web hit counter

Status Berkelas Part 15

0
308

Status Berkelas Part 15

Raba Hati

POV Indra

Pagi masih belum terlalu terik dijilat dominasi matahari. Sayup sepoi hantarkan semilir sejuk. Mobil Khusna yang kukemudikan untuk membawa pulang Pak ali dan Najar baru saja terparkir rapi persis di depan rumah pak Ali.

“Mas, ojok langsung mole. Enteni dilut aku tak adus. Mari ngunu aku kate ngomong. Lungguho sik nang ruang tamu”, (Mas, jangan langsung pulang. Tunggu bentar aku mau mandi. Habis itu aku pingin ngobrol. Duduk aja di ruang tamu) Najar menitipkan sepatah dua patah kata sebelum lenggok ramping pinggangnya menghilang dibalik tirai kelambu pembatas ruang tamu dan ruang tengah. Aku hanya mengiyakan tanpa membantah. Padahal sebenarnya badan ini sungguh terasa penat setelah full time di rumah sakit tempat Nada dirawat tanpa tidur sejenakpun. Namun demi sosok yang kukagumi, aku siap untuk mengalah dan berkorban. Cieee.. Sok perhatian haha..

Aku harusnya telah memahami bahwa Najar memiliki suami yang sah dan bahkan baru saja menikah. Namun rasa kagum ini begitu mendera pertahanan hati. Terhempas diri dalam ketidakberdayaan.

Jringg.. Jring.
Satu nada notifikasi chat masuk muncul pada layar androidku.
“Ndeng, ga usah kesusu. Dienak-enakno sek sak celup rong celup haha. Aku standby ndok RS kok, ga butuh libom nang ndi-ndi”, (Ndeng, tak perlu buru-buru. Puas-puasin deh secelup dua celup haha. Aku standby di RS kok, ga perlu mobil buat kemana-mana) Khusna mengirim pesan whatsapp dengan isi jahil. Kurang ajar nih anak.

“Woi, koen kiro teh be’e di celup-celup!!!, lek aku ga kathik celup Jo.. Langsung njegur mak byurrr. Kluncum-kluncum pisan wesss.”, (Woi, kau pikir teh celup pakai di celup-celup!!!, kalau aku sih ga perlu celup-celup segala Jo.. Langsung aja nyebur. Basah kuyup sekalian dehh.) jawabku asal.

Akhirnya kami berdua saling jua beli ledekan via chat sembari menunggu Najar selesai mandi.

Mak ctuing..
Mataku terbelalak takjub tatkala melihat Najar muncul dengan badan segar wangi. Dandanan yang biasa dengan hanya menggunakan t-skirt pas body dipadu dengan jeans biru malah membuat ia terlihat begitu luar biasa bagiku. Casual style apa adanya mampu membuat bola mata ini melompat.

“Ehmm..masokk ngunu rek dandane”, (Ehmm..mantap gitu dandannya) kuberanikan diri menyanjung dewi murni yg teronggong indah.

“Isok ae pean. Biasa ae kok. Klambi sante”, (Bisa aja kamu. Biasa aja kok. Pakaian santai) Najar menjawab sembari mengambil duduk di sampingku. Ehhm wanginya tubuh itu.

“Eh mas, aku melok nang RS maneh yo. Tapi aku njaok tulung terno diluk masakno bapak nang omah etan. Engkok bontotane jarno pak Radi satpam sing ngeterno rene. Sakno bapak lek ga kopen. Iku ae langsung sare kepegelen”, (Eh mas, aku ikut lagi ke RS ya. Tapi aku minta tolong bentar masakin bapak di rumah dharmahusanda. Nanti masakannya biar pak Radi satpam yang nganter ke sini. Kasihan bapak kalau tidak dirawat. Itu tadi aja beliau langsung tidur kecapekan) Najar mengutarakan maksud dan tujuannya kenapa aku tadi disuruh menunggu dia mandi.

“rebes bos. Ciappp!!”, disuruh apapun aku mau demi Najar, ciee..

——-

Hari yang cerah. Mendung yang hadir tadi malam seperti hilang begitu saja tertiup angin entah kemana. Hangat mentari yang belum terlalu siang seperti rasa secangkir kopi. Eh iya lupa, aku belum minum kopi pagi ini.. Ahh kalau lupa, bisa pusing nih pala berbie haha.

“Eh Na, aku oleh njalok kopi ga?, isok ngelu kentang iki lek sampe ga entuk sruputan kopi”, (Eh Na, aku boleh minta kopi ga?, bisa puyeng sakau nih kepala kalau sampai ga dapat kopi) Seorang sekuriti nampak membuka gerbang rumah dharmahusanda saat aku me request kopi pada Najar.

“Katek susu ga?”, (Pakai susu ga?) Tak kuduga Najar dengan beraninya berbicara sedikit seronok sembari membusungkan dada. Kerling mata Najar mengisyaratkan konteks lain dari hanya sekedar secangkir kopi susu. Hadehh..malah bikin puyeng.

“Pagi mbak Najar, lho ini kan mas yang bertiga kemarenan itu nganter catering??”, belum sempat kubalas tawaran ‘susu’ Najar ketika kami disambut sopan oleh pak sekuriti begitu turun dari mobil.

“Oh pagi pak Radi. Iya kenalkan ini mas Indra temanku, teman Hajar, dan juga teman Nada. Masih inget Nada kan pak?”, Najar menjawab sopan sapaan pak sekuriti bernama Radi tersebut sambil memperkenalkan aku.

“Salam kenal mas Hendra, ohh mbak Nada yang bosnya mbak Hajar itu ta mbak? Yang seksi dan cantik itu kan?”, aku lihat gerak bola mata pak Radi yang terkesan ganjen saat menyebut nama Nada. Iya sih Nada cakep dan seksi, tapi mbokyao jangan keganjenan gitu jadi orang tua. Masa umur pak Radi yang kayaknya ampir separo abad gitu masih suka ngiler liat cewek.

“Indra pakkk.. Bukan Hendra”, aku mulai sewot menanggapi sekuriti ini, persis seperti Dana yang dibikin mules karena obrolan yang susah dicerna pak Radi saat ngantar catering.

“Hehe.. Iyo mas, sante ga usah mbleyer. Guyon sithik cek awet nom”, (Hehe.. Iya mas, santai aja ga usah panas. Becanda dikut biar awet muda) seloroh pak Radi menyambut wajah sewot yang kutampilkan.

“Iya pak Radi leres, Nada sing bos e Hajar niku. Lha niki wonten musibah. Nada mantun ketubruk sepedah montor. Sak niki di opnam teng karmen”, (Iya pak Radi benar, Nada yang bosnya Hajar. Lha ini ada musibah. Nada habis ditabrak motor. Sekarang dirawat di karang menjangan) Najar kembali mengarahkan pada pokok pembicaraan tatkala ia melihat tatapanku yang kurang nyaman terhadap pak Radi.

“Lho alahh.. Onok-onok ae rek. Gak popo tapi mbak Nada e?”, (Lhahdalah.. Ada-Ada aja. Gpp tapi kan mbak Nada nya?) pak Radi melongo mendengar kabar kurang sedap tentang Nada.

“Jare dokter, kopyor ndas e mergo ngembung aspal. Tapi isih ringan kok. Mok nggliyeng karo mukok-mukok. Istirahat total sek. Lha mangkane iku pak Radi, iki aku diterno mas Indra mergo butuh cepet-cepetan masak gae bapak. Engkok lek wes mateng tulung njenengan terno dilut yo nang omah kulon. Aku tak ndang mbalik RS lek wes mari”, (Kata dokter, terkena gegar otak saat membentur aspal. Tapi stadium ringan kok. Hanya pusing dan muntah. Perlu istirahat total dulu. Lha karena itulah pak Radi, ini saya dianter mas Indra sebab perlu buru-buru masakin bapak. Nanti kalau sudah matang tolong pak Radi antarkan masakannya ke bapak. Saya segera balik RS begitu kelar) pak Radi terlihat manggut-manggut geleng-geleng mendengar penjelasan Najar. Semoga saja pak Radi tidak salah memahami seperti yang sudah-sudah.

Aku bergerak melangkah mengikuti buah pantat sekal Najar yang bergoyang konstan seiring gerakan tungkai kaki menuju ke bangunan utama. Ohh indahnya. Kaos putih pres body membentuk indah lekukan ramping pinggang bertemu dengan tinggi pinggul menyokong bulatan montok kenyal dibawahnya. Semakin kebawah terlihat paha berisi namun proporsional khas wanita matang berestrogen tinggi yang siap dibuahi.

Sampai di bagian dalam rumah yang cukup luas, bisa jadi 6-7 kali luas bangunan rumah pak Ali, nampak berbagai perabot mahal tertata rapi. Aku melongok kesana kemari mencari mama Najar atau siapalah yang dapat kusapa, namun nihil. Sepi, tak ada satupun penghuni disana kecuali kawanan nyamuk dan beberapa ekor cicak yang nampak bebas berpindah tempat kesana-kemari. Terlihat Najar bergegas mengambil tabung pengusir serangga dan menyemprotkannya. Terutama ia arahkan semprotan itu menuju cicak-cicak di dinding yang sedang asyik bertengger. Akupun juga tahu bahwa tataran agama memerintahkan kami untuk meraibkan cicak maupun tokek yang kita temui karena cerita dahulu kala mengatakan bahwa binatang tersebut telah berlaku jahat terhadap sang pembawa agama.

Aroma semerbak sontak menusuk hidung tatkala semprotan Najar memenuhi segala penjuru ruang. Aroma semerbak bernuansa aroma terapy yang bukan membuat kami sesak, namun sebaliknya semakin membuat kami nyaman dan rileks.

Dengan cekatan Najar membuka kulkas dan menjarah beberapa isinya. Mengangkutnya ke dapur dan kemudian beraksi tangkas layaknya chef berlogo master. Aku hanya diam mengikuti dari belakang tanpa tahu harus membantu apa. Atau tepatnya lebih suka menguntit pantat semoknya yang sedang mondar-mandir heheh.

“Meh mateng iki, kari ngenteni umob. Eh mas, sido ngopi susu ta?”, (Hampir matang ini, tinggal tunggu mendidih. Eh mas, jadi ngopi susu kah?) Lagi-lagi Najar membusungkan dada indah menarik gejolak kelelakianku tumbuh berkembang memantik laju darah mengisi ketat selongsong batang tempur yang masih kuperam. Aku sangat menyadari bahwa Najar yang tergolong baru dalam berumah tangga tentu merasakan gesekan hasrat yang menggebu tatkala secara tak langsung terkebiri oleh kepergian suaminya ke Jakarta. Rasa, angan, dan ingin berpadu menghimpit genderang syahwat yang seolah ingin ditabuh bertalu. Genderang yang mampu hantarkan birahi kian menggebu. Jalari relung titik sensitif, gelikan lembah surgawi hingga mengembun lembab. Ohh.. Aku menginginkannya, namun aku masih merasa segan melintasi batasan yang secara nurani mengekang keinginan. Rambu telah terpajang, haruskah ku terjang??

“Ehhm..yo mes to tii tiii”, (Ehhm..ya iya lah) aku yang memang sangat doyan kopi langsung mengiyakan tawaran Najar. Apalagi ada kode-kode an yang sepertinya sih menyediakan susu nya kopi model lain.

“Nggawio dewe mas, nggae banyu galon ae, panci nang nduwur rak, iku nang lodong kopi e. Lek susu e njupuko dewe nang adah e hihi”, (Bikin sendiri mas, pakai air dari galon aja, panci ada diatas rak, kopinya itu di toples. Kalau susu ambil sendiri di tempatnya hihi) yahh kok malah disuruh bikin sendiri sih sama Najar. Ya udah deh gak papa daripada ga jadi ngopi. Ehm..tapi tempat susu di toples yang mana ya??. Atau ini hanya sekedar sinyal mesum dari Najar?. Kalau emang gitu ya bener-bener dah si Najar lagi sange berat hehe. Hadeeh..kalau udah kenal palkon, jadi beda ya cara pengungkapan mesum cewek!!?. Biasanya cewek kan malu-malu mau gitu. Ini Najar yang keliatannya kalem dan polos eh ternyata kalau udah demen bisa jadi kuda binal juga ya..

Aku tapi tak mau kalau dibilang nyosor duluan. Iya kalau itu tadi kode, nah kalau hanya sekedar angan semu pikiranku belaka? Bisa kena tabok nih pala berbie. Dengan santai kuambil panci dan mengisinya dengan setakar cangkir air. Ups lupa belum meracik kopinya di cangkir. Aku melangkah membawa panci itu ke meja dapur tempat Najar mangkal dengan maksud untuk meracik kopi.

“Na, kopi ambe gulo e wes mari. Lodong susu e nang ndi?”, (Na, kopi ama gula sudah. Toples susunya dimana) dengan masih membawa panci berisi air yang belum dipanaskan, aku hilir mudik di sekitaran Najar yang sedang menunggu masakan matang.

“Itu lho mass”, lagi-lagi Najar menunjukkan dengan isyarat busungan dada, namun matanya tertuju pada sebuah kaleng bekas biskuit yang ada dihadapannya. Dengan sedikit tergesa kuambil kaleng biskuit itu dan..

BYURR..
karena tergesa akhirnya secara tak sengaja membuat air dalam panci yang masih dalam genggamanku menyenggol bahu Najar. Tumpah deh seluruh isi panci ke dada Najar.

“Aduhh mas, ati-ati dong. Lihat nih basah semua”, suara Najar meninggi saat ia rasakan siraman dingin di atas dadanya.

“Waduh sori Naa.. Sori yoo”, aku yang merasa bersalah dengan refleks mengambil kain lap dan langsung menyeka bagian dada Najar. Ia hanya diam menggerutu. Duh bodohnya aku.

“Wes garing ta?..terusno ae mas nyemeki susuku!!!”, (Sudah kering?..terusin aja mas remesin susuku!!!) Najar mendelik sangar ke arahku. Aku terkaget seketika dan tersadar.

“Lhukk.. Waduuh soriiii Na, a..aku ggg..ga niat aneh-aneh kok..bener Na.. Swear”, aku bener-bener takut dan khawatir Najar marah. Wah bisa memalukan sekali jika pak sekuriti sampai meringkusku.

“Wahh kadung teles. Delok ta..pole ngeplek ngene”, (Wahh terlanjur basah. Liat nih..sampai nyeplak begini) aku menelan ludah saat mengamati bagian dada Najar seperti yang ia ucapkan. Wow.. Nyeplak banget pada kaos basah tuh bra yg terdorong padat oleh daging kenyal.

“Iyoo iyo soriii..ampunn ojok dicelukno pakdhe sapam yoo..pliss”, (Iyaa iya maaf..ampun jangan dipanggilin om satpam ya..pliss) sekali lagi kuulangi permintaan maaf untuk Najar yang masih mendelik sadis.

Diluar perkiraan, Najar tiba-tiba tertawa sambil menutup mulut dengan tangannya. “Hihihi..melas e rek haha. Iku mau mok goroan kok mas In. Aku sakjane ga muring-muring hehe”, (Hihihi..kasihan ihh haha. Itu tadi hanya sandiwara kok mas In. Aku sebenarnya ga marah hehe).

“Wooo asem koen yo. Njaluk di prekes ta susune!!”, (Wooo asem kamu ya. Minta di cengkeram susunya!!) aku yang merasa dikibuli sontak menjadi uring-uringan tak karuan. Aku mendesak ke arah Najar, namun ia berkelit dan lari kesudut yang lain. Aksi kejar-mengejar di dalam rumah mirip film india pun terjadi.

Hingga pada satu sudut ruang makan berhasil kurengkuh tubuh molek Najar yang berusaha meloloskan diri. Kurangkul dari belakang pinggang Najar yang ramping untuk mengunci gerakan berlarinya. Terotomatis tubuh kami saling berhimpitan dengan posisiku memeluk dari belakang. Kami sama-sama tertawa lepas mendapati kekonyolan kami barusan.

“Haisst.. Kenek koen hehe”, (Haisst..ketangkap kau hehe) aku mencibir kesamping telinga Najar yang sedang dalam pelukan tangan atletisku.

“Haha.. Ampun mass.. Ahh hahah ha”, Najar hanya mampu tertawa dan meronta dalam pelukan kuatku.

Puluhan detik kami tertawa bersama tanpa ada yang berinisiatif merubah posisi. Lama kelamaan tawa kami hanyut dalam diam satu sama lain. Kini hanya hembusan nafas yang terdengar bersahutan menghela sisa sengal nafas usai berkejaran. Perlahan tarikan nafas kembali teratur. Satu sama lain masih saja diam tanpa suara. Hening tercipta, lamunan mengisi ruang lubuk dengan berbagai rasa. Sel kelambu otak ikut bersama mereka-reka isi hati lawan bicara.

——

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part