma tempatnya ga disini tapi di pulau gili trawangan sana mas”

“Lhoooo….. Kok bisa sudah ngatur2 kaya begitu ?”
“Ibu yang nyuruh mas….”

“Hi hi hi, ibu yang ngatur semuanya sayang, hi hi hi Tase juga kok, soalnya mana enak liburan sama kamu saja, ibu dan Tase khan juga pengen nyari jodoh disini hi hi hi”

“Kak ka ka kakakakka. Mas Digaaaaa kena kaauuuuu
Tase kenal semua kok kakak2 cantik yang jadi calon istri mas….
Khan waktu mas ke bandung utara kemaren semuanya nginep di rumah…
Mbak Tiara juga lho…
Sebab yang lain pada protes, takut mbak Tiara dan Mas Diga bikin anak duluan disana, makanya disuruh balik dengan alasan apapun”

“Lah mas khan sudah beberes tadi, capek atuh kalau pindah2?”

“Ha ha ha….
Mbak Renata kesini apan pengen bantuin mas beberes tahu?”

“Hi hi hi, ayuk mas, Renat bantuin hi hi hi, Tase sini kamu toss”

Tosss…..

Habis aku di role play sama wanita2 ini…..
Tobat….
Bener2 tadi aku takut Tase marah2 betulan, soalnya gitulah dia kalau lagi kesel, da memang selayaknya gitu lah, karena aku ga kasih tahu soal calon istriku…

Rupanya marahnya juga buatan, sebab soal perjodohan yang dirancang Ibu, Tase ikutan ngatur.
Rupanya aku benar2 belajar ilmu kebo dungu sampai meresap betulan…
Hadewwww….

But….
But….

Pantai….
My Bikini girls…..
Aiammmm kaaammmiiing….

Saat nya ilmu obok2 beraksi !!!!!!

***

Malam itu kami barbeque party di pantai….
Luar biasa….
Benar2 party….
Dengan wanita berbikini….
Serasa raja minyak yang dikelilingi gadis2 cantik nan sexy…

Ibu tak akan pernah membiarkan aku jauh2 dari calon istriku sampai aku memilih rupanya.

***

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part