web hit counter

Status Berkelas Part 14

0
312

Status Berkelas Part 14

Pahit

Remuk redam hati Dana mengingat kembali cibiran orangtua Nada yang begitu menggores perasaan menyisakan luka dalam tak terperi.

Mungkin bukan hanya Dana. Seluruh teman Dana yang hadir di rumah sakit turut mengalami luka yang sama, terlebih Hajar sekeluarga yang serasa dikuliti hidup-hidup oleh orangtua Nada dengan kalimat tajam setajam belati.

“Wah wah.. Jek tas aku isok cedek ambe Nada. Walah tibakno pak e mbok e koyok macan. Jurr ajurr..”, (Wah wah..baru aja aku bisa dekat dengan Nada. Walah ternyata papa mama nya kayak macan. Hancurr..) gumam Dana membayangkan hubungannya ke depan bersama Nada akan terkendala hebat.

“Mene yo’opo caraku nontok rontgen e Nada lek aku wes di ultimatum ngene karo bapak e??”, (Besok gimana caraku melihat rontgen Nada kalau aku sudah di ultimatum gini sama bapaknya) keluh Dana bingung.

Jam sudah menunjukkan pukul 01.00 dini hari. Masing-masing dari teman Nada tak ada satupun yang beranjak meninggalkan rumah sakit. Rencana mengantar pulang Pak ali pun urung sudah. Sebagai ganti, Pak ali diminta beristirahat di masjid kampus unail yang cukup dekat letaknya dengan rumah sakit.

Dana masih terduduk lemas di tepian ubin lorong rumah sakit tanpa tahu apa yang bisa ia perbuat esok hari agar tetap bisa dekat dengan Nada. Dalam lamunan yang hening muncullah Hajar, Najar, Indra, dan juga Khusna mendekat ke tempat dimana Dana menyendiri.

“Sabar yo mas Dana.. Kadang kisah indah iku ga mulus koyok bayangane kene. Sandungan.. srimpetan..selalu ada. Kari kene isok sabar nglakoni ga”, (Sabar ya mas Dana.. Kadang kisah indah itu tak semulus bayangan kita. Sandungan..rintangan..selalu ada. Tinggal kita mampu atau tidak untuk tabah menjalaninya) support untuk Dana terlantun dari bibir mungil Najar. Kedewasaannya muncul memberikan rasa simpati dan prihatin pada perjalanan cinta Dana yang diujung tanduk.

“Iyo suwun mbak Najar. Sampean masio konco enyar tapi apik nang aku.. Ga koyok konco lawasku sing malah tego nang aku”, (Iya makasih mbak Najar. Kamu meski tergolong teman baru namun baik banget ke aku.. Beda sama teman lamaku yang malah tega ke aku) Ujung sudut mata Dana melirik pedih ke arah Indra yang dia anggap telah berlaku salah padanya.

“Aduhh Jo.. Sepurane sing akeh. Pliss ojok nggondok nang aku. Swear aku ga onok niat elek blas. Karepku ngejak guyon cek ga mumet. Tapi guyonanku kenemenen, guyonan salah kamar. Ojok nesu yo Joo..”, (Aduhh Jo.. Maafin aku. Pliss jangan marah lagi ke aku. Swear aku ga ada niatan buruk sama sekali. Inginku sih tadi itu ngajak becanda biar ga stress. Tapi becandaanku ternyata kelewatan, becandaan yang salah kamar) Indra mencoba memberikan pendekatan kembali setelah insiden kecil membuat hubungannya dan si Dana merenggang. Perasaan bersalah menyembul terucap melalui permintaan maaf.

Mendengar permohonan maaf Indro tersebut Dana tetap diam tak bergeming. Entah ia sedang melamun atau ia memang terlampau marah pada Indra.

“Joo..haruskah ku kelamuti jempol sikilmu jen koen gelem nyepuro aku?”, (Joo..haruskah ku kenyot jempol kakimu agar kau bersedia memaafkan aku?) timbul ide konyol Indra untuk menarik perhatian Dana. Sembari berjongkok ia julurkan lidahnya seolah hendak mengeyot jempol kaki Dana yang terbuka bebas karena Dana dalam posisi memangku kaki.

“Doboll.. Hehe nggateli. Nggilani cukk!. Iyo iyo Dul tak sepuro. Koen ancen pualing pinter lek masalah nggae wong nesu, yo pinter pisan nggarai wong ga sido nesu. Tembelek koen iku ancen hahaha..”, (Anjrit..hehe rese’. Menjijikkan bro!. Iya iya aku maafin. Kamu itu paling pinter kalau bikin orang marah, juga pinter bikin orang batal marahnya. Dasar pantat ayam kau ini hahaha..) Dana tak bisa lagi menahan senyumnya melihat tinggal jenaka Indra yang amit-amit jabang bayi. Sebuah kerukunan yang bikin iri. Kontak bathin Dana Khusna Indra begitu kuat sekuat persahabatan mereka.

Sedang asyik mereka ngobrol santai, muncul kak Angga menepati janjinya untuk kembali ke sana. Dibantu Hajar, kak Angga berkenalan satu persatu dengan para hadirin hadirot.

“Rek.. Sepurane.. tingkahe wong tuo ku ancen kebacut. Aku blas ga respek ambe coro ngomong model iku mau. Ojo kuwatir, aku ga melok, aku milih dadi wong apik ae timbang didongakno kecemplung WC karo koen kabeh hehe”, (Teman.. Maafin.. tingkah kedua ortuku memang parah. Aku sama sekali ga respect dengan cara berbicara model seperti itu tadi. Jangan khawatir, aku ga ikutan kok, aku memilih jadi orang baik aja daripada didoakan kecebur WC sama kamu semua hehe) kak Angga membaur santai bersama Dana dan yang lain. Sungguh berbeda memang tabiat kak Angga dan orangtuanya, bagai langit dan sumur.

“Mesakno Dana iku lho kak, diboikot ngunu karo papa mama e pean”, (Kasihan Dana tuh kak, diboikot gitu sama ortu kamu) Hajar bersuara mewakili isi hati sebagian besar dari mereka.

“Ooalah iku ta, sante ae koen Dan. Ga usah direken. Jalan terus ae gpp. Aku sing njamin. Lek sampe koen kenek semprot, aku sing nangani. Hohoho.. Mantep to??, ngewangi gae calon adik ipar rek.. Hehe”, (Oooh itu, santai saja Dan. Ga usah digubris. Jalan aja terus. Aku yang kasih jaminan. Kalau sampai kamu kena semprot, aku akan turun tangan. Hohoho.. Mantap kan??, buat calon adik ipar gitu lhoo.. Hehe) jawaban super duper menggembirakan terucap tulus dari kak Angga. Bahkan diselingi dengan candaan membahas perihal adik ipar segala. Boo aboo.. Dana.. Dana.

“Haitts.. Adik ipar jaree.. Hehe Aamiin. Suwun yo mas wes gelem ngewangi”, (Haitts.. Adik ipar katanyaa.. Hehe Aamiin. Makasih banyak ya mas sudah mau bantuin.)

“Ehh tapi yopo iki kondisine Nada??. Jare-jarene se lek wong gagar otak iku warase isok gendeng. Koen gelem ta Dan oleh wong gendeng??”, (Ehh tapi gimana nih kondisinya Nada??. Kata orang sih kalau gegar otak itu sembuhnya bisa gila. Kamu mau Dan dapet istri orang gila?) Indra lagi-lagi keceplosan candaan yang kurang tepat.

“Husss..dibaleni maneh arek ikiii, ancen kudu di solder kok jen mingkem sak lawase. Nyohh..tak toleti upil koen cangkemmu cek meneng!”, (Husss..diulangi lagi ngomong ngawurnya, memang harus disolder biar diam selamanya. Nihhh..makan tuh upil biar diem!) Khusna mengorek hidungnya dan kemudian menyodorkan sebuah benda lembek berlendir ke arah Indra. Alhasil Indra mundur ketakutan hingga terjengkang. Semua tertawa melihat Indra yang memang selaluuu aja bikin perut mules.

“Semoga saja Nada tidak kenapa-kenapa. Kita berharap yang terbaik untuk Nada”, suara bijak kak Angga memberikan keoptimisan.

“Eh sik ta kak Ang, aku iku kepikiran omongane ortu pean tentang anak angkat. Bener ta iku kak?”, (Eh bentar kak Ang, aku kepikuran dengan perkataan ortu kamu tentang anak angkat. Benarkah itu kak?) tanya Hajar kepada kak Angga dengan mimik muka penuh tanda tanya.

“Aduhh.. Kok takon sing iku se. Abot kate nyritakno. Huufhh.. Yopo yooo… Nada durung pernah ngerti masalah iki. Lek Dira wes tak critani pas kate nikah biyen iko. Koyoke iki wes wayahe dibuka rahasiane. Dadi ngene… Wektu iku aku isih umuran SD. Nada karo Dira isih balita. Ibuke kene wes rondo mergo dipegat bapak. Bapak katut wong wedok liyo. Ibuk sing wes rondo dipek bojo karo Pak Kusni. Pak Kusni sayang nemen nang aku sak dulur mergo wes ga isok maneh duwe anak teko ibuku. Ndilalahe Gusti kagungan rencana liyo. Ibu kenek penyakit kangker rahim terus kapundhut. Adohhh..pole sedih ngene iki aku rekk.. Hahh. Ehmm.. Otomatis aku teluan lak dadi anak yatim piatu. Tapi untunge kok pak Kusni iku sayang nemen barek kene koyok anak kandunge dewe. Akhire aku sak dulur dirumat karo Pak kusni. Durung setaun dirumat pak Kusni kedaden maneh crito sedih. Pak kusni kapundhut kenek serangan jantung. Terpaksa kene diungsikno nang dulure pak kusni sing jenenge Pak Kusno. Aku sak dulur ditampung Pak Kusno sing ga duwe anak. Coro ngrumat e ancen bedho ga koyok pak Kusni. Tapi yopo maneh wong aku thok sing rodok gede wektu iku, dadi yo tak putusno tetep melok Pak kusno. Demi nglanjutno garis keturunan Pak Kusno sing pedhot mergo ga iso duwe anak, yo aku sak dulur iki sing akhire dijagakno dadi lakon sandiwara penerus trah priyayi”, (Aduhh.. Kok tanya yang itu sih. Berat rasanya mau cerita. Huffh.. Gimana ya.. Nada belum pernah aku ceritain tentang ini. Kalau Dira sudah kuceritain pas dia akan nikah. Kayaknya ini sudah waktunya rahasia dibongkar. Jadi begini.. Saat itu aku masih SD. Nada dan Dira masih balita. Ibu kita seorang janda karena dicerai bapak. Bapak kecantol wanita lain. Ibu yang sudah janda dinikahi oleh Pak kusni. Beliau sangat sayang kepada kami karena tak bisa menghasilkan keturunan dari menikahi ibu. Ternyata Tuhan Yang Maha Esa Mempunyai rencana lain. Ibu meninggal dunia karena kanker
Servik. Aduhh..sedih lagi jadinya.. Huhh. Ehmm.. Otomatis ksmi bertiga menjadi anak yatim piatu. Tapi untungnya Pak kusni begitu sayang kepada kami seperti anak sendiri. Akhirnya kami diasuh oleh Pak Kusni. Belum setahun bersama pak Kusni, kembali terulang kisah sedih. Pak kusni meninggal dunia kena serangan jantung. Terpaksa kami diungsikan kerumah saudara pak kusni yang bernama Pak kusno. Kami bertiga ditampung pak kusno yang juga tak memiliki anak. Cara merawatnya sangat berbeda memang dibanding pak Kusni. Tapi gimana lagi, hanya aku yang agak paham saat itu. Jadi ya kuputuskan tetap ikut pak kusno dulu. Buat melanjutkan garis keturunan Pak kusno yang terputus karena memang ia tak punya anak, akhirnya ia hanya mengandalkan kami untuk menjadi pelaku sandiwara penerus trah ningrat.) kak Angga mengakhiri ceritanya sembari menyeka lelehan airmata yang tertahan di sudut matanya.

“Ga nyongko rek perjalanan uripe Nada cek nelongsone. Yo sing sabar kak Angga. Berarti pean iki nahkoda gae adik-adike pean. Tapi ga usah kuwatir, molai saiki sampean wes ga usah mikir ga duwe sanak kadang. Kene kabeh nang kene saiki seduluran”, (Ga disangka ternyata perjalanan hidup Nada begitu menyedihkan. Sabar ya kak Angga. Berarti kamu ini nahkoda untuk adik-adikmu. Tapi jangan khawatir, mulai detik ini jangan pernah berpikir kalian hidup tanpa punya keluarga. Kita disini semua sekarang adalah keluarga) Najar serta semuanya terbawa hanyut merasakan betapa pedih kisah mas Angga.

“Wah lek seduluran yo berati koen ga oleh racapan karo Hajar Joo”, (Wah kalau keluarga ya berarti kamu ga boleh pacaran dengan Hajar Joo) Indra mulai gatel lagi untuk berceloteh ngawur.

“njaok upil maneh ta??!”, (kamu minta upil lagi??!) Khusna menanggapi kalem ucapan Indra. Matanya melotot memandang Indra yang terlihat mengkeret takut diupilin lagi hehe.

—-

Jam masih menunjukkan pukul 6 pagi saat Nada menaiki tempat tidur roda yang didorong memasuki lab. rontgen oleh dua orang perawat cantik. Pagi ini kondisi Nada ngedrop lagi setelah semalam sempat sadar dan bisa tidur. Tensinya meninggi, mulut Nada tiada henti merintihkan rasa pusing hebat di kepalanya. Wajah-wajah para penunggu Nada juga sudah mulai lesu karena kurang tidur. Kak Angga, Dana, Khusna, Indra, Hajar, dan Najar kompak menemani Nada dirumah sakit. Kak Angga memberikan alibi ke Pak kusno bahwa ia saja yang memantau perkembangan Nada. Namun efek sampingnya, ia harus rela me reject tugas beberapa penerbangan demi sang adik tercintah.

Pagi itu juga Dira yaitu kakak Nada yang kedua, sedianya akan tiba di bandara juanda menggunakan penerbangan terpagi. Persaudaraan Nada, Dira, dan Angga begitu solid. Terlebih Dira dan Angga telah mengetahui bahwa pak kusno bukanlah ayah mereka. Oleh karena alasan itulah membuat perhatian mereka ke Nada sebagai adik bungsu begitu kuat.

Proses foto scan sudah berakhir beberapa menit yang lalu. Yang sangat ditunggu saat ini adalah hasil foto yang akan dijelaskan oleh dokter. Harap-harap cemas menyelimuti semua yang ada disana. Tak terkecuali Angga yang begitu kebat-kebit hatinya merisaukan kondisi Nada. Segala perlakuan Pak kusno dan bu estu kemarin benar-benar membuat Angga mengerti bahwa dialah satu-satunya pemimpin bagi adik-adiknya.

Sekitar setengah jam menunggu akhirnya dokter mamanggil pihak perwakilan keluarga untuk mendengarkan penjelasannya di ruang dokter. Pihak keluarga Nada diwakili oleh kak Angga serta Dana. Pembicaraan berlangsung sekitar 10 menit hingga kemudian Kak Angga dan Dana muncul dari pintu ruang dokter dengan wajah kuyu.

“Gimana hasilnya kak? Mas?..”, tak sabar Hajar bertanya penuh dengan rasa ingin tahu bercampur kekhawatiran. Namun pertanyaan Hajar tak mendapatkan jawaban dari Dana maupun kak Angga. Semua menjadi risau. Pak ali yang baru muncul ditengah mereka setelah bermalam di masjid juga ikut menjadi tegang. Bagaimanapun juga Pak ali lah yang paling merasa tidak enak. Beliau merasa ikut bertanggung jawab karena kejadian itu terjadi di depan rumahnya. Dan juga karena Nada yang menjenguknya.

“Aduhh.. Ayo ndang crito mas.. Kak.. Kene iki was-was ngenteni kok! “, (Aduhh.. Ayo buruan cerita dong mas.. Kak.. Kita ini sudah was-was menunggu dari tadi!) Hajar mendesak untuk mendapatkan informasi tentang hasil rontgen sahabatnya.

Bersamaan Kak angga maupun Dana mengelengkan kepala dengan lemas. Melihat itu, Hajar langsung histeris dan merangkul Najar. Keduanya pun menangis tersedu memilukan jiwa. Khusna dan Indra juga terlihat menunduk duka.

“Hhaha..lapo podo sedih heee? Iki malah onok sing nangis barang”, (Hhaha.. Ngapain pada sedih?? Ini malah ada yang nangis) Angga tiba-tiba tersenyum lebar.

“Lhoooh pean kok malah ngguyu??”, (Lhoooh kamu kok malah ketawa??) Najar merasakan keanehan dari kak Angga.

“Lho godeg iku mau diartekno opo?”, (Lho. Gelengan tadi emang diartikan apa?) suara Dana semakin menimbulkan pertanyaan di dalam benak mereka.

“Hadohhh.. Ngene lho rek. Iku ngunu artine ga onok hasil scan sing memprihatinkan. Jare pakdhe dokter nang njero iku mau Nada mok gagar otak ringan. Ga onok organ njero sing rusak. Yo mok rodok kopyor ae mergo ngembung aspal. Istirahat sing cukup plus mimik obat wes beres!”, (Hadohhh.. Gini lho. Itu tadi artinya tidak ada hasil scan yang memprihatinkan. Kata pakdhe dokter di dalam tadi Nada hanya gegar otak ringan. Tak ada organ apapun yang bermasalah. Ya hanya sekedar goncangan karena mencium aspal. Istirahat yang cukup plus minum obat sudah beres!) Dana bercerita riang dihadapan wajah-wajah sedih yang tertipu oleh acting Dana maupun Angga.

“Asemm ii. Tiwas aku mewek hhehe”, (Asem nih. Terlanjur aku nangis hhehe) Hajar tersipu malu karena telah salah mengartikan gerak tubuh.

——-

Mendung berjelaga telah tertiup angin sepoi. Redup hati tak lagi tergambar. Diluar sana terdengar burung-burung bernyanyi riang celotehkan rasa syukur atas hadirnya pagi nan indah. Beberapa perawat berbaju putih nampak mulai sibuk beraktifitas.

“Aduh sirahku isih pleng-pleng rasane..”, (aduh kepalaku masih puyeng rasanya) Nada angkat bicara saat semua telah berkumpul di dalam kamar VIP.

“Iyo..diempet yo. Engkok lak mari. Koen maem ta? Iki tak dulang bubur..”, (Iya..ditahan ya. Nanti juga sembuh. Kamu mau makan? Ini aku suapin bubur..) kak Angga yang duduk ditepi ranjang dengan lembut memberikan perhatian ke Nada. Satu paket bubur lengkap dengan lauk yang disediakan pihak rumah sakit ia tawarkan ke Nada.

“Aku ae mas sing ndulang”, (aku aja mas yang nyuapin) Dana berdiri sigap menawarkan bantuan untuk ikut memberikan perhatian pada Nada.

“Wooo.. Ciee ciee perhatian bingit sih say. Aku kok ga disuapin sihh?? Sebel dehh”, suara cempreng indra kembali terdengar menyuarakan guyonan. Namun kali ini tsnpa respon emosi Dana. Semua yang ada dalam ruang VIP menjadi riuh tertawa.

“Ndul, koen isih iling njoki libom kan?, aku njaok tulung mbak Najar ambe pak ali ulihno sek. Hajar ketoke butuh tak konconi nang kene soale”, (Ndul, kamu masih ingat cara nyetir mobil kan?, aku minta tolong mbak Najar dan Pak ali pulangin dulu. Hajar kelihatannya masih butuh aku temanin disini” Khusna meminta bantuan kepada Indra setelah senyuman mereka mereda.

“yoi coy..with pleasure..dengan senang hati”, jawab Indra bersemangat, entah karena semangat ngantar Najar, atau bisa juga semangat karena bisa nyicipin mobil Khusna. Hanya Indra yang tahu.

Bersamaan dengan Indra yang akan mengantarkan Najar dan Pak ali pulang, muncul seorang wanita cantik di pintu kamar VIP dengan membawa rantang susun yang nampaknya penuh dengan makanan.

“Wah istriku datang. Ayo pak ali makan dulu baru pulang. Ini sudah dibawakan makanan banyak lho. Eh perkenalkan semua, ini istriku namanya mbak Hera”, kak Angga menyambut kedatangan wanita cantik tersebut yang ternyata adalah istrinya.

“Eh Dan, isok ngomong diluk nang njobo ?”, (Eh Dan, bisa ngobrol bentar didepan?) Pak Ali sedikit berbisik ke arah Dana. Demi mendengarnya, Dana langsung nengangsurkan nampan bubur kepada Hajar untuk melanjutkan suapan.

“Nggih pak pripun?”, (Iya pak ada apa?) tanya Dana begitu mereka telah berada diluar kamar.

“Ngene lho le. Koen kudu belajar gae sabar. Ojok gampang kepancing emosi koyok mambengi. Lek koen ancen naksir Nada yo kono perjuangno. Dadi wong lanang iku ojok mlempem. Masio bapak ibuke cangkeme koyok asu ojok ngeper. Aku percoyo koen duwe semangat gae ngentukno Nada. Masalah bapak ibuke sing lambene ndomble ke’i silit ae. Perasaanku kok rasane Nada duduk anake wong iku!”, (Begini lho nak. Kamu harus belajat sabar. Jangan gampang terpancing emosi seperti tadi malam. Kalau kamu memang cinta ke Nada ya perjuangankan. Jadi cowok jangan letoy. Meski ortunya bermulut mirip gukguk jangan mundur. Aku percaya kalau kamu punya semangat untuk dapatkan Nada. Mengenai ortu Nada yang rese mulutnya kasih tahi aja. Kayaknya Nada tuh bukan anak dia!) nasehat pak ali membawa semangat yang baru dalam hati Dana. Harapan bergerak mengejar asa yang terbelenggu dalam sangkar. Dana tak akan gentar.

“Sembah nuwun pitururipun Pak ali..”, (Terima kasih nasehatnya Pak ali) ucap Dana penuh rasa kagum pada sosok baja didepannya.

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part